Jumat, 24 Agustus 2012

Aku, Kamu, dan Spontan

Happy Friday!!! Hari dimana cowo-cowo ganteng pada ngelaksanain shalat jum'at. Entah apa cowo ganteng di luar sana alias Zai (aah kenapa aku harus nyebut namanya??!!) ngelaksanain shalat jum'at juga, tapi gak bisa dipungkiri kalau cowok-cowok berbaju koko berjalan menuju masjid menenteng sajadah di tangannya adalah cowok terseksi hari ini. Terkecuali bapak-bapak dan kaik-kaik ya, kecuali loh.

Oh iya, tadi malam aku bego banget sumpah. Aku ngebiarin rasa deg-deg an itu muncul gara-gara Zai. Aaa  Zai makin hari makin bikin aku kepengen ngerusak persahabatan kami dengan cinta. Apalagi akhir-akhir ini, hmm mungkin semenjak kami baikan dari insiden Lapangan Pemuda waktu itu yang aku marah banget sama dia, ada kok di postingan sebelumnya tapi aku lupa judulnya apa, ngebuat aku sama dia makin intens berhubungan walaupun cuma di sms. Apa daya aku gak bisa ikut ngumpulan malam, yah jadi lewat hape aja deh. Ditambah dengan dia udah putus sama Maria, makin lancarlah kami berhubungan. Seperti yang sudah ku bilang, aku ngerasa nyaman sama dia. Aku gak perlu berjaim-jaim ria, aku bisa berlaku selayaknya aku, aku yang tukang tidur hobi curhat suka ngobrolin hal-hal yang menjurus ngelantur. Satu hal yang ngebuat aku super duper nyaman sama dia, dia jarang nanyain hal-hal monoton kayak udah-makan-belum, atau tadi-di-sekolah-ngapain aja, aku bisa bebas ngomong apa aja sama dia tanpa takut bikin dia ilfeel. Justru yang aku takutkan, dia sebenarnya masih sayang sama Maria dan dia ngejadiin aku sebagai pelariannya. Makanya kalau dia udah mulai bilang hal-hal yang menjurus aku-suka-kamu-Cha, sebisa mungkin aku mikir kalau dia cuma becanda. Aku takut buat berharap lebih.

Oke, hari ini aku lagi gak pengen bergalau-galau ria, jadi baiknya aku posting yang senang-senang aja deh. Tentang jalan-jalan lebaran ke Tenggarong bareng Any, Ikhsan, dan Wahyu. Walaupun cuma berempat, tapi alamak serunya minta ampun. 

Awalnya Ikhsan telfon aku, trus gak ku angkat karena aku lagi di dapur dan hapeku di ruang tamu. Gak lama Wahyu nelpon, langsung ku angkat. Dia bilang diajakin Ikhsan ke Tenggarong. Rencananya sih datangin Reny tapi katanya Reny nya lagi di Samarinda, yaudah wes jalan-jalan aja. Mendengar kata 'jalan-jalan', kupingku langsung gatel. Waaah mau banget, daripada membeku di rumah. Persetan dengan mata bengkak ku yang gak jelas sebabnya apa, mirip-mirip bintitan sih tapi ini bonyok versi kecil. Aku lantas siap-siap, mengingat Wahyu bilang sebentar lagi dia sama Ikhsan bakal ke rumah. Aku sms Ikhsan nanya kenapa dia nelpon, trus dia bilang diajakin Wahyu ke Tenggarong. Ini sebenarnya yang ngajakin ke Tenggarong tu siapa sih?? -_-

Wahyu pun datang lebih dulu dari Ikhsan. Setelah cipika-cipiki izin sama Mama, aku, Wahyu, dan Ikhsan meluncur menuju ke rumah Bu Tutik, rumah dimana Reny berada. Tapi kata Wahyu, Reny lagi di Panjaitan, ngantar adeknya gitu, trus katanya mau pulang lagi ke Tenggarong. Nah, jalan-jalan sekalian silahturahmi ke rumah Reni tuh. Karena gatau dimana jalan Panjaitan, kami sepakat janjian ketemu di depan SMP 7, trus sama-sama ke Tenggarongnya. Kami bertiga ngobrol-ngobrol selama nunggu Reny yang belum datang. Setelah lumayan lama akhirnya Reny datang juga, dengan setelan anak kuliahannya. Kami beriringan menyusuri jalan, tapi tiba-tiba Wahyu keingatan Any. Rencananya tadi kami mau ngajak Any tapi dia lagi gak ada motor, nah salah satu dari Wahyu dan Ikhsan yang bakal jemput Any. Wahyu ngomong ke Reny kalau mau jemput Any dulu, dan kami bertiga pun cepat-cepat menuju Sempaja. Aku senang ada Any soalnya bakal ada teman teriak-teriak di jalan, yah walaupun cukup dengan ada Ikhsan dan Wahyu aku juga bisa teriak sih. Tapi agak aneh juga kalau aku cewe sendiri uu

Kelar ngejemput Any, Ikhsan dan Wahyu ngegeber motornya lagi. Aku ikut Ikhsan, dan Any ikut Wahyu. Perjalanan yang seru, aku dan Any saling sahut-sahutan teriakkan di jalan, ngebuat Ikhsan dan Wahyu geleng-geleng kepala. Perjalanan yang cukup panjang juga, mengarungi bukit demi bukit gunung demi gunung. 

