Senin, 09 Juli 2012

Dua Tahun Lalu

Hari ini uang jajan kembali jalan, alias turun sekolah lagi. Tadi pagi aku diantar sama Febri, gak sengaja pas otw ke depan gang ada cowok cimut-cimut buntutin aku dari belakang, sampe akhirnya dia udah ada di sampingku dengan motornya, plus dengan senyum cengengesannnya. Aku ngobrol-ngobrol dikit sama dia, dan jadi diantarin sama dia deh ke sekolah. Seperti biasa kalau kami ketemu pasti beolokkan. Aku sama dia beolokkan terus sampe kami tiba di sekolahku. Kayaknya Febri jadi awal baik buat hari pertama turun sekolah ini. Fufufufu

Sampe sekolah gak ada istimewa. Palingan cuma ngumpul-ngumpul gitu sama teman-teman sejawat setanah air. Banyak yang baru-baru. Tas baru, buku baru, rambut baru. Lulu potong rambut jadi ala potongan cowok, ya kayak Pink gitu. Imud rambutnya di-smoothing, Puji Astutik juga.  Nanda mulai berhijab, persis kayak guru ngaji. Kalau ditanya kapan aku nyusul Nanda, ya mungkin aku jawab nanti, atau jawab gatau aja sekalian. Belum siap bray, akhlak musti dipermak dulu nih.

Oh iya, selain hari pertama turun sekolah tahun ajaran baru, hari ini juga hari pertama MOS buat anak-anak yang baru masuk SMA or SMK. Pas nyampe ke sekolah, pemandangan anak-anak bekuncir kuda bepita dengan muka polos merengut memenuhi seantero halaman sekolah sampe ke dalam-dalam. Para kakak OSIS mengontrol jalan masuknya anak-anak itu, lengkap dengan gertakan mereka yang diharapkan bisa bikin anak-anak ngemos itu takut.

Kalau aku jadi salah satu dari mereka sih, aku sama sekali gak takut. Habisnya, mereka kurang galak gitu negurnya. Mukanya memang sengaja disetel galak sih, tapi gak ngefek. Buktinya anak-anak itu gak ada sama sekali nampak muka-muka ketakutannya. Gak ada teriakan menggelegar yang bikin anak-anak ngemos itu keder. Beda sama dua tahun lalu, tahun dimana aku masuk SMK 1 dan jadi anak ngemos.

Oke, mari bandingkan MOS dua tahun lalu sama tahun sekarang.

Dua tahun lalu, pitanya bejibun di rambut. Rambut belah tengah, sebelah kanan jumlah pitanya harus sesuai tanggal waktu itu, sebelah kiri sesuai dengan bulan. Tanggal nya bertepatan dengan tanggal tua, dua puluhan gitu, bulannya bulan juli. Pita sebelah kiri bertambah seiringnya dengan hari. Jadi, pita sebelah kanan dua puluh, besoknya nambah satu lagi, besoknya nambah lagi, sampai empat hari MOS. Di sebelah kiri statis tujuh pita aja. Mana pitanya itu pita kain. Otomatis pita-pita itu udah banyak terus menjuntai hak pula. Norak banget. Mama dan Kak Dayah yang ngikatin pitaku. Tiap hari kalau mau masuk gerbang selalu dikontrol dihitungin jumlah pitanya. Kalau kurang kena hukuman, contohnya Nina. Dia digiring ke ruang osis gara-gara pita di rambutnya kurang berapa biji kah gitu. Rambut kami udah kayak jadi hutan rimba pita. Kakak osisnya gak suka kalau kami melaksanain tugas pita, tugas pita harus membuat norak pemakainya pada waktu itu, bukan untuk mempercantik pemakainya.
Tahun sekarang, pitanya irit kayaknya, gak sebanyak waktu tahunku. Mungkin karena mereka pas tanggal muda, atau karena udah gak diberlakukan lagi peraturan ikat pita sesuai tanggal dan bulan. Pita-pita mereka gak seseronok kami di dua tahun lalu, jauh lebih pendek dan kayaknya pita kado deh yang mereka pakai itu. Lebih kajung daripada pita sebangsaku. Pastinya mereka mah keliatan agak becantik, rambut mereka masih keliatan, kutu-kutu mereka masih bisa bebas bekeliaran gak keganggu sama pita-pita yang menimbun rambut. Eh, gak ding, mereka gak berkutu. Anak-anak SMK 1 kan bersih dan terawat semua.

