Selasa, 15 Mei 2012

Akhirnya Kentut Juga


Yaaa, aku akui sih postingan kali ini rada jorki, dari judulnya aja iuuuuuhh jijay bajaj. Gatau ya, aku pengen aja gitu ngasih judul gitu, dan paragraf-paragraf seterusnya bakal seputar hal yang berkaitan sama ini judul. Padahal topik utama di postingan kali ini beda jauh sama judul di atas, yeaah (lagi-lagi) posting tentang PKN. Bosen ya yang baca? Bosan pasti aku yakin. Tapi  kali ini happy loh sumpah, bukan miris kayak biasanya aku posting.
Oke langsung aja deh, terserah deh yang gak mau baca gara-gara udah keburu ilfeel gara-gara liat judulnya.  

→Kena remidi PKN itu kayak keserang diare
Diare bikin kita jadi kepengen bolak balik ke toilet, nah hampir sama kayak remidi PKN. Musti diurus ke toilet segera, musti diurus ke guru yang bersangkutan. Kalau ditahan mulesnya di perutnya makin ngeradang. Sama aja kayak kalau remidi gak dituntasin, nilai di rapor kita meradang. Sayangnya, toilet yang mau kita tongkrongi itu bermasalah, gak aman, serem pulak. Ada rasa takut dan pengen menghindar, tapi rasa pengen segera menyudahi juga gak kalah besarnya. Remidi PKN, yang menurutku sama kayak diare, kutahan-tahan sampe satu bulan. Aku sih janjinya habis PSG pas tanggal 5 April kemaren aku bakal langsung temuin Bu Isnanya buat minta remed. Tapi nyatanya, aku gak punya nyali. Bepapasan sama Ibunya aja aku udah keder, apalagi ngomong empat mata soal remed ulang karena kesalahanku yang nerpe itu. Belum lagi kalau ada guru-guru lain yang nyimak aku sama Bu Isna nanti, aku pasti malu banget. Hairunnisa tukang nerpe Hairunnisa tukang nerpe aaaaaaaaaa. Aku pun milih buat nunggu Dina aja yang duluan minta remed, atau nunggu Bu Isna berpulang ke rahmatullah sebelum ulangan semester. Owalah ngomong apasih aku.

Ngejar Bu Isna trus gak dapet-dapet itu kayak sakit sembelit
Sudahnya aku ada tekad buat remed, Ibunya yang malah susah dicari. Setiap mau ketemu Ibunya ada aja halangannya. Giliran ketemu pas di kelas pas mata pelajarannya, akunya yang masih gaer. Ngumpulin keberanian tau-tau Ibunya udah pulang, Bapak Logam yang masih stay. Mentang-mentang ada guru PPL, Bu Isna jadi jarang masuk. Dina lain lagi, dia udah nemuin Ibunya tapi Ibunya sibuk, mau makan dulu lah. Kalau dipikir-pikir ini jadi kayak sembelit. Perut mules pengen nuntasin hajat tapi malah gak mau tekeluar, malah ngendap di perut jadinya tambah mules. Pengen nuntasin remed tapi Ibunya lagi yang susah.

Begitu udah ditentuin kapan remed itu kayak ngedapat obat diare diapet dari langit
Aku speechless pas Dea kemaren bilang kalau  kemaren itu kesempatan terakhir aku, Dina, dan korban-korban PKN lainnya buat remed. Dea ngeliat dari status bm nya Bu Isna, yang kira-kira kayak gini nih, “Hari ini terakhir. Seterusnya terserah kalian.” Buset, line voting benar-benar ditutup. Aku langsung ngacir ke dewan guru, ditemani Reni. Ternyata disana sudah ada Dina sama Eka. Sama anak-anak dari jurusan lain juga sih. Bukan cuma PKN aja sekalinya yang terakhir, mata pelajaran lain juga. Kelar Dina ngomong dan dia balik ke kelas, aku langsung ngomong sama Ibunya.

“Bu, saya minta remedi..”

“Kamu sudah belajar?”

“Belum Bu, tapi yang bab 1 saya su--”

“Yaudah, pelajari bab 1 sampe bab 3. Besok pagi temui Ibu.”

“Ini semester… satu?”

“Iya. Kamu bermasalahnya di semester satu kan?”

