Rabu, 22 Agustus 2012

Jangan Salah Orang Lagi. Jangan.

Entah apa yang aku pikirin pas aku mandi tadi. Sabun cair yang harusnya buat badan malah ku taroh ke kepala, sedangkan shampo kujadiin sabun. Aku baru nyadar pas ngerasa kok badanku gak penuh busa, eh ternyata itu shampo >,< Aku pun langsung cepat-cepat ngulang ritual mandiku dari awal. Metode mandi yang jelas-jelas salah

Hal itu jadi ngedorong aku buat mosting tentang salah orang. Gak nyambung? Nyambung kok, masih ada kata salahnya. Jadi gini, aku ngerasa aku sering banget salah orang. Dalam hal dan dalam keadaan apapun. Langsung aja ya aku ceritain tentang salah orang itu.

Kasus pertama, terjadi pas buka puasa bareng sama bubuhan Denada di SCP. Waktu itu aku berangkat bareng Ikhsan, dia jemputin aku. Aku Ikhsan janjian sama Denada dan cowoknya plus temannya Denada dua orang langsung ngumpul aja di SCP nya. Berhubung aku dan Ikhsan yang nyampe duluan, kami harus nunggu. Berkali-kali aku nelpon Denada tapi dia masih di jalan katanya. Akhirnya setelah mondar mandir naik turun lantai, dia bilang dia nyampe juga di SCP dan lagi di lantai 2 depan Ramayana. Kami berdua langsung meluncur ke lantai 2. Dari jauh dan dari belakang udah keliatan sosok cewe berjilbab yang lagi berdiri depan Ramayana sama cowok. Dari rumah aku sama Denada udah janjian pake jilbab, jadi aku gak ragu lagi. Itu pasti Denada! Langsung ay ku datangin, aku tinju punggungnya sebagai tanda negur. Sesuai harapanku, dia langsung noleh ke aku, tapi...

"Aduh, sakit!"

*hening*

"Eh eh maaf ya Mbak, saya kira teman saya! Adudu Mbak maaf ya ma--"

"Iya gpp kok Mbak sss"

Aku langsung ngacir saat itu juga. Lain Denada bo, mana cowoknya sangar abis mukanya. Udah siap-siap mau ninju balik kayaknya. Dengan langkah tergesa-gesa menahan malu aku pergi dari situ. Aku baru sadar ternyata Ikhsan gak ikut aku datangin si mbak-mirip-Denada itu, dia menghilang entah kemana. Aku nyari-nyari, akhirnya ketemu. Dia asik jalan pantang mundur tanpa noleh kiri kanan. 

"Ikhsan! Ih kamu tu kenapa gak bilang itu lain Denada? Nyegah aku kek apa kek, asli heh malu betul aaa maluu!!!"

"Haha, santai aja Cha santai, biasa aja itu.."

"Santai apanya kamu ni pake pergi2 lagi, malu sendirian dah aku huaa"

"Aku tu sebenarnya sudah tau itu lain Denada, kamu lari pang tadi jadi ku biarin aja hahahaha"

"......"

Sialan emang. Ikhsan pake ngasih tau ke bubuhannya lagi, pas udah ngumpul semua trus jalan-jalan ke semua lantai SCP, pas lewat lantai 2 lagi, tuh anak pake ngolokin aku lagi, dua sejoli mirip Denada dan cowoknya itu masih betah nongkrong disitu.. Huuu untungnya dia ngojekkin aku hari itu, kalau engga udah ku   dorong tu anak sampe ke lantai dasar, kalau perlu ke bawah tanah. Denada dan cowoknya ketawa ngakak pas tau kejadian itu. Aku sih cuma garuk-garuk kepala sambil setel tampang innocent. Berusaha ngilangin tingkat ke-ilfeel-an mereka ke aku. Aku sebenarnya juga gak habis pikir sih kenapa aku refleks ninju, padahal biasanya cukup dengan nyubit (cukup?!) tangannya atau teriak sekerasnya kalau mau negur dia tuh. 


