Selasa, 12 Juni 2012

Kayak Ami


Di shalat maghrib tadi aku refleks tenangis. Yaaa mungkin udah gak asing lagi kalau aku nangis, tapi kali ini aku nangis bukan karena kepergok Bu Isna lagi atau uang di dompet jadi tekuras, atau karena musuhan sama Dina, bukan bukan.

Gini, tadi tu aku nonton Orang Pinggiran, acara tv tentang potret kehidupan orang-orang yang gak mampu gitu, episode hari ini tentang anak  kecil kelas tiga sd yang jualan es lilin buat biayain sekolahnya, itupun es lilin punya orang, bukan punyanya, jadi dia gak ambil semua keuntungan dari penjualan es lilin itu. Anak itu namanya Ami, nah si Ami itu anak yatim, bapaknya udah meninggal, mamanya pergi ninggalin dia kalau gak salah, pokoknya dia tinggal sama neneknya gitu. Neneknya kerja cari batang kayu gitu, sama jual barang bekas yang dicari dari tempat sampah. Aseli aku nangis, terharu gitu, anak sekecil itu kerja buat biayain sekolahnya. Lantas aku ngebandingin sama diriku sendiri, yang masih aja minta-minta sama Mama, sama Bapak. Ini aja aku udah ancang-ancang mau minta duit buat beli tas sama Bapak.

Jadi tadi tuh aku tenangis pas selesai shalat. Aku paling gak suka kalau aku kepergok nangis sama orang rumah, jujur aku maluuuuu banget kalau sampe ketahuan lagi nangis, pasti bakal ditanyain macam-macam, diolokin juga. Tapi tadi tuh udah terlanjur ketahuan, soalnya aku nutupin muka mulu. Mama langsung nanyain aku, ya aku bilang aja aku ngebayangin kalau Mama sama Bapak meninggal gimana nasibku. Mama langsung nasehatin aku, yang bikin aku tambah kejer nangisnya plus tambah malu, didenger Kak Kris aaaaa.
Aku mikir, aku ini orangnya boros bangat. Kalau punya duit banyak bukannya ditabung atau diinvestasiin ke hal-hal yang berguna, malah hancap dibawa ngemall. Pokoknya harus dihabisin gitu, entah buat nonton, buat main di amazon, buat makan di luar, buat beli baju. Dikirimin pulsa sama Bapak malah diboros-borosin. Uang sangu sehari dihabisin. Aku gak bisa jauh dari kata ngeluh, selalu ngeliat ke orang lain yang kelebihan materi, ujung-ujungnya ngiri. Aku gak peduli sama Bapak dan Mama yang kerja buat makanku, buat sekolahku. Intinya, aku buta sama usaha mereka, aku cuma bisanya minta dan minta.

Rasanya aku pengen kerja, pengen cepat-cepat lulus sekolah trus nyari kerja. Aku ngerasa malu sama anak kecil di Orang Pinggiran tadi, kecil-kecil dia udah bisa bertindak dewasa, gak kayak aku. Huuuffh, aku gatau deh mau nulis apa, aku keingatan Bapak terus yang kerja disana, kira-kira Bapak lagi ngapain ya? Aku disini cuma bisanya ngabisin uang yang Bapak kasih, sedangkan Bapak? Bapak udah tua, harusnya Bapak istirahat aja gak usah kerja lagi…

Malam ini aku jadi cengeng lagi. Ya gapapa lah, dengan cara ini aku jadi punya rasa syukur, syukur sama apapun yang aku punya, gak minta yang aneh-aneh yang boros-boros. Si Ami tadi, penghasilan paling banyak cuma dua ribu per hari. Ya allah, dua ribu itu apa artinya? Trus juga dia sering diejek sama teman-temannya karena dia gak punya sepatu sekolah, tasnya jelek. Dia pengen makan daging ayam, yang selama ini jarang dia makan. Aku gak bisa bayangin gimana sekolahnya Ami, apa dia gak capek jualan es lilin tiap hari? Kalau aku jadi Ami nih ya, aku pasti nangis terus ngeluh ngutuk keadaan. Gak bakal tegar aku yakin.
Aku jadi berpikiran gini nih, orang dengan keterbatasan materi bahkan fisik, pasti kebanyakan lebih cepat sukses daripada sama orang yang hidupnya enak kaya raya cantik ganteng. Contohnya, kebanyakan orang yang berprestasi di sekolah itu orang yang kurang mampu, sedangkan orang kaya, pada malas buat sekolah. Menurutku sih itu karena ada keyakinan di diri mereka, ada rasa syukur, ada rasa gak mau nyia-nyiain kesempatan yang udah dikasih.

Sekarang aku udah lega udah nulis postingan ini. Aku ngerasa gak nangis sendirian, gak nyesel sendirian. Nyeselnya itu,  aku ngerasa aku nyesel selama ini udah boros, udah gak mau bersyukur, udah nangisin hal-hal yang berhubungan dengan gak bisa ke mall, sumpah pikiran macam apa itu.

Ya allah, bantu aku jadi mandiri kayak Ami. Aku gak mau jadi benalu buat kedua orangtuaku.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com