Kamis, 03 Mei 2012

Mendingan Solo

Sesuai rencanaku kemaren, aku gak turun hari ini dalam rangka mau bikin KTP. Memang keliatannya rada lucu sih, mau bikin KTP aja sampe bela-belain gak turun sekolah. Tapi mau gimana lagi, kalau nunggu hari lain keburu Bapak udah pulang. Mau sama siapa lagi aku selain sama Bapak? Yaa begini deh nasib orang gak bisa naik motor, eh bukan, gak diijinin naik motor sendiri maksudnya. Itupang si Nyonyah Besar, siapa lagi. Reni aja ketawa pas dengar alasan aku gak turun sekolah hari ini. Aku nyuruh Bapak buat nulis di surat ijin itu alasannya aku sakit, bukan mau bikin KTP. Tapi Bapak nolak mentah-mentah, gak mau bohong katanya. Astaga Bapak ini pina agamis banar, tapi aku salut sih. Akhirnya surat ijinku tetap isinya ijin mau bikin KTP.

Ah tapi aku ngerasanya percuma juga gak turun hari ini. Tadi aku udah ke kelurahan ke kecamatan, eh sekalinya gak jadi bikin KTP juga karena blangko apa lah itu lagi kosong dan masih nunggu dari Jakarta. Jadi  tadi kantor kecamatan hanya ngelayanin pembuatan KTP elektrik, untuk sementara belum bisa ngelayanin orang-orang yang mau bikin KTP siak atau nasional.Mudahan besok Bapak belum balik ke Bengalon, rencananya sih besok pulang sekolah aku mau ke kantor kecamatan lagi. Please nah blangko, aku ni kebelet sudah mau ngehias dompetku pake KTP..

Dan aku ngerasa percumanya aku gak turun hari ini bukan karena itu aja, aku lagi kesal nah sama Tata. Gara-gara aku gak turun dia langsung ngubah nama grup nyanyi kami. Gini nah ceritanya, Pak Falah tuh semester dua ini ngajar seni musik, trus kami dikasih tugas praktek nyanyi. Bentuk satu kelompok beranggotakan lima sampe enam orang, bawain tiga lagu yang terdiri dari lagu wajib, lagu daerah, sama lagu modern. Kami (aku, Tata, Reni, Kartini, Abang, dan uhay Lidya) udah sepakat lagunya yaitu Halo-Halo Bnadung, Ampar-Ampar Pisang, sama Ceria- J Rocks.Sebenarnya aku pengen lagu mancanegara sih tapinya ya kasian bubuhannnya musti ngapalin lagi, aku gak boleh mentingin ego sendiri karena ini tugas kelompok. Eh sekalinya dengan entengnya Tata ngubah lagunya jadi lagu Bendera dar Cokelat, dengan alasan lagu Ceria terlalu ngerock. Aku sih walaupun udah rada sangkal dikit tapi masih bisa terima aja. Nah yang bikin kesal itu, nama grup juga ikut diubahnya. Aku sama Reni udah senang sama nama Suara Gita, nama grup kami yang gak terlalu narsis dan gak terlalu norak. Ya sedikit ngarep lah punya suara sopran mirip Gita Gutawa. Etapi dia ngubah, jadi The Queen~She. What the f??  Apa coba maksud dari The Queen~She, artinya apa? Narsis banget namanya, adududu malu aku pas memperkenalkan dirinya nanti pas tampil. Mana aku lagi  yang jadi ketuanya! Ogah ah ogah! Dea aja nama kelompoknya Selaras, bagus aja sih dibandingin nama sebelumnya yaitu Sunrise. Kesal nah!!!!!!!


Reni juga ikut kesal sama Tata. Aku sama Reni tu sering banget sehatinya. Aduh nah kalau gini caranya aku sama Reni mau murtad aja dari kelompok itu. Lagian ada si Lidya juga, si cina gila. Eh bukan cuma aku yang bilang gituloh, hampir sekelasan bilang gitu juga. Korean addict betul itu anak, senang banget ngedance gak jelas di kelas, trus bawa-bawa barang aneh ke sekolah. Kalau Abang sih aku biasa aja, enak aja ada dia buat teman gila-gilaan.
Iya aku tau sikapku ini kekanak-kanakkan keliatannya, aku ini singkatnya ngambek. Tapi mau gimana lagi nah, kecewa betul aku, udah klop semuanya malah direcokkin. Lagian aku kan ketuanya, masa dia yang ngatur-ngatur??!! Yang dari awal ngerancang ini itu siapa? Yang excited sama tugas ini siapa? Aku sama Reni! Kemana dia selama ini? Aduh, kok aku jadi nyalahin anak orang sih. Sabar ichaaaa, tarik nafas, keluarkan, tarik nafas, tahan, keluarkan...... Brott.

Besok aku tekad banget buat nemuin Pak Fallah, aku mau ngomong kalau aku mau murtad kelompok. Eeh gak ding, aku mau ngomong dulu  sama Tata nya, eh tapi kayaknya gak mungkin deh dia mau. Ah udah ah, toh nanti pas praktek aku biasa aja gak bakal semangat nyanyinya. Gatau ya, udah ada feeling nanti bakalan jelek gak perfect. Coba kayak kelompoknya Nina, kompak mereka, lagunya Price Tag kah kalau gak salah.

Aku kayak anak kecil ya? Ah tapi gapapa kan itu memang sifat alamiahnnya melankolis. Melankolis orangnya perfeksionis ceilah perfeksionis, itu nah maksudnya suka segala hal yang terencana dan kalau ada yang ngerecokkin, dia bakal kecewa banget banget banget. Dan ini yang aku rasakan. Bandingin sama waktu  kelas satupas ambil nilai seni teater, aku ngerasa puas ya walau gak puas-puas banget karena ngerasa masih banyak yang harus diperbaiki, tapi masih mending lah daripada sekarang belum tempur aja udah tepar duluan artian males, males banget kalau kayak gini caranya.Sekalian aja namanya The Kamseupay.

Nyatuin pendapat dalam kelompok itu memang susah, susah banget. Aku jadi salut sama boyband girlband yang makin menjamur aja di industri musik indonesia. Jumlahnya banyak, beragam, dan pasti lebih dari satu. Dengan jumlah segitu mereka nyanyi bareng, ngedance bareng, interview bareng, semuanya serba bareng. Aku jadi mikir, mereka pernah gak ya saling cekcok? Eh ada kok girlband yang saling cekcok, itu nah Cherrybelle. Dua personilnya ngundurin diri, eh lebih tepatnya dikeluarkan dari formasi Chibi dengan alasan udah expayed mukanya. Gitu kali ya, aku juga gatau spesifiknya, aku kan bukan emaknya Chibi. 

Dan itu juga yang ngebuat aku mikir kalau mentalku masih kalah jauh dibanding sama personil boyband girlband itu. Tapi aku mikir lagi, mereka mah enak teman-teman mereka satu grup pada sehati, lah ini? 

Kalau bisa solo, aku mau solo aja ah ambil nilai seni budaya nanti. Nyanyiin lagu Someone Like You-nya Adele pake suara sopran kejepit pintuku. Solo juga nama kota di Jawa, aku pengen kayak kota Solo di pengambilan nilai nanti. Tenang, teratur, terencana, mengagumkan, penuh adat istiadat. Mhuahahaha muha.

Udah ya, aku baru ingat besok ada ulangan lisan Kewirausahaan, mau belajar dulu nih. Moga LKS KWH bisa ngurangin kadar beteku dikit. 

Gdnite.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com