Kamis, 21 Mei 2015

Pengalaman Harga Diri Terperosok Karena Sok

Bukan harga diri juga sih, harga diriku udah gak ada lagi soalnya. Eh, enggak lah.

Maksudnya, bukan sampe harga diri juga sih yang terperosok, tapi urat malu yang nyaris putus akhirnya putus juga. 

Oke, kalimat-kalimat pembuka di atas itu garing. Aku mau tanya aja deh, kesel gak sih sama orang yang sok? 

Orang yang sok adalah orang yang mengaku bisa, tau, atau mengaku itu 'dia' padahal memang bukan dia. Orang jadi berlagak sok karena takut dipandang rendah, gila hormat, sifat sombong yang sudah terlalu menguasai. ingin dipuji, ingin dianggap berada atau ingin sekedar dianggap ada. 

Di dunia yang semakin tua ini, makin banyak aja orang yang sok. Termasuk...... aku. 

Daripada aku ngebiarin Alzhema buat nulis postingan kali ini, mendingan aku sendiri deh. Aku pernah jadi orang yang sok, dan karena sok-sok-an itu aku jadi ngalamin pengalaman-pengalaman berikut ini, 

(Postingan ini rada panjang sih. Semoga gak ada yang tewas kebosanan)

1. Sok cantik
Penggunaan nama Ichantik aja udah bikin aku keliatan sok cantik. Tapi ada lebih sok sih. 

Tahun kemaren aku manjangin poni yang biasanya selalu dipotong kalau udah mau nusuk-nusuk mata. Lumayan panjang sih aku manjanginnya, sampe hampir sedagu. Ditambah lagi rambut hitamku pake diwarnain, gara-gara gila sama serial Thailand. Pernah aku tulis di postingan Efek Hormones. Maka jadilah aku si Supassra Kao KW, salah satu pemain di serial itu.

Rela manjangin poni dan warnain rambut biar cantik kayak dia.
Iya, diaaaa, bukan kamuuu.
Kalau ada orang ngeliatin aku, bawaannya pasti seneng aja. Ngerasa dikagumin karena rambutku yang gak seperti biasa lah, ngerasa lebih keren lah, ngerasa lebih dewasa lah, ngerasa lebih beda lah. 

Sayangnya itu cuman dalam pikiranku aja. Kenyataannya, aku dihujat.  Kerap dipanggil tante-tante, mulai dari Adhi teman SMP-ku, orang rumah, Dita, teman-teman kantor. sampe Zai. Kalau Dita sampe sekarang malah. Zai selalu maksa aku buat potong poni aja. 

"Gak usah sok cantik!. Potong poni aja, biar kayak model bokep Jepang. " kata Zai datar.

Aku masih bisa terima aja kalau dipanggil Tante. Kakakku malah hobi bilangin aku mirip anak pengamen lampu merah, anak yang keseringan main layangan panas-panas. Huhuhu. 

Malah jadinya kayak PSK belum dibayar sampe pagi gini. Kampret. 
Dan bulan Februari kemaren, aku kembali menggalakkan poni rata ala anak SMP lagi. Rasanya poni model begitu aja yang lebih cocok buat muka seadanya kayak mukaku. Biarin deh dikatain sok-sok SMP, yang penting nyaman. 


2. Sok pinter. 
Rasanya aku sering deh sok pinter. Yang paling aku inget sih pas sok-sok an ngejelasin makna lagu Baby-nya Justin Bieber, kayak yang aku pernah tulis di Review: Best Friend - Yelawolf feat. Eminem, sama baru-baru ini sih, sok-sok komen di blog orang dengan pedenya dan ngerasa pinter. Nggg, aku ada komen di salah satu postingannya Beby. Postingan itu berbahasa Inggris. Aku salah nangkep isi dari postingan itu, dan akhirnya jadi komen seenak udel. Komen dengan sok pinternya, melenceng dari isi postingan itu sendiri. Alis si Beby pasti udah berlipat-lipat pas baca komenku. HUHUHUHU T__T

