Ekspetasi dan Mimpi

"Cha, kalau kamu putus sama Zai, kamu kayak apa?"

Pertanyaan retorik Mama memecah keheningan sore tadi. Bener-bener memecah. Kalau aku lagi minum waktu itu, mungkin airnya bakal nyembur sampe ke muka yang nanya dengan durhakanya.

Dalam pikiranku, ini emak-emak ngapain sok-sok remaja nanyain pertanyaan gitu sih? Habis nonton FTV tadi siang kah? 

"Ya, berarti gak jodoh." 

Mama menghentikan kegiatan lipatan bajunya, lalu menatapku. Dalem. Udah kayak mentalis mau ngehipnotis orang.

"Kamu tu ya, Cha. Memang gak bisa terbuka sama Mama."

Yaelah, emang mau jawab kayak gimana lagi, Cikguuuuuu? Aku cuma bisa cengengesan aja waktu itu.

Bukannya aku gak bisa terbuka sama Mama, tapi emang mau jawab kayak gimana lagi selain itu. Sudah pasti lah aku sedih, nangis, kecewa, marah, mabuk Paracetamol. Tapi kalau itu memang takdir, yaudah.

Karena aku kapok untuk berekspetasi terhadap apapun, termasuk sama hubungan lebih dari sekedar temanku itu. Aku gak mau berekspetasi hubungan kami yang gak ada romantis-romantisnya dan dibumbui dengan kata kasar ala lirik Eminem ini bakal berjalan sampe ke hari bahagia. 

Tapi aku bermimpi tentang itu. Selalu. Entah sampe kapan.

Kalau disuruh milih, aku lebih baik bermimpi daripada berekspetasi. Meskipun ekspetasi lebih keliatan realistis, nyata, dan gak gila, tapi aku tetap gak ngerubah pilihanku. Malah, lebih baik dibilang punya mimpi ketinggian daripada dibilang punya ekspetasi ketinggian. 

Ekspetasi sendiri menurutku adalah harapan yang berwujud perkiraan atau kemungkinan terhadap sesuatu. Ada yang menaruh ekspetasi rendah, ada yang menaruh ekspetasi tinggi, bahkan ketinggian.


Aku udah sering jadi korban dari tingginya ekspetasiku sendiri. 

Dulu aku selalu berekspetasi kalau penampilanku di ekskul teater bakal memuaskan, tapi nyatanya enggak. Naskah teater bikinanku yang aku anggap sampah malah diapresiasi sama kakak senior di ekskul teater itu, dan sampah itupun dipake. Dulu aku berekspetasi kalau persahabatanku sama Nina bakal berjalan sampe kami tua, tapi ternyata malah Dita yang awalnya bukan siapa-siapa, jadi sahabatku, jadi orang pertama dan mungkin satu-satunya yang hapal kebiasaanku kalau aku lagi bete suka makan, eh suka pake headset. 

Dulu aku berekspetasi Zai bakal nembak aku di depan teman-temannya, sambil ngerap, tapi ternyata nembaknya di jalan itupun nunggu aku yang nanya karena aku takut jadi korban PHP selama setahunan kami dekat itu. Sumpah, itu ekspetasi paling konyol. Aku geli-geli ulat bulu kalau ngingatnya.

Dulu aku berekspetasi kalau Bapak pasti bisa keluar dari rumah sakit dua hari kemudian, tapi ternyata malah semingguan disana. Dulu aku berekspetasi Mama pasti cuman kecapekan aja, tapi ternyata Mama juga sakit, ikut masuk rumah sakit gak lama setelah Bapak keluar. Aku berekspetasi bakal bisa kuliah tahun ini, tapi ternyata gak bisa. Mungkin tahun depan. Mungkin tunggu dilamar juragan minyak.

Dannn masih banyak lagi.

