Sabtu, 28 Juli 2012

Kutukan Om Warno

Kemarin malam (lagi-lagi) aku ngalamin pengalaman bebungulan sama Mamak alias Wilda Setiana, teman smp ku yang masih akrab sampe sekarang. Sesuai dengan namanya, dia setiaaaa banget nemani aku ngelaluin masa-masa yang impossible dialamin kayaknya sama anak smp, paling banter SMK kelas 1, ya bisa dibilang pengalaman kekanak-kanakkan gitu deh. Mamak memang setia banget dijadiin teman ketawa teman hepi teman jalan~

Nah, pengalaman bebungulan yang aku bakal ceritain di postingan kali ini itu bermula dari aku sama Mamak shalat di Islamic. Itupun mendadak, Mamak sms aku nanya aku shalat tarawih apa kagak, nah aku langsung telpon dia ngajakin shalat di Islamic. Bosan juga sih aku shalat di langgar dekat rumah mulu, gak ada yang bisa diolokkin. Kalau di Islamic kan ada tuh amor-amor trus couple-couple yang bukannya shalat malah pacaran. Selain pahala, aku juga mendulang dosa karena shalat di Islamic berniat buat ngolokkin orang.

Mamak alias Wilda langsung mengiyakan ajakanku. Ajakan mendadak, sebentar lagi adzan isya dikumandangkan. Seharusnya kami udah ada di Islamic daritadi. Aku cepat-cepat ganti baju dan pake jilbab. Gak lama Wilda nyampe. Tumben cepet, biasanya maka lambat gara-gara digangguin Sakti, adeknya.

Senang banget rasanya bisa shalat tarawih sama Mamak. Udah hampir tiga tahun sejak kelulusan smp, kami gak pernah shalat bareng lagi. Tarawih sama Mamak gak banyak bemainannya kok, kami tetap khusyuk shalat. Yaaa walaupun pas lagi ceramah bukannya didengerin malah gangguin anak kecil. Ada anak kecil yan jalan-jalan ngelilingi temat shalat sambil ngegeret pasmina yang disinyalir kuat punya Mamanya. Aku, yang gak pernah kuat nahan nafsu liat anak cowok putih berkeliaran, tau aja lok kalau aku suka sama anak cowok, berinisiatif buat gangguin anak itu. Pas tuh anak lewat aku tarik pasmina yang lagi dia geret. Ada tiga kali dia lewat. Mukanya lucu banget, pas berusaha narikin balik pasminanya itu. Aku juga sempat nyubit pipi anak-putih-gendut-cowok-pake-baju-superman itu. Oh iya, ternyata bukan cuma anak gendut itu aja yang bemainan sepanjang orang lagi shalat isya dan dengerin ceramah. Belasan anak kecil dari umur tiga tahun sampe lima tahun mutar-mutar teriak-teriak nangis buang angin di area aku dan Mamak ngelaksanain shalat. Jadi bingung, ini masjid apa taman kanak-kanak?

"Cha, padahal rencanaya aku mau ke PM mau beli jaket, bagus loh Cha."

"Oohh... jadi gara-gara itu kamu sms aku, besok aja malam minggu lagi hihihi."

"Iih Icha, takut kehabisan...."
"Aisss coba tadi kamu bilang Mak, kukira kamu ngajaki tarawih tok gitu. Aku juga pengen ngemol sih."

"Habis ini aja kah? Delapan rakaat aja hahahaha."

"Ayok kah! Etapi aku bawa duit sepuluh ribu aja Mak."

"Heleh gapapa. Yang penting ngemol malam ini mhihihi."
Kami pun tarawih dnegan semangat. Menyongsong masa depan yang cerah (baca: mall). Please ini jangan ditiru, kalau mau tarawih ya tarawih aja jangan becabang niatnya kayak kami okeh! 

