Sabtu, 30 Mei 2015

User yang Bikin Awkward Moment Tercipta

Sudah lama aku gak nulis soal user (sebutan pelanggan untuk di service center), suatu kebiasaan yang bikin hatiku panas akhirnya dingin.




Jangan protes, aku memang polos kok! Kalau gak pake baju. Eeeeh. 


Tapi sebetah-betahnya aku sama user begituan, aku masih gak betah sama user yang nimbulin kecanggungan antara kami berdua. Kalau ada yang ngira user macam itu om-om buncit, salah banget. Justru kalau sama om-om aku lebih luwes buat ngehadapinnya. Bukannya apa-apa, cuma bapak-bapak gitu biasanya lebih menghargai orang ngomong, dan nurut sama prosedur yang ada. Tapi gak semuanya sih, kadang ada aja yang gak terima sama prosedur, bahkan gak mau bayar padahal udah pagi. 


Duh, ngetik apa lagi sih aku tadi...


Ini dalem loh, Bro.

Nah, kali ini aku mau cerita soal user-user yang nimbulin awkward moment, yaitu berikut ini,


1. User yang mesra-mesraan sama pacarnya
Ini user baru aku temuin tadi siang. Waktu aku lagi sama user lain, dua user ini yaitu sepasang kekasih yang terdiri dari cewek dan cowok (ya iyalah!) lagi duduk di bangku tunggu. Tempat dudukku yang sejajar berhadapan sama tempat mereka duduk mengharuskanku untuk ngeliat kelakuan mereka.


Awalnya mereka dorong-dorongan sambil saling mengolok. Suatu hal yang masih wajar. Lama-lama si cewek senderan sama si cowok. Eh lama-lama muka mereka berdekatan dan saling berhadapan. Deketttttttt banget. Tangan si cewek pake ngebelai mukanya si cowok lagi. Udah kayak mau ciu----oke skip.


Aku yang lagi ngetik tanda terima sebenarnya gak fokus sama apa yang aku ketik. Dalam pikiranku, sialan banget nih dua orang, maksudnya apa coba mesra-mesraan di tempat umum? Trus ceweknya itu juga berjilbab. Entah kenapa. aku rada sensi sama cewek yang berjilbab tapi mesra-mesraan sama pacarnya di depan umum. Apa dia gak malu sama jilbabnya? Astaghfirullah, maafkan hamba-Mu yang sok suci ini, Ya Allah :(

Kelar sama userku, akhirnya dua sejoli itu jadi userku berikutnya. Dan aku mulai ngerasain awkward moment disitu. 

Yang punya hape itu ceweknya, dan otomatis aku ngejelasin prosedur service itu sama yang punya hape. Selama aku ngejelasin, si cowok matanya gatal dan ngelirik pundak si cewek, lalu bersandar disitu. Di depan aku yang lagi cuap-cuap. Di depan aku yang lagi LDR, yang haus kasih sayang, seperti orang LDR pada umumnya. Bangkai!

Lebih bangkainya lagi, aku pake acara berbelit-belit ngejelasinnya. Habisnya, tiap ngeliat mereka, aku selalu kengiang-ngiang sama apa yang mereka lakukan tadi di bangku tunggu.

"Trus biayanya berapa, Mbak?" tanya si cewek.

"Ngg.... biayanya.........................." Ada jeda panjang, menggantung. 

Sampe akhirnya aku terperanjat sendiri dan sok-sok ngeliat layar komputer. Bukannya gak tau biayanya, tapi aku mendadak blank, gatau mau ngomong apa. Malu banget kampret.

Si cewek memasang muka heran, lalu menoleh ke si cowok. Si cowok ketawa kecil. Pasti ngomongin aku deh. Pfffttt. 

