Rabu, 15 April 2015

Alter-Alter Egoan

Beberapa hari yang lalu, Mamah Dedeh ngebawain materi ceramah soal angan-angan muluk di acara tiap paginya. Para ibu pengajian yang hadir pada nanyain dan curhat tentang angan-angan mereka, muluk apa enggak menurut Mamah Dedeh atau menurut agama Islam.

Kalau aku nyempil disitu, pengen banget rasanya nanya,

"Curhat dong Mah. Nama saya Icha. Saya mau nanya Mah, menurut Mama kenapa ya pacar saya itu cuek banget? Kalau saya berangan ditanyain udah makan apa belum bukannya ditanyain berapa penghasilan mangkal hari ini, itu angan-angan muluk gak, Mah?  Eeeh, gak boleh pacaran ya, Mah?"


*kemudian diceramahin*

*disuruh taaruf*

*dijodohkan sama Josh Hutcherson*

Eh enggak, sebenarnya aku pengen nanya, kalau pengen punya alter ego itu apakah termasuk dalam angan-angan muluk atau enggak. Tapi rasanya gak mungkin aku nanyain soal itu ke Mamah Dedeh. Selain karena keinginan itu aneh, aku juga gak yakin Mamah Dedeh kita tercinta itu tau alter ego apa enggak.

Atau jangan-jangan, yang lagi baca ini juga gak tau alter ego itu apa.

Sama, aku juga gak tau.

Eh, aku tau deng,  Berawal dari lagu The Real Slim Shady-nya Eminem.

Waktu pertama dengar, pas kelas tiga SMK (lagu itu udah dari aku SMP perasaan tapi baru didengarnya pas SMK, betapa kudetnya) aku ngerasa aneh sama suara Em yang kayak lagi pilek tapi keren itu, sengau-sengau cempreng. Suara yang gak pernah aku dengar sebelumnya dari Em, beda aja sama pas di Love The Way You Lie. Waktu itu, dengan sengaknya Zai ngejelasin kalau itu suara Eminem yang lain, diri Eminem yang lain, yang dikasih nama Slim Shady.

"Slim Shady itu wujud liarnya Eminem. Dengan karakter itu biasanya dia ngediss artis, macam Christina Aguilera, Michael Jackson, Britney Spears----"

"Loh, bukannya Eminem udah liar ya?"

"Ini lebih liar. Bebungulan malah."

"Jadiiiii, Eminem itu ada dua? Eh, gimana sih?"

"Itu alter egonya. Coba kamu perhatikan. Eminem itu suaranya lebih berat, lebih cool. Kalau Slim Shady, suaranya agak cempreng, kelakuannya suka rada sedeng."

Selanjutnya tangan Zai lincah menggerayangi hapenya, buka Youtube dan nunjukin satu persatu MV Eminem meranin Slim Shady.

Dari situ aku penasaran dan suka sama Slim Shady. Aku jadi suka lagu The Real Slim Shady, Guilty Conscience, Forgot About Dre, My Name Is, Just Don't Give A Fuck. 

Emang bener, Slim Shady jauh lebih liar dari Eminem. Walaupun lirik yang dibawain sama-sama kasar, tapi gaya pembawaannya beda. Eminem cool, diem, jarang senyum, sedangkan Slim Shady lebih ekspresif dengan suka ngejulurin lidah, naikin alis, cemberut, dan cengengesan. Slim Shady bener-bener gak peduli apa kata orang, Silm Shady itu 'sakit' banget.



Slim Shady jadi salah satu dari sekian alasan kenapa aku suka Eminem. Dan karena dia juga aku jadi penasaran sama apa itu alter ego. Jadi, dua minggu lalu, aku googling soal alter ego, nemuin pengertiannya yang sebenarnya aku malas jelasin, baca aja di Pengertian Alter Ego Menurut Om Wiki. Trus nemuin ternyata gak cuma Eminem aja yang punya alter ego.

