Kamis, 28 Juni 2012

Kakak Ipar

Liburan kali ini aku banyak ngabisin waktu di rumah. Ngelakuin pekerjaan rumah kayak cuci piring ngisi air kulkas cuci sepatu. Gak ada agenda jalan yang spesial, palingan cuma ke Pusda minjem buku, ke SCP, ke toko tas. Mau onlen juga harus minjem bb-nya Kak Dayah atau Mami Ndese dulu. Di hapeku lambretanya minta ampun kalau mau onlen. Oh iya, aku belum cerita ya, laptopku rusak dua minggu lalu. Udah dilarikan ke rumah kakak iparnya Kak Kris sih buat dibaikin, tapi sampe sekarang belum ada kabarnya tuh udah baik apa belum. Ya maklum lah, minggu-minggu ini Kak Kris dan Kak Dayah lagi sibuk-sibuknya prepare buat tasmiyahannya binal part 2, alias Khansa Azka Nabilah, anak mereka yang brojol tanggal 31 Mei kemaren. Jadi aku musti sabar-sabar aja deh nungguin laptopnya sembuh total.

Ngomong-ngomong soal Kak Kris, aku lagi pengen ngomongin dia di postingan ini. 
Bukan, dia bukannya mau nikah lagi. Ehem, aku ngerasa punya something trouble sama suami Kak Dayah itu. Aku ngerasa Kak Kris gak suka sama aku. Memang sih, aku ini orangnya suka negative-thinking, mikir yang jeleknya terus kalau ngeliat orang lain, hmm maksudnya tuh suka cemas sendiri gitu, mikir kalau orang lain itu marah bahkan benci sama aku. Melankolis sempurna gituloh, perasa banget. Tapi seringnya negative thinkingku itu gak kebukti. Cuma perasaanku aja, bukan fakta.

Tapi kali ini, kenapa ya aku yakin banget kalau Kak Kris gak suka sama aku. Aku anaknya ribut, rusuh, ceroboh, pengolokkan, sering diomelin Mama. Di rumah, sebagai tempat paling pewe, aku mengembangbiakkan sifat jelekku itu dengan baik, ya apa adanya aku gitu. Kak Kris serumah dengan aku, jadi ya otomatis dia bisa ngeliat kelakuanku di rumah, kelakuan yang gak pernah dia liat sebelumnya waktu dia tinggal di rumah asalnya sebagai jejaka. 
Asal mula kelakuanku yang menurutku ngeganggu kak Kris, yaitu pas beberapa bulan lalu, aku lupa kapan, pokoknya pas selesai PSG. Waktu itu aku baru bangun tidur, aku beniat buat cuci muka trus gosok gigi. Masih dengan posisi lagi ngulet sambil ngucek-ngucek mata, aku bejalan ke kamar mandi. Aku ngedenger orang rumah lagi ribut ngomongin apa gitu, ada kata-kata Kris-Krisnya. Aku juga gak begitu dengar jelas. Cuek, aku tetap jalan ke kamar mandi. Tanganku langsung ngedorong pintu kamar mandi supaya terbuka, kayak yang biasanya aku lakuin. Pas pintunya terbuka dan mataku ikut terbuka...

"Astaghfirullah! Maap ka maap!"

Aaaa sial! Aku langsung lari pontang-panting ke ruang tamu. Ada Kak Dayah dan Mama yang lagi duduk-duduk.

"Kenapa, Cha?"


"Anu Mak, anu... Kak Dayah, maap ya maap, ga sengaja tadi, bener kok, sumpah!"


"Apa sih?"


"Ta-tadi Kak, Icha mau ke WC lok, terus---"


"Terus apa? Ooooohhh... HAHAHAHAHAHAHAHA!!! Kan tadi udah dibilangin Kak Kris nya lagi  mandi, masa gak denger?"


"Gak Ka. Aaa kirain tadi gak ada orangnya..."


