Rabu, 06 Juni 2012

Ulangan Selesai, Remidi Dimulai

Setelah ngelawan berbagai schedule syuting sana sini, rasa capek dan malas yang ngejalar, akhirnya aku bisa mosting hari ini. Alhamdulillah kemaren hari terakhir ulangan semester. Banyak kejadian yang pengen aku ceritain, rencananya sih aku mau posting tiap hari, tapi gimana ae sibuk belajar, sebenarnya sibuk bikin terpean haha. Ini ya, aku ceritain yang aku ingat aja, yang berkesan dan rada ngeselin.

Pas ulangan, ruang kami di kelas MK. Buruknya, aku duduk di depan, persis kayak tempat dudukku di kelas AP. Dina juga duduk di depan, tapi kami beda ruangan. Bener-bener dekat sama guru. Mana mejanya dihadapkan ke depan, jadi lacinya di depan gitu, tujuannya supaya gak ada acara nyontek nerpe buku yang disimpan di laci. Samping kiriku Anggi, samping kananku Lidya, dan belakangku Vivi. Pertamanya aku rada suudzan sama Vivi, tapi ternyata aku salah, Vivi baik banget, waktu ulangan dia mau bagi-bagi jawaban, jadilah kami saling bantu membantu.

Bicara soal pengawas, Alhamdulillah aku gak diawas sama Bu Rusmini, yang semester kemaren ngawas dengan mata dewanya itu. Tapiiiiiiii, ada yang lebih parah lagi, Pak Asrori. Sumpah mati gaya deh sama Bapak itu. Enak kelasnya Reni gak sempat diawas sama guru bersuara cempreng itu, tapi kelas Reni diawas sama Bu Endang sama Bu Rusmini. Yeaaa sama aja killernya. Yang enak tuh sama guru PPL. Sama Pak Fuad, sama Bu Lia, sama Bu Westi, apalagi sama Pak Masdir. Ntar deh aku posting tentang profil para guru PPL.

Seperti biasa, aku kagok ngerjakan ulangan PKN. Kedengarannya sih pelajaran PKN itu pelajaran cetekan, gampang. Waktu SD, SMP, sama kelas satu SMK ini, aku gak ngerasa kesusahan sama PKN. Lah sekarang, ngerik bujur. Kan ulangannya hari Kamis lok, Ibunya tu nyuruh ngumpulkan tugas nyalin catatan yang diambil dari internet, seabrek gitu, terus ditambah sama ngerjakan satu LKS. Banyakkkk banget. Aku sampe harus ngerjakan di rumah Dea bareng bubuhannya. Pas besoknya masih sibuk ngelengkapin catatan yang bolong-bolong. Semua jurusan sibuk. Jadi aku mana sempat belajar, sibuk ngelengkapin catatan tupang. Pas kemaren, hari Selasa, baru kami dipanggil buat meriksain LKS. Ruang dewan guru penuh tumpek blek dua jurusan, AP sama UPW. Pada duduk lesehan, bentuk kelompok buat dipanggil Ibunya maksimal sepuluh orang. Persis kayak Indonesian Idol pas episode yang 50 besar kah berapa besar gitu yang banyak itu yang dia ber grup-grup. Kami dudukan lesehan sok-sok latihan vocal haha. Iiih pas itunah pas meriksa LKS nya, ternyata aku belum ngerjakan soal hal 45-46, aku malah ngerjakan yang hal 59-60. Langsung ae aku cepat-cepat ganti, aku hapus tulisan 59-60 nya trus ku ganti jadi 45-46. Addudu aku takut ketahuan Ibunya, jawabannya pada gak nyambung gitu. Mana pulpennya beda banget lagi, waktu itu aku minjem pulpennya Nuri karena pulpenku lagi macet. Mudahan aja Ibunya gak nyadar, aku gak mau bemasalah lagi sama Ibunya nah. Sampe kebawa mimpi heh saking kepikirannya. Dina nenangin aku, dia bilang kayaknya Ibunya gak bakal nyadar soalnya banyak LKS yang diperiksa, enam jurusan boo. Ya semoga lah.

Yang bikin aku kepikiran lagi, nilai bahasa Inggris ku 74. Jelek banget. Masa nilai bahasa inggris di rapor 74? Aku ngerasa down, aku ngerasa gak ikhlas sama Dea, aku ngasih tau dia pas bahasa inggris tu, nilainya jadi 80, aku yang malah rendah padahal kan aku yang ngasih tau. Kejadian waktu kelas satu keulang lagi deh. Dulu aku pernah ngasih tau dia pas ulangan, eh malah aku yang remedi, dia maka nilainya tinggi. Aku nangis habis-habisan pas hari Jumat tu. Ngerasa kalau satu-satunya pelajaran yang jadi favoritku gak bisa jadi nilai favorit guru, ngerasa kalau hal yang aku semangatin belajar selama ini ternyata ngehasilin jelek, malah ngehasilin baik ke orang lain. Kalau Reni yang nanya aku ikhlas lilahita’alla, kalau dia? Dia pinter aja tuh, bisa aja dia sebenarnya ngerjakan sendiri!

