Minggu, 12 Agustus 2012

Aku Ingin Taat. Mungkin.

Berjumpa lagi dengan saya disini, Hairunnisa yang menginginkan namanya bertranformasi menjadi Eliza Oktarianda. Oke, panggil saya Icha, seperti yang sudah-sudah. Dan oke, kayaknya pake saya-sayaan malah bikin kaku keadaan. 
Kembali ke aku, hmm lama aku gak ada posting di buku harian elektronik ini. Semua itu disebabkan karena banyaknya tugas. Tugas sekolah yang menguras tenaga, apalagi otak, bahkan kantong. Juga karena pelajaran kas kecil laknat yang ngebuat aku teringat lagi sama perawakan tinggi besar muka sangar Bu Suarti, guru Pembukuan waktu aku masih smp. Matematika, hmm masih jadi momok. Bahasa Inggris, dengan Bu Dina sebagai gurunya, bikin aku dan Dina tertantang, tapi bubuhannya pada pengen mati sebentar kalau Bu Dina yang ngajar. Dan segenap pelajaran kelas tiga lainnya, yang nano-nano rasanya, yang warna warni layaknya rainbow cake. Uuh laperrrr.

Oke, sisihkan soal pelajaran, apalagi soal rainbow cake itu, makin ngiris perut orang yang lagi puasa ini aja. Helloooo, ini udah masuk liburan menjelang Lebaran, so aku rada males ngebahas ngeluh ngerutuk soal pelajaran dan guru mata pelajarannya. Sebenarnya ada sih yang pengen aku ceritain tentang itu, tapi ntar an aja deh, Soalnya itu gak terlalu bikin gelisah dan kepikiran, tau aja lok sesuatu yang bikin aku gelisah--geli geli basah-- plus ngebuat aku gak bisa mendem itu dalam hati adalah bahan aku buat ngeblog. Alasan aku untuk terus menghidupkan blog ini. Trouble is a friend, seperti judul lagu Lenka. Karena masalah aku mertahanin hobi yang menurut sebagian orang bahkan semua orang apaan-sih-ngumbar-aib-di-blog-kurang-kerjaan-banget. Persetan dengan mereka, yang penting aku nulis, daripada ngegosip. 

Tapi sebenarnya aku gak mengkategorikan ini sebagai suatu masalah. Aku mau berjilbab, eh ralat, berhijab. Yak, BERHIJAB. Apa itu masalah? Bagi Mama Bapak Kakak Adek semua anggota keluargaku, ini adalah kabar gembira. Reni, Dina, dan Chintya mungkin bakal teriak kesenangan. Kalau Dea mungkin bakal tegar nahan ketawa. Teman-teman yang lain? I don't care.

Sebenarnya aku gak perlu takut, toh niatku untuk berhijab itu niat baik, kayaknya gak bakal mendulang kenegatifan.  Tapi gimana ya, aku nganggap ini masalah karena aku bingung kalau ditanya kenapa kamu mau berhijab, Cha? Aku belum tau jawaban dan alasan yang tepat. Kalau penyebabnya sih aku udah tau. Cukup banyak sih, gak cuma satu. 
Pertama, aku ngerasa kalah sama Nanda yang dari kenaikan kelas dua dan aku kelas tiga mutusin buat berhijab. Harga diriku rasanya kebanting. Keliatannya si kakak tambah binal bila disandingkan dengan si adek. Belum lagi semua kakakku, yang tiga biji itu, pada berhijab. Yeaah, cuma aku yang ngebiarin rambutnya tergerai liar. Kedua, teman-teman pada ngemotivasiin aku buat berhijab. Mereka juga bikin aku kelepek-kelepek pas mereka bilang kalau aku cantik berjilbab. Reni nasehatin aku, di saat aku bilang aku belum siap berhijab karena tingkahku masih gak patut. Dengan bijaknya dia bilang ketika kita berjilbab, dengan sendirinya kita sadar dan sedikit demi sedikit berusaha buat jaga sikap serta perilaku. Jangan malu-maluin jilbab, slogan itu yang bakal tercanang dalam otak, kalau menurutku sih. Ketiga, aku tersentil gara-gara Bu Lis bilang "belajar pake ini" sambil nunjuk jilbabnya. Waktu itu, tepatnya hari Rabu kemaren, aku frustasi gara-gara sifat ngambek berlebihanku ke Dina. Lalu aku mutusin buat curhat ke Bu Lis. Hatiku langsung adem ayem pas selesai curhat. Rasanya plooong banget. Alhamdulillah pas hari itu juga aku minta maaf sama Dina, dan dia mau maafin aku. Nah, aku pengen dewasa, uuh lebih tepatnya pengen nunjukin ke Bu Lis kalau aku udah dewasa dengan memakai jilbab.