Oh iya, hari Sabtu kemaren, aku berekspetasi kalau Zai pulang ke Samarinda, dilihat dari dia yang tiba-tiba nelpon aku padahal dia jarang banget nelpon kalau malam, tapi gak aku sempat angkat. Ditambah lagi temannya, Rahman, dan adeknya, Yofi, bbm aku, bikin aku yakin sendiri kalau Zai lagi di Samarinda. Ternyata Zai gak pulang, dia waktu itu cuman lagi di tempat yang kebetulan ada sinyalnya. Begitu tau itu cuman ekspetasiku yang ketinggian, aku jatoh. 

Sakit? 

He-eh.

Bisa dibilang, saking seringnya jatoh karena ketinggian ekspetasi, aku udah patah tulang sana sini kali.

Rasanya beneran sakit. Kecewa berat bisa membunuh sel sel kepercayaan diri, dan ujung-ujungnya aku malah lebih suka negative-thinking aja dulu. Keyakinan orang melankolis sempurna karena takut kecewa. Lebih baik kecewa duluan daripada belakangan. Sampe Dina pernah ngomong sama aku,

"Kenapa kamu selalu mikir negatif? Seolah mikirin dirimu sendiri."

Aku rasa gak cuman aku aja sih yang jadi korban dari si ekspetasi. 

Teman kantorku, ngerasa kecewa banget dan ngajuin resign pas dia dapat rapelan yang lebih kecil dibanding karyawan lain dan lebih kecil dari tahun kemaren. Nanda, pernah kesal banget sama Mama gara-gara gak jadi jalan, padahal dia udah membayangkan bakal seharian ngelilingin sampe tiga mall. Kak Dayah, pernah nangis sesenggukan di kamar sampe bikin suaminya bingung gara-gara permintaannya buat dibelikan handphone baru ditunda-tunda terus sama Kak Kris, suaminya itu. Jomlo, pernah nyemilin kapur barus sampe masuk UGD  gara-gara tau kalau selama ini dianggap Kakak-Kakak-an aja sama gebetannya, bukan calon pacar. Tauk deh jomlo yang mana. 

Atau mungkin masih banyak di luar sana.

Bukan berarti ekspetasi itu bermakna negatif. Gak, bukan itu maksudku. Ekspetasi itu baik kok, bikin kita semangat dalam mencapai sesuatu. Cuman, apapun yang dipasang terlalu tinggi, ketinggian, niscaya bakal bikin kita jatoh kalau mau ngegapainya. Apalagi kalau tinggi badanmu cuman 162 cm, bukan 180 cm kayak model-model Victoria Secret. *ngomong di depan kaca*

Soooo, let it flow. Telan apapun yang terjadi, yang menimpa kita, karena sesuatu terjadi pasti ada maksudnya. Entah itu teguran, pelajaran, karma, atau pengabulan doa yang dipending. Bukannya Chitato pernah bilang kalau life is never flat ?

Jangan tanya apa yang akan terjadi besok, minggu depan, bulan depan, tahun depan. Tapi tanya,

"What the fuck are you doing now?" 

"Apa itu bermanfaat buat dirimu? Apa itu berguna? Apa itu membahagiakanmu? Apa itu membuatmu bodoh?"

Seperti layaknya mantan, ekspetasi yang ketinggian itu bukan menghentikan langkah untuk terus ke depan. Gak bikin kita jadi benci diri kita sendiri. Bikin kita bisa move on.

Aaaak postingan macam apa ini?! Aaak pokoknya jangan jadi kayak aku lah, aku yang kenyang dibualin ekspetasi. 

You Might Also Like

24 komentar

  1. semua orang boleh berekspetasi kok mbak :) dan itu yg jadi pendorong untuk memotivasi kita dalam mencapai hal itu.

    Khayal dikit, bolehlah.. tapi jangan kebanyakan. Ntar overdosis hehee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, boleh banget berekspetasi. Kalau punya ekspetasi pasti punya tujuan :)
      Kalau masalah ngayal sih tiap sebelum tidur kali ya, ngayalin bisa ketemu Adam Levine. Haha.

