Senin, 09 Juli 2012

Boyfriend?

Akhir-akhir ini aku suka ngedengerin lagu Justin Bieber yang judulnya Boyfriend.

Sebenarnya udah dari masa-masa PSG kemaren Kartini ngerekomendasiin lagu dari album terbaru Justin Bieber ini. Bukan cuma lagu ini aja, tapi juga ada yang judulnya Live My Life kalau gak salah yang dia rekomendasiin. Kartini memang Bieber Addict dari kelas satu SMK, plus dia suka juga sama Selena Gomez, pacar dari Justin Bieber. Dulu aku juga suka sih sama cowok kelahiran 1 Mei 1994 itu, tapi itu dulu, duluuuuuuu banget. Waktu dia masih cupu, sekitar umur lima belas tahun gitu, dengan hits singlenya, Baby, tapi aku suka yang One Less Lonely Girl sama Favorite Girl sih. Dulu dia imut, gak kayak sekarang.

Sekarang mah gayanya sok playboy, betindik pula, rambutnya kayak jengger ayam. Aku jadi ngelepasin diriku dari Beliebers, ituloh nama groupisnya Bieber. Aku masih ingat dulu sering adu mulut sama Nina, ngebanding-bandingin antara Justin Bieber dan Lady Gaga, sosok yang sama-sama fenomenal waktu itu. Secara, Nina itu little monster, gak mau kalah sama aku. Aaaah Justin Bieber dan Nina, sama-sama masa lalu.


Aku bakal suka sama sebuah lagu kalau videoklipnya bagus.

Nah, vidklipnya Boyfriend ini lumayan lah keren, bagus, cuman ya itu, gaya badboy maksa nya Justin Bieber bikin mual. Ah, jahat banget Cha. Ehem maksudnya gini, aku ngerasa aja Justin Bieber kayaknya belum pas aja gitu meranin peran bad boy. Atau nggak, aku pengennya dia balek lagi jadi anak enam belas tahun yang polos. Okeh, kayaknya gak perlu kali ya aku ngejelasin gimana vidklipnya, kalau penasaran search aja di youtube. Karena bukan soal itu yang aku mau posting hari ini, itu cuma jadi pembuka paragrafku aja. Yang aku mau posting sekarang, yang pasti berhubungan sama judul di atas. 

Gini, dari dulu, aku pengen banget punya sahabat. Spesifiknya, sahabat cowo.

Menurutku cowo itu fleksibel buat diajak sahabatan. Mereka asik buat diajak ngumpul, seneng-seneng, sedih-sedih. Mereka diajak gila-gilaan juga mau, dengan senang hati. Memang sih, kalau dalam soal curhat sedih-sedihan, mereka kalah dari cewe. Tapi mereka bisa jadi pendengar yang baik saat kita curhat dengan cara mereka sendiri. Mereka gak pinter ngasih solusi kayak cewe, tapi ya, wejangan-wejangan macho mereka ngebuat kita jauh lebih tegar. Sahabatan sama cowo itu banyak hepinya daripada susahnya. Menurutku, lagi-lagi menurutku.

Aku pernah sempat punya sahabat cowo, yang gak bertahan lama.

Bukan, mereka bukannya udah mati, cuman ya ngilang gitu, udah lama gak contact lagi. Di SD aku dan Dewi sahabatan sama Bagus dan Ikhsan, dua sejoli yang namain diri mereka Kempot. Gatau artinya apa, yang jelas mereka bangga banget sama sebutan itu. Mereka sahabat sekaligus sainganku dalam soal pelajaran. Khususnya Ikhsan, saingan beratku dalam perlajaran bahasa ngondek, eh bahasa inggris. Di luar sekolah kami sering mainan bareng, ngobrol sampe ketawa becekikan, dulu mah ga ngerti cinta-cintaan jadi belum ada tuh namanya galau, dan belum ada namanya curhat di kamus persahabatan kami. Habis lulusan sd aku gak tau kabarnya Bagus, dia pindah rumah, kabarnya sih dia pindah ke Jawa. Yang aku tau kabarnya cuma Dewi dan Ikhsan. Dewi satu sekolah sama aku cuma beda jurusan, dan Ikhsan di SMK 5. 