Semua itu ga bisa dijadiin alasan. Alasan tepat. Penyebab dan alasan itu beda. Penyebab itu faktor, alasan itu prinsip. Alasan harus realistis. Sedangkan aku, kayak masih menyayangkan banget rambut hampir sepinggang ini dijilbabin. Banyak yang masih aku sayangkan, masih aku takutkan. Aku takut terlihat jelek kalau pake jilbab. Muka standar motor kayak gini, bejilbab pula, apa gak keliatan tua? Ditambah nanti kalau aku lulus sekolah (itupun kalau lulus), berpotensi besar aku bakal pake kacamata, ninggalin softelens karena takut mengidap katarak di usia tiga puluh tahun. Ini nenek darimana? Begitu kali ya tanya orang-orang kalau ngeliat aku dengan setelan jilbab dan kacamata minus 7,25 ku. 

Aku jahat banget ya, nuduh-nuduh jilbab bakal bikin aku terlihat makin jelek. Iyasih aku jujur aja. Trus aku juga ngerasa aku belum mantes aja gitu pake jilbab. Shalat sih alhamdulillah udah lima waktu, tapi masih suka ngulur-ngulur. Megang Al-Qur'an kalau disuruh aja. Dan gini, aku sering banget sinis sama cewe berjilbab yang pake jilbab tapi di sekolah aja makenya, kalau di luar sekolah jilbabnya terbang entah kemana, terus sama cewe berjilbab yang gaya pacarannya ekstrim, yeah you know it lah. Aku takut aku bakal kayak gitu kalau aku berjilbab. Walaupun aku lagi ga punya pacar sekarang, tapi takut aja gituloh. 

Tapi di sisi lain, aku kagum sama cewe-cewe berjilbab. Apalagi sekarang lagi musim jilbab ala April Jasmine, yang dimacam-macamin modelnya itu. Jenis jilbab banyak bermunculan, mulai dari pasmina, syal, arnis, macam-macam. Kakak-kakakku serta Nanda pada keranjingan nonton video tutorial make jilbab trendy itu. Eh sebenarnya bukan itu sih yang bikin aku kagum. Gini, aku kagumnya tuh pada letak keanggunan mereka-mereka yang pake jilbab. Walaupun tomboy, tapi kalau lagi pake jilbab, sisi anggun itu gak bisa disembunyiin. Mancar dengan sendirinya. Mereka terlihat lebih terhormat. Tatapan laki-laki ke mereka jadi merunduk gitu, tatapan menghargai, bukan tatapan mesum. Yang lebih penting, mereka lebih terjaga sikap dan perilaku, karena mereka malu sama jilbab mereka. Masa cewe berjilbab pulang larut malam? Masa cewe berjilbab godain cowok orang? Masa cewe berjilbab hobinya  tebar pesona sama cowok-cowok pinggir jalan? 

Aneh, mendadak mosting tentang ini ngebuat aku jadi teguh mau berhijab. Tapi bukan sekarang sih, aku gatau persisnya kapan. Kayak mau pindah rumah, berhijab juga butuh persiapan penuh. Siap jasmani siap rohani. Biarlah tingkahku masih begini-begini, aku juga gak mau sih jadi muslim kaku. Aku yakin sih jilbab bakal ngebantu aku gak mudah pacaran kayak kemaren-kemaren.

Aku jadi teingat sama tweet di twitter, entah dari siapa aku lupa.

"Berhijab adalah bukan pernyataan dari 'aku sudah baik' atau 'aku tanpa dosa'. Sesungguhnya berhijab adalah pernyataan dari 'aku ingin taat'.

Aha, itu alasanku! Aku ingin taat. 

Ya allah, semoga ini bukan sekedar alasan dan niat.  Taatkan aku.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com