Kasus kedua, waktu itu aku disuruh Mami Ndese alias Kak Fitri buat ngambil susu nya Tasya di rumah. Mami Ndese lagi di rumahku, di Cendana, dan dia kehabisan susu Tasya. Maka aku dan Bapak pun didaulat buat ngambil susu Tasya di rumahnya, yaitu di Teluk Lerong. Kami pun kesana. Kunci rumahnya katanya dititipin ke tetangganya.Pas nyampe sana, aku minta kuncinya, dan aku ngambil susu Tasya dengan sukses. Tapi apa yang terjadi? Pas aku mau kembali nitipin kunci, aku lupa tetangga yang dititipin itu rumahnya yang mana. Maklum, rumah bangsalan, kembar semua rumahnya sambung menyambung menjadi satu itulah Indonesia. Setelah pikir-pikir panjang aku ngasihkan, tapi orangnya lagi gak ada, perasaan tadi sebelum minta kunci orangnya nyuapin anaknya makan, sekarang malah gak ada orangnya. Aku manggil-manggil tapi gak ada sahutan. Tiba-tiba orang di rumah sebelah yang aku panggil itu keluar, dan... orang di sebelah itu orang sesungguhnya yg dititipin kunci. Orang yang aku panggil-panggil itu ternyata bukan. Intinya, aku salah rumah!!!!! Cepat-cepat aku kasih kunci ke orang yang benar, sebelum orang yang salah ku panggil itu keluar. Eh tapi gak lama, orangnya keluar, nenek-nenek. Dia nanya-nanya ada apa ada apa gitu, aku langsung pasang senyum termanis aja sambil bilang maaf, lalu naik ke motor, melaju pergi bersama Bapak. Aaa ya allah ampunilah dosa nenek itu, eh dosaku u,u

Kasus ketiga, hari apakah gitu yang jelas hari kelima puasaan, ada bukber di sekolah gitu. Aku dijemput jannah, ada Ikhsan Denada Owi juga. Nah kami tu ke warung gitu buat beli minum. Udah kebeli, dan bayar. Pas mau pulang gitu, aku liat ada bapak-bapak berpakaian lumayan lusuh, rada renta juga sih, berjalan ke arah warung tempat kami beli minuman. Aku jadi rada kasian ngeliatnya. Tanganku ngerogoh-rogoh kantong nyari uang buat ngasih pengemis renta itu. Tapi Owi udah keburu narik aku. Gak lama, aku ngeliat ternyata Bapak itu beli rokok di warung itu. Aku bengong cengo, mikir-mikir dikit, dan owalahhhh.... ternyata Bapak itu bukan mau ngemis tapi emang mau beli rokok. Astaga ay, untung ada Owi, kalau engga gimana nasibku, melecehkan orang secara gak langsung itu namanya.

Kasus keempat, hampir sama kayak kasus ketiga, ya masih harus berprinsipkan pada "don't judge by the cover", terjadi waktu aku jalan sama Any ke SCP. Aku dan Any parkir di luar SCP. Pas mau pulang, keluar dari parkiran, aku liat ada bapak-bapak (lagi??) jalan ke arah kami. Refleks aku langsung mau ngasih uang dua rebu. Ternyata bapak itu ngelewatin kami gitu aja. Kesimpulannya, orang yang aku kira, ingat, cuma aku ya, Any mah engga, tukang parkir yang mau nagih uang karcis parkir, ternyata cuma mau ngambil motornya. Dia bukan tukang parkir, Icha. Bukan. Lagi-lagi aku salah. Aku gak sempat liat muka Bapak itu sih, pasti dia kebingungan tiba-tiba disodorin uang dua rebu lecek. Untung gak diambil haha. Aku ceritain ke Any, dan dia ketawa geleng-geleng kepala.

Kasus kelima, baru-baru ini aja sih terjadi, pas H-2 lebaran. Aku sama Bapak ke Pasar Pagi. Pas pulangnya astaga macet betul. Sembari nunggu Bapak ngeluarkan motor dari parkiran sempit itu, aku liat-liat situasi jalanan yang makin macet. Mataku tertuju pada cewe berhelm XYZ biru beslayer berkemeja kotak-kotak bermata sipit. Langsung terlintas nama Selvi. Aku ngelambai-lambai ke arah (yang kayak) Selvi itu. Dia gak senyum, apalagi balas lambaianku. Aku teriak-teriak, dia memicingkan matanya. Aku meyakinkan dia lagi dengan bilang "Selvi kan?" sambil nunjuk ke arahnya. Dia ngegeleng-geleng dengan muka lempeng. Lalu pergi menembus kemacetan.
Aku mikir-mikir lagi, iya itu lain Selvi! Motornya aja udah beda. Untung orang itu lagi sibuk telfonan, dia nyangkutkan hape di helmnya. Dan untungnya dia nanggepinnya lempeng gitu. Tapi tetap aja malu uu


Kayaknya cuma segitu aja deh, kasus salah orangnya. Aku harap cukup sampe disitu aja aku salah orang, aku gak mikir-mikir panjang. Kenyang deh kenyang malu gara-gara salah orang. Mulai sekarang aku harus mastiin apa bener yang aku liat. Harus bener-bener yakin. Harus bener-bener percaya. Termasuk mencari pacar terakhir sebagai happy ending dari story lajangku ini. 

Jangan salah orang lagi ya Cha.

4 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com