Pas disuruh ngisi form persetujuan reparasi, si cewek dan si cowok saling dorong-dorongan siapa yang mau ngisi form itu. Mereka saling oper-operan form dengan mesranya, si cewek dengan kemanjaannya sedangkan si cowok dengan kecentilannya, eh kegagahannya. Sampe akhirnya tangan mereka saling bertumpuk lalu si cowok menggenggam erat tangan si cewek. Lalu si cewek menepis dengan lembut sambil senyum-senyum centil. Si cowok cengengesan. 

What the fuck are you doing???? AKU KAN JUGA PENGENNNNN!!!!!! 

Pokoknya waktu itu aku pengen cepat-cepat kelar sama ada dua orang itu. Akhirnya kelar juga, dengan helaan nafas dan geleng-geleng kepala. Ternyata bener, kalau lagi jatuh cinta, dunia serasa milik berdua. 


2. User yang ternyata orang dikenal
Kalau teman waktu masih sekolah atau tetangga sih gapapa, cuman kalau orang itu adalah orang yang punya riwayat hidup buruk sama aku, nimbul awkward moment jadinya. 

Dulu aku pernah dapat user kakak kelasku waktu SMA, Kak Robby, pernah aku ceritain di postingan Kakak Pipi Towel. Aku kesel banget sama itu orang karena udah bikin aku malu pas MOS, dan dendam itu masih berlaku sampe dia lulus. Selain karena udah ngerjain aku, faktor lain yang bikin aku kesal sama dia yaitu kami sempat dikirain kakak beradik karena pipi kami yang sama-sama bisa ditowel alias tembem. Sialan. 

Untungnya sekarang udah gak dendam lagi haha, karena waktu dia jadi userku aku ngebahas soal kejadian itu. Lalu pas dia mau pulang, dia ngulurin tangannya, ngajakin salaman atas kejadian yang dulu. HUAHAHAHAHAHA. Aku ngerasa menang disitu. 

Tapi itu masih kalah canggung dibandingkan sama dapat user yang merupakan mantan gebetan waktu masa SMA. Mantan gebetan, bukan mantan pacar, soalnya aku gak mungkin banget bisa jadi pacarnya, dan sebelum naik kelas dua, aku udah memusnahkan rasa sukaku ke dia. 

Dia jadi userku tiga kali. Service handphone, ngambil handphone-nya, sama beli aksesoris handphone. Pernah aku tulis di postingan Bertemu Mikail. Dan gak sesuai sama judulnya, rasanya ketemu dia bukannya kayak ketiban rezeki, melainkan kayak mau dicabut nyawanya. Momen-momen saat aku norak-noraknya suka sama dia kembali bangkit di ingatanku, kengiang-ngiang. Sialannnnnn. Di sepanjangan aku ngejelasin prosedur sama dia, aku berdoa dalam hati semoga dia gak inget sama kejadian malu-maluin waktu Nina kasih tau dia kalau ada yang suka sama dia yaitu aku. 

Tapi untungnya, aku gak pernah ketemu mantan pacar sebagai userku sih. Jangan sampe lah. Gak kebayang banget awkward-nya kayak gimana. 


3. User yang lagi nyusuin anaknya. 
Aku nemuin user ini juga tadi siang, tepatnya sebelum user di poin 1 yang aku tulis di atas. User ini berwujud ibu-ibu muda yang lagi ngegendong anaknya yang kira-kira belum genap setahun umurnya. Ternyata dia gak cuma ngegendong, tapi sambil...... netekin anaknya. Nyusuin. Dadanya kemana-mana, ya walaupun cuma bagian yang disusuin sama si anak sih, yaitu sebelah kiri, tapi tetap aja keliatan kemana-mana.  Dan dia berjilbab. 

Bisa bayangin betapa canggung aku ngeliatnya?

Aku curiga jangan-jangan emang udah dari parkiran ibu ini udah nyusuin anaknya? Otakku sempat dibikin sibuk sama pemikiranku itu. 

