Rabu, 09 Mei 2012

Andai Aku Guru PKN


Kalau dinilai enam dari sepuluh, hari ini nilainya empat. 

Yaa, kabar buruk buat haters Bu Isna dimanapun kalian berada, hari ini ulangan PKN tentang Bab Hubungan Internasional. Oh iya, mengenai soal aku mau minta remed, kemaren aku udah datangin Ibunya. Kebetulan pas aku lagi turun dari lantai dua kelas X AP, aku ngeliat Ibunya lagi nangkring di depan ruang BK. Ikhsan, Wahyu, dan Eri yang turun bareng aku langsung nyalimin Ibunya, otomatis aku teikut nyalimin juga. Disitulah aku ngomong sama Ibunya. 

"Bu,maaf, saya mau remed, waktu itu ketunda gara-gara Ibu udah pulang."

"Oh, iya bentar ya nanti Ibu liat, kamu posisinya dimana salahnya nomor berapa,"

"Bu, Bu, sa-saya yang waktu itu loh yang remed di kelas MK , yang ketahuan nyon..tek."

*senyap*
"HAHAHAHHAHAH YANG NYONTEK ITU HAHAHAHA"

*diem kalem*

*dalam hati nyumpah*

"Bu Bu Bu! Saya mau remed lagi, bisa?"
"Yasudah nanti istirahat temui Ibu."

Nyatanya, aku gada datengin Ibunya pas istirahat. Aku sibuk belajar Kearsipan dan gangguin Reni, pokoknya pas istitahat kemaren tu aku sibuk sendiri, jadi lupa buat datangin Ibunya. Alalala dasar emang sebenarnya males buat berurusan sama Bu Isna aku ni. Dan itu ngebuat aku jadi lemes hari ini. Tadi pertamanya Dina yang lemes, gara-gara pas kelasnya belajaran Penggandaan Dokumen by Bu Tuti, dia diwanti-wanti sama Bu Tuti supaya segera minta nilai sama Bu Isna kalau mau naik kelas. Kosong satu nilai aja bisa mempengaruhi naik atau nggak nya kita. Dina keliatan galau b g t pas ceritain itu, dan aku masih bisa ketawa. 
Nah ham, pas giliran Bu Tuti kowar-kowar di kelasku ngomong tentang nilai kosong, aku langsung gemeteran, kalut, bingung, lemes, dan seperti biasa, mau nangis. Eneh neh yang dirasain Dina tadi! Gimana ya kalau misalnya aku ga naik kelas gara-gara nilai PKN kosong? Takut aseli, bodok betul jadi manusia. Aku pesimis campur optimis sih. Dea bilang nilai Yuni XI AP 1 juga kosong, tapi udah gak kosong lagi, dia enak remedinya tinggal ngumpulkan buku catatan, buku paket, sama LKS, trus dapat nilai deh. Ihhh enaknya... Aku jadi optimis minta nilai karena ngedenger itu, tapi di sisi lain aku pesimis broh. Yuni kan gak bermasalah kayak aku dan Dina, makanya dia semudah itu prosedur remednya. Kami gimana? Aaarrrrgghhh besok deh coba ngomong lagi, ya allah tolong u,u 

Nah sekarang tentang ulangan PKN hari ini, tepatnya tadi siang. Buku paket, LKS, dan catatan dikumpul. Gak lupa juga hape. Trus dibagi menjadi dua kloter, kloter nomor absen genap dan kloter nomor absen ganjil. Kloter genap masuk kelas pertama kali, aku, Reni, sama Kartini kloter genap. Tata kloter kedua alias kloter ganjil. Bu Isna jaga di belakang, duduk di belakang Yuni sambil main hape. Yang bacain soal dan yang ngawasin kami Bapak Logam. Ada lima soal, yang... ya ampun nyesel aku gak belajar yang itu, aku malah belajar yang di LKS, padahal itu sama sekali gak keluar, rata-rata yg keluar itu yg di catatan. Bancat! Capek-capek bangun jam empat pagi buta, kenapa gerang aku ni kalau belajar PKN pasti gak mujur, pelajarin yang gak pernah keluar di ulangan, dari semester satu loh, apa kada bungul. Otomatis kepaksa deh aku ngandalin teman. Eh tadi Bapak Logam sempat ngasih tau jawabannya loh, sama Nuri, Selvi, Imut, Pia, tapi tanpa sepengetahuan Bu Isna. Menurut Reni, Bapaknya ni pilih-pilih kalau mau ngasih jawaban. Yang cantik-cantik yang dikasih tau. Kampreto, toway aku jelek kamseupay rakyat jelata. Aaaah forget it, makin kesel sama Bapaknya kan >,<

