Senin, 09 Maret 2015

Jawaban Buat Asshole

Tadi siang aku telponan sama Zai. Banyak yang aku obrolkan sama dia, dan seperti biasa posisinya gak pernah berubah. Aku si pembicara dan dia si pendengar. Dia jadi pembicara handal kalau masalah ngolokkin aku atau ngomongin hip-hop. Tapi kali ini aku pengen dia merebut posisiku, dengan ngejawab pertanyaanku.

"Aku mau nanya, ngggg gak jadi deh."

"Apa? Mau nanya apa?" suara disana menanggapi keragu-raguanku dengan antusias.

"Gak usah, nanti aja."

"Cepat sudah! Mumpung aku nelpon."

"I-iya nah. Kamu jangan ketawa ya. Eeeh gak jad-----"

"CEPAT!"

"Kamu---kamu kalau disana suka gak sih mikirin----- yang disini?"

Ada jeda yang lumayan lama.

"Hahahahaha. Pernah lah." jawabnya terkekeh.


"Mikirin--- apa, siapa?"

"MIKIRIN KAMU 
LAH! GAK USAH SOK BODOH!"

Walaupun udah dibilangin sok bodoh, tapi senyum di bibirku gak bisa aku sembunyikan. Aku lanjut bertanya lagi ke dia,

"Mikirin kayak---gimana?" 

Jawab yang panjang please, jawabbbbbbbb.

"Mukamu."

"Hah?"

"Iya, mikirin mukamu. Dasar idiot, pelacur, setan."

Astagaaaaaaa aku salah apa, aku cuman nanya gitu aja. Asshole! Rasanya aku pengen cekik aja tuh anak. 

"Hahahahahahahaha. Kamu pang, kamu ada mikirin yang disini lah?" dia membuyarkan lamunan cekikan mautku ke dia dengan nanya balik.

Nyatanya, aku gak sempat jawab pertanyaannya. Yang ada kami ngebahas soal kerjaannya disana. Soal dia yang ngantuk karena gak tidur semalaman. Soal teman kerjanya yang juga teman kuliahnyz dulu, Nia, yang suka aku jodoh-jodohin sama dia dan aku sok-sok cemburuin kayak anak SMP.

Malamnya, yaitu malam ini, aku ngerasa berhutang jawaban sama dia. Lebih baik aku jawab disini, sekalian curhat juga sih.

Ya, aku selalu mikirin dia. Di atas aku mikirin apa itu LDR.

LDR sama soal Matematika itu sama. Sama-sama menghitung jarak, menghitung detik jam menit hari, memperkirakan,---- LDR sama soal Matematika itu sama-sama aku benci. Sama-sama aku hindari, tapi mau gak mau harus dihadapin. 

Udah dua bulan aku LDR-an sama si Asshole Zai. Waktu yang masih gak seberapa, aku bisa dikatain cemen sama sejoli-sejoli yang udah bertahun-tahun ngejalanin LDR. Tapi memang susah sih. Mungkin kalau setiap hari komunikasian macam sms, nelpon, bbm-an, skype-an, kirim surat via merpati atau botol sih bisa aja gak susah. Tapi aku dan Zai gak seintens itu komunikasiannya. 

Gak setiap hari kami komunikasian, Gak setiap saat kalau aku lagi butuh dia buat dengerin curhatan gak pentingku atau olokan sadismenya aku bisa telpon dia. Zai lagi ada di perkebunan sawit yang jauh dari pusat kota. Untuk mencapai kecamatannya aja harus naik mobil dan nyebrang laut kurang lebih satu setengah jam. Dia harus pergi ke bukit atau menara yang jaraknya cukup jauh buat bisa dapat sinyal. Gapapa disana dia berjuang buat dapatin sinyal, daripada berjuang buat dapatin janda kembang.

Otomatis aku nungguin dia bisa ditelpon. Sering pas malam-malam aku lagi pengen dengar kata-kata kasarnya yang misalnya kayak, "Dasar idiot, bisanya jatoh!", aku sadar kalau nomornya pasti gak aktif. Di saat itu biasanya aku cuman bisa kirim sms yang terkirimnya entah kapan. Lalu dengerin rekaman suara yang gak sengaja dulu terekam, suara kami ngobrol dan saling mengolok selera film satu sama lain. Sambil memeluk boneka teddy bear coklat yang dia kasih setahun lalu.