Si ibu duduk di depanku lalu ngejelasin kerusakannya. Sumpah, aku gak fokus. Mau gak ngeliatin takut disangka gak ngehargain dia ngomong, mau diliatin bukannya ngeliatin dia tapi malah dadanya yang terbuka itu. Aku ngerasa malu. 

Lah, yang nyusuin siapa yang malu siapa?

Entahlah, aku ngerasa malu aja. Aku yang cewek aja ngerasa malu, apalagi cowok. Apalagi kalau yang jadi userku itu bukan ibu-ibu muda, tapi personilnya Duo Serigala. Aaarrrggghh!!!! 

Pas aku bikin tanda terima, si anak udah berhenti netek. Spontan, aku menghela nafas syukur. Syukur karena ntar aku jelasin tanda terimanya, aku gak canggung lagi kayak di awal.

Lah ternyata, pas lagi nungguin tanda terima selesai di-print, si anak merengek. Si ibu dengan sigapnya langsung menyingkap bagian atas bajunya lalu nyusuin lagi. 

Lagi-lagi aku dibikin canggung. Kali ini aku bener-bener gak natap ibunya, tapi natap tanda terima di depan kami. Biarin deh. Yang penting aku selamat, selamat dari kecanggungan. 

Akhirnya kelar. Si user melenggang pergi. Hal yang kupikirkan pas dia keluar, 

"Kenapa gak minumin anaknya pake susu formula aja sih, Bu??!!"


4. User cowok ganteng
Huaaaaaaaaa, kalau user macam gini mah, gak usah ditanya canggungnya kayak gimana. Canggung banget kampret. Rasanya bukan cuma pengen melayani sebagai customer service, tapi juga sebagai istri.

Aku udah berkali-kali dapat user ganteng, mulai dari yang masih sekolah, seumuran, sampe yang berumur sekitar 30-an gitu. Dari yang anak SMA pake setelan hip-hop, anak kuliahan yang gondrong bad boy dengan kemeja  flannel lusuhnya, sampe mas-mas dengan brewok dan alis tebalnya Sialan, udah ganteng, ramah lagi. Apa gak tambah getar-getir di tempat duduk, tangan gemetaran megangin mouse, mulut monyong-monyong minta dicium. 

Kalau kata Kak Ira sih, kalau dia dapat user ganteng, bawaannya pengen senyum-senyum mesum aja. Gatau mau ngomong apa. Beda sama aku, yang lebih jutek kalau ngelayanin user ganteng. 

Gak jutek juga sih, cuman kurang ramah aja. Mataku juga gak menatap mata user itu, melainkan kebanyakan natap ke bawah atau ke layar komputer. Ya, karena aku canggung. Rasanya pengen cepat-cepat selesai aja sama user itu, lalu memandanginya dari kejauhan. Ciyeee, Icha si secret admirer. 

Gak masalah kan sebenarnya, soalnya juga habis si user ganteng itu pergi, yaudah pergi juga rasa ketertarikanku. Namanya juga cewek, walaupun udah punya monyet tapi masih aja ngelirik monyet lain. Sama aja kayak cowok, walaupun lagi jalan sama pacarnya di mall, begitu ngeliat cewek cantik lewat, diliatin aja tanpa mikirin perasaan si pacar gimana. 


Udah, rasanya sampe situ aja nyeritain user-nya. Tapi dari semua user yang bikin awkward moment tercipta, rasanya masih kalah sama momen rasanya pengen ketawa padahal lagi di dalam situasi yang serius. Ngeliatin temen lagi diputusin pacarnya, misalnya. 


Ada yang pernah kayak gitu? 

64 komentar:

  1. Bagusan nyusuin anaknya pake ASI lah, Nis. Hahaha. Masa disuruh pake susu formula. Di bank juga kadang ada tuh yang nyusuin anaknya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya paling seneng kalau pas di Bank ada yang nyusuin anaknya...suka inget waktu saya masih bayi

      Hapus
    2. Bang Haris: Nis? Nisa maksudnya, Bang? Udah lama gak dipanggil Nisa. Haha.

