Sabtu, 07 Maret 2015

Orang-Orang yang Rese Pas Kita Laper

"Pertolongan pertama pada panas demam anak itu inzana. Pertolongan pertama pada kangen itu inzini. Inzini dong kamu datangin akuuuuuuuuuuuuu.”

“Kucing yang hilang seharian aja bisa datang lagi ke rumah gara-gara nyium aroma sop ayam Royco, apalagi pacar…”


“Kukis kokola halalnya Mamah tau sendiri, tanpa dikasih tau orang. Kalau aku ngambek penyebabnya pasti kamu tau sendiri kan?’


“Snickers tau kalau lapar bisa bikin rese. Seharusnya orang-orang yang kerja di layanan makanan gak ikutan rese kayak orang yang lagi kelaparan trus mau beli makanan mereka.”


Iklan-iklan di atas itu favoritku. Saking favoritnya sampe aku plesetin eeh aku gubah eh aku ubah eeh entahlah yang aku gituin kayak di atas. Tagline atau tema iklan-iklan itu kreatif sih menurutku. 

Apalagi iklan Snickers. Tau aja sih kalau orang lagi lapar itu bisa badmood yang mengakibatkan dia jadi rese dan ngeselin orang-orang di sekitarnya. Dina, waktu jaman sekolah selalu gak ngeranin aku ngomong kalau lagi lapar. Bawaannya nelungkupkan muka aja, selonjorin kepala di meja kelas, ngusir aku yang lagi nyamperin dia. Aku kesel banget sama Dina kalau dia lagi lapar gitu. Eeeeh emang aku kesel sama dia setiap saat sih. Tapi kalau pas dia lapar dia rese banget, orang ngomong panjang-panjang gak diheranin malah diusir. Eh sekarang aku malah kayak dia, rese kalau lagi lapar. Baru-baru pas kerja ini sih. Ngeresein orang-orang di sekitarku.


Mungkin gak cuman aku sama Dina aja yang bisa badmood gara-gara lapar, mungkin kalian yang baca postingan ini juga suka gitu. Kosongnya lambung itu mempengaruhi mood. Dan mood itu bisa baik lagi kalau lambung udah diisi, tapi mood itu bisa tambah buruk kalau kita beli makanan di tempat makan yang pelayanannya gak bagus, contohnya kayak berikut ini:


(aku gak bermaksud buat ngejelek-jelekin tempatnya, cuman mau share pengalaman aja sih)


1. Menunggu dengan geram di kedai es krim
Suatu hari, kapan ya aku lupa pokoknya udah lumayan lama sih, aku, Kak Ira, sama Kak Indra lagi ngidam es krim. Habis pulang kerja kami ke kedai es krim gak jauh dari kantor. Waktu itu Vinz, nama kedai es krim itu, lagi sepi pengunjung. Hal itu pun memudahkan kami buat pesan cepat. Aku lupa waktu itu kami pesan apa aja, yang jelas salah satu pesanan itu ada Milo Ice sebagai penawar rasa enek makan es krim. Sekitar lima belas menitan pesanan Milo kami belum datang, padahal yang makan disitu cuman kami aja.

Trus juga kami liat pekerjaanya gak sibu-sibuk banget, di bagian dapur malah pada ngobrol sampe kedengeran suara ketawanya. Kak Ira sampe geram tuh, dia manggilin mas-masnya nanyain soal pesanan. Nah baru datang deh itu pesanannya. Kesel deh, udah keburu seret juga. Emang bikin Milo Ice itu ribet ya sampe makan waktu lama? Atau lupa sama pesanan kami?

Pas pulangnya Kak Ira sms ke kedai es krim itu, ngajuin kritik dan saran, yang isinya, "Hallo Mas/Mbak, beberapa hari yang lalu saya ke *tiiiittttttt*, pesanan saya datangnya lama, padahal cuman pesan minuman yang bikinnya cukup gampang. Suasana saat itu juga lagi sepi, pekerjanya terlihat saling ngobrol. Tolong ditingkatkan lagi pelayanannya ya. Trims." 


2. Takut beli Dory Chicken
Pernah gak sih gak mau beli satu makanan bukan karena gak enak tapi karena yang ngejualin itu galak? Nggg gak galak sih, gak ramah gitu maksudnya. Nah aku tuh ngalamin itu, waktu beli Dory Chicken di kawasan mall depan kantorku, Mall Lembuswana. Dory Chicken itu makanan favoritku kalau lagi males makan nasi, terutama chicken sih aku lebih sering makan yang chicken. Awal beli ayam krispi dipotong-potong dan dikasih bumbu itu aku takjub sama penjualnya. Takjub dalam artian negatif. Gimana gak takjub, pertama aku datang aja mukanya udah merengut.

Waktu ngasih kertas bungkus chicken itu kasar, kertas sama pulpen dibanting di hadapan. Uangnya juga bayar di depan, bukannya pas udah jadi. Maka minta uangnya itu gak ramah, tiba-tiba ngomong, "Tiga belas ribu." dengan muka merengeut, seolah-olah kayak gak senang dagangannya dibeli. Aku yang pertama kali beli disitu jelas kaget lah.