Di SMP, aku mulai susah punya sahabat cowo kayak SD. Hormon gampang-jatuh-cinta ku naik, aku jadi suka salting kalau ada teman sekelas berkelamin cowo yang dekat sama aku. Jadi gede rasa gitu, ngeganggu pikiran abis. Mungkin itu yang namanya pubertas. Erick, jadi salah satu orang yang aku geer-in. Cowok playboy punya banyak mantan di smp itu baik banget sama aku.  Aku sekelas sama dia waktu kelas satu smp, disitu aku dekat sama dia, dia jadi teman curhatku pas aku lagi suka sama Fauzi. Dia orang pertama yang nolongin aku pas aku pingsan di depan sekolah nungguin jemputan, dan ngantarin aku pulang. Dia baik, pake banget. Tapi lama-lama aku sadar dia baik sama semua orang, bukan cuma sama aku. Menginjak kelas dua, aku dan dia gak sekelas lagi. Kami berdua jadi gak kayak dulu, dan akhirnya jadi kayak gak saling kenal sampai sekarang.

Kelas tiga SMP bisa dibilang aku punya banyak sahabat cowo. Ada Aris, teman sebangkuku. Ada Tomi, Eqy, Ifan, Marwan, pokoknya semua anak 3-3. Oh iya, waktu awal-awal masuk kelas tiga, aku temenannya sama bubuhan belakang, yang terdiri dari Marwan, Ifan, Azhar. Aku sukanya nongkrong di pojok belakang dekat jendela, tepatnya di tempat duduk Ifan sama Azhar, mandangin anak-anak yang ada di bawah lalu lalang, dan itu ngebuat aku sama mereka sempat akrab. Maklum deh, waktu itu aku gak punya teman cewe yang ku kenal. Satu-satunya teman cewe yang ku kenal cuma Bella, yang jadi akrab sama Jenny. Temanku yang satunya ada di lain kelas, otomatis aku gak punya teman cewe. Nina, Shela, Wilda, dan Lely, sempat gak suka sama aku gara-gara aku beteman sama buan belakang, dibilangin kekijilan lah, apa lah.

Sempat nyesek sih pas mereka ngomong gitu, tapi gpp sih, itu kan dulu waktu mereka belum kenal aku. Akhirnya aku temenan sama mereka berempat, terus temenan sama Nieda cs, temenan sama Aris, Tomi, Eqy, Arighi, dan seluruh anak-anak kelas 3-3. Kelas yang indah menurutku, kelas terhangat.

Lulus dari SMP ngebuat persahabatanku sama anak-anak kelas 3-3, khususnya yang cowo-cowo, terpaksa ikut diluluskan. Gak dilanjutkan lagi sampe sekarang. Sedih banget, aku kangen Aris. Terakhir aku smsan sama Aris pas pertengahan bulan April kemaren. Aku kangen yang lainnya juga, tapi gatau ya aku kangen betul sama Aris. Dia lucu betul pang, pengolokkannya itu nah. Aku suka kalau curhat sama dia, mukanya sok serius gitu. Sama kayak Tomi, gak kalah sok seriusnnya. Biasanya soal cowo  aku curhatnya sama dia, ya tentang Arighi. 

Rudi, teman dari Nina yang akhirnya jadi temanku juga, jadi tempat curhat tentang cowo, Tapi jadi gagal gara-gara aku pacaran sama dia. Persahabatan kedua lawan jenis itu gagal, gak kayak aku sahabatan pas sama Ikhsan, Bagus atau buan cowo smp. Bener kata Kak Dayah, pacaran sama sahabat itu ga enak banget. Habis putus, pasti musuhan. Itu yang aku rasain ke Rudi. Ya walaupun dia gak nganggap aku musuh pas putusan, tapi ya gak enak aja, aku jadi rada ilfeel sama dia, gatau kenapa. Malas lagi dah curhat apa-apa lagi, gak sebebas dulu. 