      Iya sih memang bagus pake ASI. Wah di bank juga ada? Saking urgent-nya kali ya sampe di banyak tempat umum ada ibu netekin anaknya,


      Cilembu: Jiahhh, akangnya inget waktu bayi. Seneng karena ingat atau----- oke skip.

      Hapus
  2. User yang pertama sepertinya gak tahu adat dan gak liat-liat tempat. Boleh aja mesra, tapi kayanya berlebihan deh kalau ampe segitunya di tempat kerja.

    Sedangkan user ke-3 saya rasa gak ada cara lain karena ke pepet, cuma mungkin jilbabnya yang ke pendekan. Harusnya makai yang agak gedean, jadi kalau anaknya mau nete gak jadi masalah karena masih ketutup sama jilbab dan gak di umbar ke mana-mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener tuh, Mas. Berlebihan banget mereka. Kayaknya sih masih kuliah. Yang udah nikah aja gak sampe segitunya. :(

      Kok tau kalau jilbabnya kependekan, Mas? *pertanyaan gak penting*
      Memang kependekan sih, makanya jadi keliatan. Trus anaknya juga nangis mulu, kalau disumpal pake susu baru diem. Yah mending disusuin deh daripada bayinya nangis.

      Hapus
  3. Wah, kalo yang nyusuin anaknya, apalagi ibu si bayi masih umur 25-an. Gue ikhlas deh, nggak canggung. :D

    Astaghfirullah, ngetik apa gue barusan. Ini dibajak si Yoga yang bajingan pasti.

    Hmm, kalo ngelayanin user cewek cakep justru gue mintain aja nomornya. Halah. #JomloSedangUsaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaha. Mesum! Kayaknya masih umur 25-an deh, Yog. Kalau dilihat dari mukanya. Entahlah, aku gak sempat ngecek KTP-nya.

      Udah bajingan, jomlo lagi. HUAHAHAHAHAHAHA.

      Nomornya udah tertera di tanda terimanya, Yog. Jadi kamu tinggal mintain nomor rumahnya aja, sama alamat rumahnya. Buat ngapelin. Lumayan kalau malam Minggu gak capek komat-kamit berdoa supaya hujan.

      Hapus
    2. Nggak usah bawa-bawa jomlo woi!
      Gue lagi nggak mau jatuh cinta dulu, ah. Nanti juga cewek-cewek pada nyamperin. Halah.

      Gue nggak pernah berdoa supaya hujan. Malam Minggu gue kuliah WOY! Nggak pernah pacaran di malam Minggu.

      Hapus
    3. HUAHAHAHAHA. Gitu ya jom...... eh single, emosinya gampang kepancing. Ampun Yog, ampunnnn :(

      AMIN YA ALLAH. Semoga semua cewek dari seluruh penjuru nusantara dan berbagai umur datang menghampirimu, Yog. Gak yang perawan, gak janda, yang masih berstatus pacar orang atau istri orang, semuanya pada nyamperin. AAAMIIIIINNNNNNN.

      Oh, kirain berdoa sambil kuliah, Yog. Pacarannya jadi malam Jum'at gitu ya? Ke pengajian bareng? Sholihin memang Yoga ini.

      Hapus
  4. Ngapain pake susu formula kalo asi kemasannya lebih menarik~

    Kayaknya kalo gue ketemu user cowok ganteng juga bakal awkward. apalagi kalo si cowok ganteng itu natap gue mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue yakin, pasti ini dibajak cewek! Gue yakin.

      Hapus
    2. Kemasannya itu bikin betah. :)

      Hapus
    3. Haw: Iya lebih menarik, tapi sayangnya gak untuk diperjual belikan. Eh, kok sayangnya sih Cha -___-

      Ini kayaknya yang ngetik alter egonya Haw deh, Haw yang feminim.....