Dua tahun lalu, teriakan lantang dari kakak osis membahana. Nyuruh supaya jalannya cepat, kalau perlu lari sekalian. Aku masih ingat banget pas pra mos, aku datang telat. Pas aku datang semua calon anak mos udah membentuk barisan kayak mau upacara, sedangkan aku masih grasak grusuk masuk gerbang. Kakak osis, aku lupa siapa, neriakin aku dari lapangan, sedangkan aku masih di depan TU, teriakannya kenceng lantang nakutin banget. Aku langsung lari cepat-cepat, sampe aku jatuh dan diketawain satu barisan paling ujung. Di saat mos nya, kami gak leluasa buat ngobrol, sekalipun pas lagi jalan nyari-nyari tanda tangan kakak osis. Kami semua diwajibkan buat cepat jalannya, gak boleh lelet. yang ketahuan cekakak cekikik, diteriakkin kekijilan. Aseli nyesek banget. Kak Esther, Kak Sherly, dan Kak Eksa adalah Master of Killer dalam mos waktu itu.
Sangat kontras di tahun sekarang. Teriakkan-teriakan itu minim terdengar di lingkungan sekolah. banyak aank yang terlihat jalannya lambat dan nyantai banget. Cekikikan sepanjang jalan bekesahan, kayakgak ada suasana tegangnya. Kakak-kakak osis tahun ini lembut-lembut, ada yang sok galak tapi malah diketawain sama anak-anak mos nya cowok. Ada yang galak tapi gak natural, malah kesannya kayak pembualan, mamer kegalakkannya. Ada yang bener-bener galak, contohnya kayak Santi, keren banget dia aku suka muka dinginnya. Jadi galak itu memang gak gampang, aku udah pernah ngerasain waktu ngelantik buan UPW pas pelantikkan teater. Ya jadi aku maklum aja lah, berarti beruntung banget nasib anak-anak mos tahun ini.

Dua tahun lalu, kami gak bisa ngakrabkan diri sama kakak-kakak koordinator nya. Sama Kak Erika padahal Kak Erika itu baik, baik banget.  Kami takut banget dikira caper atau sok baik kalau kami nyoba buat dekat sama mereka. Status sebagai adek kelas yang lagi di mos jadi momok terbesar. Kami berusaha buat bertingkah biasa, takut tambah dianuin sama kakaknya. Paling banter nebar senyum aja, kami bertingkah apa adanya kami ya kalau gak ada kakaknya. Jaga sikap ooo jaga sikap.
Mos sekarang, adek-adek kelas satu nya pada atraktif, tebar pesona sana sini, cepat akrab banget sama kakak-kakak osisnya. Gosipnya ada yang pacaran sama salah satu kakak osisnya. Ini kakak osisnya yang terlalu baik atau adek mos nya yang caper abis?

Dua tahun lalu, aku sama Nina layaknya saudara kembar. Berdua bareng selalu together forever ever after. Keintiman ceilah keintiman, kami berdua sampe kecium sama kakak-kakak osis. Aku dan Nina sempat nyiptain lagu buat penampilan hari mos terakhir, kan waktu itu tiap kelas disuruh bikin pertunjukkan gitu buat hari terakhir mos, nah terus harus ada mars nya gitu, plesetan dari lagu-lagu yang lagi musim waktu itu. Aku sama Nina mlesetin lagu Belah Duren, jadi Belah Poni, terinspirasi dari poni Wahyu yang dibelah karena instruksi dari kakak osis kalau cowok poninya harus dibelah tengah. Waktu kami divonis gak sekelas pasca mos, aku nangis tanjal dan Nina juga nangis tapi gak setanjal aku sih. Bedanya kelas kami lagi-lagi kecium pihak kakak osis. Mereka seolah tau banget gimana berduanya kami. Aku sering mainan di kelasnya Nina, sampe-sampe aku gak kenal sama kelasku sendiri, di X AP 2.
Kalau ngeliat sekarang, beda 180 derajat. Aku seolah gak kenal Nina. Begitu juga dengan Nina, seolah gak kenal aku. Kami punya dunia masing-masing. Sekelas gak sekelas sama aja, malah lebih baik gak sekelas sekalian. Dan aku juga gak seakrab dulu sama bubuhan AP 1. Beda, ini beda.

Mos dua tahun lalu beda dengan tahun ini. Mungkin semakin tahun ke tahun kakak-kakak osis yang galak banget dan adek -adek mos yang benar-benar santun terkikis oleh waktu. Dan mungkin semakin tahun ke tahun aku semakin gak kenal siapa itu Nina, teman MOS ku.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com