Jumat, 07 Juni 2013

Bolehlah Badmood?

Bukannya mau sok ikut campur, tapi gimana ya. Kak Muti kayaknya lagi ada masalah pribadi. Sepagian tadi dia curhat sama Kak Indra nyanyi-nyanyi lagu galau. Ditambah dengan user pertama hari ini yang datang marah-marah gara-gara kartu garansinya dia gak bawa. Dia bilang ngapain bawa toh garansi yang lama kan udah diperpanjang ngapain bawa kartu garansi yang lama itu, Bapaknya ni ngira kalau perpanjang kartu garansi berarti kartu yang lama itu mati, trus ganti kartu baru. Padahal enggak kayak gitu, kartu garansi gak bakal mati, kalau memperpanjang garansi gak perlu ganti baru, tetap pake kartu itu. Pak Rama turun tangan buat nanganin kemarahan si Bapak itu. Maka dia bawa-bawa kerjaannya sebagai dokter kandungan yo oloh apa maksud -_-

Habis Bapaknya pergi, Kak Muti, Kak Indra, dan Kak Maya dan aku beceritaan soal Bapaknya itu.  Bapaknya itu sok-sok an bawa jabatannya itu yang dokter kandungan itu. Ternyata Kak Muti tu kenal sama Bapak itu, Pak Samuel namanya. Trus Pak Samuel tu ada ngomong logika-logika gitu, pake logika dek pake logika coba, katanya dengan amarah yang menggelegar, persis kayak sopir angkot yang marah karena angkotnya diserempet motor anak sekolah. Ngomong kalau dia gak bisa dibodokkin lah, emang yang mau bodokkin dia tu siapa, marah-marah gitu. Pas ditanya nomor telepon berapa yang bisa dihubungi trus nomornya masih yang dulu –Bapaknya tu pernah servis juga disini, ini yang kedua kalinya- atau enggak, eh Bapaknya nyolot bilang udah pake nomor itu dari tahun ‘95, tahun ‘95 itu kamu belum lahir, katanya gitu ke Kak Muti. Dijawabin Kak Muti saya lahir tahun ’93 Pak. Dijawabin Bapaknya lagi itu masih merangkak kamu. Yeee orang umur setahun udah bisa jalan kok, sembarang sebut Bapaknya ni jar nya  dokter kandungan -_-  

“Memang kok orang kayak gitu tu makin dipake otaknya makin bungul, tu kepalanya sampe botak gitu!” sungut Kak Indra 

He eh. Masa orang berpendidikan gatau prosedur!”  Kak Maya nimpalin.

Kebanyakan liat itu nya cewek pang!” 

Ngakak guling guling deh dengar omongan Kak Muti.

Kagum deh sama mereka, yang tetap ngontrol emosinya, padahal siapa tau mereka lagi bad mood atau apa. Mereka tetap tenang bahkan ngetawain kondisi yang jelas-jelas nyebelin itu. Eh tapi lucu juga sih, Bapak itu udah dibilangin masih ngengkel juga, pake marah-marah lagi. Nada suara Pak Rama pas ngomng sama dia aja jadi meninggi gitu, padahal katanya Pak Rama gak pernah kayak gitu huhu.

Di tempat kerja, badmood itu dilarang. Diharamkan. Apalagi kalau kerjanya berhubungan lagsung dengan orang banyak. Kita gak boleh bawa-bawa masalah pribadi di tempat kerja. Curhat sih boleh, cuman efek dari masalah itu seperti bĂȘte, pengen marah-marah, kesel, mau nangis kejer, harus ditahan. Kerja harus professional, gak boleh tunduk sama mood terus.

Huuuu enaknya ay aku ngomong, kayak udah professional-professionalnya aja lagi!

Ngg susah sih kayak gitu,bagi aku si melankolis yang kalau lagi seneng sedih bĂȘte keliatan banget di raut wajah dan eskpresi, itu Dina loh yang bilang bukan aku. Tapi seenggaknya aku ada berusaha mahamin kalau badmood itu gak cuma di tempat kerja aja dilarang, tapi dimanapun. Dimanapun kita berada. Mudahan bisa sih.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com