Jumat, 13 Juli 2012

Ape Satu Dulu, Ape Dua Kemudian

Akhirnya! 

Penantian selama sebulan tentang sekelas-apa-gak-sekelas berakhir dengan gula, alias manis. Kelas udah dibagikan, aku udah dapat kelas yang aku inginkan, aku sekelas sama orang-orang yang aku inginkan juga. Aku senang banget, saking senangnya aku gak bisa nemuin kata yang tepat buat ngegambarin perasaanku hari ini. 

Memang aku ini suka bingung kalau mau mosting tentang yang seneng-seneng, aku lebih lancar kalau mosting tentang yang sedih, yang isinya keluhan dan harapan. Postingan dari orang tersiksa itu aku banget. Itu seolah nunjukkin kalau betapa mudah dan seringnya kita buat menangisi keadaan daripada mensyukuri keadaan. Bersyukur itu gak gampang bray, dan orang yang pandai bersyukur itu limited edition. Mungkin aku jadi salah satunya, dengan ngerasain kejadian tadi siang di sekolah tentang bagi kelas itu. Kejadian yang bakal aku posting disini dengan sepenuh hati, sambil joget iwak peyek.

Pertama-tama aku mosting yang adilau-adilaunya dulu deh.

Adilau itu antara dilema dan galau, istilah bikinannya Mamak Wilda. 

Adilau udah dari kemaren ngelanda aku dan buannya. Dari pagi kemaren aku mikirin bakal sekelas sama siapa, dan di kelas mana. Udah nyiapin taktik supaya dapat tempat duduk paling depan, takut dibooking sama bubuhan lain. Aku gak bisa duduk di belakang, gak konsen dan jadi gak bisa caper sama guru hahahaha alah. Aku, Reni, Chintya, Dina, Dea, Denada, Any, dan Jannah nungguin acara penutupan MOS anak kelas satu selesai. Kami dudukan di halaman depan kelas XII AP sampai jam dua atau jam satu kalau gak salah pokoknya siangan gitu, yang lain udah pada pulang kami masih betah aja nungguin. 

Dalam pikiran kami yang ngikutin tahun kemaren, pas anak MOS udah pada pulang, nah baru guru tu nempeli kertas pembagian kelas beserta nama-namanya di depan kelas XII AP. Ternyata, ditunda sampe keesokkan harinya, Pak Asrori bilang AP belum disusun, tunggu sampe besok. Kami ngerasa kesal banget, kerjaannya Pak Fallah ni melambati! Sebagai Kepala Program Jurusan dia harusnya sigap, masa kalah sama Kaprok jurusan lain. Marketing aja udah dibagi, yang kelas XI sama kelas XII nya gak dirolling lagi, tetap. Akutansi balik lagi kayak kelas asal penghuninya, gak terlalu dirolling. UPW katanya berdasarkan peringkat, jadi ada kelas otak ada kelas dengkul gitu, ngontras banget yah. Kalau MM sama TKJ mah mereka gak berollingan, ya itu itu lagi orangnya. 

Kami akhirnya mutusin buat pulang, berencana besok berangkat pagi-pagi. Capek kesel iri hati jadi oleh-oleh dari sekolah buat rumah.

Besoknya aku kalah pagi dari Dea dan Reni. Pas aku datang bubuhannya udah pada rame becukung di depan XI AP 2, menunggu kepastian. Kecuali Dina, dia belum datang pas aku udah datang. Dea bilang kelasnya dibagiin pas jam sembilan. Aseli jadi kesel, perasaan AP aja yang paling lambreta rempong cyinn. 

Sekitar jam delapan kalau ga salah, Dina baru datang. Gak lama pas bubuhan OSIS yang tadi pada ngumpul di depan XII AP 2 udah pergi, kami langsung masuk ke kelas XII AP 2 itu. Bubuhannya pada sibuk milih tempat duduk. Dina langsung nyosor aja duduk di bangku depan paling pojok dekat pintu, dan naroh tas nya disitu. Aku jadi ikut-ikutan naroh tasku. 

