Selasa, 24 Februari 2015

Manfaat Curhat

Kalau ada yang jawab, "Supaya dapat solusinya" sumpaaah itu jawaban mainstream banget. 

Ya tapi emang itu kan Chaaa manfaat curhat?


Iya sih, emang itu. Karena curhat kita bisa dapat solusi dari masalah kita, dapat pemecahan masalah kita, dapat jalan keluar dari keruwetan masalah kita yang kayak labirin, tapi sebenarnya gak cuman itu aja sih yang bisa kita dapatkan dari curhat. Kepala kita jadi terasa ringan habis curhat, karena kesedihan kekesalan semua tumpah di curhat. Masih ada lagi, kita bisa ketemu idola kita, Mamah Dedeh gara-gara curhat. Atau bisa dapat pacar baru akibat suka curhat sama teman cowok soal pacar yang gak ngebahagiain juga bisa jadi manfaat curhat. Bisa terkenal juga kayak Brigadir Dewi gara-gara curhat di Net.

Dan ini nih, curhat juga menghindarkan kita dari salah paham. 

Manfaat curhat menghindarkan diri dari salah paham baru aku dapatkan hari ini. Dari kejadian tadi siang. 

Sebelum jam makan siang tadi aku bete banget sama Kak Fajar. Bukan, dia bukannya ngambil jatah makan siangku. Aku aja gak makan siang gitu kok karena masih bete. Drama banget ya, emang gitu sih aku kalo lagi bete masalah perut itu belakangan. Jadi maklum aja ya kalau aku kurus, ya itu karena aku sering bete, karena aku anaknya bermasalah. Huaaaa enggak kok, emang gak bisa gendut aku orangnya.

Nggg lanjut, nah aku bete sama si Fajar itu gara-gara omongannya yang menurutku ngeselin, entahlah apa menurutku aja atau emang dia lagi ngeselin hari ini, yang jelas dia tu sama-sama mukanya ikut ngeselin juga. Sementara Kak Uun sama Kak Ira ngomongnya biasa aja. Betenya ruarrrrr biasa. Aku pun langsung melancarkan jurus diam seribu bahasa. Kalau ditanya cuman angguk-angguk geleng-geleng kepala. Pas lewat tempat duduknya Kak Fajar juga aku tunjukkin kekesalanku dengan ngegeser kasar kursi di sebelahnya. Pas ngerjain RC aku juga main banting mouse, banting pulpen, jari-jari nari di keyboard dengan beringas, pokoknya aku kesel. Pokoknya aku mau dia tau kalau aku gak suka sama ucapannya tadi.

Bubuhannya juga ikutan diam seribu bahasa, gak ada yang berani ngajakin aku ngobrol. Mereka udah kebiasaan kalau aku lagi bete gak mau ngomong. Walhasil mereka cekakak-cekikik ngerjain training sedangkan aku masih tetap dengan mogok ngomongku. Entahlah aku makin kesal pas ngeliat Kak Fajar juga ikut cekakak-cekikik. Oooooh, oke!!!!!! Aku milih buat dengerin lagu nyaring-nyaring, larut dalam duniaku sendiri. 

Aku mau ngambil satu kresek unit handphone di meja sebelahku, dan ada speaker serta hape Kak Ira di atas meja itu. Pas udah ngeraih kresek itu ternyata aku nyenggol speakernya trus jatoh. Aku pungut speaker itu eh ternyata tanganku kelilit kabel speaker dan ngejatohin hape Kak Ira. Karena lagi mogok ngomong jadi aku diam aja, gak kaget spontan trus ngumpat "What the f----" kayak biasanya. Disitu Kak Ira langsung datangin aku dan ngerampas eh ngambil paksa hapenya yang baru aku pungut dari tanganku. Lalu dia masuk ke dalam dan ngebanting pintu. Keras.

Salah paham aaaakkkkk!!! Dia kira aku marah sama dia sampe ngeajatohin speaker sama hapenyaaaaaaaaaa!!!! Sumpah beneran demi Allah aku gak sengaja buat jatohin speaker, apalagi hapenya. Sebete-betenya aku tapi aku mikir-mikir juga buat beringasin barang orang. 

Kelar lima detik ngelongo ria, aku langsung ke dalam,

"Kak Ira tadi aku gak sengaja! Sumpah lilahita'alla. Tadi speakernya jatoh trus hapenya ikutan juga Kak."

