Gak Butuh Softlens, Aku Butuh Kamu

Hmm mau nulis tentang apa ya, aku juga bingung sih. Hari ini gak ada kejadian yang patut maupun yang gak patut buat ditulis. Biasa aja gitu, cuman ya bedanya sama hari-hari kemarin, hari ini aku rada sibuk. Setrika baju, cuci piring, cuci sepatu, cuci mata... Gak, aku gak ada agenda jalan cuci mata ke mall hari ini. Selain gak ada yang ngajakin, aku juga rada malas sih buat keluar rumah. Mataku ini nah, bintitannya makin ngelunjak aja! Padahal rasanya aku gak ada ngeliat hal-hal yang porno-porno gitu, yang katanya jadi penyebab mata seseorang jadi bintitan. Sumpah beneran, palingan cuma ngeliat foto Adam Levine telanjang dada. Cuma dadanya aja loh yang telanjang, DADANYA. Itu kan anugerah Tuhan, aku mandanginnya dengan penuh rasa kagum, bukan dengan... aah lupain. Intinya aku gak ada ngeliat lebih dari itu. Kata Mami Ndese sih ini karena aku keseringan pake softlens. Ah masa? 

Oke, sepertinya aku udah nemuin bahan buat ditulis di blog kali ini. Softlens. 
Yak, benda kecil yang ditaroh di mata itu adalah teman setia yang nemanin aku hampir tiga tahun ini. Kalau bukan karena Mami Ndese, mungkin aku gak bakal kenal apa yang namanya softlens itu. Aku kenal si softlens dari kelas satu smp, kebiasaan sering ngeliat Mami Ndese yang saban hari kerja pake softlens dan menanggalkan kacamatanya untuk sementara ngebuat aku pengen mengikuti jejaknya. Mami Ndese minus 5, sedangkan aku minus 7,25. Padahal waktu sd aku minus 5, terus makin naik deh. Aku pake kacamata ke sekolah dari kelas 5 sd semester dua sampe kelas 2 smp. Kelas 3 aku mulai aktif pake softlens setiap hari ke sekolah dan jalan keluar rumah. Sekarang aku pake softlens yang bening, gak berwarna gitu. Kalau dulu sempat pake yang berwarna, warna ungu sama warna biru. Alay. Oh iya, aku pakenya softlens yang minus, bukan softlens yang gak minus yang biasa anak-anak cewe lain pake. Kalau bukan karena mataku minus aku juga gak pake. Banyak penderitaannya juga sih. Mataku sebelah kiri pernah merah gak bisa dibuka sampe dua hari. Trus pernah juga aku pake softlens yang tegores trus terobek gitu, pas dilepas dari mata, mataku langsung merah berair. Aku juga sempat tidur malam pas pelantikan masih dengan softlens bertengger di mataku. Lupa bawa tempat softlens padahal softlens harus dilepas, terpaksa softlens nya ditaroh di gelas plastik air mineral. Wahhh pokoknya banyak uu
Teman-teman banyak yang gak percaya kalau aku minus, mengingat aku gak pernah pake kacamata. Mereka juga cengo waktu ku bilang kalau aku si Hairunnisa anak 1-8 dan 2-7 yang dijuluki Betty La Fea sama bubuhan cowoknya. Mereka sempat gak percaya kalau dulu aku adalah cewe berkacamata pink yang tiap hari nenteng komik Conan itu.

Tapi bukan berarti aku benar-benar misahin diri dari kacamata. Di rumah, aku pake kacamata, dan kalau sudah pake kacamata, aku jadi malas buat nemuin orang lain selain orang rumah. Apalagi jalan. Kalau ada temenku datang ke rumah aja, walaupun aku gak bersoftlens, aku tetap keukeh lepas kacamata, meskipun pandangan gak jelas. Wajar aja temanku bingung ngeliat aku sering nyipitin mata buat ngeliat jelas. Penyakit rendah diri akutku kambuh kalau kacamata sudah bertengger. Aku gak pede, aku sendiri malu ngeliat muka jelekku tambah jelek ditambahin kacamata. Iya bener, kayak Betty La Fea. Gitu reaksi spontanku begitu ngeliat ke cermin.

Ini Nisa cupu. Ini bukan Icha. Ini Nisa yang selalu berkutat dengan buku pelajaran. Ini bukan Icha yang tertawa lepas. 

Kacamata seolah mengingatkanku pada masa-masa smp ku, masa-masa yang menurutku gemilang namun juga suram. Aku pintar, aku ranking satu, aku gak punya teman, aku anak rumahan yang terlalu penurut, aku dibully, aku... Rasanya banyak suramnya daripada gemilangnya.

Lalu ketika aku kenal softlens, aku ngerasa kayak nemuin jati diriku. Aku pikir softlens bakal sedikit demi sedikit mendongkrak rasa percaya diriku yang seolah ditindas sama cewe-cewe lain. Mana mungkin ada yang mau temenan sama cewe berkacamata cupu, mana mungkin ada cowok yang suka cewek berkacamata cupu, aah pemikiran itu menguatkan aku buat pake softlens.

Setiap aku dekat sama seseorang, yang aku suka, sebisa mungkin aku ceritakan tentang minus parahku ini. Tentang softlens yang selama ini nemenin aku. Gak ada respon yang nakutin sih, misalnya kayak langsung ngejauhin aku atau yang lebih dari itu, alhamdulillah gak ada. Tapi, kalau boleh berharap, boleh berimpian, aku pengen ada seseorang yang suka karena aku pake kacamata, bukan karena aku tanpa kacamata alias softlens. Aku pengen ada yang suka aku apa adanya. Aku pengen ada seseorang yang bilang "Kamu cantik kalau pake itu. Selalu cantik."

Hahaha kelewat ngayal ya? Eh tapi kalau beneran ada orang kayak gitu, berarti aku gak butuh softlens lagi dong, mungkin kacamata aku juga gak butuh. Karena sudah ada dia, dia yang jadi mataku, jadi indra penglihatanku. Dia yang melihatku apa adanya. Dia yang buat aku percaya diri dengan minus 7,25 ku. Dia yang sayang sama aku lebih dari apapun di dunia ini.

Aku gak butuh kacamata, atau softlens, untuk melihat dunia dengan lebih jelas. Aku hanya butuh kamu, ya, kamu. Siapapun kamu.


PS: Mohon doanya atas kesembuhan mata semi bengkak (ogah nyebut bintitan!) ini, pleaseeee aku gak mau hari pertama turun sekolah udah diolokkin bubuhannya T,T

You Might Also Like

0 komentar