Eh kami duduk sebangku lagi kayak waktu kelas satu, dan letak tempat duduknya juga sama persis. Banget banget banget. Reni sama Chintya di barisan sebelah kiriku, Dea sama Eka di depan mereka. Kelas XII AP 2 jadi ngingatkan aku sama X AP 2. Kami milih-milih tempat duduk seolah-olah udah tau kalau itu bakalan jadi kelas kami, padahal belum tau sama sekali. Sok optimis betul. Gak nyadar ternyata mantan X AP 2 banyak numplek blek di XII AP 2, sama kayak kami milih-milih tempat duduk gitu. Sementara buan mantan X AP 1 bekumpul di kelas sebelah, XII AP 1. Mereka keliatannya optimis bakal di kelas itu. Kecapekan ngobrol dan beketawaan di kelas, kami ke workshop beli makanan. Ketemu Pak Fallah di TU langsung ay kusergap.

"Pak, kapan AP bagi kelasnya?"

"Setumat setumat."

"Pak, itu diacak lagi kah?"

"Woiyadong, biar akrab."

"Aiss Pak bisa lah pesan di kelas mana?"

*HENING*

"Dipesan itu makanan, kelas ya gak bisa."

Kami pun pergi dengan wajah merengut. Eh kayaknya aku aja deh, Reni Eka Dina sama Chintya biasa aja mukanya.

Balik lagi ke kelas, mulailah benangis-nangisan sama Chintya, kayak ada firasat gitu kalau gak bakal sekelas. Dina seperti biasa ngibur-ngibur supaya gak nangis. 

Habis itu Pak Supardi datang, ngasih tau kalau kelasnya gak diacak, ngapain diacak orang baik-baik aja. Trus bapaknya nyuruh kami buat ngebersihin kelas. Begitu dengar kalau kelasnya gak dirolling, aku pegang Dina erat-erat, aku gamau lepasin, aku gamau dia balik ke AP 1 dan aku di AP 2. Reni natap aku dengan nanar sambil bilang,

"Kamu duduk sama aku ya Cha". 

Aku gak ngejawab, tapi Reni pasti tau kalau senyum nahan nangisku tadi ke dia berarti jawaban 

"Iya Ren pasti"

Pas Pak Pardi udah pergi kami jadi grasak grusuk, ngomongin apa bener yang dibilang Pak Pardi tadi. Dina bilang mendingan bersihin kelas aja biar sah jadi penghuni kelas XII AP 2, apaan sih Dina ni. 

Reni langsung ambil sapu, nyapuin kelas, Denada ngebantuin. Antara dia nganggap ucapan Dina itu bener atau dia gak nahan sama kotornya kelas, gatau deh Reni tuh. Aku mau bantuin tapi sapunya cuma satu, udah dipake Reni. Jadi aku nyepi ke belakang, bareng Chintya. Nyari-nyari lagu rock di hape buat didengerin, lagu yang selalu kudengerin kalau aku lagi kesel atau mau nahan nangis. Untuk kali ini, aku pake lagu rock buat nahanin air asin yang sebentar lagi bakal keluar dari mataku. Aku pun mutar lagu Blink 182, yang I Miss You. 

Bukannya jejingkrakan ala rocker, aku malah mewek, lagi miss banget begini dengerin lagu rock yang temanya miss aaa salah lagu!!! Ngolok bangat ini lagu!!! *banting hape*

Beberapa menit kemudian sekelasan pada keluar, Pak Fallah datang bawa dua lembar kertas yeee. Aku tetap diem kalem di kelas, Dina juga. Bubuhannya masuk lagi dengan muka-muka senang, di luar juga kedengeran teriakan-teriakan bahagia gitu. Penasaran, aku langsung keluar. Bubuhannya pada rame bilang kalau beneran balik lagi kayak kelas satu, aku makin penasaran. Pas ngeliat kertas yang ditempelin..

"Iya bener Din, kayak kelas satu. Huaaaa senangnya huaaa!!"

"Cha, namamu ketinggalan nih ketinggalan."

"Eh iya, namaku mana ya? Mana cobaaa?"

Perasaan mulai gak enak. Aku lari ke kelas sebelah, ngeliat kertas yang ditempel, dan namaku terpampang jelas disitu. HAIRUNNISA. Di bawah nama Fitriani M. Buluda. Jelas, jelas banget. Aku ngeliatin ke atas bawah namaku, gak ada nama bubuhannya disitu. Ada nama bubuhan AP 1, orang asing bagiku. Aku sendirian, kedinginan.

Shock. Lemes. Mau mati.