"Kamu sih, makanya jangan asal masuk, ketok-ketok dulu pintunya! Dia lagi ngapain tadi pas kamu buka?"


"Lagi gosok gigi kok kayaknya ka, dia ngadap sana kok. Lagian Icha gak pake kacamata juga, gak liat jelas..."


"Oohh.. untung aja dia gak lagi jongkok! Hahahahaa"

Tawa pun meledak lagi.

Sumpah malu abis deh. Mergokin orang lagi mandi. Habis kejadian itu, setiap lewat kamar Kak Dayah dan Kak Kris, aku jalan jinjit. Atau nggak, nundukin kepala. Mengheningkan cipta sepanjang jalan mau ke dapur atau  keluar. Memohon ampun atas kebinalanku.

Supaya kejadian itu gak terulang lagi, Mami Ndese sampe bikin tulisan "Warning!! Ada Orangnya!!" yang ditempel di pintu kamar mandi kalau ada yang lagi make kamar mandinya. Budaya mengetok pintu dan memberi salam sebelum ke kamar mandi juga ikut digalakkan. Ini sebenarnya mau mandi apa mau bertamu?

Selang beberapa hari setelah itu, yah kira-kira seminggu, aku udah bisa ngebuang malu dan rasa bersalah jauh-jauh. Kak Kris kayaknya juga udah maafin. Untungnya aja waktu itu Kak Kris gak teriak histeris, karena mulutnya lagi disumpal odol dan sikat gigi. Untungnya juga Mama gak nyeritain ke tetangga-tetangga tentang peristiwa ini, gak seperti biasanya kalau ada kejadian di rumah, sekecil apapun, pasti bakal diceritain ke para tetangga.

Nah, aku udah biasa aja gitu sama Kak Kris. Sampe akhirnya, pas Khansa lahir ini, dia mulai kayak negur-negur aku, dengan perantara Kak Dayah. Aku juga sih yang salah, ada anak bayi tapi masih ribut. Jadi gini, waktu itu aku dan Nanda lagi diomelin sama Mama. Nanda sih yang dimarahin, tapi aku ikut kena getahnya. Aku gak suka kalau masalah-masalah yang dulu diungkit-ungkit lagi. Kebetulan waktu itu di rumah ada tanteku dari Bontang yang nginap di rumah. Otomatis dia sama anak-anaknya denger kan aku sama Nanda disemprot abis-abisan. Pujungan ooooi pujungan, batinku tiap liat Mama terus ngomelin kami. Aku paling gak suka dimarahin di depan umum, jadi aku langsung tarik nanda naik ke loteng, mengungsikan diri. Refleks aku banting pintu. Mama ngedenger itu dan marah-marah lagi. Hahaha, memang itu yang aku inginkan.

Sikapku itu menuai amarah dari Kak Kris. Dia bilang sama Kak Dayah, kira-kira gini, "Coba bilangin Icha jangan kayak gitu, Khansanya kaget." Pas dengar itu, aku gak nyalahin Kak Kris, tapi aku gak nyalahin diriku sendiri. Siapa suruh Mama marahin aku gara-gara masalah kecil?

Untuk seukuran Kak Kris, sifatnya maksudnya, untuk orang sesopan seramah dan sesabar sejawa Kak Kris, ucapannya barusan bikin aku keder sendiri. Takut. Coba kalau Mama, orang yang biasa marah, ngomong kayak gitu, mungkin aku bakal bersikap masa bodoh.
Tapi ini Kak Kris yang ngomong, Kak Kris..