Kelar delapan rakaat, banyak yang pulangan. Terutama anak-anak smp sampe yang seumuran kami. Ada yang bergenk-genk ada yang bercouple-couple an. Aku sama Mamak geleng-geleng kepala ngeliat masjid semegah ini dijadikan tempat memadu kasih plus ajang cari jodoh. Plus ajang reunian. Kami ngalamin sendiri. Pulangan kami ketemu Arighi. Kami sempat kaget, Arighi mengalami pertumbuhan pesat, eh bukan pertumbuhan, perkembangan tepatnya, eh PENGEMBANGAN lebih tepatnya. Badannya begendut, tuh anak makan BAMA pasca lulus smp kali ya. Sumpah, aku sama Mamak nahan ketawa aja pas ngomong berhadapan sama dia tu. Mau marahin dia soal dia nyebarin nomor hapeku ke teman-temannya jadi gak tega. Ngeliat dia kayak ngeliat anak balita obesitas yang bakalan nangis kejer kalau dikata-katain. Walhasil, habis ngomong basa-basi sama dia, aku sama Mamak langsung angkat kaki, gak tahan lama-lama.

"Celana Arighi tadi bikin sendiri kah ya?" ujar Mamak sambil menyalakan motornya.

"Hah? Gatau juga. Kenapa memang Mak?"

"Bahannya kayak karung, coba kamu perhatikan."

Astaga Mamak ni, aku langsung ay ketawa ngakak. Sempat-sempatnya merhatikan celana orang -__-
Semoga Arighi gak baca postingan ini huhu amin.

Langsung go to Plaza Mulya. Jam 9 ternyata mall masih rame, motor masih tumpek blek di area parkiran.  Terpaksa kami parkir di atas, bukan di depan yang kayak biasnya kami parkir. Parkir di atas rada nyeremin, mutar-mutar buat sampe kesananya. Penuhnya ini karena selama bulan Ramadhan atau memang udah lama kayak gini ya? Aku gak pernah pang ke mall jam 9 malam. Kalau di Lembuswana sih setauku jam 9 udah tutupan.

Setelah nemanin Mamak beli jaket, aku menahan liur. kami meluncur ke KFC. Asli nyesek nyesel banget kenapa tadi gak bawa duit lebih, baju-bajunya lagi keren-keren nah. Pake ditraktir Mamak lagi, baik betul Mamak ni :*

Jeng jeng jeng...
Bebungulan kami pun dimulai...

Kami cus ke parkiran mau pulang. Area parkiran di atas, jadi dari lantai 3 langsung masuk parkiran. Tawa kami dari KFC tadi masih berlanjut sampai tiba di motor, lalu....

"Cha, duitku tinggal segini nah angsulan dari KFC tadi." kata Mamak sambil menunjukkan uang recehan di tangannya.

"Ooooh don't worry Mak, ada kok duitku."

Aku ngerogoh kantong celana sebelah kanan. 
Nihil. 
Ngerogoh yang sebelah kiri. 
Tetap nihil. 
Kantong belakang kanan kiri. 
Kantong beha. 
Kantong Doraemon. 
Dua lembar uang lima ribuan itu tetap gak ada. Aku mulai panik. Mamak ngebongkar alat shalatku, siapa tau ada nyelip. Tapi kata GAK ADA itu tetap nongol di permukaan.

"Kamu tadi beneran bawa duit kah Cha?"
"Bawa Mak, serius bawa! Aku masih ingat pas di motor yang kita mau ke Islamic itu, aku ngegenggam duitku itu kok Mak, serius!"

"Cha, Cha, kamu gak lagi ngigo kan?"
"YA ENGGAKLAH! Aduh Mak, sumpah, aku juga inget banget pas buru-buru ngambil duit itu dari dompet pas kamu jemput..."

"Serius? Cha gimana ini kita gak bisa keluar, duitku cuma seribu ini, baru kali ini juga aku beduit pas-pas an, biasanya ada aja buat parkir..."

"Mak, maaf ya..."

"Iya gapapa, iya aku yakin jatoh itu pas kamu mau masukkin ke kantong. Nah yang penting gimana caranya kita keluar? Oh iya Cha, kamu tadi taroh uangnya bersamaan hape?"

"Iya Mak, jatoh itu kayaknya, entah dimana. Soalnya aku sering kayak gitu Mak, kamu tau lok aku ceroboh.."

"Matilah kita Cha!"

Mataku langsung berkaca-kaca.

"Icha,Icha jangan nangis!"

"Aaaa asli bungul kita ini Mak bungul kita aaaaaaaa!!!"

"Aku juga mau nangis Cha aaaaaaa!!!"