Penyakit cengeng-nangis-lebay-sampe-sesenggukan kumat lagi. Terbayang aku duduk sendirian kayak orang sakau di pojok kelas. Harus adaptasi lagi. Aku benci harus adaptasi.

Aku datangin bubuhannya, habis itu pergi ke parkiran belakang. Dina, Chintya, Reni, dan Eka datangin aku. Aku gak bisa nahan lagi, suaraku kayak ayam bengek pas nangis tu. Air mata ingus iler nyampur. Gatau lagi dah bentuk mukaku gimana. Plus lemes sekujur badan. Aku jadi ingat peristiwa nangisku waktu gak sekelas sama Nina pas kelas satu, persis banget aku nangisnya kayak gini. Aku jadi malu sama memo di hapeku, yang ada tulisannya aku pasrah mau sekelas sama siapa aja. sekian. Manada aku pasrah, akhirnya pas kejadian malah tenangis.

"Aku sendirian nah, aku gak mau nah gak mau ya allah gak mau!!!"

"Icha jangan nangis nah, aku jadi mau nangis juga,"

"Iss aku sendirian gak ada nama kalian disitu, kayak apa nasibku, duduk sama siapa, kalau ada nyangkut satu dari kalian aku gak sesedih ini, tapi ini, Dina Reni nah gak terima aku..."

Aku lupa aku tadi ngeluh nangisnya apa aja, yang jelas banyak banget gak berhenti-henti aku ngeluh nangis sesenggukan. Reni natap aku dengan mata nanar lagi, aku tau dia mau nangis tapi dia jaim, iya lok Ren?

Tiba-tiba Ainun datang, dia nawarin aku buat duduk sebangku sama dia. Aku gak ngejawab, gak ngerespon, aku masih belum bisa nerima kenyataan kalau aku ga jadi duduk sebangku sama Dina. Reni dan Dina ngasih tau Ainun kalau aku belum siap. Ainun padahal udah mau ngangkutin tasku ke kelas sebelah. Habis Ainun pergi, gak lama ada yang bilang Ivonny nangis juga gara-gara gak sekelas, Ivonny di kelas XII AP 2. 

Aha!! *bohlamlampudikepala*

Gimana kalau aku tukar kelas aja, Ivonny di AP 1 aku di AP 2? 

Aku keliling cari-cari Ivonny, nanya sana-sini Ivonny dimana dimana ku harus mencari kemana. Ternyata dia lagi di kelas AP 2, nangis sambil pelukan sama Lita. Pas aku ajak buat ngomong sama Pak Fallah sama-sama, awalnya dia ragu. tapi setelah aku dan bubuhan AP 1 yakinkan, dia akhirnya mau. Anggi sama Ratna juga mau tukaran kelas, Anggi mau di AP 2, Ratna mau di AP 1. Tanpa ba-bi-bu-be-bo lagi kami langsung nyari Pak Fallah, ada Denada, Lita, Mita, dan Emi juga ngikut seolah ngedukung kami berempat. Sepanjang jalan aku nyembunyiin mukaku di bahu Denada, malu banget mata sembabku keliatan anak-anak jurusan lain.

"Itu Pak Fallah nah!" tunjuk Lita.

"Kamu aja yang datangin Cha, nangismu kan dramatis tuh," kata Mita.

"Haha tenang aja."

Pasang muka melas, mata tetap sembab, bibir memble merengut, suara lirih.

"Pak, saya gak sekelas sama teman-teman saya Pak, hiks hiks bisa tukar kelas kah Pak?"

Bapaknya diem. Kami diem.

"Ada temannya yang mau ditukar?"

"Ada Pak, ada dua pasang, ini orangnya, bisa gak Pak?"

"Oh bisa bisa, mumpung belum diprint absennya."

Senang banget! Bapaknya nyodorin kertas pembagian kelas, dia nanyain ada pulpen gak, terus kami kebingungan, pada gak kepikiran bawa pulpen. Emi sama Lita lari ke TU buat minjam pulpen. Aseli so sweet jadi terharu aku. Mita yang nulisi nama-nama kami yang mau pindah kelas. Kelar semua itu, aku legaaaaa banget. Pas salim tangan aku lamaaaa banget nyalimnya, sampe-sampe Bapaknya narik tangannya gitu. Gak pernah loh aku kayak gitu, baru kali ini saking senangnya.

