Minggu, 09 Juni 2013

Cium Gemes Dari Kakak Icha

Mulai di jalan mau pulang sampe otw ke kamar mandi trus kecipak kecipuk di kamar mandi lalu pergi ke kamar dan sekarang duduk mosting ini, aku nyanyiin lagu Coboy Junior yang Eaa terus. Udah ganti lagu eeh balik lagi ke lagu Eaa, sumpah gak sengaja. Lagu yang liriknya ngegombal abis itu sukses bikin aku senyam-senyum nyanyiinnya.

Kayaknya tanda-tanda aku bakal jadi Comate lalu gabung bareng anak-anak SD-SMP yang jejeritan tiap liat Coboy Junior mulai nampak. Bisa aja suatu saat aku rebutan poster Coboy Junior sama Yoanda atau nyium-nyiumin layar tipi tiap Coboy Junior nampil.

Bahaya. Ini bahaya!!!!


Ini semua gara-gara Cjr The Movie aaaaaaaa!!!!

Ngg jadi gini, tadi siang eeh tadi sore aku jalan sama Yoanda buat nonton Cjr The Movie. 

Ralat, tadi siang aku nemenin dia nonton Cjr The Movie. Datangnya jam satu berharap dapat tiket yang jam dua eeeh karena sold out jadi dapetnya yang jam empat lewat puluh lima menit. Gak lama kok gak lamaaa. Aku dan Yoanda muter-muterin mall tanpa tujuan jelas. Pas mau makan juga gak jelas, sampe akhirnya kami menentukan pilihan makan di KFC uu naudzubillah penuhnya, maka ada pesta ulang tahun lagi disitu, untung aja ada dua sejoli yang mau berbagi tempat duduk sama kami jadi kami satu meja sama mereka, baik kok orangnya, walaupun Yoanda sempat bikin keributan dengan gak sengaja (atau sengaja mungkin ya, entahlah) jatoh dari kursinya dan bikin dua sejoli itu ngakak. 

Keponakanku yang masih berstatus pelajar kelas lima SD itu tadi sempat bikin kesal karena maksa-maksa aku buat masuk ke toko kosmetik cuma buat nanya bulu mata palsu Cherrybelle harganya berapa. Eeeh bulu mata palsu yang brand ambassador-nya Cherrybelle maksudnya. Duh duh toko gede gitu kalau masuk gak beli ya malu, dan kalau beli pasti mahal aaa maafkan tantemu ini ya Yo doain aja kerjanya bener huhu :”

Teng jam 4, kami cuss ke 21. Di sudut-sudut banyak orang behamparan duduk, kalau diliat-liat mayoritas anak-anak kecil gitu bareng sama orangtuanya, kayaknya mau nonton Cjr The Movie. Eh iya ternyata bener. Ada ibu-ibu di samping kami bareng dua anaknya, cerita kalau mereka mau nonton. Buset dah anak-anak segitu kecilnya getol amat ya mau nonton, aku jadi berasa awet muda mhuehehe. Eh tapi tadi sempat down sih soalnya ada tiga cewek lewat gitu trus salah satu dari mereka ngomong, 

“Eh nonton Coboy Junior kah?” 

Trus satunya jawab, 

“Enggak ah, emang kita kimcil!” 

Nyesss agak nusuk sih. Refleks nanya ke diri sendiri, 

“Aku ini kimcil kah?” 

Ah tapi egepe deh daripada aku nonton 308 apaan Nyi Roro Kidul.

Jarum jam nunjukkin pukul empat lewat tiga puluh menit. Orang-orang yang duduk sontak berdiri lalu membentuk barisan di depan pintu studio 3, tempat dimana filmnya Coboy Junior diputar. Antrian beli tiket sama antrian masuk studionya sama-sama panjang, bedanya kalau antrian masuk studio gak beraturan, desak-desakkan kayak mau nonton konser. Aku kejepit di antara kricikan yang udah mupeng gak sabar pengen ngonsumsi itu film. Termasuk Iyo, panggilan buat Yoanda, yang narik-narik tanganku udah nafsu aja mau masuk.

Yoanda duduk sebelahan sama anak cewek kayaknya masih SMA kelas satu, gatau namanya siapa gak sempat kenalan tadi, tapi sempat makan popcorn yang dia beli hahaha. Eh Iyo yang makan kok, si cewe itu juga yang nawarin. Tuh anak asal dari Tenggarong, dia berangkat dari jam sebelas nyampe kesini jam satu. Ckckck nekat juga ya saking ngefans nya tu. Eh tapi dia ada bilang dia sebenarnya bukan Comate tapi Sm*shBlast (bener ga ni tulisannya?). Dia cuma nemenin dua adeknya nonton. Ada teman senasib.


Filmnya pun dimulai. Rencananya aku mau tidur aja mumpung lagi di ruangan ber-AC, eh tapi biar gak di ruangan ber-AC tetep aja aku tidur huhu. Tapi begitu Iyo teriak kijil pas Iqbal nongol, niat muliaku terbatalkan. Sebagai tante yang baik, aku ikut teriak kijil juga. Nah lama-lama tumbuh benih-benih cinta pas aku ngeliat Iqbal tu, apalagi dia alim, lucu eh pas dia pertama kali liat Fay Nabila trus ia terkesima terpesona tsaahhh ekspresinya dapet banget, pake ngomong Subhanallah segala lagi aaa melting gue!!! Sebenarnya dari dulu kalau ada liat Cjr di tv aku memang tertariknya sama Iqbal, tapi pas ini sumpah jatuh cintrong naahh gayanya keren suaranya bagus. Maka dia kelahiran 28 Desember lagi, sama kayak Raditya Dika dan Zai. Ckckckck nambah satu lagi deh daftar orang spesial di hatiku mhuahahahaha.

