Rabu, 02 Mei 2012

Pehape

Tadi pagi upacara hardiknas. Lagi-lagi aku gak sebaris sama Dina, habis Dina sih datangnya telat mulu. Tapi tetap asik kok, soalnya aku bareng sama Reni barisnya. Yaaa walaupun Abang marahin aku mulu sepanjangan upacara karena aku keseringan ngadap belakang dan ngobrol mulu sama Reni. Gatau ya kenapa kah kalau aku ngeliat apa kah gitu yang menarik, kalau gak langsung diomongin dibahas tu rasanya aneh. Dan Reni biasanya jadi teman yang asik buat ngebahas hal-hal yang sebenarnya gak penting itu.

Aku gak ada ketemu Bu Isna tadi, padahal ada pelajarannya. Jadi PKN tadi dibawakan sama Bapak Logam. Bapaknya tuh sebenarnya asik sih, lucu juga, cuma ya gayanya tu nah rada songong. Kadar kegaksukaanku rada berkurang dikit sih ke Bapaknya sekarang. Oh iya, besok kayaknya aku gak turun deh, aku mau ke kecamatan mau bikin KTP nah udah hampir delapan belas tahun gini belum punya KTP, mumpung Bapak lagi ada di Samarinda nih jadi enak bolak balik mau ngurus KTP-nya. Eh anu tadi masa Mama ngadu ke Bapak tentang masalah aku lebih sayang sama Bapak itu. Bapak malah ketawa aja dengarnya, trus ngolok-ngolokin Mama bilangi Mama pengambilan hati betul. Hahhaa.
Lanjut, Dina kemaren juga gak turun gara-gara ngurus tugas Bu Martini yang tentang ngelampirin surat masuk dan surat keluar dari tempat PSG. Adudu ngomong-ngomong soal PSG, aku belum ada minta tanda tangan guru pembimbing nah. Kemaren ada sih bubuhannya pada ngajakin minta tanda tangan sama Pak Haris, tapi aku rasanya males banget, mudahan aja deh hari Jumat nanti bisa minta tanda tangannya, deadline-nya hari Sabtu soalnya -____-

Oke, udah segitu aja ya posting tentang rutinitas sekolahnya. Sekarang aku lagi pengen banget ngebahas tentang PHP. Tau PHP kan? Itu loh, pemberi harapan palsu atau pemberi hati palsu. Istilah PHP lumayan booming di kalangan anak remaja sekarang selain kata toway. Di sekitarku banyak orang yang hobi PHP, bahkan mungkin aku sendiri juga pernah PHP-in orang.

PHP sendiri adalah suatu tindakan atau aktivitas memberi harapan kepada seseorang. Ada tiga tipe pelaku PHP menurut riset ku, yaitu:
  1. Tipe si takut akan komitmen. Hobinya tebar pesona, tebar perhatian, ngebuat seseorang jadi kegeeran, nunjukin sikap seolah-olah dia suka sama kita sehingga bikin kita jadi kelepek-kelepek. Kita yang awalnya biasa aja sama dia jadi fallin love gara-gara segenap perhatian yang dia berikan harihari. Eh gataunya dia malah jadian sama orang lain bahkan udah punya pacar sebelum kenal kita, dan dia cuma nganggap kita teman aja gak lebih. Biasanya tipe kayak begini adalah cowok-cowok playboy yang takut komitmen, senengnya TTM-an atau HTS-an aja. 
  2. Tipe gak enakkan. Rasa gak enak buat nolak orang yang gak kita suka juga termasuk PHP. Kadang ada kan, ada orang yang suka sama kita trus nembak, tapi kita gak suka sama dia. Tapi kita gak enak buat nolaknya. Cewek memang punya rasa gak enak yang tinggi daripada cowok, dan itu yang ngebuat cewek berpotensi besar jadi pelaku PHP. Seharusnya kita ngejauhin atau bahkan bilang langsung kalau kita gak suka sama cowok itu. Tapi karena rasa gak enak itu, kita jadi malah dekat sama cowok itu, cowok itu pun jadi kegeeran dan mikirnya kita juga ada rasa sama dia, padahal kan nggak. Jadi salah paham deh.
  3. Tipe parasit. Agak mirip sama tipe nomor dua. Pelaku PHP dengan tipe ini gak enak buat nolak oran yang suka sama dia, tapi tetap dekat sama orang itu bahkan memanfaatkan kebaikan orang itu.. Orang yang suka sama pelaku PHP tipe ini menganggap dirinya sangat berguna, dan menganggap si pelaku PHP mau menerima cintanya dengan kebaikannya dan mau jadi pacarnya, padahal si pelaku hanya manfaatin aja. 
Para pelaku PHP biasanya ada gak nyadar kalau mereka itu PHP-in orang. Niat awal para pelaku PHP dalam modus di atas sebenarnya baik, mau ngejalin silahturahim, tapi lama-kelamaan jadi terkesan jahat. Ya aku gak bisa nyalahkan mereka sih, toh mereka ngelakuin itu karena masih ada rasa manusiawinya, karena mereka gak pengen musuhan sama orang. Sebenarnya bukan musuhan, tapi cuma jaga jarak. Sebelum kita tau kalau dia suka sama kita boleh aja dekat, tapi kalau udah tau dan kita nolak, kita harus ngejauh, ngelonggarin diri dari dia biar dia lambat laun bisa ngilangin rasa sukanya ke kita. Kalaupun pengen tetap dekat, sebaiknya jadi sahabat, itupun kalau dia mau. 

Tapi ada juga modus lain, pelaku PHP senang kalau ada yang naksir, trus pelaku PHP itu ngebikin geer orang yang naksir dia itu, untuk dipamerkan ke teman-teman, pamer kalau si pelaku PHP ini banyak fans-nya. Aku kesel kalau udah dengar orang yang PHP-in orang dengan modus kayak gitu. Sok kecakepan banget mainin perasaan orang, kasian kan orang itu udah ngarep lebih.

Di-PHP in itu rasanya nyesek. Korban PHP ngerasa kayak diterbangkan ke langit tujuh trus pas udah tau kenyataan langsung jatoh nyungsep. Udah berandai-andai bakal jadian, eh ternyata cuma bisa temenan. Udah pedekate berkorban waktu materi perasaan, akhirnya dapat hasil nihil. Aku pernah di-PHP-in orang, dan aku juga pernah PHP-in orang. Modusnya yang kayak di atas yang tipe gak enakkan, aku ngerasa gak enak kalau nolak, aku pengen sahabatan aja tapi si cowok malah nganggap lain. Malah tambah ribet urusannya. Korban PHP lebih memilih sakit hati di awal daripada sakit hati belakangan. Mending ditolak dan dijauhi daripada digantung tetap dekat tapi akhirnya patah hati gak bisa pacaran juga. Dan itu yang aku rasain ketika aku di-PHP-in orang, ya gak perlu disebutkan lah namanya nyesek nah.

Aku harap fenomena PHP bakal ngeredam. Timeline gak bakal behibakan tentang PHP lagi. Intinya para pelaku PHP harus dimusnahkan, dikasih hukum karma. Udah capek nunggu jawaban, udah senang-senangnya bisa dekat, sekalinya just friend. 

Salam jari tengah dari korban PHP.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com