      Hapus
    2. Hahaaa jangan bahas2 mantan saya dong mbak.
      saya kan udah hampir move on dari dia

      Hapus
    3. JADI KAMU MANTANNYA ADAM LEVINE JUGA?
      Sini tos dulu! :D

      Hapus
  2. Jadi inget kata Sherina waktu masih kecil (kalo ga salah), gantung cinta-citamu setinggi langit-langit kamar. Kalo ga berhasil meraih, jatohnya ga terlalu sakit.

    Entah nyambung apa nggak, abis baca postingan ini jadi inget kata-kata itu, Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, kalau gak salah kalimat dari Sherina itu ada di novel Kambing Jantannya Raditya-nya juga, Nggo.
      Nyambung aja kok, apalagi mukaku kan mirip mirip aja sama Sherina. HUAHAHAHA

      Hapus
    2. Nggo, ada yg bahas jadi mantannya elu (adam levine) di atas tuh.

      Hapus
    3. Huahaha. Kalau Renggo itu Adam Lumping, Bang Haw.

      Hapus
  3. Kalau gak bisa buka-bukaan sama mama, mending sini buka-bukaan sama abang aja neng *lohkok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buka-bukaan apa, buka tutup pintu kulkas ya, Bang? :D

      Hapus
  4. Hahaha, kadang kalo ortu udah ikut campur soal begitu, gue juga bakalan merasa aneh. Soalnya pernah, pas bokap gue nggak setuju sama pacar yang gue ajak ke rumah sewaktu lulus SMK. Dengan pertanyaan, "Yang tadi itu pacarmu, Yog?"
    Pertanyaan yang bener-bener bikin galau. Terus dilanjut, "Ayah kurang suka."
    *DHEG*


    Gue juga sering punya ekspektasi yang berlebihan. Gue dulu berharap sehabis resign, dua bulan kemudian bakalan dapet kerjaan sesuai yang gue mau. Nyatanya, Udah 6 bulan gue jadi pengangguran. :)

    Awalnya gue nyesel, tapi lama-lama nggak. Gue malah bersyukur. Lebih banyak waktu santai untuk belajar nulis di saat nganggur. Nganggur juga nggak selamanya negatif, kan. Bisa berkarya. Meski cuma tulisan di blog. :)

    Pesen gue, sih. Nikmatin aja yang sekarang. Nggak usah terlalu dibawa beban apa yang bakal terjadi di masa depan. Yang penting lakukan yang terbaik hari ini.
    Karena kata orang, "Masa depanmu adalah hari ini."

    Percuma ngelihat ke depan terlalu jauh. Ujung-ujungnya kita malah nunda sesuatu. Yap, itu gue banget. Tapi setelah gue komentar kayak gini. Insya Allah gue mau berubah. :)

    Thankyou! Postingan lu bikin mata gue melek. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. YOGAAAAAAAAAAA!!!! Aku senang dah kalau kamu komen sambil curhat kayak gini!!! HUAHAHAHAHA

      Iya, rasanya malu aja kalau orangtua nanya-nanyain masalah pacar.
      Trus itu serius Ayah kamu bilang gitu? Nyesek banget dah :(

      Selain cinta, ekspetasi berlebihan bisa membunuh manusia ya. Sabar Yog, semua akan indah pada waktunya :)

      Iya sih, semua bisa disyukurin kalau diliat dari sisi positifnya. Dengan nganggur malah banyak inspirasi buat nulis dan tetap konsisten menginspirasi orang di blog. Eaaaaaaakkk.

      Pesennya bagus dibacain sambil denger lagunya One Direction yang judulnya Live While We're Young. Muka yang ngasih pesan juga sebelas dua belas sama Niall Horan. *cuma minta ditraktir teh gelas aja kok*

      Asik! Iya sama sama Yog, jangan merem lagi yak matanya.

      Hapus
    2. Hahaha. Berlebihan ini anak. -__-
      Lagian, kolom komentar emang lebih enak diisi dengan curhatan juga. :p

      Nyesek. Tapi feeling orangtua bener, kok. :))

      Kurang tau sama lagu itu. Tapi nanti coba dengerin dah.
      Sebelas dua belas? WHAT? Ini anak ngaco. -___-
      Ah, bise aje emang ember mushola.

