Lebih Bisa Beol Daripada Ngelakuin Hal-Hal Gahol

Buset dah aku sendiri juga kaget ngetik judul postingan ini. Selain kepanjangan, ada kata gak enaknya juga disana, yaaaaa tau aja kan. Tapi sumpah, rasanya cuman itu aja yang bisa ngewakilin postingan kali ini. Atau ada yang mau kasih masukan bagusnya dikasih judulnya apa? Atau mau protes sama judulnya? Atau mau aku putus dari Andrew Garfield aja biar kalian senang? Silahkan tulis di kolom komentar. 


Oke, postingan ini soal hal-hal yang lagi ngetrend di kalangan remaja kekinian. Hal yang banyakkkkk, tapi aku tulis beberapa aja disini. Hal yang kalau kita lakuin kita bakal dibilang gaul alias gahol alias kekinian banget. Hal yang udah dan mau aku lakuin tapi sayangnya gak cocok aku lakuin, padahal banyak yang ngelakuin dan mungkin yang lagi baca postingan ini ngelakuin.


 Ini dia,


1 Pake helm tanpa kaca depannya
Di Samarinda, anak-anak kekiniannya (atau cabe-cabeannya juga) pada rame pake helm yang dicopot kaca depannya. Trus badan (?) helmnya ditempelin beragam stiker, entah stiker yang didapat dari konser band metal, festival, event, komunitas, atau beli di pasar malam, Terus ditambah setelan hip-hop gitu, pake vespa or skuter matic, huaaaaaa gahol abis kelihatannya.

Aku sempat mau nempelin helmku pake stiker, tapi karena badan helmku dari kulit jadinya ntar aneh. Niat itu pun kuurungkan, dan stiker-stiker koleksiku yang gak seberapa banyak itu aku hibahkan ke Nanda. 

Nah di suatu pagi baut kaca helmku lepas satu, jadi sekalian aja aku lepas itu kaca helm. Sambil bangga aku natap helmku yang tanpa kaca itu. Aku kayak anak gahol, hikhikhik. Dua sampe tiga hari aku enjoy-enjoy aja pake helmku itu, eeeh pas seterusnya dan sampe sekarang aku jadi rada bete. Mata jadi rentan kena debu jalanan. Pas hujan ngesalin banget. Mata jadi mendadak setengah buta karena kejatuhan air hujan. Kalau lagi dibonceng mah enak ya bisa nunduk, lah kalau sambil bawa motor? Jadi kalau di jalan kehujanan tangan kiriku suka kuberdayakan buat jadi payung-payungan, nadahin mukaku. Pulang-pulang aku langsung lepas softlens trus baring. Suaaakiiiiitttt.

Jadi gak habis pikir sama orang-orang yang gak pake kaca helm. Mereka kok betah-betah aja ya pake helm tanpa kaca? 


2. Pake eyeliner dan pensil alis
Yang ini sih sebenarnya bukan semata-mata buat gahol, tapi buat kelihatan cantik. Cewek-cewek gahol jaman sekarang pada hobi pake beginian. Kalau yang gak ada alisnya sih wajar pake, lah ini udah punya alis bagus rapi tebal pake ditambah lagi. Tapi ada yang keliatan bagus, ada juga yang jelek. 

Nah aku ini termasuk keliatan jelek kalau pake pensil alis. Bukan karena alisku tebel, alisku tipis banget, bahkan nyaris gak ada. Aku pake pensil alis, tapi gak seapik yang ciwim-ciwik pake, aku pake cuma buat ngasih tau kalau aku-punya-alis-loh-ini-alis-loh. Jadi makenya cuman sekedarnya gitu, gak kayak orang yang kayaknya ahli banget sampe alisnya keliatan bagus dan keliatan konyol. 

