Rabu, 26 Juni 2013

Kembaran Kak Tomi

Tadi pagi aku melangkah pede ke Bank BCA.

Trus, gue harus bilang wowww gitu Cha?

Enggak, gak harus, kalau mau juga gapapa sih. Yang penting dibaca disimak deh postinganku kali ini, aku awalin dengan cerita aku ke bank BCA dalam rangka buka rekening. Kemaren tu aku udah ditanyain Pak Rama eh Kak Rama eeeh Pak aaa bingung habisnya semua anak NCC pada manggil Kak Rama aku manggil gitu juga sih tapi masih gak enak karena aku anak baru hoho, aku ditanyain udah buka rekening belum soalnya orang pusat udah nanyain. Karena aku anak jujur dan innocent jadi aku bilang belum sambil cengengesan. Kak Ira langsung geleng-geleng kepala, mengingat kalau dia udah ngingatin aku buat rekening dari seminggu yang lalu huhu. Akhirnya aku disuruh cepet-cepet buka rekening. Nah yaudah jadi hari ini tu aku ditugasin buat masuk shift yang jam 10, yang harusnya shift itu buat besok, jadi besok aku masuk shift jam 8 yang harusnya buat hari ini. Bingung? Ngerti-ngertiin aja deh. Terus aku ke bank BCA sekitar jam 8 an, alhamdulillah walaupun udah rame tapi aku gak harus ngantri pas mau buka rekeningnya. aku dihadapkan sama Mbak Customer Service berponi cantik. Sebagai sesama customer service yaitu aku si customer service amatir dan si Mbak itu customer service berpengalaman, aku ngerasa respect. Setelah ngelewatin tetek bengek, aku disuruh tanda tangan gitu tapiiiiii...

"Tanda tangannya tidak sama ya sama KTP nya?"

Si Mbak nunjuk tanda tanganku di kertas dan nunjuk tanda tanganku di KTP. Gak beda-beda banget sih cuman lekukannya itu beda.. Trus Mbaknya bilang tanda tangannya harus sama persis kayak di KTP-nya, kalau enggak nanti pimpinan bank nya gak mau nyetujuin prosedur buka rekeningnya. Aku sampe disuruh latihan tanda tangan di kertas gitu, Mbak-nya ngasih kertas kosong. Sumpah dodol banget, tanda tangan aja pake latihan-latihan segala huhu aku juga gak habis pikir kok tanda tanganku bisa berubah ya dari yang di KTP sampe yang sekarang.  Kertas kosong itu jadi penuh sama corat-coret tanda tanganku.
"Mbak, udah mirip gak?"

"Enggak, gak mirip.."

Toeng toeng toeng ._. 

"Ini lekukannya itu agak kesini trus gak ada ruang di antara ini sama ini. Mudah aja kok nah kayak gini." 
Eh Mbak-nya niru tanda tanganku dan mirip, lebih rapi malah. Aku belajar (?) tanda tangan lagi, tapi tetep aja gak mirip ya allah malu deh malu sama Mbaknya tapi si Mbak CS senyum-senyum aja, mungkin dalam hati sangkal lok huhu ini yang punya tanda tangan sebenarnya siapa sih?

Pas tanda tangan di materai nya juga gak mirip, aku harus ngulang lagi huaaaaaaa untung Mbak nya baik aja dia nuntun aku buat niru tanda tanganku yang di KTP. Dannnn akhirnya aku bisa hahaha Icha ooo Icha~
Jreng jreng jreng udah selesai lok terus aku pulang, pulang ke NCC  maksudnya. Eeeh ternyata pas nyampe disana masih jam 9, baru buka, padahal aku harusnya turun jam 10 kurang. Kak Muti yang turunnya jam 10 kurang teriak-teriak dari dalam,

"Cha oo Icha kamu tu kerajinan turun jam 9, kita tu dibayar turun jam 10."

Aku spontan ngakak.

Eh ngomong-ngomong soal ngakak, kemaren tu Kak Maya, Kak Indra, sama Kak Muti ngakak ngeliat aku bikin salah (lagi). Aku tu nganu user yang mau servis hape lok, pas mau nyetor handset ke Kak Maya...

"Cha, ini notanya mana?"

"Hah? Gak ada kah? Eh iya gak ada, nggg tadi tu aku liat ada kertas nyembul Kak ku kira nota.."

"Biar kamu liat ada kertas tetap harus diperiksa Cha. " Kak Maya geleng-geleng. 