Dsitu kan Beby nyeritain kalau dia punya pengalaman cinta segitiga gitu, nah aku kira cowok yang suka sama dia di cinta segitiga (karena si cowok itu udah punya pacar) itu si Febri, pacarnya yang sekarang. Eh ternyata lain lagi. Si Febri itu cowok yang datang setelah Beby ninggalin cowok dan pacarnya cowok itu. Sempat ada kejanggalan sih sebelum aku komen, kan ada kalimat kalau temen-temen bloggernya Beby nyuruh Beby buat ninggalin cowok itu. Lah harusnya aku sadar dong cowok itu jelas bukan Febri. Tapi tetap aja aku komen seolah kalau cowok itu Febri. Belum lagi aku sok-sok komen kalau cewek yang namanya Aqied itu pacarnya cowok itu, dan aku nganggap hebat bener Beby sama pacarnya cowok itu temenan. Pake ditulis bitch pas di awal-awal padahal.

Pas aku baca paragraf terakhir yang Beby tambahin, dalam bahasa Indonesia,  huaaaa malu banget! Maafkan daku ya, Beb. Jangan kapok dikomenin aku lagi :'

Yang lagi ngebaca bagian ini, ketawa aja gapapa. Aku memang sok pinter kok. Hiks.


3. Sok jaim
Aku adalah tipe orang yang malu-malu di awal, malu-maluin di selangkangan, eh belakangan. Bisa dibilang aku susah buat berinteraksi sama orang baru, gak cepat akrab, dan kaku. Tapi kalau udah kenal, aku gampang kok buat meleburnya. 

Makanya, waktu masih lumayan sering ngumpul di komunitas, aku dibilang sombong sama anak-anak komunitas hip-hop Samarinda itu, namanya SMD Ridaz yang dulu namanya Kneight. Bukannya sombong, tapi emang gak bisa buat berinteraksi duluan. Serius deh. Malu aja, mungkin juga bisa dibilang minder, karena aku yang paling gak tau apa-apa soal hip-hop disitu. 

Waktu itu juga aku ikut komunitas itu gara-gara diajak Rahman, bukannya gara-gara suka hip-hop, karena waktu itu aku lagi demam-demamnya sama Maroon 5. Karena Rahman yang sudah menjebloskanku ke komunitas itu, gak heran kalau aku nempel sama Rahman terus. Selain karena jarang ada ceweknya, aku juga ya itu, malu. Kalau ditegur cuman senyum aja. bukannya langsung negur balik trus ngobrol-ngobrol asik gitu. Itu sombong bukan sih?

Dan karena Rahman juga, aku jadi kenal sama ketua komunitas itu, si Zai, lalu akhirnya jadi monyetku sampe sekarang. Huahahaha. Kalau beneran jodoh, aku kayaknya berutang budi sama si Rahman. Carikan dia istri.  

Nah, pas udah jadian sama Zai, otomatis aku yang sempat jarang ngumpul akhirnya ngumpul lagi. Tapi bukan sebagai anggota lagi sih haha. Lama-kelamaan aku akrab sama anggota komunitas itu walaupun cuman satu orang aja. Namanya Hamzah. Di twitter, kami saling ngebacot saling ngolok. Tapi di dunia nyata, kalau dia udah neriakin aku,

"Dewi twitter!" 

Aku bingung mau balas neriakin apa, takut dibilang garing. Jadi cuman ketawa kecil aja. 

Keliatan kayak cewek manis gitu kan? HUAHAHAHAHA. *ketawa sambil ngangkang*

Tapi image cewek manisku langsung runtuh gara-gara satu insiden. 

Insiden pertama, waktu ngumpul di kawasan Tepian Mahakam. Disitu lagi ada topeng monyet yang beratraksi. Aku takut sama monyet yang bergerak cepat gitu, pokoknya sama hewan yang bergerak cepat aku takut lah, macam tikus, kucing, kadal, buaya darat. Tapi aku yakin aja sih itu monyet jauh, dan gak mungkin tiba-tiba di dekatku. Aku berusaha buat gak terlihat takut, gak lucu aja gitu ketahuan takut sama monyet. Aku pun sok-sok sibuk mainin hape. 

Eh ternyata si monyet itu datangin aku sambil nadahin tangannya. Sempat aja bulu-bulu di tangannya bersentuhan sama tanganku. 

KAGET BANGET KAMPRET! Langsung aku lari sejauh yang aku bisa sambil ngejerit. Gak lama kemudian kedengaran suara ngakak dari arah teman-teman komunitas, termasuk suara dari si Zai Asshole. Dasar, ikut ngetawain juga itu anak. Trus dia emang sengaja gak kasih tau gitu kalau ada monyet di dekatku, gak ngehalang-halangin monyetnya gitu kek.

