Rabu, 15 Agustus 2012

Kata Adam Levine, Ini Sweetest Goodbye

Headset ku hilang!!!!!!!!

Sebuah berita yang buruk, buruk banget. Headset, sebuah benda yang udah aku anggap sodara sendiri, teman tidur bareng makan bareng belajar bareng mandi bareng. Sebuah benda yang bagaikan satu nyawa dari sembilan nyawa yang aku punya, eh astagaf kok aku jadi kayak kucing?!? Hmm maksudnya gini, setiap hal atau benda yang menyenangkan itu adalah nyawaku, di antaranya hape, uang, setumpuk novel-novel Raditya Dika, komik conan, softlens, blog, kumpul bareng keluarga dan temen, SCP, dan tentu aja headset. Cinta? Ah, kayaknya gak masuk hitungan, Kecuali cinta pada keluarga sahabat temen nusa dan bangsa. Persetan dengan cinta-cintaan monyet yang putus di tengah jalan kayak sendal jepit pasar malam! Uupss sori agak mulai frontal, maklum... lagi jomblo.

Oke, kembali ke persoalan headset. Nah, sebenarnya kalau headset hilang itu kan bukan persoalan besar, kan bisa beli lagi. Tapi helooo, headset yang hilang itu headset asli dari hape, yaitu headset samsung, dan awetnnya bujubene lima jempol deh. Seranggas-ranggasnya aku make, itu headset masih bisa bertahannnnn aja. Malah hapeku yang rusak, lobang buat masukin headsetnya itu loh, gatau kenapa setiap headset yang masuk pasti gak mau dia, aku kira headsetku yang rusak eh sekalinya pas aku coba pake headset lain dia tetap gamau mutar lagunya, gak ada suaranya. Ternyata headsetku baik-baik aja dan si lobang yang rusak. Aku juga bingung ngebaikinnya gimana. Akhirnya aku jadi jarang ngedengerin lagu lagi,biasanya maka saban saat headset gak bisa lepas dari telinga. Chintya sampe bilangin aku ini kotak musik berjalan. Apaan coba, si lemari berjalan itu bilangin aku gitu~~
Lanjut, nah persoalan besarnya itu adalah prosesi dari hilangnya headset itu. Yang ngilangkan juga bukan aku, melainkan Nanda. Aku kadung kesal sama dia dari bangun tidur mau sahur tadi sampe sekarang. Habisnya dia tu, udah bagus-bagusnya headset ditaroh di tas laptop, malah dipindahin entah dimana, katanya sih di meja ruang tamu, tapi pas di cek headset itu gak ada. Dicariin ke seluruh penjuru rumah, dari tempat biasa aku naroh headset sampe ke tempat-tempat yang mustahil (bak mandi, rumah tetangga, warung bulek Ti, kepala Khansa), tetap aja gak ketemu. Ujung-ujungnya aku marah sama Nanda. Untungnya aja aku ada nemu headset butek di laci,headset dari hape Nokia siapa kah, ya lumayanlah bisa dipake buat ngedengerin lagu dari laptop. Aaa untung apanya, tetap aja headset ku hilang gara-gara Nanda. Kebiasaan dia tuh suka mindah-mindahin barang, udah bagus-bagusnya ditaroh disitu. Udah tau aku ini pelupa, aaarrrgggh kesel banget! 

Kalau kamu kehilangan seseorang karena orang lain, apa kamu sekesal ini Cha?

Kenapa kata hatiku tiba-tiba nanya kayak gitu? 

Yaudah okelah, ku jawab. Kehilangan seseorang adalah hal yang cukup menyakitkan. Oh, sangat, sangat menyakitkan. Entah kehilangan karena seseorang pergi karena suatu hal atau karena sudah dijemput yang Maha Kuasa. Kehilangan seseorang karena orang lain adalah hal yang gak diinginkan oleh siapapun, termasuk aku. Aku bukan cuma kesal, bahkan mungkin aku udah frustasi sedih depresi apalah segala macam kata sifat yang mengandung pesakitan itu. Contoh simpelnya, kita pacaran trus putus gara-gara cewe atau cowo lain. Atau kita pacaran tapi gak direstuin orangtua, akhirnya putus, itu bisa dibilang kehilangan seseorang karena orang lain kan? Sakit kan?

