Sabtu, 01 Juni 2013

Berani Cemas Itu Baik


Di awal Juni ini, tiba-tiba aku kepikiran pengen jadi koleris.
Koleris kuat, yang tekun, ulet, pekerja keras, serius, selalu optimis, tidak butuh teman, lebih suka ngerjain sesuatu sendiri, benci kalau sampe jatuh sakit, rada sombong, cuma percaya sama pemikirannya sendiri, cenderung suka meremehkan, berbakat menjadi pemimpin. Kepribadian yang sempat bikin aku geleng-geleng kepala plus bergidik ngeri karena gak nyangka ada kepribadian yang super optimis dan mandiri kayak gitu. Kata Bu Lis, koleris itu kepribadian yang paling jarang dimiliki, dan kepribadian yang paling buruk dari ketiga kepribadian lain. Hal itu makin bikin aku bergidik ngeri tanpa aku sadar kalau melankolis sempurna itu terburuk kedua. Yang paling baik udah pasti lah phlegmatis~

Ya itu,, sekarang aku malah pengen menjelma jadi koleris kuat. Apalagi kalau ngingat kejadian kemaren.

Kemaren Khansa genap berusia 1 tahun. Udah.

Eeh enggak-enggak, ngggg jadi kemaren tu aku ngantar surat lamaran ke tempat Kak Ira kerja. Jam satu lewat aku cusss dari rumah. Dalam perjalanan aku ngerencanain habis ngantar lamaran trus pulangnya ke warnet huhu.

“Mbak, mau servis?’
                          
“Anu Mbak, mau ngantar lamaran.”

“Oh sini sini, ini isi formulirnya ya, di meja nomor 2.”

Ngekkk.

Niatnya cuma mau ngantar lamaran trus langsung pulang eehh ternyata disuruh ngisi formulir aplikasi calon karyawan baru aaaa jangan-jangan interviewnya hari ini?

Bener, ternyata interviewnya hari ini juga. Bagus Cha bagussss, kamu belum ada persiapan sama sekali Chaaaaa.
Aku ngeliat di meja paling ujung ada dua cewek, satunya lagi ngisi formulir satunya lagi ditanya-tanyain. Aku ngeliat setelanku yang lagi nempel di badan. Baju bunga-bunga kancing sampe atas, cardigan krem butek, celana lepis hitam resletingnya rusak binal suka tebuka sendiri, tas ransel, flat shoes. Beda banget sama dua cewek itu, yang satunya pake kemeja sama celana kain trus pembawaannya dewasa gitu, sementara cewek di sebelahnya pake blazer hitam sama celana kain kah celana lepis aku lupa juga, dan rambut dicepol rapi. Mencerminkan orang yang siap interview dan siap kerja. Lah aku -__-

Aku pun lebih milih buat fokus ke formulir aplikasi yang ada di hadapanku. Pertanyaan seputar data diri, trus ada pertanyaan kekuatan dan kelemahan anda itu apa, apa rencana anda dalam jangka lima tahun ke depan, apa alasan anda melamar di PT. Unicom, Alhamdulillah sih pertanyaan-pertanyaan itu bisa kujawab dengan lancar, yang pertanyaan terakhir itu aku jawabnya “Jujur saya baru mengetahui kalau Nokia Care ini berdiri di bawah naungan PT. Unicom” hahaha. Apalagi pas ngejawab kolom  pertanyaan jelaskan tentang diri anda anda, apa kata teman-teman anda tentang anda, apa prinsip hidup anda, ambisi anda, dan apa tipe ideal teman kerja yang anda inginkan. Sumpah dehhh full bacot jawabnya, menggebu-gebu, kayak ngisi lembar BK rasanya. Kak Ira yang nengokin aku habis beli makan (waktu itu lagi jam istirahat) geleng-geleng kepala ngeliat tulisanku yang sampe keluar jalur saking panjangnya.