Malu sih, tapi habis itu anehnya aku jadi ngerasa nyaman aja kalau lagi ngumpul. Jadi lebih aktif kalau diajakin ngobrol. Pernah negur Hamzah sama Henri juga. Aku jadi ngerasa buat apa sok-sok jaim, menutup diri? Mending menutup aurat. *ambil kerudung* 


4. Sok lucu
Menurutku, lebih gampang jadi orang yang romantis daripada jadi orang yang humoris. Kalau upaya romantis gagal, kayaknya gak bakal kena banyak hujatan. Lah kalau gagal ngehumoris, ngelucu maksudnya, ntar dikatain garing lah, sok asik lah, sok lucu lah. 

Dulu aku pernah ngebajak personal message BBM-nya temenku, si Any. Karena pengen gak biasa dan pengen bikin orang-orang yang baca jadi ketawa hebat, maka aku pun nulis PM-nya itu, 

Alhamdulillah. Hasil USG hari ini memuaskan. Anak kita laki-laki, sayang. *emot peluk*

Daripada ngebajak,

"Aku cantik dan jomlo. Minat ping!" 

"Duh, hari ini eek di celana lagi. Udah jadi hobi susah sih." 

Mending ngebajak kayak gitu aja, pikirku waktu itu. 

Aku pun ngembaliin hape yang aku pinjem dengan alasan pengen kirim poto padahal pengen ngebajak, dengan lempengnya.

Dan bisa ditebak, gak lama kemudian chat orang pada masuk. Rame banget pada nanyain apakah Any hamil. apakah Any udah nikah, apakah Any itu cewek tulen. Bubuhan di kelas yang punya hape Blackberry (aku dulu gak punya, hiks.) cekikikan ngeliatin PM-nya Any. Any pun bingung, dan dia langsung gerayangin hapenya dengan tergesa-gesa. 

Matanya langsung beralih cepat ke aku. Orang yang terakhir megang hapenya sebelum dia. 

"ICHAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!! JAHAT BENER KAMUUUUUU!!!!" 

Habis itu kami kejar-kejaran kayak Tom & Jerry. 

Untung Any anaknya santai. Kesel sih kesel tapi gak sampe berhari-hari. Aku minta maaf sekedarnya sambil tetap ngakak. 

Kelar. 

Tapi ternyata, gak kelar sampai disitu.

Pulangnya, pas aku buka Twitter, ada mention masuk. Dari Wilda (ini cowok, bukan cewek), pacarnya Any. kira-kira isinya gini, 

"Heh cewek, kalau mau bajak BBM orang itu yang berkelas dong, gak usah kampungan! Lu bikin cewek gua sama gua malu! Seneng lu?" 

Nafasku rasanya kayak ketahan pas baca mention itu. I'm in some deep shit.

Aku pun langsung sms Any, dan Any bilang kalau pacarnya memang marah gara-gara baca PM-nya itu. Ternyata pacanya itu juga ditanyain sama teman-temannya apa beneran Any hamil. YA SALAM.

Padahal awalnya cuman buat lucu-lucuan, kenapa malah jadi kayak gini....

Sumpah, ngerasa gak enak banget sama Wilda, sama Any-nya mah aku biasa aja. Aku bales mention itu, cuma aku lupa bales apa. Yang jelas aku minta maaf. 

Yaelah, belum ketemu aja udah nimbulin kesan buruk, gimana nanti kalau aku datang pas di acara nikahan mereka, palingan kagak diundang kali :( 

Untungnya mereka udah putus. Eeeh. 

Sebenarnya mungkin banyak pengalaman buruk karena sok lucu, gak cuman itu aja. Tapi itu sih yang paling membekas. Sisanya, antara aku lupa atau aku gak sadar kalau aku sok lucu. 


5. Sok gaul
Padahal gak gaul tapi maksa-maksain gaul, jadinya alay. Padahal gak cocok pake satu baju buat satu event, tapi tetap dipake, jadinya saltum. 

Dan aku merupakan perpaduan keduanya, pas pertama kali ikut acara kumpul-kumpul SMDRidaz. Tepatnya pas SMK  kelas satu. 