Dan jadilah kami bermata berkaca-kaca disitu. Duit seribu jelas kurang buat bayar parkir. Aku ngerasa bungul, ngerasa kehilangan banget sama duit sepuluh ribu yang kami curigain jatoh pas aku ngambil hape dari kantong pas kami lagi otw ke PM. Bukan jumlah uangnya sih yang dipermasalahin, tapi kenapa coba hilangnya pas lagi darurat begini?

Kami pun mutar-mutarin parkiran, berharap uang sepuluh ribu itu jatoh di sekitar situ. Apa aja yang ada di lantai kami kira uang. Keliling-keliling dengan muka-muka kaum dhuafa. Aku sempat berpikiran mau ngemis sama mas-mas parkiran yang pada pake baju ijo itu. Mumpung lagi bejilbab gini bilang aja kami dari yayasan panti asuhan manaaaaa gitu.

Aku dikit lagi mau pingsan, Mamak masih belum nyerah. Dia nunduk-nunduk jongkok-jongkok mencari secercah harapan. Tiba-tiba....

"Cha, lima ratus Cha, aku dapat lima ratus!" Tangan Mamak menggenggam koin lima ratus yang dia dapat dari bawah motor orang.

"Alhamdulillah wasyukurilah berkah ramadhan!!"

Aku dan Mamak refleks ketawa ngakak sampe teduduk-duduk di lantai parkiran. Sampe sekarang pas aku nulis ini aku masih ga bisa nahan ngakakku. Sumpah aneh banget, ada aja duit lima ratus nongol. Perjuangan Mamak gigih. Kalau aku waktu itu gak takut kelindes motor lewat palingan aku udah ngakak guling-guling.

Akhirnya kami bisa pulang yeeeyyyyyy!!!!!!


Sambil tetap ngakak, kami turun dari parkiran menuju ke luar parkiran. Jalur keluar parkiran macet, banyak motor yang mau keluar. Pas giliran kami bayar parkir, setelah aku nyerahkan karcis parkir, Mbaknya ngecek karcis kami, trus Mbaknya bilang "dua ribu". Aku kaget, duit kami kan cuma seribu lima ratus. Mamak pake lempeng segala lagi noleh ke arahku trus ikut-ikutan bilang dua ribu. Aku, setengah takut setengah nekat, langsung nyerahkan uang recehan kamiyang seribu lima ratus itu. Mbaknya nerima dan langsung ditaroh di meja, tanpa dihitung. Aku pun mengomandoi Mamak untuk segera cabut. Mamak pelan-pelan ngegas motornya.

Setelah agak jauh dari PM, kami numpahin ngakak kami yang ketahan tadi. Lebih ngakak dari yang di parkiran hahahahha. Akting Mamak hebat banget, acung jempol lima deh. Dia bisa mempertahankan muka datar muka lempengnuya seolah gak terjadi apa-apa, sedangkan aku sekuat tenaga gigit lidah dan bibir supaya gak ngakak depan Mbaknya. Ih, maaf ya Mbak musti nombok uang parkir kami berdua. Semoga amal Mbak diterima di sisi-Nya~

Ini pengalaman konyol banget, paling konyol selama kami jalan ke PM. Setelah pengalaman di Kafe Puncak itu, ada di postingan apakah gitu judulnya pokoknya pernah ku posting. Asli heh jalan sama Mamak ni adaaaaa aja pengalaman aneh yang ngundang aku buat ngakak terus ceritain disini. Ada juga waktu itu mau beli baju di cakar Gerilya, malam-malam, udah jauh eh sekalinya tutup. Bebungulan di depan Coftof kami kira salah kafe. Ngerasain sakit gigi di Alaya. Nonton The Raid sama-sama teriak-teriak nangis-nangis sampe mau keluar dari teater. Aku enjoy ngerasain susah senang bareng Mamak. Kami sama-sama jiwa iseng, dan berani malu. Bencana jadi humor.

Pas nyampe rumah, aku mikir, jangan-jangan perisitiwa konyol tadi itu kutukan dari Om Warno, bapaknya Arighi? Mungkin Om Warno gak terima anaknya udah kami ketawain tadi. Hahahah ngawur ah. Eh tapi kalau emang beneran gitu, kutukannya gak bikin sial-sial banget ya, lucu malah. Pengalaman aneh adalah favoritku, inspirasi buat nulis, dan sekaligus jadi sarana mempererat persahabatan. Kapan lagi coba bisa kenyang ketawa ngakak kayak tadi?
Thanks Om Warno atas kutukannya.




0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com