“I-iya Bu, makasih. Oh iya Bu, remedinya dimana?”

Ya disini. Besok pagi ya! Jangan khilaf lagi ya!”

Glek. Rada jleb moment pas Ibunya itu bilang jangan-khilaf-lagi-ya. Ibunya sambil senyum ala-ala Raya Kohandi gitu, tau aja kan gimana senyumnya. Lantas aku ninggalin ruang dewan guru sambil pasang tampang innocent.

Pulang sekolah aku keburu tidur buat bekal begadang. Malamnya aku malah tidur jam 9. Sebelumnya aku emang udah belajar, bongkar lemari buat nemuin LKS semester satu juga. Tiga bab bayangkan, aku gak habis pikir gimana caranya aku bisa hapal sejubung catatan ini ditambah sama LKS plus buku paket. Pelajarin dua bab ngebuat aku cepat ngantuk. Besoknya, tadi pagi, aku bangun jam 4. Megangin buku PKN mulu. Pas lagi sarapan, lagi di angkot, lagi di kelas. Aku jadi ingat motto hidupku waktu aku masih esde, yang aku tulis di buku diary pink kucelku. Hidup Untuk Menjadi Yang Terbaik, gitu mottonya. Kalau sekarang mungkin motto hidupku bukan gitu lagi, tapi Hidup Untuk Remedi PKN. Aaahh kenapa aku bisa sampe mikir kesitu –‘

Dina tumbenan datang ke sekolah rada pagi, biasanya pas bel masukkan dia baru datang. Beneran takut itu anak, aku jadi salut mhuahahhahaa.

Pas bel masukan kelas berdentang, Reni nyuruh aku buat cepat-cepat ke dewan guru nemuin Bu Isna. Sebenarnya aku rada gak ikhlas, kenapa coba pas ada pelajaran Bahasa Inggris, berarti aku harus ijin sama Pak Dio gak ikut jam pelajaran hari ini, dan itu what the f banget. Aaarrgggh cobanya pas pelajaran matematika aja, atau steno, ikhlas dunia akhirat deh.

“Cha, dengerin aku, kamu pilih baiki nilai rapormu  atau tetap setia sama pelajaran bahasa inggris?”

“Pilih.. pilih… raporku.”

“Yaudah, sana dah ijin, bilang saya dipanggil Bu Isna Pak,gitu.”
“Ta-tapi Ren..”

“CEPAT!!!!”

Sesuai perintah Reni yang udah mirip banget sama Mamaku kalau lagi esmosi, aku beneran ijin ke Pak Dio. Baiknya Pak Dio, beliau ngebolehin aku buat hengkang dari kelas. Bubuhannya pada sibuk nanyain aku mau kemana, sampe Yuni mau ikutan hengkang juga. Aneh-aneh.

Sampe di dewan guru, sepiiiiiii banget. Guru pertama yang datang yaitu Bu Ida, lalu nyusul guru-guru lainnya. Aku sempat ngobrol sama Bu Endang juga sih.

Uda satu jam aku nunggu Bu Isna gak juga muncul-muncul di dewan guru. Mata pelajaran bahasa inggris juga udah abis, dan selanjutnya adalah pelajaran mail handling. Karena gak berani ijin gak masuk sama Bu Martini demi remed PKN, aku langsung lari ke kelas. Rencananya sih pas istirahat aku remednya. Ternyata, pas aku udah masuk  kelas, aku ngeliat Bapak Logam. Gak lama aku ngeliat Bu Isna nongol. Bujug! Sudahnya aku nunggu sejam suntuk gak datang-datang, sudahnya aku anteng di kelas malah datang dia. Keselllllll, sayang banget ngelewati jam bahasa inggris demi bebungulan nunggu di dewan guru diliatin guru-guru killer pulak aarrggghh.