Hahaha, alay cyinnn. Kalau mau muntah monggooooo ke kamar belakang.

Yaaa jadi komunikasi kami sebatas telponan, dengan jadwal yang gak teratur. Oh, atau lebih tepatnya gak berjadwal. Dia bisa nelpon atau ditelpon itu sekitar jam sepuluh sampe jam dua belas siang, dan itu sebenarnya jam-jam kerja cukup sibuk. Sering telpon kami yang lagi asik kepotong sama kehadiran user, dan dia kusuruh menunggu dengan sabar disana sampe aku selesai. Sering aku harus ngomong nyaring-nyaring karena dia gak dengar, angin deras dan sinyal yang putus-putus mengganggu kejernihan suaraku, dan itu ngeganggu bubuhan di kantor menuruttku. Sebenarnya aku gak enak buat telponan mulu di kantor, tapi mau gimana? Disitu kadang saya merasa sedih.

Kadang ada saat-saat dimana aku melamun, Setiap ngelewatin tempat yang pernah aku habiskan waktu sama dia, bikin aku melamun kayak Walter Mitty, si tukang melamun yang sering dipanggil Dream Machine di film The Secret Life of Walter Mitty, Bahkan teras depan rumahku bikin aku melamun juga,

Pas pulang kerja beberapa hari yang lalu, begitu turun dari motor, aku natap nanar kursi di teras. Aku gak peduli walaupun disitu lagi ada kucing yang duduk solonjoran di kursi, momen yang biasanya bikin aku pengen cepat-cepat masuk ke dalam rumah karena takut dicakar. Aku cuman pengen mikirin dia, aku cuman pengen ngeliat bayangannya yang aku buat sendiri, lagi duduk disitu nungguin aku yang belum pulang dari jalan sama Dita. Aku cuman pengen ngelamunin dia yang duduk disitu dengan sabar nungguin aku selesai mandi. Aku cuman pengen ngelamunin dia yang duduk disitu ngegodain Tasya dan Khansa, dua keponakanku. Dengan ngelamunin dia, mikirin dia, aku gak ngerasa sendirian.

Huaaaaa ini ya rasanya LDR? Momen mikirin Zai jadi terlihat alay. Drama abis. Udah kayak ditinggal mati aja, sok-sok ngelamunin dia lagi di samping trus mewek.

Udah ah, mau tidur. Semoga yang disana juga mau tidur, gak begadang kayak malam kemaren. Semoga dia tau kalau aku selalu mikirin dia berlebihan, gak pernah merasa cukup.

6 komentar:

  1. walah sampai segitunya yang LDR-an hehe

    BalasHapus
  2. Kampreeeetttt. Ini curhatan dari hati banget. Gue bacanya nyengir-nyengir. Emang kalo lagi kangen begitu. Bahahaha. Gapapa alay, memang begitulah bila rasa rindu mulai menusuk. Itu dikatain idiot kocak amat. XD Gue juga lagi merasakan LDR, Cha. Caileh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Yog, dari hati yang paling dalam banget.
      Iya memang, kalau lagi kangen kita jadi pelamun profesional haha
      Kocak sekaligus ngeselin :( Tapi udah biasa sih dibilangin idiot sama dia.
      Cieeee LDR sama siapa, Yog? Sama Yunikah?

      Hapus
    2. Seperti panggilan kesayangan aja, haha.
      Bukan, ada blogger juga. Nggak mau dipamerin. :))
      Yuni nampaknya hanya sahabat gue doang. Gue aja yang waktu itu baper. Hihihi.

      Hapus
    3. Ya mudahan beneran panggilan kesayangan yang gak mainstream, bukannya doa huhu
      Kirain si Yunikah. Cieeeeeeeee, kok aku senang ya, eeh tapi rada sedih juga sih, gak bisa ngeledekin jomla jomlo lagi haha. Eh aku senang kok, Yog. Selamat ya udah gak sendiri lagi. Selamat jadi pejuang LDR juga. Hihihi juga.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com