Sabtu, 19 Mei 2012

Kangen Dipanggil Sayang

Libur kali ini gak jauh dari kata suram. 


Yap, empat hari ini, dari hari kamis sampai minggu, aku libur sekolah. Kamis hari kenaikan Yesus Kristus, jum’atnya cuti bersama, hari sabtunya libur karena acara perpisahan kelas tiga, dan hari minggu ya memang libur. 

Sebenarnya hari ini, hari sabtu, kelas dua dan kelas satu diwajibkan datang ke acara perpisahan kelas tiga. Tapi aku gak bisa datang karena jauh, lagian juga bubuhannya banyak yang gak datang. Dress code-nya batik, wajib batik. Banyak yang pada males. Oh iya, kemaren ulang tahun Audya, atau yang biasa aku dan teman-teman panggil Abang. Aku diundang ke acara ulang tahunnya jam 7 malam kemaren. 

Tapi aku gak datang, gak bisa datang.
Lagi-lagi dengan alasan jauh, di Loajanan rumahnya. Gak ada yang bisa ditebengin, dan gak ada yang bisa ngantar. Kak Kris kerja, pulang kerja langsung mau ke dokter nemanin Kak Dayah cek kandungan. Ya jadi mau gimana lagi, aku beneran gak datang. Aku yakin pasti dia marah sama aku, tau aja kan dia itu orangnya marah. Yaudah, aku pasrah aja sih kalau misalnya kejadian setahun lalu keulang lagi. Kejadian pas aku musuhan sama dia. Bukan cuma aku aja sih, Ivonny sama Jannah juga musuhin, duluan mereka malah.

Aku ngelewatin liburan dengan membeku di rumah. Jalan palingan sama Kak Fitri a.k.a Mami Ndese aja, itupun dalam rangka mau beli softlens minus yang baru. Gak masuk dalam hitungan. Kalau udah kayak gitu, ujung-ujungnya aku ngelamun kerjaannya. 

Aku ngelamunin, umm lebih tepatnya kepikiran sih. 

Udah satu tahun lebih belakangan ini aku gak jalan bareng cowok spesial, yah pacar gitu. Udah setahun aku end sama si anu, aku nyoba buat ngejalin hubungan lebih dari sekedar teman ke cowok lain  tapi gak indah hubungannya, malah putusan dengan alasan yang aku buat. Udah setahun ini aku ngupayakan buat ngerasain nervous itu lagi, deg-deg-an lagi. Udah setahun ini gak ada yang sudi manggil aku sayang, dengan tulus.


Oke, aku bakal becengeng-becengengan di postingan ini. Aku ngerasain aku kalah dari Dea yang udah sukses ngejaga keutuhan hubungannya sama Ibam, sama Chintya yang langgeng sama Andi, atau sama Lely yang mesra gitu sama Ridho. Mereka dipanggil sayang setiap hari, setiap waktu. Lah aku? Ah, berarti gak ada yang nyayangin aku kan? Penyakit rendah diriku kambuh lagi kan. Iya iya aku iri, aku ngaku nah.

Sebagai wanita, ceilah wanita, alamiah aja kan kalau aku pengen juga kayak mereka. Sempat prihatin sih sama status lajangku sekarang. Aku pengen punya teman jalan lagi, teman behapakan lagi, teman bebagi perhatian lagi, teman cium pipi lagi, teman spesial gitu. Cowok yang dekat sama aku setahun lebih belakangan ini masih belum bisa ngebuat aku move on. Nyatanya aku gak ada ngerasain perasaan aneh ke mereka. Ke Rudi, ke Indra. Perasaan kayak deg-deg-an, kangen, cemburu, takut ditinggalin. Gak ada, semua itu gak ada. 

Mau cari cowo lain lagi, minta dikenalin sama cowo-cowo, hellloooo itu alay sekali.. Aku bukan Rahman yang saban hari sms nanya ada yang punya teman cewe yang jomblo gak. Emangnya aku agen cewe-cewe jomblo apa?? Pas aku bilang ada banyak tapi pada jual mahal, dia keukeh mau minta. Pas aku bilang teman-temanku gak suka kenalan sama cowo kalau belum pernah ketemu, dia ngotot, dibilangnya minta aja siapa tau bisa pacaran. Anak itu, saking gak betahnya ngelajang sampe ngemis-ngemis nomor hape cewe sama aku.