Ketika kita kehilangan, kita baru sadar apa yang hilang itu adalah hal yang berharga buat kita. Buat hidup kita. Buat setiap hembusan nafas kita. Ketika kita kehilangan lalu gak sempat buat ketemu untuk terakhir kalinya, bahkan untuk ngucapin salam perpisahan untuk terakhir kalinya, rasa gak ikhlas itu datang. Rasa ikhlas yang menjelma jadi rasa kehilangan yang sangat. Rasa kangen yang jahat. Dan ketika kita tau seseorang itu hilang gara-gara orang lain, entah orang lain itu merebutnya atau melarangnya bersama kita, apa yang kita rasakan jadi dua kali lipat sakitnya.
Seperti yang dirasain Selvi. Aku gak tau ya apa sampe sekarang dia masih ngerasain sakitnya diselingkuhin sama Rocky atau  nggak. Yak, Selvi sama Rocky putus. Katanya gara-gara Rocky selingkuh sama anak UPW, gatau kelas berapa aku lupa, yang jelas nama cewek itu juga Selvi. Kalau soal cantik sih masih cantikan Selvi ini daripada Selvi itu. Nah, entahlah mungkin sekarang Selvi udah gak sedih lagi deh, tapi aku yakin sebagai wanita melankolis sempurna sama kayak aku dia pasti masih ngerasain rasa kehilangan itu. Ya meskipun jauh lebih tegar dia dibanding aku huhu.

Menurutku, kehilangan seseorang karena orang lain itu bukan sebuah perpisahan yang manis. Iya sih memang gak ada perpisahan yang manis, tapi kalau soal perpisahan model begitu kayaknya terlalu pahit deh. Kalau misalnya berpisah gara-gara beda persepsi, udah saling bosan, dll sih gak pahit-pahit banget. Dan lagi, kalau dia mutusin buat hilang dari hidup kita, dia bukannya ngomong langsung, tapi lewat sms, itu juga pahit. Eh itu kayak siapa ya?

Kalau dibandingin sama kehilangan seseorang karena orang lain, kehilangan headset karena Nanda itu gak ada apa-apanya.  Kehilangan seseorang, yang spesial, memang nyakitin, tapi kalau diakhiri dengan pamit, dengan alasan yang tepat,  dengan saling gak membohongi, dengan penuh keikhlasan... kehilangan itu bakal jadi ucapan selamat perpisahan yang manis.

Seperti lagu Sweetest Goodbye - Maroon 5, vokalis Maroon 5 sekaligus calon suamiku, Adam Levine, di lagu itu kesahnya Adam sama cewenya itu berpisah sebentar terus Adam nya bakal nungguin sampe cewe itu kembali nah sekalinya cewe itu balik si Adam nya masih tetap cinta.

Dalemmm.

Ah, itu di lagu. Kalau di kehidupan nyata? Aku bukan berpisah sementara kayak di lagu Adam Levine dkk itu. Aku ngerasa kehilangan sampe sekarang. Bukan, bukan headset. I know you understand what i mean. Dan karena rasa kehilangan itu aku jadi males pacaran, minimal jatuh cinta aku takutan. Takut jatuh cinta karena takut kehilangan. Bzzz

Oke, jadi sisi positif nya dari kehilangan headset ini adalah aku jadi hapal luar kepala lagunya Sweetest Goodbye karena sepanjangan aku mosting ini lagu mellow itu teputar mulu, trus aku jadi gak sedih lagi karena kehilangan headset masih mending daripada kehilangan seseorang yang kita percaya sebagai one and only. Ini sweetest goodbye, karena aku masih sempat menikmati alunan lagu dari headset itu. Beda dengan kehilangan seseorang yang menghilang dengan sengaja dan gak ninggalin kenangan manis apapun selain air mata.

Bye. Everything bye.



0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com