Trus kalau eyeliner, cewek-cewek pada rame supaya matanya kelihatan lebih indah dan berbicara. Aku pake juga, cuman pas kerja aja. Sisanya, aku milih buat biarin mukaku seadanya. Aku salut banget sama cewek-cewek yang cepat kalau pake eyeliner dengan hitungan detik. Sumpahhhhh, menurutku momen-momen pake eyeliner itu adalah momen-momen paling menyebalkan. Aku biasnaya ngabisin waktu 10 menit sampe 15 menit cuma buat ngukirin eyeliner di garis kelopak mata. Aku juga salut sama orang yang pake eyeliner dengan satu tangan, atau tanpa kaca, kayak Kak Muti tuh. Selain karena makan waktu, pake eyeliner juga bikin mukaku keliatan tua. Udah tua juga sih, tapi kalau pake eyeliner perasaan mukaku kayak tante-tante senang. Jadi aku lebih milih keliatan rembes aja daripada keliatan kayak tante-tante. 


3. Rambut tanpa poni 
Aku udah nyoba ini, selama enam bulan. Dan ternyataaaaaaa gak cocok! Huhu. Padahal niatnya pengen kayak Ariana Grande tapi malah keliatan tambah rembes, jidat makin keliatan lebar dan jenong, muka makin keliatan besar. Sebenarnya enak sih kalau tanpa poni, bisa diikat ke belakang, gak nusuk-nusuk mata, kelihatan lebih dewasa juga. Tapiiiii ya itu, lama-lama gak betah aja ngeliat jidatku yang terekspos banget gara-gara gak ada poni. Cewek-cewek lain perasaan bagus-bagus aja tanpa poni, apalagi Nina tuh, duh cucok amat dengan rambut depannya yang jatoh nutupin sebelah mata. Dita juga cocok. 

Jadi sekarang aku ponian lagi deh kayak dulu. Kadang ngerasa kangen juga sih sama rambut enam bulanku, kalau liat foto di bawah ini, 



4. Nongkrong di kafe atau datang ke event-event
Biasanya anak-anak gahol itu senengnya menghabiskan waktu di kafe bareng teman-temannya, yang gahol. Mereka biasanya punya kafe langganan, atau suka ngunjungin berbagai kafe. 

Kalau aku sih kurang suka ke kafe, rasanya canggung aja. Aku gak canggung kesana kalau misalnya ada acara open mic atau acara apa gitu, pokoknya pas ada acaranya gitu. Lebih milih buat nongkrong di KFC sih haha. Pernah ke KFC dari jam berapa gitu sampe tutup. Mesannya sih cuma keci-kecil, tapi ngobrolnya itu sampe mulut berbuihan dan ngabisin jam demi jam.

Trus, anak-anak gahol itu biasanya suka berseliweran di event-event, festival-festival. Mereka pake outfit yang keren lalu pota-poto sana-sini. Aku sebenarnya suka aja sih datang, tapi liat dari event-nya sih.

Hari Sabtu kemaren aku sama Dita ke Samarinda Street Fest. Entah acara apa itu sebenarnya, yang jelas aku mati bete disana. Kayaknya Dita juga, kalau diliat dari mukanya yang datar. Tapi itu anak juga kehimungan foto sana-sini, karena disediakan banyak photo booth di tiap sudut tempat acaranya. Sedangkan aku ngeliatin sekitar dengan tampang bosen. Banyak anak-anak gahol yang kayaknya betah-betah aja disana. 

Aku sih lebih milih buat datang ke open mic aja. Atau ke book fair. Oh iya, atau ke battle beatbox aja kayak waku di GOR Segiri dua tahun lalu. Festival yang isinya cuman orang lagi foto-foto, aku gak cocok berada di dalamnya.

Eh tapi ada aja sih fotoku waktu disana. Hehe.




5. #InstagramInHand
Di instagram lagi rame nih, foto tangan orang lagi pegang hape transparan yang lagi buka akun Instagram. Bubuhan kantor kemaren serempak ganti display picture bbm dengan foto #InstagramInHand mereka, Dita juga, tapi dia #InstagramOnStep, instagramnya bukan di genggaman tapi di tanah. Anti-mainstream itu anak. 

Cara bikin fotonya gampang, tinggal download aja Picsart trus fotoin tangan kita dan taruh screenshot akun Instagram kita. 