 Kebetulan juga pas itu ada kejadian makalah IPS ku gak diterima sama Pak Masdir, padahal nilainya harus udah ada buat kenaikan kelas. Salah kami juga sih, aku sama kelompokku, hari Rabu kemaren gak ngumpulkan makalahnya. Itunah bubuhannya, kalau Denada sama aku udah ngerjakan dari hari Senin minggu kemaren. Pak Masdir nolak makalah IPS ku, dia bilang kumpulkan sendiri sama Pak Supardi. Ngerasa kalau itu bisa dijadikan sasaran empuk, aku langsung nangis ngamuk, kesahnya nangis gara-gara makalah ditolak. Padahal sebenarnya aku gak begitu sedih sih makalahnya gak diterima, palingan nanti bisa ketemu Pak Supardi trus langsung kasihkan deh. Setiap bubuhannya nanya kenapa aku nangis, aku bilangnya karena IPS. Malu bah kalau nangis gara-gara nilai jelek, apalagi ini bukan sekedar nilai jelek tapi ini soal rasa kesalku sama Dea. Softlensku sampe telepas yang sebelah kanan. Untung ada bubuhan Puji sama Nina yang bantuin aku nemuin softlens ku yang jatoh trus ngasih cairan. Habis itu aku milih buat gak pulang bareng sama Dea, Dina, Chintya, sama Dini. Aku males aja gitu. Akhirnya aku pulang sendirian, nyampe rumah langsung telponan sama Dina, curhat abis-abisan. Puas banget nangis sama Dina, dia yang paling ngerti sama sifat melankolisku. Semoga aja aku kesel dan sedihnya bentar, kalaulama makin banyak dosa deh aku huhu.

Oh iya, lucu nah, pas kemaren tuh kan Pak Masdir yang ngawas, sebenarnya sama Pak Asrori tapi Pak Asrorinya udah keluar, nah Bapaknya tu ngomong sama aku, dengan tampang Sammy Simorangkir-nya.

“Yang mana yang nangis kemaren? Ini kah?”

“I-iya Pak, saya.”

“Kenapa kemaren nangis?”

“Bapak pang jahat.”

“Loh bukannya jahat, tapi kamu telat ngumpul, saya sudah setorkan nilainya ke Pak Supardi.”

“Jahat Bapak ni.”

“Kan saya sudah bilang, kumpulnya hari Rabu.”

“Sibuk Pak.”

“Sibuk kamu, lebih sibuk saya lagi”

*sok ngartis bapaknya ni* *ngomong dalam hati*

““Kalau saya ada salah kata, saya minta maaf. Saya gak maksud. Kalau merasa tersakiti, saya minta maaf.”

*hening*

“Hahaha iya Pak biasa aja itu saya cuma akting kemaren.”

Ah Bapak, seharusnya bukan Bapak yang minta maaf….

Umm kayaknya itu aja deh cerita tentang ulangan kemaren. 
Masalah tentang ulangan kemaren berlanjut ke remedial. Yap, dimana ada selesainya ulangan, disitu ada remidi bermasalah. Itu kata Dina waktu kelas satu, dan  aku setuju banget.
Hari ini tadi aku baru ngerjakan remidi Kearsipan, disuruh bikin Ms. Power Point tentang Kearsipan sebanyak sepuluh slide. Tapi aku bikinnya lima belas slide eh, soalnya aku kedapetan bab yang isinya panjang, tentang UU Perundangan Kearsipan No 7 Tahun 1971, sampe pasal 13.Satu kelas materinya gak boleh sama. Kalau kelas sebelah ngerjakan slide Steno.

Baru itu aja sih yang remed nya jalan. Bahasa Indonesia gak ada yang remed, Penggandaan Dokumen aku gak remed, KWH insya allah aku gak remed juga, Agama Islam belum tau lagi, Bahasa Inggris gak remed, MTK sama PKN ini nah aku kok negative thinking yaaa..

Eh udahan ya postingannya, sebenarnya masih banyak sih yang pengen aku posting.

Yaaaa intinya, masalah berupa remed udah dimulai dan aku harus ngehadapinnya, bukan ngehindarinnya.
Cemungudddhhh

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com