      Dari sananya agak sipit. :)

      Hapus
    3. Iya sih. Lama-lama aku juga suka curhat di kolom komentar blog orang. Sama enaknya kayak curhat ke Mamah Dedeh sih. Alah, kayak pernah-pernahnya curhat ke Mamah Dedeh, Chaaa.

      Jadi gak nyesek-nyesek banget gitu ya :))

      Kalau kamu mah Niall Koran kali, Yog.

      Ooooooohhh, kirain emang hobinya merem, atau keahliannya bisa tidur dimanapun posisi apapun :D

      Hapus
  5. memang ekspektasi berlebih itu malah bikin down, yang sering gue lakuin kalo dipuar ekspektasi awal adalah tetap bertahan dan jalan lagi, kalau ngga malah bikin tambah down lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setuju banget. Tetap bertahan dan tetap jalan.
      Segala yang berlebihan itu sebenarnya memang gak baik sih. Apalagi punya pacar berlebih. Haha.

      Hapus
  6. Karena terlalu banyak punya pengalaman ngga mengenakkan makanya jadi cenderung skeptis ya, Chaaaa.. :'

    Aku pernah sih mikirin hal yang sama. Gimana kalok Febri ngga sayang lagi sama aku? Trus dia punya pacal baru? Trus aku jomblo? Sumpah bakalan aku bakar tuh ceweknya!!! *seketika emosi*

    Yah.. Tapi sekarang berusaha mikir yang baik-baiknya ajah.. Soalnya bisa kepikiran. Sayang otak. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ceritanya trauma udah 'disakitin' ekspetasi gitu, Beb :(|

      Sama, aku juga! Bisa dibilang sering juga. Apa karena kita cewek jadi bawaannya baper mulu sama mikir kejauhan ya? Cowok mah kayaknya jarang tu mikir gitu, apalagi mikir buat bakar pacar barunya pacar ntar.

      Hahaha iya positive-thinking aja. Sayang otak sayang pikiran sayang air mata dibuang buang sayang pacar :D

      Hapus
    2. Kenape, Yog? Mau dibakar?

      Hapus
    3. Yoga keliatan bahagia banget bayangin penderitaan kita, Cha.. -_-

      Yap.. Cowok mikirnya kan sering pakek logika ya, jadi mungkin mereka lebih realistis.. Atau karena mereka lebih sukak mikirin bola, kerjaan, tugas kuliah, atau sesuatu yang lebih 'nyata' :'

      Hapus
  7. Aku juga sering gini nih. Udah ngerasa (berekspektasi) bakal begini, gak taunya malah begitu, jauh banget dari yang begini. Hampir di semua hal. Jadinya malah banyak nyesel. :|
    Gak tahu bener apa kagak, tapi katanya, ekspektasi itu mengandung sedikit sombong, dan orang sombong sering berakhir menyesal. Mungkin aku sering sombong, tapi gak ngerasa. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. contoh kecilnya kayak nonton film. Berekspetasi filmnya bakal bagus, eh ternyata gak bagus. Gak sesuai harapan :(

      Kayaknya bener deh. Karena kalau kita ngomong kita berekspetasi terhadap sesuatu, kita keliatannya kayak yakin banget pasti kesampaian. Beda sama kalau kita ngomong kita berharap pada sesuatu, itu ada unsur pasrah dan berserah diri apa yang terbaik, dan ikhlas kalau gak kesampaian. Haha kayaknya mulai ngawur deh aku, Bang.

      Mungkin aku juga, Bang :( Kadang ada kok momen orang keliatan sombong dengan sendirinya, tapi sebenarnya dia gak bermaksud sombong. Haha. ngawur lagi ini.

      Hapus
  8. ikutan ajah de, hehe
    http://ramuantradisionalkita.com/pengobatan-tradisional-jantung-koroner/

    BalasHapus