Waktu itu aku masih feminem, eh feminim, gak kayak sekarang yang nangis liat higheels karena ngerasa gak cocok. Jadi gaya pakaianku saat itu sweet banget, saking sweet-nya sampe kayak cabe-cabean gitu. Lah, kalau cabe-cabean berarti pedes ya, bukan sweet. 

Aku bareng Rahman ke tempat kumpulan. Nyampe disana, bener-bener ngerasa asing. Disana-sini orang-orangnya pada pake setelan santai. Yang cowok ada yang pake celana van, sepatu keds, kaos. Ada yang pake celana jeans panjang sama kaos yang dikasih luaran kemaja flannel kotak-kotak. Ada yang pake jaket hoodie sama celana van. Ada yang pake baju gak belengan kayak anak-anak metal gitu. Yang cewek, dan cuma satu kalau gak dihitung sama aku, dia pake kaos gombrong dan celana pendek. Santai banget. 

Beda sama aku yang waktu itu lagi pake kemaja kembang-kembang lengan balon, celana bohemian, dan wedges. PAKE WEDGES ASTAGA. Disitu aku langsung ngerasa jadi makhluk dari planet lain. 

Aku pikir acara ngumpul-ngumpul itu kayak acara formal gitu, lagian juga mana aku tau kalau anak hip-hop itu setelannya yang santai dan cenderung tomboy. 

Aku langsung mati kutu disitu. Rasanya pengen cepat-cepat pulang. Tapi berhubung aku nebeng sama orang, gak bawa motor sendiri, jadinya gak bisa pulang deh. Lagian juga gak sopan langsung pulang gitu aja. 

Untungnya, di kumpul-kumpul kedua, aku udah gak saltum lagi. Aku pake jaket hoodie gombrongku sama flat shoes (waktu itu belum demen pake sepatu bertali, syukur-syukur gak pake wedges lagi). Haha. 


6. Sok lagi ngaji
Udah dua bulan belakangan ini aku rutin ikut pengajian yang diadakan di dekat rumah seminggu sekali, yaitu hari Jum'at, bareng sama Mama, Nanda, dan dua tiga kakakku. Oh iya, lima keponakan juga ikut. Khansa yang tanggal 31 nanti umur tiga tahun, Tasya yang umur lima tahun, Artha umur enam tahun, Yoanda umur sebelas tahun, dan Rachel umur satu tahun setengah.

GAK USAH KETAWA! Aku juga bisa jadi muslimah yang baik kok. 

Gara-gara Mama sih, yang maksa aku buat ikut pengajian. Buat ngurangin dosa yang sebegitu banyak, kata beliau gitu. Aku sih awalnya males-malesan karena aku mikir itu pengajian isinya ibu-ibu semua. Tapi karena takut dikutuk jadi sendok sayur, aku ngikut aja sih. Apalagi Nanda sama kakak-kakakku juga ikut. Lumayan ada teman ngobrol kalau bosen. Astaghfirullah :( 

Ternyata, pengajiannya gak ngebosenin kok. Bukan, bukan karena ada Mamah Dedeh dan Aa' Abdel. Tapi karena habis pengajian, ada tausiyah dari ustadz yang humoris dan masih muda, namanya Guru Yasin. Seneng aja gitu dengerin materi yang beliau bawakan, ada bumbu-bumbu komedinya. Ditambah pas ngebawainnya pake bahasa Banjar yang kental. Tambah lucu. 

Tapi rasanya jadi miris pas Guru Yasin lagi memimpin doa. Doanya waktu itu, 

"Semoga anak cucu kita kada hakun bepacaran lah, langsung menikah haja. Semoga anak cucu kita dibukahakan pintu hatinya supaya kada menampaikan aurat, supaya berjilbab seberataan." 

Jama'ah pengajian pun mengamini, tak terkecuali Mama. Dan Mama paling nyaring serta semangat ngamininnya. Habis itu ngelirik ke aku. 

Sindiran yang halusssssss sekali, Ma. I love you! :(

Itu pas hari keberapa gitu deh, aku lupa. Nah yang pas hari pertama ikut pengajian, aku sok-sok an. 