      Wulan: Ciyeeee, Wulan ngebelain Haw :D

      Yoga: Betah buat diapain, Yog? Buat dipandangin atau dijadiin tempat tinggal?

      Hapus
    4. Ah, itu bukan gue yang ngetik. Itu dibajak!
      Nggak tau, betah untuk apa.

      Hapus
    5. Oh, dibajak. Pura-pura percaya aja deh. :)
      Pura-pura gak tau kayaknya ini anak soal betah-betahan.

      Hapus
  5. Aduh itu yang nyusuin anak dimana aja emang suka bikin malu. Dia yang nyusuin saya yang liat juga ikut malu.Soanya saya jugaperempuan hehe. Salam kenal, Icha. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jadi risih sendiri kan. Tapi kalau dipikir-pikir ibu itu ngelakuin itu demi anaknya juga supaya gak rewel. Mungkin jilbabnya aja yang harus dipanjangin jadi kalau nyusuin gak keliatan vulgar banget.

      Salam kenal juga, Lulu :)

      Hapus
  6. Poin pertama udah nikah tuh *Adam Levine sotoy*

    Ibu2 yang menyusui pengen si bayi dapet ASI eksklusif tuh.. sampe rela gitu. Btw, ukurannya berapa, Cha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Renggo: Mungkin kali ya. Mungkin nikah muda. Mungkin nikah bawah tangan. Mungkin kawin dulu baru nikah. Astagfirullah Icha, gak boleh suudzon :(

      Iya sih, Nggo. Perasaan juga udah jarang jaman sekarang ibu-ibu yang mau anaknya dapet ASI eksklusif.

      Nggg..................... kayaknya 34B deh, Nggo.


      Azka: Kayak gak tau Renggo aja, Ka. Mukanya pasaran.

      Hapus
    2. 34 B, ya? itu kayak ukuran mantan gue pas SMK. ANJIR.

      Hapus
    3. Lah, kok bisa tau, Yog? Jangan-jangan kamu sering minjam behanya mantanmu itu ya? -___-

      Hapus
  7. User yg mesra2n di muka publik minta dijitak ya cha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Nit, minta dijitak pake CPU :(

      Hapus
  8. Mungkin bagian resiko dari pekerjaan dan resiko dari LDR-an! *eh....

    Btw, kerja dimana Icha?? CS mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resiko dari LDR-an :/ Sedih amat resiko yang harus ditanggung.

      Di Nokia Care Center, Mas Hen. Wilayah Samarinda. Hehe.

      Hapus
  9. user yang mesra-mesraan gak penting banget tuh -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak penting buat dipamerin ke khalayak umum. Mending mesra-mesraan di kamar deh. Eeehh.

      Hapus
  10. Kenapa yg komentar kebanyakan soal susu formula ahaha

    Asi lebih baik cha. Apalagi kek punyanya Dua srigala. Astahfirulloh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena susu itu sehat. Dan orang-orang suka susu. Kamu gak susu, Zi?

      Ini kepada deh cowok-cowok pada milih ASI -___- Punyanya Duo Serigala berliter-liter tuh susunya. Astagfirullah juga :(

      Hapus
  11. Untung aku gak ganteng jadi gak awakward2 bangetlah yaa kalau dilayanin <--- loh kok ambigu gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru ini ada yang bilang untung karena gak ganteng -____-

      Hapus
  12. cha itu user yg mesra-mesraan sama pacarnya bisa kzl yak. Aku aja yg baca sambil ngebayangin nya jadi sebel. *malah baper

    Anggap aja itu cobaan anak LDR cha. Sabar, sabar

    Kalo aku jadi kamu, trus ketemu user cowok ganteng malah langsung aku ajak ke KUA cha.
    Huahahaaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa kalau jadi sebel sama baper, Lan. Kita kan sama-sama pejuang LDR. TOSSS!