Aku juga bukan kayak tetangga depan rumah, sebut saja ia Elok, eh emang Elok sih namanya, yang nyari kenalan cowo lewat radio. Aku gak kayak mereka iuuuuh. Ejeh kok jadi ngomongin orang sih, ghibah ini ghibah, haram ini katanya FPI. Ngomong-ngomong soal FPI, konser Lady Gaga yang bakal diadain di Jakarta tanggal 3 Juni kabarnya terancam batal gara-gara kepolisian gak ngasih ijin ya, terus dalang dari semua itu adalah ormas-ormas islam salah satunya FPI. Menurutku sih naïf ya kalau FPI ngelarang konser itu berlangsung dengan alasan Lady Gaga bakal ngebawa ajaran aliran setan ke Indonesia. Lucu banget ngelawaknya itu FPI. Trus juga masalah penampilan Lady Gaga yang mengumbar aurat itu. Hellooooo, emangnya Sagita Asolole penyanyi dangdut yang sering bawain lagu-lagu jawa (katanya Nanda sih, aku sendiri juga belum pernah dengar, kenal aja kagak), 

GAK NGUMBAR AURAT? 

Belahan dadanya lebar gitu, celana sama sempak balapan. Orkes-orkes dangdut itu juga, ditonton-tonton sama anak kecil yang gatau apa-apa dan mudah kecuci pikirannya. Itu didiemin aja gitu sama FPI dan sekutunya. 

Kalau konser Lady Gaga bakal ngebawa pengaruh buruk buat yang nonton, menurutku sih itu gak bener. Orang yang nonton konser Lady Gaga dipastikan orang-orang berpendidikan tinggi, dari kalangan atas. Tiketnya mahal gitu, paling murah empat ratus ribu dan paling mahal dua juta dua ratus, dari situ udah bisa diliat kalangan-kalangan mana yang bakal nonton.Orang-orang kalangan atas sepertinya bisa memilah mana yang baik mana yang buruk buat mereka. Lagian cuma dua jam, gak setiap hari kayak acara-acara musik di tipi yang penyanyinya kayak penari telanjang itu.. Menurutku sih sebenarnya mau konser itu batal atau nggak, ya sama aja buatku, sama-sama gak bisa nonton juga huhuhu hiks. 

Tapi jangan deh sampe batal, kesian juga para little monster yang udah ngebeli tiketnya. Aaaaah rese Indonesia. Lady Gaga itu kan keren, aku udah suka dari esempe, gara-gara Nina sih aku jadi suka.

Udahan deh soal Lady Gaga nya, sekarang kembali ke tanktop.

Aku jadi keingatan obrolanku sama Dina, yang terus ngedengerin curhatku, yang nyuruh aku cepat ngebuang jauh-jauh pikiran tentang si anu. 

“Kamu itu bukan gak bisa move on, tapi kamu itu gak mau move on Cha.”

“Hah siapa bilang? Aku mau kok, mau banget!!”

“Kamu gak mau Cha. Aku tau. Kalau kamu mau, kenapa kamu masih nyimpan apa-apa yang berhubungan tentang dia? Bonekanya? Foto-foto kamu sama dia, pasti belum kamu hapus. Apa perlu kuhapuskan?”

“Udah,  udah kuhapus kok Din.”

“Di laptop? Masih ada kan? Bonekanya udah kamu buang, atau kamu kasihkan ke Tasya kek gitu.”


“Gak-gak bisa Din. Aku udah janji sama dia bakal jagain boneka itu. Ngurung bonekanya dalam lemari aja aku gak tega, apalagi kalau---”

“Ichaaaa, dia aja lupa sama janjinya bakal sayang sama kamu terus! Coba dilupain aja! Eh gak usah dilupain, dibiarin aja. Semakin dilupain semakin teingat, iya kan?”