Seperti yang aku baca di Kaskus, ada Lady Gaga, yang pernah nunjukin alter egonya di MV You and I, seorang cowok ganteng bernama Jo Calderone, yang gak lain adalah dia sendiri.


Ada Nicky Minaj, dengan alter egonya, Roman Zolanski, yang sebenarnya kalau dilihat-lihat juga gak beda jauh sama karakternya dia.


Trus ada Kak Keket, eh Katy Perry, yang punya alter ego namanya Kathy Beth Terry, pernah munculin diri di MV Last Friday Night.


Beyonce juga punya alter ego, yang dia kasih nama Sasha Fierce, nama yang cukup familiar di telingaku dan sempat bikin aku nanya sama diri sendiri kenapa si Beyonce ngasih judul album ketiganya dengan judul 'I Am.....Sasha Fierce'. Dari segi penampilan sih gak ada bedanya sama Beyonce, tapi si Sasha ini selalu dia munculkan kalau dia lagi di atas panggung, si Sasha yang percaya diri dan atraktif, beda banget sama diri Beyonce yang sebenarnya introvert dan pemalu. Tapi katanya udah gak dipake lagi sih si Sasha ini.


Yelawolf, rapper dari Tallahassee,  ikut-ikutan nyiptain alter ego juga, Catfish Billy, seorang cowok yang keliatannya lebih tua dengan kumis lebatnya, dan bengis.



Aku kebelet pengen punya alter ego. Pengen banget.

Ditambah lagi si Nanda cerita temannya punya alter ego, nama temannya itu Rio, nama alter egonya itu Vmon. Perbedaan dari mereka berdua, si Rio ini masih belum bisa move on dari mantan gebetannnya (belum jadi pacar aja udah jadi mantan, perih) sedangkan si Vmon sudah sembuh dan sering jadi tempat curhatnya si Rio. Gila eh, keren. Aku senang ternyata ada juga yang kurang kerjaan kayak gitu selain artis.

Dan aku jadi kayak gitu, jadi ngerasa kalau ada 'aku yang lain' di tubuh lidi sate ini.

Aku yang suka banget sama Adam Levine sampe nangis sesenggukan di pojokkan kantor pas hari pernikahannya sama Beha. Satunya lagi aku yang gila Eminem, yang waktu ngeliat MV My Lifenya 50 Cent, ada Adam Levine dan Eminem disitu, bukannya teriak-teriak jejeritan ngebelai-belai layar laptop kayak waktu kelas dua SMK dulu, malah gigit-gigit bibir ngeliat Eminem, seolah-olah gak kenal siapa itu Adam Levine.

Aku yang kalau lagi sedih langsung putar playlist 'Songs About Him' di hapeku, yang isinya lagu-lagu mellow pengantar tidur penguras air asin dari mata, trus nangis ngutuk diri sendiri semalaman. 

Diri yang satunya lagi aku yang putar playlist "Keep Rapping!' di hapeku kalau lagi sedih, ikut nyanyiin liriknya dengan sok-sok punya flow dan kadang ketawa sendiri kalau denger lirik sumpah nyerapah. Seolah lirik-lirik kasar itu mewakili perasaan yang lagi hancur ini, dan yang bikin hancur harus tanggung jawab sama apa yang dia telah perbuat ke aku. BEH.

Aku yang kepo, mau tau apa yang lagi diomongin sama bubuhannya, atau aku yang pengen selalu jadi bagian dari 'perkumpulan' gosip, acara jalan-jalan, makan-makan, foto-foto. Tapi ada diriku juga yang gak tertarik sama ngumpul-ngumpul, diriku yang terlalu asik sama headset atau acara jalan ke mall-nya sendirian. Terlalu, atau sudah terlanjur asik sama diri sendiri.

Aku yang sebenarnya pemalu, bersikap manis, murah senyum, beretika baik, jaiman, polos (jangan muntah, jangan muntah, ambulans akan segera datang), berkacamata, lebih sering memainkan aku yang lain, aku yang gak tau malu, suka ngomong "Fuck!" kalau lagi kesandung atau baterai hape habis, tertawa lepas kontrol, binal, dan make softlens.