      Hahahahaha dasar kamu, Lan. Pacarmu mau kamu kemanain? Madu tiga ya syalalalala~

      Hapus
  13. kalo aku nemuin user yang menyusui kayanya itu seperti anugrah deh.hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anugerah mah kalau buat laki-laki. Anugerah terindah yang pernah kumiliki~
      *nyanyi*

      Hapus
  14. saya jadi pingin lihat waktu kamu masih polos #pernyataanmacamapaini

    seharusya tulis di luar tuh, yang mesra-mesraan lebih baik keluar.
    biar nggak gedeg hati pas liatnya.

    itu yang nyusu saya juga pernah liat... pas di jalan
    karena saya cowok...saya jadi canggung dan mulai deh imajinasi liar yang nggak bisa aku jelasin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke rumah aja ya kalau mau liat. Ada di album foto, foto-foto waktu kecil. Eh, tapi sampe sekarang pemikiranku masih polos kok. Huahahahaha. Dilarang protes.

      HUAHAHAHHAHA! Sarannya boleh juga.

      Gile, saking apanya tuh nyusuin anak di jalan. Di atas motor atau di pinggir jalan? Hahaha, imajinasi liar yang kayak rumput liar. Bikin gatal.

      Hapus
  15. Waduh mbak, kalau monyetmu baca iki piye? :))
    Hahaha itu yang pertama malah bikin pengen ya. Sabar yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tombol cemburunya monyetku off mulu. Jadi dia bakal ngerasa biasanya kalau baca ini. Huhu :(

      Haha. Iya. Maacih eaa kaka......

      Hapus
  16. Wah parah nih, mesra"an di tempat umum sampe mau ciu***

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang. Rasanya jadi pengen ikutan gabung deh buat ciu----- Astaghfirullah.

      Hapus
    2. Cha sadar cha mau bulan puasa nih -_-

      Hapus
    3. Oh,iya ya. Tobat Cha, tobatttttt!!!! *ambil kerudung*

      Hapus
  17. Jadi pelajaran nih, nanti kalau aku udah nikah dan udah punya anak (amin) gak akan ngasih anak nete di sembarangan tempat apalagi di tempat umum, kalau di tempat umum lebih baik bawa susu yang pake dot aja biar praktis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak salah bisa gitu ya ASI itu diperas dulu baru dimasukkin ke dot, Wid?
      Mending kalau jadi ibu nanti kayak begitu aja deh. Biar praktis juga kan, gak perlu nyingkap-nyingkap baju atau benamin kepala anak ke dalam baju. Hehe.

      Hapus
  18. Gaya menulisnya asik, saya yang biasanya baca judulnya doang, kali ini baca sampe tuntas...terutama saat baca ini:
    Jangan protes, aku memang polos kok! Kalau gak pake baju. Eeeeh.
    baca ini, saya jadi gimana gituh..

    ijin follow blognya ya...a/n. Cilembu thea dan Mang Tuvli

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih, Kang! Terimakasih, terimakasih (33x) *sungkem*

      Duh, pujian buat kalimat itu harus diucapin terimakasih juga gak ya :/

      Silahkannnnnnn :D

      Hapus
  19. wahahahaha, pengalaman asik banget tu yak.
    itu... yang lagi mesra-mesraan sama pacarnya emang kampret banget dah. dan yang ternyata orang yang kita kenal, pasti awkward banget X))

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAAAAAA ASIK DARIMANA? :(

      Memang, paling kampret dah. Bikin muntah sama nangis di saat yang sama.

      Awkward bener yang ketemu mantan gebetan. Pengen jadi kecok aja rasanya :(

      Hapus
  20. Bagaimanapun tetap lebih baik ASI. Tapi, ya, itu... Salah si pemilik ASI-nyaaa. Menyusui tidak pada tempatnyaaa. -___-
    Cewek juga risik lihatnya. Hah.