Bener kata Dina, aku bukan gak bisa move on, aku cuma gak mau. Dan sekarang aku nyoba buat numbuhin kemauan itu. Aku mulai ngerasa rada nyaman sama Zai. Dia asik dalam obrolan apapun. Dia baik, lucu, gak (sok) romantis, cakep juga. Aku nganggap kalau aku udah jatuh cinta sama dia. 

Tapi apa itu rasa yang beneran? Maksudnya, apa itu jatuh cinta yang betul-betul jatuh cinta? Jatuh cinta yang beneran itu disaat kita suka sama seseorang tanpa beralasan. Ketika kita ditanya kenapa kita bisa suka sama seseorang itu, kita gak bisa ngejelasinnya. Itu yang namanya jatuh cinta. Nyatanya apa yang aku rasain ke Zai bukan kayak gitu. Aku suka dia dengan segudang alasan. 

Waktu Dina nanya kenapa aku suka sama dia, aku dengan lancar ngejelasinnya. Aku gak lagi jatuh cinta, aku cuma kagum, ngebalas budi atas kebaikannya, pengen jadi teman, atau apalah. Aku juga gak ngerasain deg-deg-an atau hal aneh lainnya kalau lagi sama dia. Padahal aku pengen, pengennnnn banget bisa lepas dari pemikiranku kalau cuma si anu orang bikin aku deg-degan saat manggil…sayang.

Yah, saat ini bisa dibilang aku belum mau move on. Ini salah keadaan, kenapa juga aku gak ditemuin sama orang yang bisa aku sayangin tanpa alasan dia ini, dia itu, dia macem-macem.

Mungkin maksain buat jatuh cinta sama orang lain itu bukan ide yang bagus buat move on. 

Momen-momen menjelang ulangan kenaikan kelas ini aku gunain buat belajar. Dengan sibuk belajar, aku harap aku gak sempat buat begalauan, otomatis aku bisa move on deh. Ya walaupun Matematika dan Steno gak masuk dalam list pelajaran yang aku pelajari tiap malam dan shubuh. Aduh gimana ya, udah terlanjur mati rasa sama dua pelajaran itu. Aku mokusin ke mata pelajaran produktif nih, sama bahasa inggris juga always. 

Belajar nyicil itu lebih efektif daripada SKS, Sistem Kebut Semalam, yang biasanya aku lakuin. Jadi sedikit demi sedikit aku bakal baca-bacain materinya trus ngerjakan LKS-nya. Aku mau serius, aku capek musti keteteran mulu kalau lagi ulangan. Malu aku sama post-its yang kutempel di dinding, yang isinya tentang kalimat-kalimat penyemangat dan jadwal belajar kalau aku gak belajar serius dan jadi pemalas lagi. 

Tujuan utamanya sih sebenarnya, aku pengen banget ngebanggain Bapak dan Mama. Pengen banget kepalaku dielus sama Bapak pas selesai ngeliat raporku, kayak waktu aku SMP kelas satu. Pengen banget Mama koar-koar dengan noraknya cerita ke teman-teman yasinannya tentang prestasiku. 

Pengen banget dengar mereka bilang,

“Kami bangga sama kamu, sayang.”

Jadi merinding aku nulisnya. Umm intinya, kangen dipanggil sayang bukan berarti aku ngebet pengen punya pacar, bukan berarti pacar yang harus manggil sayang. Bener gak? 

Yah, lebih baik aku kangen dipanggil sayang sama kedua orangtuaku, daripada sama orang yang jelas-jelas aku gatau kapan datangnya. Orang yang udah aku undang buat masuk ke dalam hidupku tapi gak datang-datang juga. Orang yang aku cintai tanpa aku tau kenapa. Mungkin dia bakalan datang, tapi bukan sekarang. Dia bakal datang disaat aku gak butuh, disaat aku gak ngundang dan ketika dia datang, pintuku tertutup rapat tapi dia berusaha buat memasukinya. Ya, emang gitu deh cinta. Aneh. 

1 komentar:

  1. Aduh saya juga kange di panggil sayang walau tidak pernah...
    Dunia hanya sesaat, kata sayang hanya sepeti permen karet



    Togel Online
    Toto Online

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com