Sabtu, 08 Juni 2013

Malu-Maluin

Hari ini aku banyak ngelakuin kesalahan. Mulai dari salah-salah nganui user, salah tulis keterangan di invoice, lupa ngestempel kalaupun ingat itupun tebalik ngestempelnya, typo pas bikin RC, nota yang harusnya buat CS eh malah dikasihkan ke customer, hape yang mau diservis langsung dikasihkan ke teknisi padahal harus dikasihkan ke Kak Maya dulu, trus juga lupa ngejelasin estimasi penyelesaian perbaikan, gak ada ngomong “Pak garansinya udah ditambah ya Pak dijaga jangan sampe hapenya jatoh atau kena air.” pas perpanjangan garansi aaaaa dalam satu hari terangkum kesalahan-kesalahan yang bisa dibilang fatal itu. Kak Muti, Kak Indrha, Kak Maya, sabar banget ngatasin kesalahan-kesalahanku yang kalo keulang sekali lagi bakal gak termaafkan. Duh duh sebenarnya kerjaannya itu gak serumit yang aku kira kok, tapi karena sifat pelupa dan sikap teledorku ini kali ya yang bikin rumit dan ribet. Mohon ampun dehhhhh uu

Eh aku masih ingat user pertama kemaren, bapak-bapak gitu aku lupa namanya, trus user kemaren juga ada yang ibu-ibu, baik banget ibunya, anaknya cantik lagi namanya Nabilah, iuuuhh bukan si Nabilah JKT 48 idaman para lelaki musuh bebuyutan wanita hhh eh gak semua wanita sih tapi yang jelas aku musuhin dia  soalnya dia cantik banget hhh -__- Ngg lanjut, kemaren usernya gak seribet hari ini, ya walaupun kemaren ada user yang marah-marah sih gara-gara hapenya rusak lagi dengan keruisakan yang sama padahal baru aja hapenya diambil jam tiga, dia datang lagi jam setengah lima. User hari ini kebanyakan sih ngambil hape yang udah diservis, kata Kak Muti enak aja kalau nganuin user yang mau ambil, isss tapi kok susah ya buat aku? Apa saking jongkoknya level otakku ini ya? Aaaa perasaan enakkan yang mau servis garansi, duh duh suram dah merenungin kebinalanku. Kalau boleh nangis jingkar disini nangis jingkar deh aku daritadi, eh palingan boleh nangis kali ya, tapi kalau gak malu, eh emang kamu punya malu Cha?

Eh aku punya kok, punya, hari apa tuh hari Rabu pas hari kedua aku kerja, tuh kan aku pake rok span, nah pas mau pulang tu aku keluar bareng Kak Fajar sama Kak Uun, Kak Indra nya masih ngerjain tugas kuliah. Begitu aku keluar, pemandangan orang-orang yang lagi duduk di kursi kayu panjang yang lagi nungguin pakle bakso datang terhampar. Sempat kaget sih, ini bukannya penjual yang nunggu pembeli datang eh malah pembeli yang nunggu penjual datang. Belum selesai kekagetanku sama itu, aku dibikin kaget lagi sama Mbak-Mbak,

“Cewek, cewek! Itu resletingnya belum ditutup!”

Spontan aku ngeraba-raba rok bagian belakang, nyari-nyari letak resletingku.

Iya. Bener. Resletingnya. Tebuka.

Ngekk.

Aku noleh ke sekeliling. Ada Kak Uun dan kak Fajar yang lagi dalam posisi mau ngeluarkan motor. 

“Masuk aja dulu kalau mau ngebaikin resletingnya.”

Saran yang bagus Mbak, bagusss banget. Tapi sayangnya aku lebih memilih buat memperdayakan tas ranselku buat nutupin resleting yang nganga itu.
Gak. Gak ngaruh. Sepasang mata Mbak-Mbak yang negur aku plus orang-orang masih ngeliatin aku.
Asdfghkkhjrttrkjpghjkvnvnvm kutu kupret kampret kenapa juga ini resleting pake binal segala sih mana ada cowok lagi disini!!!!!!!!!!!!

Oke, aku milih masuk. Anda menang Mbak.
Aku pun langsung ngeluncur masuk, ada Kak Indra masih ngetik di depan computer.

“Kenapa Cha, ada yang ketinggalan kah?

“Gak Kak anu Kak.” Aku langsung mendem di balik meja.

Indra Indra, masih ngerjain tugas kah?” suara Kak Fajar menggelegar. Kepalanya dan kepala Kak Uun nongol di balik pintu.

Begitu resletingnya udah mingkem, aku ngucap salam ke Kak Indra dan pulang. Pas mau ngeluarin motor tu aku kesusahan gitu, soalnya rame gara-gara itupang fans-fans paklek bakso yang nungguin idolanya datang. Noleh ke kanan kiri, masih ada Kak Fajar sama Kak Uun berdiri terpaku. Yaudah aku minta tolong sama mereka buat ngeluarin motor huahahahahaha.

Ternyata aku punya malu juga! Aku jadi teingat kejadian pas hari apa gitu kah sekitar akhir bulan Mei gitu. Kejadiannya tu malam pas aku pulang dari beli nasi goreng Paklek Gedek. Aku pulang lewat gang 6, trus ketemu sama Deni, sepupu Dea dan juga temannya Nur, kayaknya habis dari kosan Sahid. 

“Eh Den!”

“Ya Cha!”

“ Habis dari sana kah? Eh aku duluan ya.” 

Pas mau jalankan motor, eh tiba-tiba…

“EH KALO JALAN TU MATANYA DIBUKA!”

Astaga secara gak sadar aku ngegas, motor gatau-tau ada motor di depan, ibu-ibu galak banget. Salahku juga sih langsung ngegas gitu aja gak liat kanan kiri depan belakang gitu.
“Eh maaf Bu maaf!” Aku langsung tancap gas.

Hhhhh malu dzegggh! Sama Ibunya sih gak malu-malu banget sih cuma sama anu tu nah sama Deni, di jalan aku komat-kamit berdoa mudahan Deni gak liat kejadian memalukan tadi. 

Pas hari Sabtunya, malam minggu, aku, Dina, Chintya dan Jannah ke rumah Dea dalam rangka haulan Kaiknya. Deni ada disitu, ada Bayu juga. Dengan ekspresi muka ngolok dia bilang ke Bayu,

“Bay, Icha kemaren bebodoan nabrak Ibu-Ibu, melamun mikirin Sahid! Hahahahahaha”
Bayu ketawa juga. Dea geleng-geleng. Aaaa suram ternyata dia liat waktu itu uu

Udah segitu aja postingannya gin ya, mau malam mingguan dulu huahahaha dadah pembaca :*


0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com