Aku pengen juga, tapi berhubung memori teleponku penuh jadi gak bisa download aplikasinya. Hiks. Sebenarnya bisa aja sih pinjem hape temen kalau emang niat banget. Tapi tanganku keliatannya gak fotogenic buat difoto. Yaudah jadinya aku gak ikut-ikutan trend satu ini.


Udah itu aja sih hal-hal yang  katanya  gahol tapi sayangnya aku gak cocok lakuin. Aku memang gak bakat jadi anak gahol kekinian kali ya. Eeeh tapi, kalau jadi diri sendiri itu lebih asik, kenapa haris ngikutin trend? 

You Might Also Like

19 komentar

  1. oh gitu ya sekarang, maklum saya sudah tua huehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya haha. Aku juga udah tua kok :D

      Hapus
  2. Kalo udah bisa nyari uang sendiri gahool gak apa apa, Tapi kalo masih minta uang ke emak, kayaknya gak banget deh...
    Saya mau ikutan pake helm tapi pasang sticker nama blog sendiri aja, sekalian promosi, biar keliatan gahul -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Jangan sampe ngerepotin orangtua deh cuman demi mau kayak anak kekinian.
      Hahahaha idenya keren. Boleh ikutan juga gak? :D

      Hapus
  3. Hahaha kalo kaca helm copot gue pernah, tuh. Ya, karena emang pecah. Sekarang kalo ke mana-mana naik motor, gue pake kacamata buat melindungi mata dari debu. Gara-gara itu, gue juga demen make kacamata. Sampe disangka minus sama temen. -__- gue juga ikutan #instagraminhand , coba aja cek IG gue. Gue nggak bikin dari picsart, tetapi gue tulis tangan pake spidol. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti ada hikmah yang bisa dipetik dari kaca helm pecah ya. Jadi disangkain minus sama temen. Haha apa sih.
      Udah aku liat, Yog. Hahahahahahahaha bener-bener di tangan :D

      Hapus
    2. Waakakaka, hikmah dipetik? Yang dipetik tuh gitar, Cha. Bener nggak, sih?
      Iya, udah gue follow. :D

      Hapus
    3. Huaaaaa iya bentul, benar dan betul. Jadi apa dong, Yog? Diambil?
      Oke, udah aku follow juga :D

      Hapus
  4. Wahahahaah judulnya aseeeem :D

    Eh, pakai helm yang nggak pake kacadepan itu gahul punkrock abis loh mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha makasih XD
      Eh iya masa? Emang keren sih tapi kalo hujan kasian mata kanan mata kiri ikut kehujanan juga :(

      Hapus
  5. Waduh, gue gak kuat deh kalo pake helm kacanya dilepas. Mata suakit. Dan kalo hujan jadi gak bisa melek.
    Instagram in hand, gue juga ikutan bikin, tapi pake batu akik & multitester. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Nggo. Mata rasanya kayak dicabein. Tapi di Samarinda banyak loh yang pake helm gitu -___-
      Iya hahahaha aku ada liat di postinganmu. Kreatif kreatif :D

      Hapus
  6. hahaha kaca helm copot kayaknya bukan malah terlihat gahol tapi malah menderita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dev, Mungkin ntar ada istilah pain for gahol buat gantiin istilah pain for beauty :D

      Hapus
  7. Judulnya cukup menyita perhatian hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Mudahan isi postingannya juga ikut menyita perhatian :D

      Hapus
  8. Pas ke Jogja, Febri minjemin aku helm tanpa kaca. Ya uda selama 3 minggu kami ke mana-mana dengan helm itu. Dan pas aku balik ke Medan, aku baru sadar kalok mukak ku gosong segosong-gosongnya! Huaaaa.. T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tambah lagi siksaan karena pake helm tanpa kaca. Tapi gapapa sih, anggap aja muka gosong segosong-gosongnya itu kenang-kenangan dari Jogja, Beb. Jadi ngingatin sama Febri juga. Cieee haha.

      Hapus
    2. Wkwkwk.. Untung uda balik lagi nih warna kulitnya :P

      Hapus