Istirahat pertama, aku udah mau datengin Ibunya ternyata Ibunya lagi asik benongkrongan sama istrinya Pak Anda, pake foto-foto lagi. Agak lama kemudian aku nemuin Ibunya yang udah gak nongkrong di piket tapi udah di ruang TU. Aku disuruh nyari Bapak Logam buat minta map biru yang isinya soal buat remed. Nyari-nyari Bapak Logam akhirnya ketemu juga, lagi asik makan bakso di kantin. Map nya ada di kelas MK, untung ada teman Reni disitu jadi ya gak segan gitu lah ngambilnya. Pas mau ngasihkan map itu, ada Dina yang udah berdiri dekat Ibunya siap remed. Langsung deh naik ke atas. Ternyata bukan cuma kami berdua yang remed, ada anak UJP satu orang, trus ada Iqbal anak AK, ada Oji juga.

Ngedapat kesempatan ini, ngeliat soal remed, itu kayak… ngedapat obat setelah sekian lama ngederita sakit diare wasir sembelit apalah segala macam. Ini keajaiban, keajaiban!

→PKN kelar itu kayak kentut yang bikin perut lega
Alhamdullilah aku bisa jawab semua soal remed itu. Ya walaupun gak sempurna sih, misalnya kalau ada soal yang nyuruh sebutkan lima aku cuma nyebutkan empat. Ya 80% lah aku bisa ngerjakan dengan baik. Dina juga kayak gitu, dia bisa jawab semua soal. Soalku sama soal Dina beda, Alhamdulillah banget apa yang aku pelajari pada keluar semua di soal. Sujud syukur buat hari ini, akhirnya aku bisa nuntasin remed PKN ku ke Bu Isna. Huaaaa senangnya berlipat lipat, emotion smile menuhin benakku dari tadi. Hari Minggu nanti aku mau puasa nazar, sebagai rasa terimakasihku karena doa yang kupanjatin tiap malam, ceilah tiap malam, akhirnya terkabul juga. Doain ya moga mami besar gak beli nasi pecel ijabah pas hari minggu tuh, itu godaan terbesar sih.

Lega banget udah nuntasin remed PKN, momok terbesar yang bikin aku pesimis buat naik kelas. Ya ibaratnya kayak udah lepas dari penyakit diare dan sembelit, trus minum diapet, baru deh langsung, maaf, teboker, penutupannya baru kentut. Rasanya kayak udah bertahun-tahun nahan kentut trus akhirnya tekentut juga dan syahduuuuuuu banget. Hahahaha iya kami bedua yang kentut (baca:lega), tapi yang lainnya langsung pingsan. Eh itu sih kentut beneran, ini mah cuma kiasan aja.Aaahhh pokoknya intinya gitu deh.
Bu Isna ternyata baik, baik banget. Dia ngasih soal yang gak ribet, yang sama kayak remedi tahun kemaren, trus juga masih mau ngasih aku dan Dina kesempatan. Kalau aku jadi Bu Isna, mungkin aku udah gak mau peduli sama anak tukang nerpe, mau naik kelas kek, mau nggak kek. Dan juga aku masih ingat waktu Ibunya bilang jangan khilaf lagi ya, awalnya aku sempat ketohok, tapi lama-lama aku mikir, untung aja Ibunya gak bilang jangan nerpe lagi ya, wah parah malu banget pasti aku. Padahal Ibunya bisa aja ngomong gitu, enak lagi kanan kiri ada guru, jadi enak dia mau mempermalukan aku kalau dia beneran sangkal sama aku. Tapi dia gak kayak gitu. Aku jadi ngerasa bersalah udah nge-judge Ibunya yang nggak-nggak selama ini.

Sekarang, tugasku yaitu belajar giat buat ulangan kenaikan kelas tanggal 30 nanti. Jangan sampe remidi ribet kayak gini lagi. Jangan sampe diare dan sembelit lagi. Mudahan di setiap pelajaran, ummm kalau pelajaran matematika aku gak yakin sih, aku bakalan kentut terus. Dalam artian lega oh, bukan artian yang sebenarnya.

Thanks PKN, Thanks Bu Isna.

Kalian ngebikin aku giat buat gak diare lagi.


2 komentar:

  1. “Stop thinking, and end your problems.
    What difference between yes and no?
    What difference between success and failure?
    Must you value what others value,
    avoid what others avoid?
    How ridiculous!


    Agen Togel
    Prediksi Togel
    Togel Singapura

    BalasHapus
  2. “My grandfather once told me that there were twoFilm kinds of people: those who do the work and those who take the credit. HeFilm Online told me to try to be in the first group; there was much less competition.” —Indira Gandhi

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com