Minggu, 22 Juli 2012

Jadi Yang Terhalang

Pertama-pertama aku mau ngucapin Marhaban Yaa Ramadhan. Bulan puasa kembali menemui kita lagi. Nuansa puasa udah kerasa banget di hari pertama ini. Lagi-lagi pemerintah dan muhammadiyah gak kompak. Muhammadiyah udah ngelaksanain puasa dari hari kemaren. Kenapa sih bisa beda gitu, aku yakin salah satu dari dua kubu itu ada yang salah persepsi soal ngeliat hilal. Entah siapa. Haha sok tau aku ya. 
Yang jelas, kami rakyat biasa, cuma bisa ngikut. Kalau pemerintah salah dalam nentuin 1 Ramadhan ini, yang nanggung dosa-dosa kamu ya pemerintah. Uuups.

Yeaaah, mau puasanya dari kemaren kek, dari hari ini kek, gak ngefek. Tetap aja aku gak bisa ikut puasa. Maklum, cewek, lagi datang bintang. Datangnya dari Kamis kemaren sih, biasanya seminggu, jadi sampe Kamis depan. Aseli nyesek, gak bisa sahur hari pertama buka puasa pertama tarawih pertama. Padahal Bapak lagi ada di Samarinda, Bapak sang kepala keluarga yang bikin suasana Ramadhan di rumah lebih hidup. 

Jadi yang halangan itu gak enak, apalagi di hari puasa kayak gini. Untuk soal sarapan sih gak masalah, Mama dengan baik hatinya manasin nasi goreng yang dibeli tadi malam. Cuman makannya itu loh, musti liat kanan kiri depan belakang. Terpaksa makan di kamar. Padahal aku paling gak suka makan di kamar. Trus gak enaknya lagi aku berhasil diusir gara-gara halangan.

Bukan, bukan Mama yang ngusir aku. 
Jadi ceritanya gini, aku sama Bapak tadi sore keliling-keliling nyari buku paket Bahasa Indonesia, tapi gak dapat. Rencananya mau nyari lagi, tapi waktu ashar telah tiba. Bapak, yang agamisnya di atas rata-rata, gamau ketinggalan shalat, gamau nunda-nunda. Mau shalat di tempat biasa yaitu di di langgar dekat rumah, kayaknya gak bakal keburu. Pasalnya kami waktu itu lagi di daerah Citra. Akhirnya shalat di Islamic Center. Pertamanya aku ragu, campur malu karena gak ikutan shalat. Bapak pun masuk dan aku duduk-duduk di pelataran sembari nunggu Bapak. Rame yang duduk-duduk di situ.Tapi pas adzan berkumandang, orang yang pada duduk-duduk itu pada masuk, sisa aku dan satu cowok gendut yang asik mainin BB nya. Aseli risih banget, seolah-olah aku kayak nongkrong-nongkrong sore gitu, kayak anak-anak alay. Padahal kalau lagi gak halangan aku pengen aja shalat disitu. Gak lama datang satpam Islamic, nanyain aku apa ada kerudung, trus aku jawab gak ada. Satpamnya langsung bilang, disini harus berkerudung, boleh silahkan pinjam kerudung sama mbak-mbak disana, sambil nunjuk entah ke arah mana. Langsung ay aku pergi dari situ, nyari tempat yang ada mbak-mbak penyedia peminjaman jilbab seperti yang dibilang satpam tadi. Ada sih, tapi kok aku gak yakin ya, soalnya ada tulisan Posko Pendaftaran gitu. Takutnya pas aku mau pinjam kerudung eh malah direkrut jadi anak rohis. Oh no!
Nah terus aku berdiri aja, gak berani duduk. Lagian gak pewe juga kalau duduk, takut ngecap huhu.

Setelah kira-kira lima belas menit akhirnya Bapak keluar. Kami pun ngelanjutin perburuan. 

Oh iya, hot news sekaligus bad news, Kak Dayah katanya mau pindah dari rumah ini, ke kontrakan orangtuanya Kak Kris. Awal bulan September. Gak nyangka secepat ini, padahal rencana mereka pindah yaitu setahun lagi, kalau rumah mereka udah selesai dibangun. Tapi ternyata mereka pindah habis lebaran ini, tinggal di kontrakan orangtua Kak Kris mumpung katanya lagi kosong, penghuninya pindah. 
Mungkin Kak Kris tersinggung karena Mama nyuruh-nyuruh buat tinggal di rumah sendiri supaya mandiri. Mungkin yaaaa, tapi gatau juga sih. Atau mungkin, Kak Kris udah muyak ngeliat tingkah binal aku dan Nanda di rumah. Maap ya Kak Kris. Sedih banget, setelah jauh dari Kak Fitri a.k.a Mami Ndese, aku harus jauh lagi dari Kak Dayah. Jauh dari Tasya, jauh dari Khansa. Jauh dari kakak dan keponakanku.

Kalau Kak Dayah, berarti aku jadi anak tertua di rumah ini. Tanggung jawabku, ceilah tanggung jawab, bakalan besar. Tugas-tugas rumah bakalan lebih numpuk. Gak ada Khansa yang aku olokkin aku ciumin pipinya tiap hari. 
Aku jadi mikir, suami  adalah pintu menuju keluarga baru. Suami jadi penghalang buat balik ke keluarga lama. Saat kita sudah punya suami, kita-kita yang cewek loh ya, bukan cowok huahaha, kita membentuk keluarga baru, saking sibuknya sama keluarga baru kita jadi lupa sama keluarga lama, otomatis tkita harus meninggalkannya. Ya ngga meninggalkannya total sih, cuman kita jadi bejauh aja, gak seintens kayak dulu.

Saat kita sudah berkeluargam rasanya aneh banget kalau masih bercampur baur dengan keluarga lama kita. Satu  atap dengan mereka. Masih bergantung pada orangtua itu  bukan dewasa namanya. Sedangkan syarat untuk berkeluarga adalah menjadi dewasa. Bagiku, saat aku ngedengar tentang kabar Kak Dayah mau pindah, menjadi dewasa adalah penghalang, penghalang antara Kak Dayah dan Mama Bapak aku Nanda. Penghalang yang ngebuat mereka mutusin buat pindah.

Aku, ngerasa terhalang hari ini. Terhalang dari niatan puasaku yang menggebu-gebu. Terhalang keputusan bulat Kak Dayah dan Kak Kris yang mau pindah nanti. Terhalang rasa malu mau bilang "Icha bakal kangen terus sama Kakak walaupun kita sering kelahi gara-gara masalah sepele, Kak."

Salam Ramadhan.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com