Aku keluar dari ruangan Kak Maya dengan langkah lesu kurang gizi. Pas nyampe di mejaku, aku ngeliat ada headset hitam tergeletak lemas. Perasaan aku gak ada bawa headset deh, punya Kak Muti juga warna putih bukan hitam. Eh ternyata ini headset punya Bapaknya tadi user yang gak ada nota pembeliannya itu. Aku masuk ke dalam lagi ke ruangan Kak Maya.

"Kak headset Bapak tadi ketinggalan huaaa"

"Hahahahahaha Icha ni mirip betul sama Tomi!!" celetuk Kak Indra yang duduk di sebelah Kak Maya. Kak Muti yang baru datang dan Kak Maya ngakak. Terus mereka beceritaan tantang tingkah laku Kak Tomi waktu masih kerja di NCC. FYI, Kak Tomi itu mantan CS di NCC, seniornya Kak Muti dan Kak Indra sekaligus sahabat mereka. Kata Kak Maya, Kak Tomi tu sering ngelakuin kesalahan padahal dia tu kerjanya udah lama, adaaa aja kesalahannya tiap hari yang bikin ngakak. Nombok invoice lah, mau-maunya backup-kan kontak user sampe 800 kontak lah, ketemuan sama user lah, gak sengaja ngasih invoice ruko lah. Iya ya bener mirip sama aku -_- 

Trus Kak Muti tu ngolok-ngolokin aku kembarannya Kak Tomi huhu gapapa deh emang mirip kok uu Nah pas hari ininya aku diolokkin sama Kak Max. Tadi tu aku bingung mau bikin RC buat Bapak-Ketinggalan-Headset soalnya dia gak bawa nota, aku jadi bingung mau ngisi kolom purchase date. Aku langsung nelpon BKH (Bapak Ketinggalan Headset) itu, ngomongin kalau harus ada notanya kalau gak ada Bapaknya dikenakan biaya perpanjangan garansi. BKH tu gak mau dia bilang dia mau nyari dulu notanya karena dia sebenarnya juga bingung sih soalnya dia beli hapenya tu second. Nah pas kejadian menelpon itu Kak Max kebetulan lewat,

"Ciee Icha leh telponan sama user..." 

Aku senyum kecut aja sih. Eeeh Kak Max langsung teriak-teriak ke dalam,

"Icha telponan sama user hahahhahaha!!!!" 

Kak Ira geleng-geleng kepala bareng Kak Maya. Yang lainnya ngakak.

Dua jam kemudian aku nelpon Bapaknya lagi aaaa aku masih bingung gimana ini bikin RC BKH ni katanya mau ngasih kabar. Kak Maya getol bilang "Tawarin NCP Cha!" selama aku nelpon dannnn akhirnya BKH mau NCP mhuahahahhahaha. habis aku nutup telponku, terlihat Kak Indra sama Kak Maya ngakak.

"Kamu nelpon berapa kali Cha?" tanya Kak Maya.

"Tiga kali Kak sama yang ini." jawabku kalem.

"Astagaaa, kenapa gak sekalian sekali aja, trus nelpon pake nomormu lagi, orang pake nomor Ira aja di atas." Kak Maya ngomong sambil nahan ketawa.

"Isss gak boleh kah Kak nelpon pake nomorku?'

 "Boleh sih tapi hahahaa Icha ni mirip betul sama Tomi, ingat tadi kata Fajar, Icha ni lama-lama jadi kayak Tomi kam hahaha." kata Kak Indra sambil ngeloyor pergi.

"Gak boleh sebenarnya nanti takutnya kamu diganggu user. Tomi tu sering telponan sama user." Kak Maya menutup kata-katanya dengan senyum simpul.

Aaaaa gila aku ni gak di sekolah gak di tempat kerja jadi bahan tertawaaan mulu sumpah deh ngenes tapi gapapa sih sisi positifnya aku jadi beakrab sama bubuhan NCC dan bisa bersikap apa adanya gitu tanpa perlu malu. Hahaha jadi teingat rekaman CCTV Kak Max yang tejatoh dari kursinya trus dia gak tau-tau lagi kayak gak terjadi apa-apa. Bubuhan NCC ni gila-gila kam jadi aku ngerasa aku tepat kerja disini karena aku juga gila mhuahahaha.

Udahan ya postingan kali ini, intinya sih kalau kehidupan sosial di tempat kerja itu baik, mau kerjaannya seribet apapun tetap aja kita lancar ngerjainnya. Itu menurutku sih, menurut seorang cewek ehemm wanita yang mulai ngerasa nyaman dan cinta sama pekerjaannya.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com