Aku yang selalu baper kalau diolok orang, apalagi soal fisik. Ngedumel dalam hati atau bahkan nangis di saat itu juga. Tapi kadang ada diriku yang lain, muncul, cuma tertawa atau bersikap seolah olokan itu gak pernah terdengar.

Aku yang selalu mikirin Zai lagi ngapain, udah makan apa belum, apa dia mikirin aku juga, apa orientasi seksualnya gak berubah semenjak kerja disana, pengen dan mungkin akan punya aku yang lain, yang gak mikirin Zai, gak haus akan perhatian, gak kenal siapa itu Zai.

Aaaaakkk, aku pengen punya alter ego! Eh, aku udah punya itu!

Aku pun dengan kurang kerjaannya nerapin sedikit demi sedikit cara menciptakan alter ego, nemu dari Wikihow. Mulai dari nentuin suaraku yang bakal rada berat kalau meranin alter egoku, penampilan yang sebenarnya masih bingung mau bakal kayak gimana. Dan.... nah ini. Nama.

Yeaah. Nama.

Sempat kebingungan mau pake nama apa. Kicha? No! Itu nama yang sok-sok disamain biar kembar sama Kugy-nya Perahu Kertas.

Sumpah, ngasih nama buat alter ego itu babak paling seru sekaligus paling bikin pusing. Nama yang harus cocok sama karakter binalku dan mukaku yang mirip sama (lututnya) Emma Stone ini, sekaligus nama yang harus unik, gak pasaran macam Siti, Cinta, Ayu, pokoknya nama-nama yang sering dipake buat FTV.

Dan akhirnya nemu satu nama, yaitu Alzhema. Diambil dari nama penyakit favoritk, yaitu Alzheimer. Sumpah, gak kreatif banget, Tapi sesuai namanya, Alzhema ini orangnya lupaan, dia lupa apa masalahnya, dia lupa dia punya pacar, dia lupa caranya nangis, lupa caranya berpikiran feminim. Alzhema punya sifat yang udah aku sebutin di atas. Alzhema suka pake masker rumah sakit yang warna hijau itu, tau kan.

Pokoknya kalau aku lagi pake masker walaupun lagi gak pilek, berarti itu Alzhema, bukan Icha. Kalau aku diem aja nanggapin Dita yang menggebu-gebu cerita soal big sale di olshop anu, itu Alzhema. Kalau aku ngerasa biasa aja pas Zai gak ada nelpon atau balas bbmku, itu Alzhema lagi. Kalau blog ini nulis tentang aneh-aneh kayak gini, ini Alzhema, Haiiiii.

Alzhema sudah mulai beraksi dari dua hari lalu. Waktu bubuhannya ngolokin aku yang gak jadi makan gara-gara mereka ceritaan soal feses, padahal mereka tau aku gak suka kalau ada yang bahas feses kalau aku lagi makan, aku bukannya kesel dalam hati kayak biasa. Aku cuek aja. Aku hanya ngelongokan kepala ke arah mereka sebagai bentuk hei-aku-dengar-kalian-ngomongin-aku-loh, habis itu langsung pasang headset ke telinga. Rasanya puas pas mereka bilang,

"Ah Icha gak dengar, gak asik."

Dan malam ini, pas Zai gak ada balas bbmku, yang biasanya aku mikir macam-macam tapi sekarang ngerasa biasa aja. Entah karena terbiasa atau itu karena adanya Alzhema.

Sumpahhhhh, jadi ini rasanya punya alter ego? Dalam skala kecil?

Lumayan.

Iya iya, emang keliatannya aku kayak pengen punya kepribadian ganda. Tapi alter ego itu bukan kepribadian ganda yang bakal bikin kita jadi psikopat, yang ujung-ujungnya bisa ngebunuh puluhan orang kayak di novel-novel misteri dan film-film thriller psikologi. Alter ego itu juga bukan cacat psikologis, apalagi sakit jiwa. 

