Jumat, 15 Juni 2012

Mantan Sahabat

Bener seperti apa yang udah aku bayangin dari rumah sebelum berangkat, di sekolah aku mati bete. 
Lomba-lomba buat ngisi classmeeting menurutku gak begitu asik, ya asik nya tadi cuma nonton pertandingan futsal antara kelas X TKJ sama X AK 2. Yang akhirnya dimenangkan sama X TKJ. Chintya yang penggemar beratnya Dwi Joko, anak kelas X AK 2 yang terkenal dengan kerapiannya itu hampir tenangis ngeliat kekalahan X AK 2. Menurutku ya, Dwi Joko itu ya tampangnya lumayan sih, gak jelek kok, cuman ya aku gak tertarik aja sama setelan rapinya dia. Gak, dia gak cupu kok. Rapi maksudnya ya rambutnya selalu disir, bajunya gak pernah kumal, kalau dikeluarkan juga gak abrut-abrutan gitu, dan katanya sih si Dwi Joko ini pinter, anak AK gitu loh. Bukan kayak gitu yang aku suka, tau sendiri kan tipeku yang kayak gimana, yang lebih tua dikit lah. Ibaratnya kalau Chintya itu suka berondong, ya diibaratkan sama es krim connello, nah aku suka yang lebih tua dikit,diibaratin sama suka es krim magnum. Hahaha apasih ngomongin tipe cowok!

Oke, sekarang ke topik utama, whahaha topik, jadi ingat si Taufik gebetannya Jannah sama Chintya (lagi?!). Aaaaah lupakan. Topik yang pengen aku bahas di postingan blog ku kali  ini yaitu tentang hubungan persahabatanku sama Nina. 

Udah hampir setahun aku sekelas sama dia di kelas XI ini, sama kayak waktu aku sekelas sama dia pas di kelas IX waktu esempe. Kalau disuruh milih, aku pengennn banget balik ke esempe, temenan akrab sama Nina lagi, minimal balik lagi ke kelas X dimana aku dan terkenal dengan kekompakan kami di seantero sekolah. Gak kayak sekarang, walaupun kami sekelas, tapi jarang ngumpul bareng. Teguran aja jarang! Kayak gak saliung kenal. Dia lewat di depanku, aku lewat di depan dia, udah lewat aja. Gak ada saling tegur, tukar senyum aja gak ada. Dia ngumpul sama bubuhan dancernya, aku ngumpul sama bubuhanku. Gak ada acara makan bareng ke kantin lagi. Gak ada acara pulang bareng lagi. Gak ada acara curhat bareng lagi. Gak ada acara ngemall gila-gilaan bareng lagi. Kata BARENG sekarang udah ngilang dari aku dan Nina.

Sebenarnya aku udah gak begitu mempermasalahkan ini, toh aku masih punya teman. Tapi begitu tadi pas aku ngeliat perform Nina  dkk ngedance ngisi acara classmeet di sekolah, aku kepikiran lagi. Bubuhan dance, dan bubuhan Ei Monol (gini kah tulisannya?) yang terdiri dari Ivonny, Oryza, Lita, Euis, mungkin jadi teman terbaik buat Nina. Oh bukan mungkin lagi, tapi udah pasti! Bukan cewek cengeng kayak aku teman terbaik buat Nina. Diliat dari segi kasta, aku juga kalah dibandingkan mereka. Aku cuma cewe, yang gak punya prestasi ekstrakulikuler, yang bukan cewe populer. Aku cuma anak biasa. Sedangkan Nina? Di esempe maupun esemka, dia gak berubah. Dia tetap populer, tetap jadi pusat perhatian. Ya cocok aja dengan sistem karakternya, sanguinis popular. Aku mah melankolis sempurna, gak cocok buat ngedampingin sanguinis kayak dia.