Kasus berikutnya, pas aku disuruh Mama buat ngegendong Khansa di suatu  sore yang indah. Dengan kasih sayang ala tante girang, aku menopang badan mungil keponakan baruku itu dengan kedua lenganku. Besoknya, Kak Dayah bilang gak usah gendong Khansa lagi kata Kak Kris, kasian itu Khansanya bersin-bersin pasti ketularan kamu, Cha. Aku jadi nyesek dengernya... Mentang-mentang aku polip begini, trus aku gak boleh ngegendong ponakanku gitu? Aku ini tantenya... TANTENYA!!! Sekali lagi, aku berada dalam posisi orang yang bersalah di mata Kak Kris. Iya aku tau itu, aku memang salah. Gak mungkin orang marah kalau gak ada sebabnya. Ya... sebabnya itu aku.

Yang ngebuat aku tambah yakin kalau Kak Kris gak suka sama aku, sekarang dia ngebawa sepedanya itu ke Wiraguna, ke rumahnya yang dulu. Itu artinya, secara gak langsung dia gak ngebolehin aku make sepedanya lagi. Kalau dipikir-pikir, aku sering banget make sepeda itu, tiap minggu. Mungkin Kak Kris nya jengah kali ya, dipinjamin kok malah makin ngelunjak gitu. Dia juga yang bilang kalau mau make ya pake aja. Yaudah ku pake. Lagian aku selalu bilang ke teman-teman kalau itu sepeda kakakku, bukan sepedaku. Kalau dia gak suka aku make, kenapa gak bilang? Jujur, aku sedih. Ditambah lagi tadi siang Kak Kris nelpon Nanda, karena mau ngomong sama Kak Dayah, hape Kak Dayah ditelpon gak diangkat. Biasanya  kalau kayak gitu, Kak Kris nelpon aku, bukan Nanda. Segitu bencinya ya Kak?

Iiiihhh, aku ini berlebihan gak sih? I'm pretty sure, kalau gak Kris benci sama kehadiranku. Aku takut sama orang macam Kak Kris, yang gak nunjukkin kalau benci sama orang, tapi dia rada males-malesan berurusan sama orang itu. Setengah-setengah, mendingan telak aja bilang gak suka! Aku ngerasa Kak Kris kayak gitu sama aku, setengah-setengah. Beda sama Kak Eddy ke aku, ituloh suaminya Mami Ndese. Kak Eddy udah tau segala macam sifat jelek dan baikku. Lumayan akrab juga sih sama dia, suka ngobrol tentang sekolah atau  gadget  baru. Kalau aku ke rumah Mami Ndese trus ada Kak Eddy, ya aku ngerasa biasa aja, gak canggung atau apa. Kayak ngerasa itu orang lain lagi. Beda sama Kak Kris, masih ada rasa segannya. Dan negative thingkingku ke Kak Kris makin ngebuat aku segan, bahkan mungkin jadi enggan.

Aku jadi mikir, menerima kakak ipar masuk ke dalam anggota keluarga kita itu gak semudah ketika kita menerima keponakan baru. Terutama aku, hal ini gak mudah, camkan ke aku. Mungkin Kak Dayah enjoy aja waktu Kak Eddy jadi kakak ipar. Mungkin Nanda ngerasa asik dengan kehadiran Kak Kris. Tapi nggak buatku. Waktu awal-awal Kak Eddy menjabat sebagai kakak ipar, aku ngerasa rada gak enak. Perhatian Mami Ndese yang selama ini tercurah ke adek-adeknya, jadi disita sama Kak Eddy. Tapi aku gak ngerasain hal itu dalam waktu lama. Mami Ndese tetap seperti dulu, penyayang, tegas, dan jadi ibu kedua buatku, meskipun dia sudah punya suami dan anak.

Haaaaaaaahh, mungkin ini cuma masalah waktu.
Untuk saat-saat sekarang aku belum kebiasa kali ya. Aku ngarepnya negative thinkingku itu gak kebukti. Kalaupun terbukti dengan akurat, bukan sekedar tebak-tebak buah manggis, aku harus nerima itu. Itu salahku bikin singa terbangun dari tidurnya. Untuk setahun dua tahun ke depan, moga singa itu jadi kandung, bukan sekedar kakak ipar.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com