Jadi waktu itu lagi ngaji. Yang mimpin ngajinya cepet banget ngebaca lantunan ayatnya. Jujur, aku keteteran. Rasanya udah kayak nyanyiin lirik lagunya Eminem. Beberapa kali ketinggalan, tau-tau udah balik halaman aja. Beberapa kali aku noleh kanan kiri supaya tau bacanya udah sampe mana. 

Karena malu udah nolah-noleh mulu, akhirnya aku milih buat fokus sama bacaanku. Berusaha buat ngikutin tapi selalu gak samaan sama yang memimpin ngaji. Lalu pikiranku melayang entah kemana, dengan mata yang masih menatap ayat-ayat di depanku. 

Beberapa menit kemudian, Kak Fitri, ngerampas bacaanku. 

"Kamu baca yang mana? Udah selesai daritadi keles!" katanya sambil menahan tawa. Gak lama Kak Dayah dan Kak Iin ngakak ngetawain aku. 

Kampret. Malunya. Resiko udah lama gak ngaji sih :/ 

Sumpah, rasanya baru sadar aku masih punya urat malu kalau ingat pengalaman sok-sok an di atas, walaupun bentuk urat malunya udah gak normal lagi. Tapi seenggaknya, aku juga sadar kalau menjadi sok itu salah satu upaya untuk dianggap ada. Walaupun itu upaya yang buruk. 

Dan bukannya membela diri sih, tapi aku yakin, di dunia ini gak ada yang gak pernah merasa sok. Kalau keyakinanku itu salah, yaudah maaf. Aku memang sok tau orangnya. 

Oh iya, sepernah-pernahnya menjadi sok, jangan pernah nyoba buat jadi orang yang sok punya segalanya. Jangan membohongi dirimu sampai sejauh itu. 


-Icha, orang yang sok-sok pengen jadi penulis- 

85 komentar:

  1. Waparah tuh di bagian Wilda. Untung mereka udah putus (ngikutin Icha pake 'untung')
    Eh, itu putusnya kenapa? Hayyoo..

    Aku juga pernah sih sok-sokan. Sok-sokan ga ganteng. Tapi temen-temen cewek pada protes. Katanya aku ga cocok kayak gitu.
    Udah dari sononya kali, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bohong banget nggo cwe pada protes sma elo, yg ada pada seneng lo ngaku juga ga ganteng :v

      Hapus
    2. Renggo : UNTUNG xD

      Katanya si Any sih gara-gara Wildanya main serong. Bukan gara-gara dibajak kok :D

      Hah? Sok-sok an gak genteng? Emang dari sononya kamu gak GENTENG sih, Nggo.

      Hapus
    3. Dara: Maklum, Dar. Namanya juga Vino G Bastian :D

      Hapus
    4. Chisana: Kamu juga protes kan kalau Renggo gitu? xD

      Hapus
    5. Ga protes Cha, cuma meluruskan aja :D

      Hapus
    6. Selain diluruskan, dirapatkan juga. Jadi deh shaf shalat berjamaah.

      Hapus
    7. Kamu juga ngerasa genteng, Yog?

      Hapus
  2. Emang brapa duit sih cha harga diri itu?? *sok polos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak mahal kok. Samain aja kayak punya AA, 80 juta.
      Huahaha.

      Hapus
    2. cuma segitu yah Cha, gampanglah kalo segitu mah wkwkw :v

      Hapus
    3. Mau bantu ngejualin harga diri saya? Eeeeeh.

      Hapus
    4. bisa cha, ordernya tingggal BC di BBM ahaha :D

      Hapus
  3. da atuh semua orang ge doyan nu sok-sok-an XD
    mamahmu maksa ikut pengajian karena pengin anaknya dengerin dan nyerep bagian doa itu hahahaha

    eniwey salam kenal,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dalem banget ini komentarnya. Seolah-olah kayak Mamaku yang ngomong gitu, bukan Reza.

      Iya, salam kenal jugaaa :)

      Hapus
  4. AMIIINNN *ngikut si mamah*

    gue pernah sok gaul :" tapi pas ngaca, itu kaya bukan gue, cha. Mangkanya sekarang balik lagi jadi erdi yang gembel, tapi bikin kita sendiri ngerasa nyaman. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih yaaaa -____-

      Bener, percuma pake baju kekinian, bagus, dan mahal kalau kita sendiri gak nyaman.