Komen soal filmnya ya, ngg filmnya bagus, keren, ada lucunya juga, mudah dicerna, saking mudahnya sih jadi kayak sinetron anak-anak gitu, ya memang film ini film anak-anak kan jadi wajar aja kayak gitu. Ada lucunya ada sedihnya, aku paling suka tu ya itu dah pas Iqbal terpesona sama Fay, suka juga pas Iqbal nangis depan Ayahnya, pas Iqbal bilang "100%!" diakhiri dengan senyum mantap, pas Iqbal nyemangatin Aldy, pas Iqbal ngapalin materi pelajaran IPA pake nada lagu Kamu, pas---- aaa everything about Iqbal!! personel yang lain keren juga sih. Bastian dnegan gaya slengean dan sifat humorisnya serta emosionalnya. Aldy dengan tingkah polos dan sikap bangga akan statusnya sebagai keturunan Batak. Kiki dengan pembawaannya yang dewasa dan tenang.

Huuffhh filmnya akhirnya selesai sekitar jam tujuh lewat. Aku dan Yoanda senyam-senyum sampe akhirnya terbayang muka Mama yang marah merah padam. Mama pasti marah gara-gara aku dan Yoanda pulang malam. Dengan langkah terburu-buru, kami langsung turun ke lantai demi lantai. Eeh si Iyo ngerengek-rengek mau ke Stroberi, mau beli pembersih kutek, padahal di rumah ada aja tu punya Nanda. Udah kularang sih aku takut tambah kemalaman, tapi si Iyo tetap keukeh mau beli. 

"Bentar aja kok Tante Icha, Iyo aja yang masuk, Tante Icha tunggu di luar." ujarnya dengan muka memelas minta dikasih gopekan.

Sekali lagi, sebagai tante yang baik (mau muntah? silahkan ambil kresek), aku mengiyakan permintaan ponakan paling tuaku itu. Dia langsung masuk ke Stroberi, sementara aku jalan mau ke dekat eskalator turun. Eeh ketemu Nuri. Dia sama cowok, kayaknya itu pacarnya, eeh gatau juga deh. Yaudah jadi kami ngobrol-ngobrol gitu saling nanya kabar. kelar dengan Nuri aku pun celingak-celinguk ke arah Stroberi. Sosok anak cewek rambut diikat satu baju polkadot lengan pendek kulit sawo matang gak ada kutemuin. Masuk ke Stroberi tetap gak ada kutemuin juga. 

Yoandaaaa where are you???

"Mbak, liat anak kecil tingginya segini ikat satu masuk kesini gak Mbak?"

"Gak liat tuh Mbak."

Cuek amat, kalau cantik mau merengut sih gapapa lah ini, sungutku dalam hati. Aku keluar dari Stroberi lalu ngitarin lantai dua. Tetep gak ketemu. Hapenya juga lagi sama aku ni gimana mau ngehubungin? Aku turun ke lantai 1 sambil tetap mencoba tenang. 

Nanya ke satpam, eh aku malah disuruh ke bagian informasi. Hhh males, urusannya nanti malah panjang beribet. Aku putuskan buat ke lantai 2 lagi, ngitarin lagi, nanya-nanya lagi. Mataku berkaca-kaca, bolak-balik kayak setrikaan. 

Aku bukan tante yang baik, aku bukan tante yang baik, aku tante yang binal! Asli heh kayak di sinetron-sinetron aja kehilangan anak, sumpah dah gimana jadinya kalau Iyo beneran hilang gak bisa ditemuin, atau diculik dijual ke Batam? Udah dulu pernah hampir bikin dia mati bareng aku di jalan menuju Jessica Waterpark (ada di postingan Belum Jatuh Belum Hebat) eeeeh masa sekarang aku bikin dia ngilang? Aku turun lagi ke lantai 1, mataku makin berkaca-kaca plus hidungku beingusan. Pas ngeliat ke atas, aku ngeliat sosok baju polkadot lagi di eskalator naik.

"Yo! Yoanda!"

Sontak aku ngebut naik ke eskalator. Aaaaa alhamdulillah ketemu juga tu anak, dia ternyata habis dari Stroberi langsung ke parkiran.

"Sama Ibu kayak gitu, Ibu nunggu Iyo di parkiran." katanya kalem.

Tanpa banyak cang-cing-cong lagi kami pun langsung pulang. Di jalan, Iyo diem aja, udah diajakin ngobrol tapi dia jawab sekenanya aja. Sekalinya dia tuh lagi berdoa biar gak jatoh dari motor lagi sama aku. Sebagai tante yang baik, aku telah gagal.

Udahan ya, aku mau tidur dulu, mau mimpiin Iqbaale. Aku ngarepnya aku gak jadi comate, tapi jadi calon istri Iqbale mhuahahaha duh Cha ingat umur Cha ingat umur udah udzur! Eeh jadi kakaknya Iqbal aja deh.

Oh iya, doain aku yaaa mudahan aku bisa nonton filmnya si kelahiran 28 Desember lain, itu loh Raditya Dika, film Cinta Dalam Kardus. Soalnya ini Mama rada-rada sensi kalau aku nonton terus pulang malem lagi huhu.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com