Rabu, 11 Maret 2015

Alasan Ingin Resign

Beberapa resolusi yang pernah aku tulis di postingan Resolushit akhinya beneran jadi resolushit semata. 


Katanya mau panjangin poni sampe sepanjang-panjangnya eeeh malah dipotong awal Februari kemaren. Kembali jadi cewek ponian yang maksa dibilang baby-face kayak Zoey Deschanel.


Katanya mau gemukkin badan dengan makan banyak eeh sekarang makannya jadi makin males, terutama makan malam. Bawaannya pengen langsung tidur aja. Tapi ada bagusnya juga sih jadi aku gak sering lagi begadang kayak dulu. 


Katanya tahun ini bakal kuliah, tapi.....

Kayaknya harapanku buat kuliah kembali kandas. Selain kepentok sama masalah ekonomi keluarga yang gak memungkinkan karena Bapakku mulai sakit-sakitan lagi dan kalau aku mau ngerepotin kedua orangtuaku buat kuliah, aku juga kedera sindrom malas kerja, nggg atau lebih tepatnya pengen resign. 


Aku sempat bikin perjanjian kecil-kecilan, kalau aku ada kemungkinan besar buat bisa kuliah, aku bakal tetap kerja terus di NCC. Tapi kalau sebaliknya. aku bakal resign dan melanjutkan hidupku di rumah, makan-tidur-diomelin-mama sampe aku dapat kerjaan baru, Aku tau cari kerja itu gak gampang, jadi kayaknya aku gak mungkin mau wujudin resolusiku yang resign-cari-kerja-lain-kuliah-jadi-mahasiswi-yang-teladan-bukan-ayam-kampus secepat mungkin habis resign. Aku juga tau kalau mau resign juga gak bisa sekarang, besok, atau bulan depan. Harus di bulan Juni, setelah kontrakku habis. Jadi resign ini lebih kayak gak mau lanjut kontrak lagi sih.


Dannnnnn ya itu, kayaknya aku gak bisa kuliah (lagi, HIKS!) tahun ini lalu janji kecil-kecilan itu harus ditepati. Lagian bukan cuma karena janji sih aku pengen resign, tapi sebenarnya karena banyak. Orang yang pengen resign dari pekerjaannya pasti gak mungkin cuman punya satu alasan aja buat resign. Kalaupun cuman punya satu alasan, itupun alasannya harus kuat, Nah, berikut alasan-alasan orang kebelet resign, yang beberapanya jadi alasanku juga.


1. Gaji gak sesuai 
Setiap orang yang mau kerja tujuannya pasti karena pengen dapat uang, dapat uang. Tapi bisa aja sih karena pengen mendapatkan hati anaknya Pak Bos, misalnya. Tapi intinya mau dapat duit lah. Nah kalau gaji yang kita dapat belum memadai, atau gak sepadan/sebanding dengan apa yang dikerjakan, atau gak sesuai UMR (Upah Minmum Regional). Belum lagi insentif yang semakin lama semakin berkurang padahal kerjaannya masih kayak dulu, bawaannya jadi males kerja trus ujung-ujungnya pengen cepat-cepat dilamar orang dan resign dari kerjaan. Trus buka usaha deh sama suami, atau ngerampok isi dompet suami setiap dia habis pulang kerja MHUAHAHAHA *ketawa ala istri-istri ditakuti suami*


2. Pekerjaan tidak sesuai passion. 
Sebenarnya kalau udah dijalanin, passion itu bisa jadi nomor kesekian sih. Tapi kalau udah lama dijalanin masih belum sreg juga, sudah berusaha mencocokkan diri dengan pekerjaan tapi gak cocok-cocok juga, atau masih aja ngelakuin kesalahan yang sama berulang-ulang, bikin kita jadi males sama kerjaan itu. Bukan males sih, lebih tepatnya nyerah. Pekerjaan rasanya jadi susah banget, trus malah kita jadinya phobia kerja karena takut bikin kesalahan lagi. Rasanya pengen cari kerjaan lain aja yang lebih mudah, lebih pengen lagi cari kerjaan yang sesuai passion. Biar kerjanya gak kayak kerja, tapi jadi kayak main.


3. Gak ada perkembangan signifikan yang didapat dari pekerjaan.
Udah bekerja lama tapi gaji gak naik-naik, atau jabatan masih gitu-gitu aja. Lama-lama jadi bete dan pengen resign kan? Walaupun kita cinta sama pekerjaan itu, tapi kalau kita gak 'berkembang' atau dkembangkan disitu, rasanya kayak percuma aja kan kita udah kerja keras selama ini?


