Kamis, 07 Juni 2012

Anak Kecil


Aku shock dapat sms dari Wilda tadi pagi, yang ngabarin kalau Bu Yeti meninggal dunia. 
Bu Yeti itu guru IPS ku waktu SMP, galaknya setingkat dengan Bu Endang, tapi baik. Kemaren aku juga dapat sms dari Selvi kalau Bu Yeti kecelakaan dan lagi koma di rumah sakit. Mau jenguk gak ada teman, bubuhan smaga mantan spanpat pada besombongan. Mau ngelayat tadi pagi juga gak bisa, padahal pengen banget  ngeliat almarhumah untuk terakhir kalinya. Nyesek banget rasanya, udah dua orang guru yang meninggal selama aku udah lulus dari spanpat. Pertama Pak Daryono, guru matematika favoritnya Nina. Aku gak kenal sih, gak pernah diajar sama almarhum. Yeaa, esempe hijau tercintaku itu kembali berduka. Aku nitip doa aja, moga Bu Yeti diterima di sisi-Nya berserta amal baiknya. We love you, Bu Yeti.

Ganti topik ya, mau ngomongin remedi ni. Beneran aku remidi matematika.  Bu Yayuk ngasih tugas buat korban remidi, yaitu disuruh ngerjakan soal ulangan semester yang empat puluh biji itu, pake cara pulak. Masih kurang jahat lagi, Ibu yang lagi hamil muda itu ngultimatum kami ngerjakan tugas remidinya di kertas folio, trus satu soal harus satu lembar. Gak peduli satu kertas itu bisa muat tiga sampe empat soal bolak balik. Buset dah, jadi kami tadi pada beli kertasnya empat puluh lembar. Reni sama Ainun gak remidi, hebat loh. Memang pang dasarnya pinter. Huufh,malam ini kayaknya aku musti berkutat dengan lembaran-lembaran kertas tugas remed. Malam jumat nya jadi tambah serem.

Alhamdulillah aku gak kena remed Kewirausahaan dan Agama. Untuk Agama, nilaiku ngepas banget, 75. Kayaknya impianku buat ngeminimalisir remidi bakalan terkabul. Seenggaknya aku bebas tugas hapalan. Tapi katanya untuk remed kali ini, tugasnya disuruh cari hanger buat jilbab, trus mengkafankan mayat. Lumayan banyak juga sih yang remed.
Udah deh itu aja, aku mau cerita sih tentang masalah keanakkecilanku sekarang. Aku sama Dina, sering banget musuhan gajelas. Bukan musuhan sih sebenarnya, diam-diaman gitu maksudnya. Gak enak sumpah! Dalam satu tempat bareng-bareng tapi gak saling ngomong, saling senyum aja enggak. Kalau dia lagi sama bubuhannya, aku ngindar pergi ke tempat lain. Kalau aku lagi sama bubuhannya, dia pergi juga. Kami saling buang muka.

Emang masalahnya apa kok bisa kayak gitu?

Yak, pertanyaan bagus. Trus jawabannya GAK TAU. Jawaban yang bagus juga kan. Serius, aku gak tau. Oh, mungkin karena sifat kami yang sama-sama pengambekkan, ya menurutku sih dia juga pengambekkan sama kayak aku, tapi lebih parah aku sih. Baru-baru ini aku musuhan sama Dina, cuma gara-gara waktu hari Senin aku manggil-manggil dia tapi gak diheranin, trus pas Selasa aku negur dia yang lai di fotokopian Udin, lagi-lagi dikacangin. Pas Senin itu juga dia udah dicarikan barisan buat upacara, tapi dia malah ke barisan depan, asik sama Nurul. Aku paling gak suka dikacangin, dan itu yang ngebuat aku jadi ngambek. Akhirnya aku marah deh, marah mendem dalam hati. Ujung-ujungnya aku nyuekkin dia. Masalah gak penting banget kan?

Coba masalahnya tuh tentang rebutan cowok kek, teman nusuk dari belakang kek, muka dua kek, kayak di sinetron-sinetron gitu. Lah ini, dikacangin dikit langsung musuhan. Persis kayak anak esde. Aku tu pengennya pas aku ngambek gitu, aku dibaik-baikin. Eh bukannya dibaik-baikin malah dia cuek bebek, makanya itu deh terjadilah musuhan gaje ini. Kalau udah musuhan, aku ngadu ke Chintya nanya-nanya Dina itu kenapa sih, trus Chintya jawab gak tau. Sejam kemudian Chintya datangin aku trus ngomong kalau Dina nanyain Icha itu kenapa sih. Aku bilang gapapa, Dina itu nah Chint. Dan Chintya bilang kalian itu sama aja. Chintya kayak udah jadi kurir curhat. Maksudnya, pas aku curhat sama Chintya tentang Dina, dia nyampein ke Dina, pas Dina curhat tentang aku, Chintya nyampein ke aku. Intinya, aku sama Dina tuh sama-sama pengen dibantuin supaya gak musuhan gaje lagi.

Bukan pertama kali itu aja aku musuhan sama Dina.  Sering bangettt, mulai dari salah paham lah, aku yang perajuan lah, aku yang negative thinking lah, dia gak datang ke kelasku lah, dia gak balas smsku lah, pusing soal remed lah. Poakoknya tentang masalah yang sebenarnya bukan masalah. Ada waktu hari Rabu beberapa minggu lalu dia keliatan marah sama aku, aku nyapa gak ditegurnya, pas ada aku dia langsung pergi, dia main banting kursi, aku sampe curhat sama Reni sambil nangis. Aku bingung aku salah apa sama Dina, tiba-tiba dia jadi sangar kayak gitu. Aku janji sama diriku sendiri kalau aku  gak bakalan temenan sama Dina. Eh ternyata, Dinanya itu gak marah sama aku, dia marah sama orang yang bikin dia kesal di hari itu, dan aku kena impasnya, gitu katanya ke aku. Aku sih lega banget, aku senang bisa jadi tempat curhatnya pada saat itu.

Sering musuhan, sering juga baikannya. Kadang pake maaf, kadang langsung negur, kadang langsung dibantuin bubuhannya. Kalau aku yang minta maaf duluan, aku mikir banyak, pikiran negatif nemplok di kepala, takut Dina gak mau maafin. Tapi nyatanya Dina mau aja maafin. Trus dia juga sering minta maaf duluan. Habis marahan langsung ketawa-ketawa bungul. Dua hari kemudian marahan lagi. Reni sama Chintya sampe muyak.

“Kesel aku liat anak ini bedua, kayak anak kecil. Gak ada apa-apa, musuhannnn. Kalau Icha sama Dina sampe musuhan lagi, kita musuhi mereka Chint.”

Aku rada keder dengar ancaman Reni. Chintya pake nyetujuin lagi.

Ya memang sih, wajar Reni ngomong gitu. Ngeliat anak tujuh belas tahun dengan pikiran masih anak kecil, siapa coba yang gak muyak?

Oke Din, saatnya dewasa. Gausah musuhan lagi ya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com