"Iya Cha aku tu bete liat kamu bete! Aku tu gak marah hapeku jatoh. Aku bete liat kamu bete." katanya, membelakangi aku.

Good job, Cha, Betemu menular kayak ebola.

Aku balik ke tempat dudukku dengan perasaan yang nambah jadi satu, yaitu sedih. Sedih lah, aku betenya sama siapa yang kena betenya siapa. Oh iya, nambah satu lagi, nyesel. Aku nyesel kenapa tadi aku gak curhat aja sama Kak Ira, atau Kak Yuls, Kak Maya, atau sama siapa lah, daripada dipendem trus malah jadi mogok ngomong sama mogok makan. Aku nyesel kenapa tadi gak nanya-nanya soal training aja ke Kak Ira. Aku nyesel kenapa aku diem aja gitu, gak marah langsung sama Kak Fajar. Jujur aku gak nyesel udah bete, tapi aku nyesel kenapa aku gak curhat aja, supaya beteku hilang.

Maka habis itu Kak Fajar makin ngeselin aja. Dia asik nyanyi lagunya Syahrini yang banyak bunga-bunga itu dengan raut muka ngolok. Lah Kak Uun mah diem aja, kayak tau aja gitu nah suasana lagi gak enak. AKU KESEL. Puas kali ya dia aku makin bete.

Kak Ira pun mendem di dalam mulu. Habis itu dia keluar bareng Kak Yuls. Aku langsung curhat ke Kak Maya, dannnnn langsung ke mejanya Kak Fajar. Disitu aku bilang aku kesel sama dia yang muka sama omongannya ngeselin, kalau emang gak suka sama kelakuanku tadi pagi itu bilang, kalau aku memang bisanya bikin salah terus yaudah bilang. Kak Maya getol nyuruh aku masuk ke dalam aja ketimbang ngelanjutin omonganku ke Kak Fajar. Haha udah kayak sinetron aja kata Dita. Tapi aku lega sih habis muntahin itu ke dia.

Untungnya aja Kak Ira udah ngajakin aku ngobrol lagi, udah bersikap biasa aja sekarang. Tapi aku ngerasanya kayaknya dia kapok deh temenan sama aku T__T siapa juga gitu yang betah temanan sama orang betean. Sama-sama orang betean juga kali ya.

Udah sih itu aja,  kalau lagi ada masalah baiknya jangan dipendam. Kalau lagi kesel atau marah sama orang baiknya langsung diomongin sama orangnya. Supaya gak salah paham. Kayak aku.

6 komentar:

  1. Serem amat nular kayak ebola. -___-
    Hahahaha, Icha bete dan betenya ditulis di blog. Bener, sih. Kalo mendem-mendem sesuatu nggak enak. Apalagi perasaan. Halah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pengandaiannya gitu sih, Yog Mudahan betenya gak sampe ke pembaca postingan ini haha.
      Cieeee ada yang curhat terselubung. Perasaan apa nih, perasaan lebih dari sekedar teman buat wanita beruntung ya? Aku mau nyebutin namanya tapi kayaknya lebih bagus dipanggil wanita beruntung deh kayaknya :D

      Hapus
  2. Curhat emang bisa melegakan hati yg sedang gundah gulana. Tapi ngeri juga kalo salah curhat ke orang yg "ember"..
    Hati hati loh ca... Berawal dari kesel, nanti bisa numbuh rasa suka #ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Salah teman curhat bukannya dapat ketenangan atau solusi eh malah nambah masalah.
      Haha udah kayak FTV aja, Mad. Formula ceritanya rata-rata pada benci jadi cinta :D

      Hapus
  3. Setujua sama komentarnya Achmad di atas, liat-liat juga curhatnya sama siapa. Kalo aku sih, tenang2 aja. Wong ga suka curhat.
    Eh, itu kok alamat blognya 'cacatan' sih?
    Hehe, sori, OOT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin yakin aja nih kalau cowok jarang yang suka curhat haha.
      Iya, gapapa. Alasan pake 'cacatan' soalnya kalau pake 'catatan' itu udah mainstream, keliatan biasa aja, udah kayak diary anak SMP gitu, ya walaupun isi blog juga kayak diary anak SMP sih haha. Terus isi blog ini kebanyakan ngebahas soal keluhanku sehari hari, kecerobohanku, ngebahas kehidupanku yang menurutku sendiri cacat haha. Itu sih alasannya.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com