Ada yang bilang kalau alter ego itu sifat yang sengaja diciptakan untuk menutupi kelemahan pada diri, juga bentuk dari trauma yang dialami pada masa lalu. Ada lagi yang bilang, alter ego itu sifat beringas yang sebenarnya ada pada diri kita. 

Karena adanya pelajaran PKN atau ceramah agama yang mengatur perilaku dan moral kita, maka sifat itu cuma jadi simpanan, dan keluarlah sifat yang dibentuk dari pembentukan moral itu. Alter ego juga dibilang sebagai wujud dari rasa tidak mensyukuri diri sendiri, karena dengan menciptakan alter ego, kita menjadi orang lain. Mungkin ada juga yang bilang kalau bikin alter ego itu bentuk dari kurang kerjaan, sesuatu yang gak ada manfaatnya.

Buatku, alter ego itu semacam pelarian. Mungkin kita bisa melarikan diri ke musik, tempat nongkrong favorit, atau. mantan. Tapi aku, nemuin pelarianku pada Alzhema. Pelarian dari hari-hari yang bawaannya melankolis terus, punya pikiran ala cewek terus, Zai terus.....

Ada yang ngerasa punya alter ego gak? Atau mau bikin alter ego juga? Atau ngerasa postingan ini aneh kayak biasanya? Silahkan bacot di kolom komentar. Kalau yang balas komennya kejam, berarti itu Alzhema, bukan Icha.

21 komentar:

  1. Aku punya alter ego. Namanya Boo. Selain songong, dia jugak anti sosial yang kerjaannya bikin virus komputer trus cobak crack sistem.. :P

    Mending ngga usah punya deh, Cha.. Alter Ego itu sebenarnya sisi gelap karakter kita selama ini loh, yang jarang kita sadari..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiiiiiiiiiik, ada yang punya alter ego juga. Kebalikan banget dari kamu yang asli ya, Beb. Salam kenal ya buat Boo :D
      Aku bikin alter ego supaya bisa cuek sih, Beb. Apa-apa gak jadi pikiran. Padahal mau bikin alter egonya itu cowok, tapi susah.
      Sebenarnya alter ego itu emang bahaya sih, tapi sementara ini mau coba-coba dulu deh, Beb :D

      Hapus
    2. Yoi.. Hahah.. Si Boo mah mengerikan. Aku aja takut. Wakakakakkk :D

      Dih.. Alter Ego emang bisa dibikin? :P

      Hapus
    3. Hobinya yang crack sistem itu lohhhh bikin takut, Beb. Haha.
      Bisa kayaknya, haha. Mungkin lebih tepatnya dimunculkan kali ya, Beb. :D

      Hapus
    4. Makanya diwanti-wanti banget biar ngga sering muncul. Hihihi :P

      Hapus
  2. Oh, sering curhat sama Mama Dedeh? Kapan-kapan tanyain, dong. Gimana caranya dapet kerjaan yang bisa sambil kuliah. Nggg... maaf nggak nyambung.

    Semacam kepribadian ganda gitu, ya? :/

    Gue kayaknya punya, deh. Tapi entah kenapa rasanya hilang gitu aja. Dulu itu, Yoga pemalu, Yoga yang pesimis, Yoga yang deketin cewek langsung mimisan. Yoga yang rajin belajar, Yoga yang selalu menabung, Yoga yang haus yang haus. Halah.

    Namanya dari penyakit. Bisa aja ini cewek.Huwahahaha. Lupa kalo punya pacar. Kacaw! XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagai gentleman, tanyain langsung Yog. Ntar sekalian ikut kuis ekstrak kulit manggis juga, Yog. Kali aja beruntung dapat kulit manggisnya :D
      Bisa jadi. Tapi kalau kepribadian ganda itu biasanya gak disadari dan gak diinginkan, kalau alter ego itu keinginan sendiri dan memang diinginkan.
      Yaaah alter egonya namanya siapa? Udah keburu mati aja. Tapi gapapa sih, bagus Yoga yang sekarang, yang kalau deketin cewek langsung ngajak nikah. Eeh.
      Namanya juga gak kreatif, Yog. Pengen lupa sesekali, biar hidup gak ngedrama mulu :))

      Hapus
  3. Aku baru tau Cha ada istilah alter ego. Gatau juga punya alter ego apa nggak..heheh
    Si Alzheimer bakal punya segmen sendiri di blog ini ga? Ngasih kesempatan alter ego buat ngeluarin unek2.