Kelar ngisi formulir, eh lebih tepatnya mencoreti formulir huhu, aku ngeliatin cewek yang lagi diinterview, si blazer. Si kemeja yang rada gendut tadi udah pulang kelar diinterview. Aku keder sendiri begitu ingat kata-kata Kak Ira kalau lowongan ini cuma buat satu orang, sedangkan ada tiga orang yang masukkin lamaran.

Cha, kamu baru saja memasuki persaingan dunia kerja hayuuu Chaaa.

Si Mbak blazer pun keluar. Aku ngeliatin dia sekali lagi, dia keliatan anggun dengan tas cangklong yang dilingkarkan di lengan tangan kanannya, plus sepatu hak tingginya. Aku ngeliat tas ransel krem butekku dan falat shoes coklatku. Aaaaa miris u,u Sumpah deh kalau tau bakal langsung kayak gini, aku bakal bongkar-bongkar lemari sepatu ama malingin blazer Kak Dayah deh huhuhu.

Kak Ira datang lagi dan langsung kuserahin formulir yang udah kuisi itu. Trus aku disuruh ke meja paling ujung yang ada laptop sama kertas.

“Ini tes komputer ya Cha. Bisa kan?”

Aku ngangguk-ngangguk sok ngerti seraya Kak Ira kembali ke ruangannya.

Apalagi ini, ya ampun surprise. Aku ngebaca kertas soal itu, ada dua tugas disitu. Satu, bikin surat lamaran menurut versi anda sendiri, pake font Century Gothic sama ukurannya 14. Ahh gampanggg. Aku ngetik dengan kebinalan tingkat tinggi. Udah selesai, aku beralih ke tugas kedua, Microsoft Excel. Hitung total uang makan karyawan dan uang transport berdasarkan soal di kertas itu trus bikin tabelnya. Sempat kagok sih, terdiam beberapa saat. Nyumpah nyerapah dalam hati aaaaa. Aku. Lupa. Rumus. Excel. Yang bisa dilakukan saat itu cuman garuk-garuk kepala, berharap ingatanku bisa kembali hikssss padahal gak ngaruh juga -_-

Nah terus aku inget kalau aku pernah nyatat rumus Excel di hape buat belajar sebelum Uji Kompetensi. Yaudah ay aku liat disitu hahaha semoga itu bukan tindak kriminal :p

Beres dengan Excel, akhirnya aku diinterview. Sumpahhh deg-deg an banget, serangan pengen-pipis-padahal-pengen-gak-pipis pun datang. Masih muda yang nginterview aku, seumuran Kak Kris gitu keliatannya. Pertanyaan demi pertanyaan pun ngalir. Gak beda jauh sama yang di formulir tadi sih, tapi ada beberapa pertanyaan yang masih terngiang-ngiang di kepala, karena aku bingung itu jawabnya aku bener apa enggak,

“Anda termasuk orang yang disiplin, tidak disiplin, atau disiplin tapi dengan ekspetasi tertentu?”

“Saya pilih yang terakhir Pak. Contohnya gini, waktu saya masih sekolah, saya telat pas pelajaran pertama tu pelajaran Matematika, tapi saya biasa aja, karena saya gak suka Matematika. Beda dengan Bahasa Inggris atau Bahasa Indonesia, saya nyesel banget kalau udah telat datang dan saya berjanji pada diri saya sendiri kalau besoknya saya gak akan telat lagi.”

“Oke, hmm kalau dari skala 1-10, menurut anda, berapa skala kedisplinan anda?”

“7 kali Pak, hehehe.”

“Kalau kejujuran?”

“Nggg 8 saya rasa.”

Sumpah deh itu jawaban u,u aku mah bukan jujur tapi blak-blak an. Mana tadi jawabnya pake cengengesan, gaya pecicilan, aaa agak ada kewibawaannya sama sekali.