"Nangismu tadi Cha, bikin Bapaknya luluh."

"Hahaha masa? Eh makasih ya makasih bangat semua.."

Jasa-jasa kalian bakal ku kenang seumur hidup uwowowowowo

Lita wanti-wantiin aku supaya jangan bilang sama anak-anak kelas, kalau ditanya bilang aja gatau, mungkin takutnya nanti pada iri trus mau juga tukar kelas. Pas balik ke kelas, aku pura-pura galau trus bilang kalau gak bisa tukar, nyesel juga sih kenapa harus bohong. Terus aku langsung tarik Dina ke parkiran belakang.

"Bisa kok Din tukar kelasnya. Seru banget, aku nangis depan Bapaknya melas."

"Alhamdulillah, doaku terkabul tu. Pak Fallah slengean kayak gitu ternyata baik juga. Kalau misalnya Bu Tuti atau Bu Martini palingan gak bisa."

"Iya Din, hiks hiks"

"Nangis sedih apa nangis bahagia kamu tu Cha?"

"Nangis bahagia, hehe... Eh Din kayak apa tas ku, beneran dibawa Ainun ke kelas sebelah kah?"

"Gak Cha, tadi dia ada nanya Icha mana, trus ku bilang masih ngurus. tasmu kutindih pake tasku, Icha ga boleh pergi."

Antara mau nangis terharu atau ketawa ngakak dengar Dina ngomong gitu. Gak kayak biasanya dia.

Aku pun nyeritain tentang perjuangan nukar kelas tadi ke Dina dengan wajah sumrigah. Sampe akhirnya aku dengar Dea, Reni, Chintya pada teriakkan, trus datangin kami bedua. Aku kelabakan.

"Yeeee bisa kok Cha! Bohong ni gak bisa!"

"Loh, siapa yang ngasih tau? Adudu nanti aku dimarahin Lita, jangan disebarin katanya, takutnya beirian"

"Dini tadi yang ngasih tau, eh Mega iri loh, dia mau juga tukar kelas, tapi gak ada teman tukarnya. Dia mau tukar soalnya AP 2 ribut, gitu. Alah kayak dia gak ribut-ributnya aja lagi." kata Dea behimat.

Mereka meluk aku.

"Ya ampun Chaaaa, rasa mau ku cium kamu! Tapi gak mau ah." Reni lalu pergi ke depan.

Aku dan Dina ikut ke depan. Gatau Bapak siapa, beliau datang nempelin kertas pembagian kelas baru, yang ada namaku di XII AP 2. Aku langsung jejingkrakkan, joget sana sini, peluk Reni erat-erat. Aku senyum lebar-lebar ke Dina, ke Chintya, ke semuanya. Sampe ke anak jurusan lain juga. Aaaah, dunia ini jadi milikku~~

Aku gak bisa ngebayangin kalau aku pasrah aja di AP 1, gak berusaha kayak tadi. Setengah optimis setengah pesimis sih, tapi akhirnya happy ending. Tapi rada kasian sama Anis yang gak sekelas sama Putri, padahal mereka dari kelas satu soulmate bangat, beduaaa mulu. Kalau Pia, kayaknya dia anteng-anteng aja di kelas sebelah, gara-gara sekelas sama Oryza dan bubuhan famous lain, dan kayaknya dia paling senang karena bisa lepas dari jerat bubuhan Lulu hahaha.

Rasanya senanggggggggggg bangat bangat ya allah bangat. Ngerasa berkesan banget, ada peristiwa tadi. Aku ngerasain betapa sedihnya aku, betapa sedihnya teman-temanku. Akhirnya aku sekelas sama orang-orang yang aku udah kenal baik. Kelas AP 2, kelas rusuh kontroversial karena anak-anaknya pada binal, kontras sama kelas sebelah. Rasa semangat itu menggebu, aku akhirnya duduk sama Dina lagi, sekelas sama bubuhannya lagi. Tiga tahun di AP 2.

Memang bener kata pepatah, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian. Ape satu dulu Ape dua kemudian.

Pokoknya ngape dua sejati. Sampai mati.

Selamat menikmati tahun ajaran baru.

1 komentar:

  1. emang cha, sekelas ama yang sepemahaman n sestyle bikin suasana belajar jadi enak...

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com