Yang jadi masalah, sekarang kenapa kalau aku baru punya sahabat cowo, pasti aku ada rasa.

Gini, perasaanku pas dekat sama cowo gak setawar dulu. Aku jadi gampang jatuh cinta. Gak segampang lima menit baru ketemu trus langsung suka sih, enggak.

Contohnya kayak aku sama Zai, selama ini kami berteman dengan kode-kodean kayak mau pacaran gitu. Gatau ah, mungkin dia begayaan aja kayak gitu. Tapi aku ngerasa nyaman, aku mau lebih dari sekedar temenan dekat kayak sekarang. Tapi, lagi-lagi tapi, di satu sisi, aku pengennya kayak gini, berteman sama dia, curhat-curhatan tentang apa aja yang aku rasain, yang dia rasain, ngomong ngelantur bareng, takutnya kalau pacaran malah jadi kaku gitu hubungannya. KALAU MISALNYA PACARAN. Tapi kayaknya gak mungkin kami pacaran, Gak kok, aku gak patah hati, ini cuma sekedar naksir doang, iya kan Zai?

Sebelum kenal Zai, aku kenal Rahman lebih dulu. Kami berdua akrab, sampe-sampe kami dikira pacaran. Dia baik, ngelindungin aku dan maklum sama sifat lemot dan pemaluku sama orang asing. Tapi..gara-gara dia nembak aku dua kali, trus dia  perhitungan, pembohong, hhhh aku jadi setengah mati ilfeel. Yang terbaru ini dia bilang mau pindah ke SMK 1, karena SMK 20 nya mau pindah ke SMK 1 jurusan MM, eh sekalinya dia bohong!

Terus juga, si Febri, aku dekat sama dia, tapi dia nganggapnya lebih, padahal aku pengen dekat sahabatan, dia asik diajak gila-gilaan, tapi dianya kayak gitu, nganggapnya kayak pacaran. Aku bingung, kapan sih aku benar-benar punya sahabat cowo?

Tuh kan, itu sudah yang bikin aku pengen mosting tentang ini. Aku benci harus temenan sama cowo pake perasaan lebih. Benci pake banget. Aku pengen banget kayak dulu, minimal punya sahabat cowo yang gak bakal mungkin  ditaroh rasa spesialnya di mereka, atau mereka yang naroh rasa spesial ke aku. Pengen yang murni sahabatan. Perasaan Rahman atau Febri ke aku mungkin kayak yang aku rasain ke Zai. Eh beda, beda! Beda pokoknya, aku mau nyangkal.

Yay, mungkin aku udah punya sekarang, yaitu Ikhsan Wahyu, dan Eri.

Selesai PSG kemaren aku akrab sama mereka bertiga, gara-gara Reni. Awalnya sama Denada, lama-lama merembet ke mereka. Asik banget mereka, gak serese yang aku kira sebelumnya. Aku jadi suka ngumpul bareng mereka di sekolah, lama-lama di luar sekolah.

Ada dua minggu kemaren Ikhsan dan Wahyu ke rumahku, aku belum mandi pulak. Rencananya sih mereka mau ke rumah Dea, tapi gak jadi gara-gara malu banyak orang lagian Dea nya mau jalan juga, eh mereka mampir deh ke rumahku. Habis itu kami ke sekolah, nemanin ceweknya Wahyu tes narkoba. Aku senangnya pas mereka diundang buat ke tasmiyahan Khansa minggu kemaren, mereka datang. Buset, aku kaget sekaligus senang, jarang-jarang banget ada cowok yang mau datang ke acara tasmiyahan. Terus Senin kemaren aku jalan sama mereka, berbondong-bondong mereka jemputin aku. Otomatis aku cuma cewek sendiri, rada risih juga sih awalnya. Aku daftar ulang bareng mereka.