      Sesama gembel. mari tossss!!!! :D

      Hapus
    2. nah, percuma kalau kita ga nyaman haha *tosss*

      Hapus
  5. Yang ngebajak PM temen itu agak kejam lo cha . . Untung cuma pacarnya aja yang marah. . ntar kalo keluarga Any juga malah nyangka yg nggak2, kasian kan any. . bisa2 dicoret dari kartu keluarga . . Hahaa . .

    Kalo gue sih lebih ke sok tahu ya . . ya menurut gue gak papa sih, mending sok tau daripada dibegoin mulu . . Hahaa. .
    Dan kadang gue juga merasa sok cantik . . eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang kejam, Ka. Huhuhu. Untung si Any gak hamil beneran gara-gara dibajak. *loh

      Mati berdiri aja aku kalau Any sampe gak dianggap keluarganya lagi gara-gara PM sok lucu itu.

      Gak usah sok cantik, Ka. Kamu emang udah cantik kok. You are beautiful, beautiful, beautiful. Kamu cantik, cantik, dari hatimuuuuuuu *nyanyi*

      Hapus
  6. Ya Tuhan, sok-sok yang parah banget ini, dan sepertinya enggak bisa disembuhkan.

    Sok yang bikin rugi sendiri, kayak yang komen di postingannya Kak Beb, udah salah paham komennya sotoy lagi. Kalo aku komen kayak gitu, aku udah mau menghilang aja dari peradaban dunia yang fana ini. *halaahh

    Tapi bagian Any itu sebenarnya lucu sih, tapi ya emang kalo jangkauannya luas gitu emang udah kelewatan. Apalagi kalo emaknya punya bb, pasti langsung serangan jantug tuh.

    Semangat, teruskan sifat ke-sok-an yang keren itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan gitu dongggg :( Ini lagi mau nyari obatnya kok.

      Aku waktu itu juga mau ngilang, mau ngubur diri sendiri rasanya. Huaaaaa.


      Hahaha. Akhirnya ada yang bilang lucu. Kalau emaknya punya BB, kasian emaknya ya, kasian Any-nya juga langsung dinikahkan gitu aja gak peduli udah lulus sekolah atau belum.

      Malah dikasih semangat -____-
      Tapi gapapa, makasih yaaaaaa.

      Hapus
  7. Rambutna merah chaaa...
    gpp yg penting emang bawaan lair

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaa ternyata diwarnain ya..hohoo

      Hapus
    2. nah tu cha...cariin istri buat rahman

      *manggut2 aja sama yang postingan english fridaynya beby, soalnya kagak ngarti...

      waah si any dan wilda cukup malang juga ya hohoho

      Hapus
    3. Iya, Mbak Nit, Diwarnain pake crayon xD

      Haha iya nanti kalau beneran jodoh sama si monyet, Mbak.

      Mending manggut-manggut ya daripada sok pinter kayak aku gitu :(

      Wildanya malang, akunya juga malah. Kalau Any-nya mah bodo amat aku, Mbak. Huahaha.

      Hapus
    4. itu yang di foto sambil tiduran bner kamu Cha?
      kaya mantan aku Cha *ekh

      Hapus
    5. Iya. Gak usah kaget gitu juga, emang kayak tante-tante kan ya :(
      Jadi kamu punya mantan tante-tante? Susah move-on lagi. Duh.....

      Hapus
    6. ini juga biasa cha gak kaget,. ga kok ga kaya tante-tante
      enggalah masa pacaran sama tante-tante -_-
      untung udah bisa move on cha :D

      Hapus
    7. Siapa tau mantan berondong. Eeeeh haha.
      Bagusssss! Lanjutkan, nak.

      Hapus
  8. Hahaha tante-tante. Tarif berapa, Tan? Aku berondong, loh. ;;)

    Hmm, gue cuma pengin komen di bagian yang sok lucu aja. Gue juga awalnya sok lucu, tapi lama-lama bisa beneran lucu. ( kata temen gue )

    Gapapa awalnya garing, yang penting kita terus belajar. Terserah orang mau bilang apa. Yang menjatuhkan diemin, yang kritik membangun dijadiin pelajaran.

    Berusaha jadi orang humoris emang sulit, tapi orang humoris itu hidupnya menyenangkan. Eaakkk. Sok humoris lu, Yog!