Interview pun kelar. Rencananya aku mau pulang bareng Kak Ira tapi katanya dia mau jalan dulu ada yang mau dicari, yaudah aku pulang. Mama menyambut aku dengan serombongan pertanyaan dibumbui excited berlebihan. Gak kaget lagi dah.

Besoknya, yaitu hari ini, siang tadi lebih tepatnya, aku dapat telpon dari mbak-mbak.

“Selamat siang, apa benar ini Hairunnisa?”

“Iya benar.”

“Apa benar anda melamar di PT. Unicom?”

“Hah? Beneran? Wahhhhhhhh!!!!!”

“Apa benar anda melamar di PT. Unicom?” ada penekanan pada kata ‘melamar’.

Oh iyaiya Mbak bener saya melamar disitu.”

“Saya dari PT. Unicom pusat Jakarta. Kemarin sudah diinterview dengan Pak Rendra kan? Saya ingin menginterview anda hari ini, bisa?”

Walaupun gatau yang namanya Pak Rendra itu yang mana, aku iya-iya aja.

“iya Mbak bisa.”

Wahhhh untung aku lagi nonton IMA bukannya lagi tidur siang. Aku senang banget diinterview sama Mbak-nya, orangnya ramah, suaranya lembut trus pas aku jawab pertanyaan tu lancar aja. Pertanyaan kamu anak keberapa, dia pake ‘kamu’ eh jadi terkesan akrab gitu, orangtua kerja apa, alasan kenapa melamar kerja di Unicom, siap enggak kalau ditempatkan selain di Samarinda, berapa gaji yang diinginkan, pernah magang atau enggak,apa lagi ya aku lupa pokoknya lebih banyak daripada interview kemaren. Trus Mbak-nya itu ngejelasin tentang training kerja, prosedur kerja, tugas Customer Service itu seperti apa, sampe ngasih saran kalau tahun depan -–aku bilangnya tahun depan mau kuliah-- harus pilih salah satu, mau nerusin kerja atau fokus kuliah. Mbak-nya muji kerjaan Excel-ku rapi katanya mhuahahahaha.

Wahhh aku jadi semangat, walaupun gak yakin diterima sih. Jiwa melankolisku kumat, mikirnya negative terus. Makanya aku pengen jadi koleris. Untuk saat iniiiiiii aja, untuk menstimulasi pikiranku agar gak negative terus kayak gini. Aku udah ngebayangin gimana yaaa nanti kalau aku kerja, trus timbul ah belum tentu juga diterima. Aku pengen jadi koleris yang fokus pada kelebihan diri, bukan pada kekurangan. Yang optimisi dan percaya diri, bukannya pesimis dan takut. Aku pengen banget kerja disitu, pengen banget ngerasain dunia kerja, pengen jadi CS disitu, keliatannya tempatnya asik, pengen mandiri, pengen cari pengalaman, pengen cari uang sendiri,. Pengen-pengen itu sekarang bercampur dengan rasa cemas.

Pas lagi twitteran tadi, ada satu tweet dari akun @PsikologiID :
“Rasa cemas membuat kita lebih waspada dan bahaya yang mungkin datang.”

Disusul dengan tweet,

“Bayangkan jika sebaliknya, kita terlalu tenang, cenderung tidak waspada, pastinya akan lebih mudah terkena bahaya di kehidupan ini.”

Hatiku langsung ngiyakan. Aku senang aku udah cemas dan lagi cemas, karena dengan itu aku jadi gak sombong sama apa yang udah aku lakukan, dan kalaupun aku gak diterima aku gak terlalu kecewa. Beda kalau aku bersikap tenang dan terlalu optimis, aku jadi sombong, ngeremehkan, dan pastinya kecewa banget kalau keoptimisanku berbuah ketidakberhasilan.

Huuufffhhh, mungkin itu untungnya jadi melankolis sempurna. Jadi diriku sendiri. Jadi apa adanya.

Eeh mohon doanya yaaa moga diterima. Kalaupun enggak, mudahan itu yang terbaik. Hidup udah diatur.









0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com