Jumat, 22 Juni 2012

Past Bernama Aldian

Tadi aku bongkar-bongkar lemari buku. Rencananya buku-buku lama bakal digusur dari lemari, dan ditempatkan  di kardus indomie. Aku punya dua lemari, yang satunya buku pelajaran dan buku tulis, yang satunya isinya komik-komik dan novek-novelku. Ngebongkar lemari adalah suatu kegiatan yang aku sukai, karena aku bisa nemuin barang-barang yang aku kira hilang. Contohnya, tadi aku nemuin buku catatan penggandaan dokumen nyelip di antara tumpukan susunan buku gambar dan kotak-kotak cat air serta krayon. Padahal aku udah nyariin, sampe-sampe aku motokopi buku catatan penggandaan dokumen punya Reni. Eh ternyata gak hilang! Terus aku nemuin foto-foto jadul waktu esempe. Baru satu lemari sih yang aku bongkar dan aku rombak isinya, lemari lainnya dilanjutin besok aja lagi.

Selain nemuin barang-barang yang dikira hilang, aku juga nemuin masa lalu yang sempat hilang. Aku ngbaca-baca majalah edisi lama, majalah SMP Negeri 4. Nama majalahnya F'One. Itu terbitnya as jaman-jaman aku masih kelas dua esempe. Di majalah itu ada potret kehidupan SMP 4 waktu masa pemerintahan, ceilah pemerintahan, Pak Djoko. Sekarang mah Bu Ike Padmawatie. Tiap lembar majalahnya bikin aku senyam-senyum ingat masa-masa esempe. Pas ngebuka halaman tentang daftar dan foto-foto peserta UAN, kelas 3-nya, senyumku nyetop. Serasa kayak naik motor trus ngerem mendadak. Di daftar murid kelas 3-5, ada nama Aldian tertera, plus fotonya, lengkap dengan dasi birunya yang erat, dan senyum yang sampe sekarang aku nggak lupa. Tipis, rada ngolok. Senyum yang dia hadirkan ketika bilang tembem sayang.

Aldian bukan sekedar mantan kakak kelas buatku. Aku pernah pacaran sama Aldian, bukan pas kami sama-sama sekolah di SMP 4, tapi pas kami udah lulus, tepatnya dia duluan sih yang lulus, nah baru aku. Aku baru masuk SMK 1, dan dia udah kelas dua di SMK AL-Khairiyah. Sebenarnya aku pacaran juga sama anak SMK 7. Intinya, aku pacaran sama dua orang pada waktu itu. Pertamanya Aldian udah tau kalau aku udah punya pacar, dia bilang dia mau jadi yang kedua. Aku sama Aldian pun ngejalin hubungan dengan baik-baik aja, sampe akhirnya kami putus karena dia sok-sok ngerelain aku sama Romi aja, anak SMK 7 itu. Aku memang bilang aku pengennya sama Romi aja, aku gak bisa ngedua terus.Dan dia nerima. Habis putus sama Aldian, aku putus sama Romi. Disitu aku nyesel kenapa aku nyia-nyiain Aldian, aku bohong apa segala macam sama Aldian. Aku pun cari cara supaya aku bisa balikan sama dia, yaitu nyomblangin sepupunya Aldian yang namanya Nata dengan adekku, Nanda. Nata dan Nanda, gatau gara-gara apa, gak jadi pacaran. Padahal tahap pedekate mereka udah nyampe klimaksnya. Akhirnya aku sama Aldian jadi ngejauh sampe sekarang.

Penyakit kangen masa laluku kambuh lagi. Kenapa sih, aku suka ngingat-ngingat masa lalu, ngebanding-bandingin sama masa sekarang. Aku mikir aku pengen hidup di masa lalu, masa dimana aku lebih bahagia dibanding sekarang, dan bungulnya kebahagiaan itu aku sia-siain. Aku pengen hidup di masa lalu dengan pemikiran yang lebih dewasa, bukan pemikiran kekanak-kanakkan kayak dulu. Singkatnya, aku pengen ada kesempatan kedua. Ngebaikin dosa lamaku itu, gak nyia-nyiain orang yang sayang sama aku... Aldian..

Seperti biasa, kalau lagi ketimpa galau gini aku suka curhat ke Dina lewat sms. Dan seperti biasa juga dia ngedengerin curhatku, entah disana dia antusias, nguap kebosanan atau geleng-geleng kepala ngebaca smsku, ya intinya dia nanggapin curhatanku. Dia bilang nangis aja gpp asal langsung lupa, jangan sering dibawa melamun lah supaya gak keingatan masa lalu. Aku senang curhat sama Dina, dia gak memihak siapapun. Dia bisa nunjukin kalau aku benar atau salah udah galauin masa lalu. Masa lalu itu ibarat angkot lewat, tugasku sekarang nungguin angkot lain lagi yang bakal lewat dan benar-benar bikin aku nyaman naiknya. Oh, bukan nungguin, tapi nyariin. Nyari angkot baru yang bakal lewat, bukan angkot yang udah lewat.

Duh, aku kok bungul ya, nangis gara-gara ingat Aldian. Toh mungkin Aldian udah gak mempermasalahkan itu. dia udah lupa kali. Kami punya kehidupan masing-masing sekarang. Kalau ditanya sih, aku nganggap Aldian itu kayak kakakku sendiri, saking dia penyayangnya, dan aku jadi jauh sama dia, yah gara-gara itu aku jadi semenyesal ini.

Aku lega eh habis curhat sama Dina plus mosting disini. Aku jadi keingatan lirik lagunya Adele, One and Only, yang you never know if you never try to forget your past and simply be mine. Yah, ngelupain masa lalu, dan menjadi milik masa depan. Lepas dari masa lalu yang membayangi terus.

Jadikan Aldian sebagai pelajaran, Cha. Dan simpan airmatamu buat masa depan.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com