Tadaaaa!!! Dalam waktu satu jam kurang kami sampe di rumah Reni, terletak di L2 Tenggarong Seberang Desa Karang Tunggal. Suasananya sejuk bener, asri, gak ada polusi. Betah deh kami. Reny sampe teharu ngeliat kedatangan kami. Setelah bikin rusuh dan merampok makanan di rumah Reny, kami diajak Reny ke rumah Evi, yang letaknya gak begitu jauh dari rumah Reny. Kami mutusin buat jalan kaki aja, mau menikmati udara segar L2 sekaligus foto-foto. 

penampakan di tengah jalan kosong

lumayan cantik juga kok kami iya lok?

coba perhatikan baik2 mata sebelah kiriku, kayak ada bengkak kecil gitu kan? nah itu sudah yang sempat bikin aku ragu apa mau ikut jalan ke tenggarong

ada reny loh

ini rada ngalay, terinspirasi dari pose anak smp sebelah

pose dulu sebelum malingin pisang orang
Gak terlalu lama di tempat Evi. Aku, Reny, dan Any ngobrol-ngobrol sama Evy, sementara Ikhsan dan Wahyu sibuk malingin salak gatau punya siapa. Lumayan dapat banyak loh, manis-manis pula. Rencananya salak-salak dan rampokan makanan dari rumah Reny itu buat perbekalan kami selama mengarungi Tenggarong kota nanti. Tapi nyatanya salak-salak itu lupa kami makan dan masih ada di tas ku sampe saat ini hahaha.

Mengingat udah rada sore, kami pun pamit pulang sama Evy. Ke rumah lagi buat ngambil motor trus maaf-maafan sama Reny. Dalam hati aku bangga bisa ke rumah Reny bareng bubuhannya wuahahaha *ketawa devil*. Sebelum pulang kami foto-foto lagi, kali ini bareng Ikhsan dan Wahyu.

muka2 capek minta pulang

Pulang dari rumah Reny, kami gak langsung pulang ke Samarinda. Ikhsan masih pengen jalan-jalan menikmati liburan lebaran, begitupun juga dengan aku dan Any. Tapi enggak dengan Wahyu, dia berduka gara-gara hapenya hilang entah kemana. Prediksinya sih ketinggalan di rumahku atau di masjid SMP 7 tempat kami duduk nunggu Reny tadi. Aku telpon orang rumah buat nanya apa ada hape tececer di situ, tapi gak ada. Mamaku gak mungkin bohong. Teman-temanku juga sering ketinggalan hape di rumahku. Aku, Any, dan Ikhsan kepikiran soal hape Wahyu. Jangan-jangan jatuh di jalan, mengingat Wahyu narohnya di kantong jaket, bisa aja kan jatoh karena jantong jaket itu  gak sedalam kantong celana. 

Tapi Wahyu akhirnya mau juga jalan-jalan ke Tenggarong. Angin semilir selama di perjalanan ngebuat aku ngantuk trus sempat ketiduran. Untung aja ada Any dan Wahyu yang bangunin. Huaaa mataku udah kijip-kijip sebisa mungkin nahan kantuk.

Begitu sampe di Tenggarong, kami bingung mau kemana. Kami mutusin buat jalan lebih jauh. Dan perjalanan ini menghasilkan pengalaman pertama buatku, yaitu pengalaman naik ketinting untuk pertama kalinya. Perahu motor yang bergoyang-goyang itu ngebuat aku, Any, Ikhsan dan Wahyu rada ketakutan. Sepanjang di ketinting aku pegangan sama Any, Wahyu ngetawain, dan Ikhsan pura-pura tegar sebenarnya rada gaer juga. Habis itu kami langsung cari makan, kenyang dengan mie ayam langganan Any.

Mampir sebentar di tepian-nya Tenggarong, entah apa namanya aku gatau, yang jelas populasi anak alay nya lebih sedikit dibandingkan sama tepian Samarinda. Kami foto-foto sebagai kenang-kenangan, sayang banget fotonya masih ada di kamera Ikhsan. Ntar deh hari Senin mau ku tagih tuh foto.

Sekitar jam lima-an kami mutusin buat pulang ke Samarinda. Any bilang naik ferri aja biar cepet dan gak bayar alias gratis daripada naik ketinting yang nyeremin itu. Antrian kendaraan yang mau naik ferri cukup panjang. Aku dan Ikhsan berada lebih di depan dari Any dan Wahyu. Aku sempat takut kalau Any dan Wahyu gak kebagian tempat. Sampai tiba giliran kami buat masuk, kami baru nyadar kalau barisan-barisan  motor di depan kami setiap mau masuk pasti nyodorin karcis gitu. Lah kami? Gak ada megang karcis. Walhasil pas kami mau masuk dan petugasnya ngeliat kami gak megang karcis, dia langsung ngarahin telunjuknya gitu kayak ngusir. Aku dan Ikhsan langsung pergi. 

