Kamis, 14 Juni 2012

Fenomena Ikhsan


Aku sama Reni awalnya rada ngerasa aneh sama diri sendiri, pas Ikhsan pake kacamata tebal trus kancing paling atasnya dikancing, rambutnya style berantakan pas bulan kemaren. Kami berdua nganga mandangin Ikhsan yang lagi difoto sama Nurul. Mata kami berdua sama-sama ketuju sama pemandangan di belakang, yaitu Ikhsan. Aneh, ada yang aneh sama Ikhsan!

Bagi yang belum tau Ikhsan, Ikhsan itu adalah classmate ku, satu-satunya cowok ternormal di kelas XI AP 2, dibandingkan sama Eri yang tinggi besar buronan para guru karena sering telat ngumpul tugas, dan Wahyu si item yang songong suka gangguin Reni. Perawakannya Ikhsan, yah standar lah. Tinggi, hitam manis, tampang lumayan. Aku sekelas sama dia, umm sama mereka, dari kelas satu. Waktu kelas satu sama semester satu, dia keliatan biasa aja, biasa banget. Tapiii, pas semester dua ini, tepatnya pas habis PSG, dia berubah drastis.

Aku gak bakal nyadar soal itu kalau bukan Reni yang nyadarin. Reni ngerasa Ikhsan jadi rajin sekarang, tugas-tugas dia mau selesaikan, kalau dulu maka diulur-ulur. Dia pindah duduk ke depan buat ngedengerin penjelasan dari Pak Dio, guru yang sering dikacangin mayoritas murid di kelasku. Ikhsan usaha buat belajar kelompok bareng, nyalin catatan, pokoknya gak pernah cuek lagi sama pelajaran. Ikhsan juga aktif kalau di forum diskusi pas IPS. Aku sama Reni berdecak kagum sama kepribadian Ikhsan sekarang.
Bukan cuma itu aja. sekarang dia jadi banyak fans nya. Puji, Anggi. Sama Yuni saban hari foto bareng sama Ikhsan, memperlakukan seolah-olah Ikhsan itu pacar mereka. Nurul juga makin deket sama cowok kelahiran 15 Desember 1995 itu. Ternyata perubahan Ikhsan bukan cuma dari kepribadian, tapi dari penampilan juga. Potongan rambutnya jadi keren, gak belah pinggir atau botak kayak kemaren-kemaren. Dia jadi fashionable sekarang. Bukan cuma aku sama Reni yang nganga sama penampilan Ikhsan, cewek-cewek lain di kelasku juga. Padahal kami ngiranya itu cuma perasaan kami aja. Bahkan mungkin adek-adek kelas juga ngefans sama dia.

Yang bikin kaget, Evi, anak MK,tepatnya sahabat Reni, suka sama Ikhsan. Dia mati-matian ngebujuk Reni buat nyampein salamnya ke Ikhsan, dan Reni nyanggupinnya. Ya ampun, padahal Evi itu keliatannya pemilihan sama cowok, kok bisa-bisanya dia kepincut pesona Ikhsan? Aku sama Reni geleng-geleng kepala, mikir kalau pelet yang dipake Ikhsan mujarab abis. Ehhhh, gak mungkin gak mungkin, gak mungkin Ikhsan pake pelet. syirik itu namanya. Kalaupun dia pake pelet, pasti dia gak bakal serendah hati itu. Walaupun banyak yang suka sama dia, dia mah slow aja, nanggapin biasa.

Fenomena Ikhsan kian mewabah sampe ke Jannah. Akhir-akhir ini dia sering ikutan gabung sama bubuhan Eri, Wahyu, Denada, sama Ikhsan. Katanya sih ada bisnis tentang adek kelas yang juga temannya Ikhsan, Jannah katanya suka sama adek kelas itu, namanya Taufik. Jannah minta bantuan Ikhsan untuk nyampein salamnya ke Taufik, gitu yang dibilang Ikhsan. Tapi pas aku tanya Jannah, Jannah nya malah bilang kalau Taufik itu suka sama Jannah, dan Jannah mau ngerjain si Taufik. Ada dua versi nih, yang mana yang bener?
Yang aku liat sih, Jannah sekarang jadi agresif gitu sama Ikhsan. Dia sering terlihat duduk sendirian di sekitar bubuhan Ikhsan lagi ngumpul. Mungkin itu sengaja supaya dia didatangin dan diajak ngobrol sama mereka. Ya sama kayak yang mereka lakuin kalau ngeliat aku dan Reni lagi nyepi di depan ruang BK, mereka bakal datang dan sok-sok ngomong gak penting tapi lucu. Aku keselnya tuh kalau Jannah manggil-manggil Ikhsan, Icang Icang gitu. Icang itu panggilannya Ikhsan. Gara-gara itu aku sering kegeeran, kiraku Jannah manggil aku, soalnya mirip sih, Icha Icang. Betek jadinya. Eh bukan karena nama rada mirip sih aku jadi betek, itu nah Jannah tuh sok-sok akrab bangat sih manggil Icang. Denada aja yang udah temenan lama sama Ikhsan, jarang manggil gitu. Trus juga kalau Jannah datang, pasti yang dicari-cari si Ikhsan. Puji sama Yuni aja sampe kesel. Apalagi Denada, udah gak ketulungan lagi deh keselnya sama Jannah. Aku sama Reni sih paling senyam senyum aja kalau aksi Jannah dimulai. Alah, tau aja pang kami kalau Jannah tuh sebenarnya suka sama Ikhsan.

Yah, pantas aja sih disebut fenomena, habisnya nimbulin efek yang besar. Yang awalnya gak dekat jadi dekat, yang awalnya ngerasa biasa aja jadi ngerasa melting. Alhamdulillah sih, aku sama Reni cuma kepesona sedikit, bukan kepincut sampe agresif kayak… kayak siapa aja boleh.

Udahan ya, makin diposting kok makin miring-miring gak penting, pesan deh buat Ikhsan, kalau udah begagah kayak gitu jangan lupa anak AP, jangan ngumpul sama bubuhan TKJ mulu, kesian kan Denada Eri Ikhsan. 

Oke mulai ngelantur nih. Udah deh byeee see you soon.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com