Kamis, 05 Juli 2012

Ape Tiga

Kalau ada yang bilang "Waah gak kerasa bentar lagi turun sekolah" rasanya pengen aku datangin trus aku tabok. 
Kerasa woiiii, aseli kerasa banget. Liburan yang memakan waktu hampir tiga minggu ini ngebosenin. Ada sih pengalaman menarik yang tejadi di liburan ini, kayak misalnya kemaren, aku jalan sama kakak sepupuku namanya Kak Fatimah belanja baju di mall sampe dua juta-an dan aku kecipratan rejeki dibeliin jaket (pamer dikit boleh kan?) tetep aja judulnya ngebosenin. Aku yakin kayaknya bukan cuma aku aja yang ngerasain ini. Reni, pasti juga ikut ngerasain. Kami sama-sama setia statis pada aktivitas tidur seharian di rumah selama liburan, aaah membosankan. Sekolah libur ngebuat uang jajan jadi ikutan libur. Walhasil kalau mau jalan ngilangin bete aku musti ngemis-ngemis dulu sama Bapak atau Kak Dayah. Sama Mama, nihil. Ketemu sama Nanda tiap saat ngebuat aku tambah emosi, mengingat Nanda itu nyebelinnya minta ampun, mucilnya melebihi anak lelakian.

Yang aku ngebuat aku bete selama liburan sih sebenarnya bukan cuma itu. Hal-hal itu baru sebagian kecil. Yang dominannya sih rasa takut sama kelas tiga nanti. Gurunya, kelasnya, suasanannya, dan.... teman-temannya sekelasnya.

Gatau kenapa di liburan ini aku kepikiran terus aku bakalan sekelas sama siapa nanti. Udah dari pas ulangan semester aku grasak-grusuk sama bubuhannya ketakutan kalau kami nanti gak sekelas. Kami udah terlanjur solid, apalagi aku sama Reni. Aku juga udah kenyang ngerasain masalah gara-gara aku gak sekelas sama orang yang udah solid. Aku gak pernah setakut ini sebelumnya. Beda sama waktu kenaikan kelas dua, aku nyantai banget, masa bodoh mau sekelas sama siapa. Akhirnya malah sekelas sama orang-orang yang menurutku sebagian gak bikin pewe. Aku gak mau bermasa bodoh kayak gitu lagi, tapi aku juga gak mau kepikiran kayak gini. Selama liburan ini kalau smsan sama Reni topiknya tentang kita-bakalan-sekelas-gak-yaa mulu. Ngebuat aku penasaran. Ngebuat aku pengen cepat-cepat turun sekolah ngeliat papan pengumuman pembagian kelas.

Kenapa aku paranoid begini, yaaa karena aku gamau aja kejadian-kejadian di kelas dua bakal keulang lagi. Helooo, aku udah kapok besaing sama orang-orang licik dalam soal pelajaran, yah gaperlu disebutin lah. Sekelas sama anak mantan X AP 1 yang menurutku masih asing. Nina yang juga gak kalah asing. Bubuhan dance yang sebagian ada di kelasku, yang bikin aku minder. Mending kayak kelas satu kemaren, gak ada bubuhan dance, ada sih bubuhan sele tapi gak begitu nyolok. Aku takut sekelas sama bubuhan yang kerjaannya mendominasi kelas dengan lawakan mereka, seolah-olah kelas itu cuma mereka yang punya, tertawa dari mereka dan untuk mereka. Aku benci sama orang yang gak mau berbaur, pilih-pilih teman. Dan catet, aku gak suka orang yang pinter dan sombong!!!! Hal-hal itu gak aku dapatkan pas aku di kelas X AP 2 dulu, kelas yang awalnya aku gak pengenin banget sampe-sampe aku bilang ke Bu Yayuk waktu itu kalau aku mau pindah kelas. Iyasih orang pinter sombong dulu ada di kelas satu, tapi gak dominan kayak sekarang, dan aku nyoba buat maklumin. Orang-orang kayak gitu adalah orang-orang yangterlalu bangga sama dirinya sendiri, suka ngeremehin orang lain, suka manfaatin orang lain yang menurutnya bisa ningkatin prestasinya padahal cukup dengan dia ngerjakan sendiri udah bagus kok hasilnya. Kalau bisa sih maunya aku gak sekelas sama orang macam begitu di kelas tiga. KALAU BISA.

Waktu awal-awal liburan aku nelpon Reni, dan kami pun lancar curhat-curhatan. Reni bilang seandainya ada satu kelas yang bisa kita rancang sesuka hati kita. Bisa milih wali kelas yang kita mau, yaitu Bu Evi. Milih duduk dimana tanpa harus khawatir tempat duduk incaran kita bakal didudukin orang duluan. Belajar dengan asik bahkan pelajaran yang kita gak suka sebelumnya. Yang terpenting, kita bisa milih orang-orang yang bakal jadi classmate kita. Asik tanpa gangguan, tanpa musuh-musuhan tanpa bergenk-genk-an, satu kelas berbaur nyampur jadi satu kayak keluarga. 

Kelas yang indah itu kami namain Kelas XII AP 3. Haha, sok ngikut jurusan AK aja punya tiga kelas. Sebenarnya bukan maksud mau ngikut sih, cuma kebetulan aja. Soalnya aku ngerasa di kelas XII AP 1 atau XII AP 2 itu bakal sama-sama gak nyenengin, bakal tebuka peluang aku gak sekelas sama Reni. KAu takut. Reni sama aku nilainya beda lagi, dia ranking delapan lah aku ranking 14, jongkok. Kalau misalnya disortir dengan nilai kenaikan kelas, kemungkinan besar aku gak sekelas sama Reni. Aku juga takut gak sekelas sama bubuhan cowoknya plus Denada, mereka asik bener, bikin aku lupa sama sifat pemikir masalahku.


Seandainya, ya seandainya kelas XII AP 3 itu ada beneran, liburan bakal sedikit lebih nyenengin. Tapi kalau terpaku pada kata seandainya terus. bakal makin kepikiran. Yaudah lah, pasrahin aja sama keadaan. Aku percaya masa SMA itu indah, dan mungkin aku bakal ngerasakannya pas kelas tiga ini.

Udahan ya, bantal udah jerit-jerit manggil. Goodnite ceman.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com