"Eh San tadi Bapak itu bilang apa? Aku gak denger, cuma liat tangannya aja."

"Kita gak punya karcis, jadi disuruh pergi, iya kan? Eh telponi Any tu bilangi kita naik ketinting aja."

Pas aku telfon Any, dia bilang dia sama Wahyu sudah ada di dalam ferri. Astaga aku gak habis pikir, mereka kan gak punya karcis juga kayak kami, kok bisa masuk? Apa bener yang dibilang Any kalau memang gapapa kalau gak pake karcis? Tapi kenapa bapak petugas itu kayak ngusir kami, begitu ngeliat kami gak punya karcis?

Nice, kami berempat terpisah jadi dua kubu. Kubu ferri dan kubu ketinting. Ikhsan dan aku ke tempat ketinting tadi. Aku udah hampir mau nangis kepisah sama Any gini. Akhirnya kami beneran naik ketinting, untungnya gak segoncang yang pertama kali kami naik. Sms Any masuk, tanda dia dan Wahyu sudah nyampe duluan dan lagi nunggu kami di tempat keluar ketinting. 

Pas udah keluar, Any dan Wahyu ngetawain kami. Kata Any bapak petugas itu bukan ngusir tapi nyuruh nunggu sebentar, gitu  kah. Ada cewe yang bajunya samaan kayak aku, makin bikin mereka ngira kalau kami naik ferri padahal enggak. Mereka ngolok-ngolok sementara kami berdalih, kami bilang kami setia sama ketinting. Untungnya masih sempat ketemu dan pulang bareng :)

Pulangnya aku ketiduran (lagi?!) dan dibangunin sama Wahyu Any. Aku ngikutin saran Any, ngedengerin lagu sambil nyanyi-nyanyi biar gak ngantuk. Ngebantu sih sarannya, cuman ya kasian si Ikhsan nya harus tersiksa sama suara sumbangku.

Di Suryanata, ban motor Wahyu bocor. Kesian dia apes dua kali. Pertama, hapenya. Kedua, motornya. Kami patungan buat bayar ban nya Wahyu. 

Aku sampe di rumah sekitar jam setengah enam. Ikhsan, Any, dan Wahyu baik banget udah mau nganterin sampe rumah. Sampe Mamaku bener-bener gak marah begitu tau aku jalan ke Tenggarong. Tau sendiri kan, Mamaku tuh suka panikkan kalau aku jalan-jalan jauh. Ke Sambutan tempat Shela aja aku ditelfonin terus.

Sepanjangan aku mosting ini, aku senyum-senyum sendiri. Ngingat pengalaman seru kemaren. Pengalaman yang dihasilin secara spontan. Ajakan spontan dari Wahyu atau Ikhsan. Kejadian spontan ke rumah Reny. Foto-foto spontan tanpa direncanakan. Terpisah dari Any dan Wahyu secara spontan. Tertidur di motor secara spontan. Hape Wahyu hilang secara spontan. Hmm kayaknya untuk yang terakhir itu aku miris kalau ngingatnya. Tolong aja pang keajaiban buat hapenya Wahyu.

Oke, kembali ke laptop. Jadi aku suka hal-hal yang spontan. Aku suka acara jalan-jalan yang spontan kayak gini, yang gak direncanain jauh-jauh hari. Langsung ngajak langsung jalan. Kebanyakan yang direncanakan itu malah yang gak jadi. Aku suka kespontanan. 

Mungkin begitu juga dengan ketika seseorang bilang "aku suka kamu, Cha" secara spontan dan genggaman tangan yang gak kalah spontan. Jika aku berada di saat seperti itu, detak jantung ku spontan berdetak cepat bahkan berhenti untuk sesaat. Hal tak terduga ada di depanku sekarang! Jerit dalam hati.  Dan bibir ini spontan berucap "aku juga suka kamu, lebih dari yang kamu tau."

Tapi sayangnya saat-saat itu tak kunjung menemuiku. Yang ada hanya kode-kode basa-basi yang menunjukkan dia suka sama aku, kata-kata manis yang buat aku melambung, rasa nyaman yang sudah tertanam lama. Hal yang keliatannya romantis, tapi ngebuat aku ragu, apa dia beneran suka aku? Apa aku cuma kegeeran?

Apa sekarang aku boleh jatuh cinta?

Ah, Zai. Aku ingin spontan ada di antara kita. Spontan yang ngebuat aku speechless lalu bahagia. Seperti spontan yang terjadi di antara aku, Any, Ikhsan, dan Wahyu kemaren.

Selamat hari jumat dari orang yang masih takut jatuh cinta.

4 komentar:

  1. Eciya ada icang :D ada bahas smp7 juga .. haha

    BalasHapus
  2. smp 7 nya cuma sedikit aja kok -_-

    BalasHapus
  3. Iya, tapi kan ada. Jadi ingat sesuatu -____- #ups

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com