4. Terbatasnya pelaksanaan hak-hak pribadi.
Kan masih ada tuh, tempat kerja yang ngelarang karyawannya pake jilbab. Baik cewek maupun cowok. Kalau cowok mah wajar banget ya dilarang, buat apa juga gitu, tapi kalau cewek? Kasian deh, ngeliat cewek yang sebelum kerja jilbaban gara-gara kerja jadi lepas jilbab. Ada juga pekerjaan yang susah kalau mau ambil ijin atau cuti, yang mengharuskan lembur tiap hari sampe kita gak punya waktu buat diri sendiri. Aku jadi ingat sama kutipan yang pernah aku liat di Kaskus,
“Love your job, but never fall in love with your company because you never know when company stops loving you.” – Narayana Murthy, satu dari lima puluh orang berpengaruh di dunia versi majalah bisnis Asiaweek -
Ya, kita boleh mencintai pekerjaan kita, tapi jangan pernah mencintai perusahaan kita. Mencintai yang seperti mau aja kalau disuruh lembur setiap hari, kita sampe gak bisa menyisihkan waktu buat berkumpul bersama keluarga. Seolah-olah kehidupan kita itu didedikasikan sepenuhnya buat kerja, kerja dan kerja. Kalau perusahaan tempat kita bekerja merenggut kehidupan kita, tunggu apa lagi buat resign?


5. Lingkungan kerja yang gak menyenangkan.
Kayak tempat kerja yang kotor (tapi gak mungkin banget deh kayaknya kalau tempat kerja kotor melulu sampe mau resign, emang gak dibersihin?), partner kerja yang rese, atau memang diri sendiri yang gak bisa nyocokin sama partner kerja. Misalnya nih, kita gak bisa nyocokin diri sama partner-partner kerja kita yang rata-rata pada gampang stress dan hobi ngeluh. Yang mentalnya baja, kupingnya tebal, dan gak mudah terpengaruh mah nyantai aja. Lah tapi kita yang pada dasarnya emang gampang stress jadi tambah stress gara-gara partner kerja yang begitu. 

Pergaulan di tempat kerja itu sangat berpengaruh sama performa kerja kita. Bukan cuma di sekolah aja kita butuh teman, di tempat kerja kita juga butuh teman, bahkan sahabat. Bukan sekedar partner kerja aja. Kita butuh orang, minimal seseorang, yang bisa diajak sharing bukan soal pekerjaan aja tapi juga masalah pribadi, suka dan duka, tawa dan tangis. Rasanya gak enak banget kalau kerja tapi gak punya teman. Tapi lebih gak enak lagi kalau punya musuh di tempat kerja. Rasanya pengen beli tempat kerja itu aja trus jadi bos disitu biar si musuh tunduk, atau rasanya pengen ngelamar aja jadi istri keduanya Pak Bos biar si musuh gigit jari iri hati. Ngggg jadi, walaupun kerjaannya gak berat-berat banget, tapi kalau pergaulan di tempat kerjanya itu buruk, pekerjaan jadi terasa berat. Dan kita jadi pengen resign.


6. Punya kesibukan lain 
Misalnya lagi sibuk nyusun skripshit, eeeeeh skripsi, saking sibuknya sampe ngerasa ntar pekerjaan di kantor bisa acak kadut, makanya milih buat resign lalu fokus ke kuliah. Atau tiba-tiba kecetus pengen buka usaha sendiri, atau mau lebih serius nanganin usaha sendiri yang udah dibangun di sela-sela kerja. Atau keburu dilamar sama pacar, trus pas udah jadi suami, dia nyaranin kita buat berhenti kerja aja ngurusin rumah tangga, trus kitanya mau yaudah deh resign. Itupun harus dari kemauan sendiri bukan karena dipaksa atau diancam.


Selain bermodalkan alasan-alasan di atas, kita juga harus punya pegangan yang kuat, kita bakal ngapain aja setelah resign. Harus bener-bener yakin sih, kalau gak mau garuk-garuk tembok karena nyesel. Nah kalau aku, nggg sebenarnya masih bingung apa aku beneran nanti resign apa enggak. Harusnya aku bersyukur kerjaanku gak berat-berat banget, aku masih bisa ngurusin blog binal ini di sela-sela pekerjaanku, hari Minggu sama tanggal merah libur, pulang kerja sore bukan malam (walaupun aku sering pulang malam juga karena mendem di kantor, entah karena keasikan browsing atau ngobrol sama Kak Ira) , tapi...... Ya siapa tau nanti aku berubah pikiran, kan aku abege labil.

Menurut kalian, yang lagi baca postingan ini, ada alasan lain gak buat resign? Biar aku yakin bukannya bingung :(

14 komentar:

  1. Aku pernah resign, alasannya karena waktu nggak memungkinkan buat kuliah. Aku kuliah sambil kerja. Eh bukan, kerja sambil kuliah ding. Karena waktu kerja lebih banyak daripada waktu buat kuliah, haha. Makanya sekarang berasa jadi pengangguran.