Trus pas aku beli sama Dita, pas chickennya udah jadi dan kami mau ambil, penjualnya yang berwujud mbak-mbak berumur >25 tahun itu lngasih pesanan kami dengan menghempaskannya  ke meja di hadapan kami. Aku sama Dita langsung speechless. What the----- Mana kalau mau minta saus sambal suka gak dikasih, kalau Dory Chicken di tempat lain mau ngasih aja tuh dan ramah-ramah aja.

Parahnya pas aku beli sendirian entah yang keberapa kali aku lupa, mbak-mbak itu ditemanin sama anak yang kayaknya masih SMP dilihat dari postur badannya. Nah aku dilayanin sama anak SMP tuh, Jelas ramah dan aku ngerasa beruntung waktu itu. Terakhirannya aku minta saus sambal, eeeh dikasih. Tapiiiiiiiii, anak SMP itu tangannya langsung dipukul sama mbak-mbak galak, trus diomelin. Entah diomelinnya kayak gimana kata-katanya, soalnya waktu itu aku lagi pake headset dengerin lagu Eminem nyaring-nyaring.

Yang jelas aku liat adegan pemukulan tangan itu dan mulut mbak-mbaknya yang komat-kamit lincah, plus mukanya yang udah sangar tambah sangar. Aku ngerasa kasian sih, tapi mau gimana? Orang aku cuman minta saus sambal.

Karena kejadian-kejadian itu aku jadi rada takut buat beli Dory Chicken disitu. Terakhir beli di tempat lain. 


3. Ada yang hampir mati kelaparan di KFC
Kejadian ini baru terjadi beberapa hari yang lalu. Jadi kami yang terdiri dari aku, Kak Ira, dan Kak Yuls makan siang di KFC di mall depan kantor. Pesannya juga yang murah meriah sih haha. Nah pesanannya Kak Yuls itu Oriental Bento, dia gak dapatkan pas di kasir, katanya nanti diantar. Yowes kami naik ke lantai dua buat naroh pantat kami. Sama kayak di kedai es krim, kami,atau lebih tepatnya Kak Yuls sih, nungguin pesanan kurang lebih lima belas menit. Eh, lebih deh. Cuman waktu itu emang lagi rame sih pengunjungnya. Tapi aneh aja gitu, yang datangnya belakangan daripada kami pesanan Oriental Bentonya datang duluan. Lah kami----

Kak Ira aja yang sengaja makan spaghettinya lambat-lambat supaya Kak Yuls pas makan ntar ada temannya eh ngabisin juga. Kak Yuls ngeluh sepanjangan  nunggu.

"Lapar Kaik, lapar......." jerit Kak Yuls sambil selonjorin kepalanya di meja. Matanya memandang nanar ke arah gambar Kolonel Sanders yang terpampang di dinding. Aku sama Kak Ira cuma bisa iba dalam hati, Mau ngasih makanan tapi makanan kami udah habis...

Waktu itu juga cuaca lagi panas-panasnya, tapi di lantai dua itu untungnya berangin. Nah karena berangin ini tissue-ku jadi jatoh ke lantai. Pas mau nyelamatin tissue yang tergeletak di lantai itu, mas-mas KFC nya mungutin. Bukannya dikasihkan ke aku eh malah dirobek trus dibuang. Aaaaakkkkkk!!!! Spontan aku mencak-mencak disitu, tau deh dia dengar apa kagak.

Karena saking lamanya tuh jadi kami manggil mas-mas KFC yang ngebuang tissue-ku, nanyain soal pesanan Kak Yuls Dan alhamdulillah akhirnya datang juga, tapi itupun harus ngeliatin mas-mas KFC yang beda orang mondar-mandir depan kami nyariin siapa yang pesan. 


4. "Langsung aja ya!"
Itu dialog mbak-mbak penjual di kedai es krim tapi beda sama kedai es krim yang aku bahas di atas. Ini kedai es krim yang baru buka akhir Februari kemaren. Dalam rangka curhat dan mengobati kegalauan hati gara-gara gebetannya yang gak ada kabar, malam-malam Kak Ira nyulik aku buat makan es krim di kedai es krim itu. Nyampe di sana, kami sempat dibuat kagum sama interior tempatnya yang keren, trendy, dan colorful, cucok buat foto-foto haha. Kak Ira pesen Ice Cream Scoop tiga rasa, sementara aku pesan Ice Cream Sandwich. P:esannya di depan kayak KFC gitu. Nah pesannya Kak Ira duluan.

Pas pesananku, itu Kak Ira yang terima, trus Kak Ira kasihkan ke aku. Dan kalian tau itu kayak gimanaaaaaaaaa? Es krim potong diapit sama dua crackers yang tipis. Bukan masalah tipsinya sih tapi itu aku nyaksiin es krim sandiwich-ku dikasih sama mbak-mbak penjualnya dengan tangan kosong, tanpa lepek piring atau bahkan cuman tissue. Aku nyaksiin perpindahan es krimku dari tangan mbak-mbak penjual ke tangan Kak Ira lalu ke tanganku dengan cuman bisa melongo.  Kami langsung cepat-cepat duduk buat ngetawain es krimku itu.