    Itu kebayang banget yang melayani user ganteng. Njir. Bikin dengkul lemes. Hah. ._.
    Asal jangan sampe mimisan.
    Iya, kadang kalo sama yang bikin salting gitu, jatohnya malah ngejutekin, ya? ._.
    Padahal mah karena gugup. Pfft.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Rim. Karena ASI berasal dari sumbernya. Kayak ada manis-manisnya.

      Iya sih, tidak pada tempatnya. Tapi bener kata cowok-cowok di atas, mungkin lagi kepepet gakmau anaknya kelaparan sampe rela buat bikin risih orang lain. Huhu.

      Alhamdulillah gak sampe mimisan, Rim. Cuma sampe mencret kok. Eeeh.

      Ciyeee, si Rima udah pengalaman berhadapan sama cowok ganteng :D

      Hapus
    2. Misi, cowok ganteng mau lewat.

      Hapus
    3. Maaf Mas, kami tidak menerima sumbangan dalam bentuk apapun.

      Hapus
  21. Woaaah dunia per-user-an ini terlihat begitu...hm apa ya..sampai kehilangan kata-kata hahaha.
    Anyway kalo yang sama user ganteng, kasih selipan nomor hape aja, Mbak biar kalo ada apa-apa langsung panggilan pribadi hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Sampe bikin bingung mau ngomong apa lagi.

      Maunya sih gitu, Mbak. Tapi boro-boro nyelipin nomor hape, natap matanya aja udah gemetaran Mbak. Hahaha.

      Hapus
  22. Nggg.. Yang nyusuin anaknya itu apa mau nyusuin orang laen, Cha? Kok dipamerin gitu yak.. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mau nyusuin CS-nya juga, Beb. Tapi berhubung CS-nya cewek, ya gak jadi deh. Jadi nyusuin anaknya aja.

      Yaelah Icha, suudzon lagi :(

      Hapus
  23. Errr . . Kalo yang cewek aja bisa salting apalagi kalo CSnya Cowok kek gue yang ngeliat ibu2 muda nyusuin anaknya . . bukan nggak fokus lagi, tapi udah pengen ngremes . . . tangannya sendiri aja kalo gitu . . *Untung gak keceplosan*

    Jangankan waktu ngelayananin orang pacaran, ngeliat orang pacaran aja udah bikin gue stroke ringan . . -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. AZKAAAAAAAAAAAA!!! Komenmu bikin aku jadi pengen ngeremes juga, ngeremes perut saking ngakaknya ketawa.

      Puk puk puk Azka :'(

      Mentalmu sebagai jomlo kayaknya harus dikuatin lagi deh. Ka. Minum obat kuat gih sana.

      Hapus
  24. Ya, ASI emang penting, tapi ya harus ada tempatnya, kan? Aku juga gemes kalo liat anak ibu2 yang lagi nyusuin anaknya, jadinya pengen... ngremes pipi dedeknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku setuju soal itu. Tapi kalau anaknya rewel banget sih mau gak mau ya. Huhu. Jadi seorang ibu memang bener-bener butuh perjuangan.

      Hahahahaha. Alhamdulillah. Kirain mau ngeremes yang lain. Ngeremes meja misalnya.

      Hapus
  25. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | www.Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/8rM20b | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/5dAkJO

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Terkini
    BlogWalking
    Info Travel
    Jadwal Bola
    Berita Unik
    Kuliner
    Tukar Link

    Kumpulan Agen Casino Online
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Poker
    Agen Togel
    Bandar Bola

    BalasHapus
  26. BANG MAIN TOGEL YUK..http://www.ArmaniTogel.com BANDAR TOGEL ONLINE AMAN DAN TERPERCAYA
    PELAYANAN ADMIN YANG RAMAH
    WD DIBAYAR SAMPAI LUNAS DAN TUNTAS,KARENA KAMI AGEN TOGEL TERPERCAYA

    Bandar Togel Terpercaya
    Togel Online Terpercaya

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com