    Nyari kerja susah, lho. Beneran. Aku udah lama banget nyari kerja, tapi ga dapet2. Mungkin lantaran aku masih kuliah, perusahaan ga mau ambil resiko rekrut mahasiswa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kamu resign gara-gara kesibukan lain ya, Nggo?
      Iya sih, aku juga mikir kalau yang lulusan D3 atau S1 aja masih bilang susah nyari kerja, apalagi yang lulusan SMK kayak aku.
      Oh iya, semangat ya cari kerjanya, Nggo, Mungkin emang disuruh buat fokus dulu sama kuliah. Masih ada kesibukan buat kuliah daripada nganggur banget, udah gak kerja trus gak ngapa-ngapain juga di rumah. Bikin tekanan darah orangtua makin tinggi aja.

      Hapus
  2. Setuju sama Renggo. Gue dari November belum dapet kerja lagi. Waktu itu dapet, tapi harus masuk pas hari Sabtu. Setengah hari, sih, cuma kuliah gue gimana? Sebenernya kalo cuma cari kerja ya gampang aja. Tapi nyari kantor yang Sabtu-Minggu libur itu bener-bener butuh perjuangan. Karena itu jadwal kuliah gue. Terus nyari kantor yang ada rasa kekeluargaannya. Bisa mengerti pegawainya yang bekerja sambil kuliah. Itu susah banget. :')

    Mau nyari yang sesuai passion, sulit juga. Karena zaman sekarang emang butuh titel. :D
    Mau nggak mau paling sampingan jualan, sambil ikut-ikutan kuis. Lumayan beberapa ratus ribu kalo menang. :))

    Alasan seseorang resign yang lain menurut gue, ada seseorang yang nggak suka diatur-atur hidupnya. Harus masuk jam segini, pulang jam segini. Telat diomelin. Jadi, dia pengin buka usaha sendiri gitu. Nggak peduli harus masuk jam berapa pulang jam berapa. Itu usaha milik dia. Jiwa wirausaha. :D
    Dan gue, nampaknya memiliki jiwa itu. Hahaha.
    Udah, ah curhatnya. Kepanjangan. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nganga bacanya, Yog. Ternyata kuliah sambil kerja, kerja sambil kuliah kalau kata Renggo, itu gak semudah yang aku pikir. Cari kerjaan buat bisa sambil kuliah juga gak kalah susah :(
      Iya bener, ada juga yang gak mau diatur-atur gaya berpakaiannya misalnya. Harus pake rok mini misalnya, harus gak boleh pake kacamata padahal mata minus-----
      Kalau mau kerja sesuai passion mending buka usaha aja mungkin ya, Yog, usaha yang sesuai passion, yang sesuai keinginan :')

      Hapus
  3. ini dia ini dia ini dia.....rasanya pengen, tapi kapan...??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia itu dia itu dia... rasanya pengen juga, Mbak. Tapi kapan? :(

      Hapus
  4. begitu no 4 dan 5 saya alami, saya langsung resign hehehe
    itu pengalamanku 3 tahun yang lalu


    salam kunjungan perdana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanpa pikir panjang lagi gitu ya hehehe
      Iya, makasih udah mampir di blog ini :)

      Hapus
  5. Wah kakaknya mau resign ya? Tapi mau nyari kerja yang enak sekarang juga susah sih, jadi bingung kan aku yang baca hehe. Semangat ya kaka:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya sih. Tapi masih bingung juga.
      Gapapa, yang nulis postingan ini juga bingung kok haha.
      Semangat buat cari kerja yang baru ya? Okeeeeee :D

      Hapus
  6. Aku dulu juga pernah resign. Kasusnya sama, karena bentrok kuliah jadi apa apa semuanya pokoknya jadinya berantakan. Dan resignnya aku itu kabur. -.-
    Jangan ditiru, Mba. Ehe.
    Tapi kalo emang mau nyari pasti dapet yang sesuai keinginan :D
    Btw, salam kenal! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kreatif juga cara resignnya, Mba. Hehe juga.
      Iya betul betul betul, tergantung usaha dan doa sih.
      Salam kenal juga, makasih udah mampir di blog ini :)

      Hapus
  7. alasan ingin resign,tipa orang pasti alasan yang berbeda ya,tapi kebnyakan alasannya ya seperti yang kamu sebutkan diatas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener. Berarti aku mewakili jiwa-jiwa orang yang mau resign ya, Def? Waaah aku hebatttt! *muji diri sendiri* *garing*

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com