Pulangnya aku jalan ke SCP sama mereka, Eri  gak ikut sih. Aku, Ikhsan, dan Wahyu nonton film Abraham Lincoln (Vampire Hunters) 3D. Seru banget nonton sama mereka, serasa dilindungin, trus have fun juga.

Sempat agak galau juga sih, waktu kami pulang, aku ketemu si anu, yap si anu! Nur, Nur. Pas sama-sama mau turun pake eskalator lagi. Aku sama dia sempat bedepanan gitu, kayaknya dia gak sadar, soalnya dia keasikan betul sama headset yang nangkring di telinganya. Aku langsung nyengkram lengan Ikhsan dan lengan Wahyu, nyegah mereka buat jalan, ngebiarin si anu jalan duluan. Aku pun ngejelasin kalau itu Nur. Kami bertiga pelan-pelan turun pake eskalator, di belakang si anu. Dia masuk ke toko buku Karisma. Dengan bungulnya aku berdiri terus nungguin si anu keluar. Ikhsan dan Wahyu dengan sabar nungguin aku, mereka bahkan mau nemenin aku kalau aku mau masuk kesana dan ngomong sama si anu. Tapi akhirnya kami pergi, aku kasian sama mereka berdua yang daritadi kebelet udah mau pulang, dan tentunya aku kasian sama diriku sendiri, nungguin hal yang sepantasnya gak boleh aku tunggu.

Aneh, waktu itu aku gak nangis ketemu Nur. Bandingkan pas aku ngeliat dia di depan Nav Karaoke, aku nangis beleleran. Mungkin karena waktu di Nav dia sama ceweknya, sementara pas aku ketemu di SCP dia sendirian, makanya aku gak nangis. Atau mungkin, gara-gara aku sama buan cowo jalannya makanya aku malu buat nangis, beda kalau aku jalannya sama Dea atau Dina, yang aku gak malu-malu lagi buat nangis.

Lagian Ikhsan sama Wahyu udah meringatin aku jangan nangis Cha, jangan nangis. Itu kayak jadi stimulus supaya aku gak galau disitu, bahkan sampe sekarang. Kalau ingat itu aku ketawa aja, sambil ngomong sendiri, ternyata si anu masih hidup ya...

Itu jadi salah satu alasan kenapa aku senang punya sahabat cowo. Mereka ngebentuk aku jadi tegar. Mereka ngebuat aku lupa sama sifat cengengku. Mereka buat aku hepi terus. Mereka ngedengerin aku ngebantuin aku dengan sabar. Mereka jadi pendengar yang baik. Yang gak aku suka dari cewe, kalau kita curhat, pasti mereka ikut curhat juga, seolah-olah mereka nunjukkin masalah mereka jauh lebih berat daripada masalah kita. Kalau cowo, mereka bakal ngedengerin sampe kita capek buat ngomong lagi. kadang mereka juga curhat di saat itu juga, untuk sekedar share pengalaman. Cowo, cewe, beda banget kalau diajak sahabatan.

Kayaknya aku mulai ngerasain persahabatan yang kayak SD dan SMP. Bahkan lebih baik. Aku gak ada ngerasa perasaaan lebih seperti yang aku rasain sama Zai.

Kadang aku bersyukur, ngucap terimakasih sama Tuhan aku bisa punya teman kayak Ikhsan, Wahyu, Eri. Kadang juga aku merutuk, Tuhan kenapa bukan seperti ini yang aku rasain ke Zai, kenapa aku mau lebih sama dia, padahal dengan sahabatan sama dia  itu udah cukup..

Ngedapatin dan mempertahankan sahabat cowo itu susah, sesusah... hmm sesusah apa ya? Susah ah pokoknya, ketika kita dekat sama lawan jenis yang kita cuma anggap teman biasa, tapi dia ngasih perhatian lebih, semangat lebih, hepi-hepi lebih, selalu buat aku senyum, bikin kangen. Susah buat memilah antara sayang sebagai sahabat atau sebagai..

Zai, i need you to be my... BOYFRIEND?

Eeeh, bahasa inggrisnya sahabat cowo itu apa sih?

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com