Sayangnya waktu untuk kloter pertama udah abis, padahal punyaku masih banyak yg bolong jawabannya. Pas kloter kedua, Bu Isna-nya keluar kelas baru pergi. Aseli, gak terima broh, enak betul yang kloter kedua udah dikasih tau Bapak Logam, bisa liat buku pulak. Kami yang teriak-teriak protes di luar ngebuat Bapak Logam buka tutup pintu kelas,marah-marahin kami. Makin lancar deh bubuhan kloter kedua benyontekkan. 
Untungnya, pas ulangan selesai, kami semua disuruh masuk dan disuruh ngebaikin jawaban kami. Langsung ae cepat-cepat nyalin jawaban dari catatan. Tapi gak semua nomor sih, itupang Bapak Logam sok buru-buru. Jadilah aku ngumpul paling terakhir. Kayaknya Bapaknya tuh rada sangkal sama aku, aku terus yang daritadi dimarahin, gak dikasih jawaban pas ulangan tadi, trus masa tadi Bapaknya nyuruh aku pegangkan tasnya sementara dia narohin kertas-kertas ulangan itu di tasnya, habis itu langsung natap aku dengan muka kesal slengean. Sabar Icha sabarrr.

Tau deh gimana nasib nilai PKN ku nanti. Yang jelas aku kapok nyontek pas ulangan Bu Isna tuh, kapok tenan. Bu Isna dangerous sih, siapa coba di SMK 1 yang lepas dari jerat Ibunya tuh. Sistem ulangannya penuh intrik, soalnya susah-susah, galak pula. Aku jadi ingat waktu itu aku ngumpulan sama bubuhannya trus ngomongin soal suara apa yang ditakutin, aku bilang aku takut suara kucing, Dina bilang dia takut suara Bu Isna. Hahahaha segitunya, aku juga gitu sih sebenarnya. Ibunya tuh kalau ngomong kadang lucu, tapi sering ngoloknya sih. Ibunya tu fashionable sekaleh, pakaiannya modis, bawaannya mobil, hapenya BB. Tipe-tipe wanita metropolitan gitu lah. Baik sih sebenarnya Ibunya tuh, tinggal gimana kita ngikutin permainannya. Aku masih bisa bersyukur sih untuk masalah nyontek itu gak sampe bawa-bawa orangtua. Pernah waktu itu siapa ya Eri kah Ikhsan, aku lupa juga, pokoknya pernah gitu nah salah satu dari mereka orangtuanya dipanggil ke sekolah gara-gara gak ngumpul LKS. Padahal masalahnya mendingan kan daripada masalahku ini. 

Oke, ngomong-ngomong soal masalah, ada masalah baru nah tolong. Aku udah bilang Tata kalau aku dan Reni mau keluar dari kelompok Seni Budaya itu, Tata sih terima aja tapi dia mau tau alasan kami apa. Ya aku bilang aja karena lagi pengen ada suara cowok. Akhirnya kami berdua gabung sama bubuhan Ikhsan, Eri,Wahyu, Nurul, dan Raysa. Mereka baik sih, asik juga. Apalagi Ikhsan, enak aja gitu diajak sharing soal apapun. TAPI, kebentur soal lagu modern nih. Lagu wajibnya Satu Nusa Satu Bangsa, ya gapapa lah agak bikin ngantuk dikit, lagu daerahnya Joramu, naaaaaaahh lagu modern ini bikin galau. Maunya bubuhan cowonya sih lagunya Naif yang Posesif, ituloh yang videoklipnya bencong lari-lari di jalan. Tapi Nurul gamau, lagian lucu juga ah nadanya rendah gitu nyanyinya lemes jadinya. Kami pun ngeganti dengan lagu masih dari Naif, yang judulnya Karena Kamu Cuma Satu. Jleb jleb rada rada, lagu itu ada kenangannya sih. Aaaaaahh lupakan. Nah tapi, kami sama sekali gak ada latihan, dan aku belum juga ngomong sama Pak Falah perihal ini. Ngomong sama Abang kalau aku sama Reni keluar aja belum, takut aku denger responnya. Jadi envy aku sama bubuhannya yang lain di kelas tu, mereka tekun banget latihannya, bandingin aja sama kami yang lagunya aja belum tau. Kacau kacau kacau.Mana besok lagi harus tampilnya aarrggghhh!

Mungkin kami nyanyiin lagu Andai Aku Gayus Tambunan aja gin ya buat praktek seni budaya besok, keren kayaknya. Eh, kalau liriknya diganti mungkin lebih keren, pasti lebih keren. Keingetan tadi di sekolah bubuhan Teteh pada nyanyiin lagu Andai Aku Gayus Tambunan diganti jadi Andai Aku Bu Isnawati, aku juga jadi pengen nyanyi itu juga tapi pake lirik versiku.

♫ Andai aku guru pkn
Yang bisa nyiksa murid pake remedi 
Semua murid di SMK 1 tercinta
Dibikin keki depresi mau bunuh diri 


Udahan ya, mau latihan vokal di kamar mandi dulu buat praktek seni budaya besok dan.... buat ngomong sama Bu Isna lagi. 

Gdnite.









1 komentar:

  1. “When you connect to the silence within you, that is when you can make sense of the disturbance going on around you.”
    - Stephen Richards

    Togel Online
    Bandar Togel

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com