"Kamu dengar gak sih, Cha? Dia ngomong  sama aku tu kayak gini, langsung aja ya! Kukira langsung kenapa eh sekalinya langusng gak pake apa-apa HAHAHAHAA."

"Iya nah Kak, gimana ya kalau misalnya pesanannya itu diantar ke tempat duduk kita, dia ngasihnya kayak gitu juga emang? Lucu sumpah, udah kayak anak kecil mau nyantapin es krimnya aja."

Tawa Kak Ira makin meledak. Apalagi pas ngeliatin aku yang kesusahan makanin es krimku, aku tadahin pake tissue sendiri kasiannnnnn....


Ternyata temannya Kak Ira yang sorenya ke kedai es krim itu juga ngalamin kejadian sama kayak aku. Dan dia juga gak habis pikir kenapa pesanannya gak dikasih tissue atau piring kecil.


Iya, gak habis pikir, apa sih yang ada di pikiran mereka, emang gak punya tissue ya? Atau harga selembar tissue itu mahal? Harus beli tissure dulu gitu? Atau bawa tissue bahkan piring dari rumah? Bukannya aku mau sok higienis, tapi  kalau dari satu tangan ke tangan lain itu kan---- ah tau deh. Yang jelas walaupun rasa es krimnya gak ngecewain lidah, tapi aku sama Kak Ira pikir-pikir lagi deh buat kesana untuk kedua kalinya.

Kayaknya orang-orang yang bekerja di tempat makan itu harus belajar sama tagline iklan Snickers. Mereka harus tau kalau mood orang lapar itu rara-rata jelek, jangan dibikin jelek dengan pelayanan mereka. Ya mungkin gak selamanya pelayanan mereka jelek, mungkin pas waktu itu aku lagi apes karena yang ngelayanin lagi gak fit atau badmood juga jadi performa mereka dalam ngelayani itu jelek. Tapi bukannya dalam bekerja, melayani orang, kita harus mngesampingkan mood kita sendiri ya? 


Dan aku belum bisa mengesampingkan moodku sendiri sih. Makanya aku kalau disuruh pilih paling ngehindarin pekerjaan yang makanan-makanan gitu. Takut ngeresein orang. 

9 komentar:

  1. Oiya, Cha. Setiap kalimat yang dikasih nomor itu. Nggak ada spasinya. Jadi agak pusing bacanya kepanjangan. Mending dibuat paragraf. Setiap 5-8 baris gitu. Hehehe. Saran aja, sih. :)
    Waparaaahh. Masa bikin Milo lama amat? -____- , terus minta saos nggak dikasih. Dan terakhir gue geli sendiri sama es krim yang langsung dari tangan ke tangan. :( langsung nggak nafsu kadang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh, Cha, diingetin editor :p

      Hapus
    2. Sarannya diterima dengan sangat baik dan senang hati. Udah aku edit tuh. Sering-sering kasih kritik dan saran ya, Yog.
      Iyaaaa nafsu makan jadi lenyap badan jadi makin kurus, kasian deh akunya :(
      Itu Renggo secara gak langsung ngedoain kamu biar jadi editor. Mudahan kesampaian. Kayaknya kamu emang bakat jadi editor, perhatian sama tulisan orang :D

      Hapus
    3. Wah, makasih udah diterima dengan senang hati. Kadang ada orang yang nggak suka dikasih saran atau dikritik soalnya. :D
      Gue masih butuh belajar banyak, kok. Tapi, thankyou Renggo. Thanks juga, Cha. Aaamiiin. :)

      Hapus
  2. Kirain kaki aja yang bisa disolonjorin, kepala juga bisa ya..hehe
    Emang ngeselin sih pesen makan rame2, tapi datengnya ga bisa bareng. Yang dateng duluan mau makan ga enak, kalo tapi kalo ga dimakan laper. Yang makanannya belom dateng, cuma bisa clegukan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau hati juga bisa disolonjorin kok, Nggo. Biar nyantai gak galau melulu haha
      Deuuuuu dari komenmu ini kayaknya kamu sering clegukan ya?

      Hapus
  3. haha iya tuh cha paling kesel kalau pesannya rame-rame tapi datangnya gak barengan,,hehe kan kalau udah laper tapi pesanan temannya belum datang gimana? masa iya mau makan duluan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau udah lapar banget gak bisa ditahan gapapa kayaknya makan duluan, Dev :D
      Asal jangan pas makanan temen kita udah datang makanan kita udah habis trus kita habisin makanan temen kita :D

      Hapus
  4. artikel yang sangat bermanfaat.. saya senang berkunjung ke blog anda… terimakasih teruslah memberikan informasi yang bermanfaat…;)

    Agen Poker Terpercaya
    Poker Online
    Poker Online Terpercaya

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com