    Paham banget sih, Cha. Aku taunya Didi Kempot doang. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya aja biar Alzhema sama Boo ada temannya. Dikasih nama Rangga aja, hobinya bikin puisi, kuliah di luar negeri trus LDR-an sama Cinta dan komunikasiannya lewat Line. Eeeh.
      Kayaknya bakal ada deh, Nggo. Isinya tentang ngebully orang mungkin. Haha.
      Oooh, bagus deh. Kirain taunya cuman Pamela Safitri doang :D

      Hapus
  4. Slim shady emang kacau ya.
    eh, semua cewe punya alter ego kan, ketika dia lagi PMS. ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kacau banget, Tapi aku suka :))
      Oh iya, bener juga. Aku yang cewek aja baru nyadar. Kayaknya sering dialteregoin sama cewek ya kalau cewek lagi PMS? Haha.

      Hapus
    2. padahal saya suka lagunya eminem, tapi baru tau kalo dia punya alter ego. ckck
      iya kan, kalian para cewe sebenernya punya alter ego. hahahaha

      Hapus
    3. Berarti baru tau juga kalau aku anaknya Eminem, saudaranya Hailie. Eeeh,
      Betul betul betul. Jadi kalau ada cewek PMS ngelindes kamu pake tronton ngirain kamu sekuat Limbad, jangan kesel sama dia ya.

      Hapus
    4. kamu Hallie? Halliekopter kali ah. wkwk
      iya, aku ngerti perempuan ko :((

      Hapus
    5. Hailie guk guk guk ayo lari lari sih. Hahaha.
      Bagus, syukur-syukur bisa jadi pemerhati perempuan. Alah apasih.

      Hapus
    6. gak bilang ya. wkwk
      duh ya :)))))

      Hapus
  5. kalo lo nnya gituan, kayaknya bakalan di ceramahin sama mama dedeh sejam sendiri deh.

    gue baru tau, itu namanya altar ego ya. jadi semacam kayak kepribadian ganda, tapi aslinya bukan hanya dibuat'' gitu. baru sadar ternyata ada namanya. gue juga pengen sih kayak gitu. lbih kepada mnjadi pribadi yg beda dari biasanya kan ya?

    tapi nggak ada yg manggil lo alzehma kan ya? emangnya harus ada namanya juga gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya sih langsung dijodohkan aja sama Josh :D
      Iya, namanya bagus kan. Bener, jadi pribadi yang kebalikan dari biasanya. Bukan jadi orang lain sih, tapi lebih ke jadi diri yang lain yang selama ini kita gak tunjukin.
      Belum sih, padahal udah jelas-jelas si Alzhema nampakan dirinya :(
      Menurutku sih harus ada, biar keliatan lebih bernyawa aja gitu. Haha.

      Hapus
  6. eh, sumpah ini gua baru tau.
    Ya Allah kemana aja gua selama 18 ytahun ini.
    sumpah ya seru tapi banyak seremnya.
    itu kalo secara ilmiah ada kelainan pada psikologi pemilik alter ego apa gimana si?
    sumpah gua penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya nih, Adibah. :D
      Hmm nggak tau ya, tapi menurutku punya alter ego ini buat senang-senang aja kok. Kalaupun punya alter ego itu adalah tanda kalau aku punya kelainan jiwa, huaaaaaaaa serem juga :(

      Hapus
  7. Dari WikiHow jadi keliatan kaya mainan game RPG, buat karakter baru beda Role.

    Jadi lebih ke pembentukan mindset baru, bukan alter ego menurut Om Wiki(Akar pohon, eh pakar ahli). Yakan ?

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com