Aduh, kok aku jadi ngerendah gini?
Emang bener kok, aku ngomong sesuai kenyataan aja. Kenyataan kalau Nina gak mau temenan sama aku lagi. Aku gatau awalnya dari mana, seingatku pas di kelas dua awal-awal gitu. Aku pertama kecewa sama dia gara-gara dia nangisi bubuhan Ei Monol yang gak sekelas sama dia, dia nangis kejer gitu. Aku kan sekelas sama dia, dia ga nganggap aku apa ya, dia gak senang gitu aku sekelas sama dia? Astaga, jadi temewek kan! Nah, terus aku tetap dekat sama dia, tapi kayaknya dia yang ngejauh, dia asik sama bubuhan barunya, yang kebetulan duduk dekatan sama dia. Ya allah, padahal dulu aku janji waktu kelas satu, kalau kelas dua kami sekelas, kami bakal duduk sebangku. Haha, janji cuma tinggal janji. Nyatanya duduk kami jauhan. Aku  duduk sama Tata, dia duduk sama Vivi.
Setelah beberapa lama aku nyadar kalau dia udah gak mau temenan sama aku lagi. Dia makin akrab sama Oryza. Segala curhatannya, ketawanya, sedihnya, cuma buat Oryza. PSG pun bareng Oryza. Sekarang aku gak pernah jalan bedua lagi sama Nina, sekarang dia sama Oryza. Teman-teman sempat bingung kenapa sekarang aku gak akrab lagi sama Nina. Aku cuma bisa nanggapin itu dengan senyum tipis, dalam hati miris.

Oh iya, Shela ngerencanain pas liburan nanti mau ngadain acara bakar-bakar di rumahnya. Gatau tuh mau bakar apa, bakar rumahnya mungkin? Seperti biasa, dia ngundang aku, Wilda, Lely, dan Nina, para personil Shecom, geng-geng an kami waktu esempe. Ini jadi ngingatin aku sama momen-momen pas ngumpulan bareng mereka pas kemaren-kemaren. Aneh, aku sama Nina di sekolah gak heran-heran, kalau lagi ngumpul belima maka ngobrol biasa gitu, kayak gak ada yang janggal. Aku pengen rasanya cerita ke Shela, Lely, sama Wilda tentang betapa aku sama Nina gak sedekat dulu. Tapi gimana ya, paling tanggapan mereka biasa aja. Jadi ya kupendem sendiri. Mungkin aku ada salah apa gitu sama Nina makanya dia jadi kayak gitu. Mungkin pas aku akrab sama dia aku sering ngerepotin dia. Mungkin aku cuma bisanya ngeluh,  berbuat ceroboh, naif, bikin dia kesal.

Nulis postingan ini aku jadi.... ya gitu deh, mau nangis. 
Apalagi kalau udah liat foto-foto kami berdua, yang masih kusimpan, gak tega kuhapus. Mungkin kalau dia, udah dihapusnya kali ya? Gak guna juga kan buat dia, tikus di rumahnya juga udah pada mati, gak kepake tuh fotoku bedua sama dia. Jujur, aku mosting ini bukannya mau nyalahin dia, buka-buka kesalahannya, ngebela diriku, minta belas kasian kalian, bukannnn. Aku kangen Nina, aku kangen, cuma itu  alasannya. Kekangenan yang aku udah pendam dari awal masuk kelas dua. Dia udah jadi kakak buatku, walaupun lebih tua aku daripada dia. 

Aku ngarepnya sih di kelas tiga nanti aku gak sekelas lagi sama dia. Aku gak mau berada di satu kelas tapi gak saling ngeliat, gak saling nyapa, gak saling ngobrol.   Aku gak mau. 

Apa aku berlebihan ya ngerasain ini? Ah tapi, ya memang ini yang aku rasain, gimana dia? Pasti dia biasa aja. Dia bukan makhluk pemikir, yang apa-apa aja dianggap masalah, dia gak kayak aku.

Dari sini aku ngambil kesimpulan, mantan sahabat itu bukan cuma mitos, itu fakta. 

Aaah nyesek aku nulisnya Nin.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com