    Soal bikin lucu-lucuan dengan merugikan orang lain kayaknya emang kejam. Gue lebih suka jelek-jelekin diri sendiri biar temen gue ketawa. Itu nggak nyakitin orang lain. :))

    Makanya kadang gue kurang suka bajak-bajak gitu. Norak, sih. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berondong? Berondong jagung? Sini yok sini, Tante ajak jalan-jalan :)

      Iya ya, gapapa awalnya garing. Yang penting terus belajar maka kelak bisa bikin orang-orang ketawa sampe tenggorokkan mereka kering.

      Mudahan aku bisa jadi orang yang lucu. Walaupun dalam artian lucu-lucu ngegemesin minta dibawa pulang juga gapapa sih. Yang penting lucu. Huahahaha.

      Humoris tapi jomlo juga tetap menyenangkan gak sih, Yog? *langsung pake helm* *takut digampar*

      Kadang membully diri sendiri memang jauh lebih baik ya, Yog.

      Aku baru sadar kalau aku norak. Makasih ya! :(

      Btw, kamu kurang suka bajak tapi blog kamu sering dibajak tuh, postingannya bisa tiba-tiba jadi bijak, jadi puitis lah, jadi Islami lah. Emang siapa sih itu yang bajak, Yog?

      Hapus
    2. Itu makanan. -___- Nggak diajak tidur, Tan? Eh, maaf. :( Astaghfirullah. *dibajak*

      SIAPA YANG MAU BAWA PULANG WOI? Ini anak mulai sok pede.

      Anjir. Oke, lu liat ya. Nanti gue post blog pas gue punya pacar lagi. Pffftttt!

      Yoih. Hohoho.

      Kan gue dulu juga bilang, punya alter, cuma jarang muncul lagi. Ada Yoga baik, ada Yoga yang bajingan. Pikiran gue yang baik itu yang bajak mungkin. :(

      Hapus
    3. Tidur di kolong jembatan? Ayok!

      Siapa tau ada bujangan berpengalaman yang mau bawa pulang. Buat dijadiin pembantu. Huhu.

      HUahahahahaha aku tunggu, Yog. AKU TUNGGU!!!!!

      Iya kamu punya. Yang sering muncul malah Yoga yang bajingan. Tapi gak papa sih, lanjutkan kebajinganmu itu, Yog.

      Hapus
    4. Ah, elaaahh. Doain aja kalo gitu. :))

      Anjeeeng. Bajingan didukung. XD

      Hapus
  9. hmmm..
    aku sok apa yaa kira-kira? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok misterius mungkin. Haha. Ngawur.

      Hapus
  10. artikelnya bermanfaat gan
    http://obattradisionalacemaxs.net/obat-tradisional-kanker-serviks/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mulai deh mbully orang promo blog hoho

      Hapus
    2. Komen balasan buat Liya udah diwakilin sama Yoga xD

      Hapus
    3. Apanya yang bermanfaat?? Huahahaha...

      Hapus
    4. apanya yang bermanfaat? wkaka

      Hapus
    5. Akunya yang bermanfaat, buat mempermanis pemandangan di bumi ini.
      *digampar rame-rame*

      Hapus
  11. Ebuset cha, parah yg pas kamu ngebajak BM any.. HAHAA
    niatnya mau iseng,lucu-lucuan, eeh malah jadi masalah. :D

    cha, kamu itu sebenernya mas-mas atau tante-tante sih? Bingung dehh
    *masih menjadi misteri
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaelah Lan, ini kenapa deh aku luput liat komenmu. Huhu maaf yak :'

      Iya sampe kapok mau bajak PM orang lagi, Lan. Bajak sawah aja lah, lebih bermanfaat.

      Aku fleksibel sih kayaknya. Bisa jadi apa aja. Kecuali jadi putri ayu. Huhuhuhu.

      Misteri tukul jalan-jalan. Eh itu si mister yak, bukan misteri :D

      Hapus
  12. Kalau disini, ada ungkapan yang nge-trend kak, bunyinya gini: Sok cantik boleh, tapi jangan sok tahu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panggil Icha aja, Dar. Biar akrab terus bisa jadian. *loh

      Ungkapannya kekinian abis ya, Dar. Jadi aku boleh pake nama Ichantik?

      Hapus
    2. Boleh bangettt boleeeh cha :D

      Hapus
  13. Ini aku mau ngomentain beberapa hal... tapi nggak jadi, takut disangka sok tahu.

    *Aku nanem padi ajah*

    Eh iya, Nanda kok nggak muncul lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok-sok nanem padi deh, Haw. Tapi gapapa, daripada nanem perasaan tapi gak dipanen-panen. Alah ini apasih.

      Ini malah nyariin Nandong. Lagi gak ada story sama dia, Haw. Takut kesaing juga sih :(

      Hapus
  14. Aku nggak mau dianggap sok komen. Jadi aku nggak mau komen. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. LAH TERUS INI APAAAAAAAAAAA?

      Hapus
    2. Key emang gitu orangnya, Cha :D

      Hapus
    3. Mungkin dia gak mau komen tapi cuma mau Komeng, Dar :D

      Hapus
  15. Poin ke lima ga kebayang kamu malunya ca :D wkwkwk
    Suka salting sih yaa kalau kita saltum ke suatu acara orang lain pake kostum apa eh kita sendiri malah pake kostum apa mana sendirian lagi yg pake salah kostum :D -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, malu banget Wid. Yang lain pada pake sepatu keds, lah aku pake wedges. Kecentilan :(

      Ngerasa kayak makhluk dari planet manaaaaaaa gitu. Jangan bilang kamu juga pernah, Wid? Samaan nasib dong kita. Haha.

      Hapus
    2. Aku pernah belum yaa, lupa lagi ah kalau harus mengingat memori yang memalukan itu, ca :D wkwkwk

      Hapus
    3. Gak usah diingat kalau bikin malu sendiri, Wid :D

      Hapus
  16. Saya juga pernah sok-sokan kok, ya memang hasilnya nggak sesuai sama keinginan kita. Malah parahnya lagi bisa jadi boomerang buat kita sendiri. Yoi nggak Icha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener Hen. Kalau udah sok-sok an terus ketahuan lagi sok-sok an, pasti bakal malu dan menyesal kemudian. Gak lagi deh sok-sok an. Jadi apa adanya aja. :(

      Hapus
  17. Sok-sok ngelucu, sering banget. Tapi gak sampai fatal, sih. Paling sering sih ngelawak depan gebetan, dan garing. Tapi justru gara-gara garing, malah ketawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Usaha yang bagus, Her. Kadang cewek juga gak ketawa karena lawakannya, tapi karena usahanya. Antara menghargai usaha buat bikin cewek ketawa sama ngetawain betapa lucunya muka si cowok pas lagi berusaha buat ngelucu. Hehe.

      Hapus
  18. Hahaha hayoloh mbak jadi diomelin Wilda gara-gara jail. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya.. Jahilnya ngerugiin diri sendiri :(

      Hapus
  19. ijin lapak mba, salam kenal... :)

    BalasHapus
  20. Tambah ngakak baca kalimat ini: "Sumpah, rasanya baru sadar aku masih punya urat malu kalau ingat pengalaman sok-sok an di atas, walaupun bentuk urat malunya udah gak normal lagi."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha makasih. Berarti aku gak sok bikin ngakak?

      Hapus
  21. semua orang juga pasti pernah mba, namun selalu ada sialnya ketika kita sok tau gtu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, berarti aku gak sendirian. Haha.
      Iya bener, sering ngalamin tuh :(

      Hapus
  22. gue setuju yang kita pikir bagus ternyata buat orang lain malah jadi dijudge . sebenarnya sering juga sok-sok an gitu, apalagi sok pinter biar bikin teman iri_--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Aku juga sering pinter, buat dapat pujian. Haha.
      Kalau sok-sok an nya lihai sih bisa aja dapat pujian, tapi kalau enggak malah dapat hinaan.

      Hapus
  23. yap.... sok itu adalah hal yang sangat... menganggu.
    meskipun kita semua pernah sok, tapi.. ya begitulah.
    sok tau, sok jaim, sok lucu... itu semua merisihkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merisihkan orang lain dan merisihkan diri sendiri juga sih, Jev.

      Hapus
  24. Maaf sebelumnya, buka karena sok tahu nih turut komentar hehe..
    Pastinya akan terasa lebih nyaman dengan apa adanya.
    Salam!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar aja gapapa haha.
      Iya bener, nyaman jadi diri sendiri dan apa adanya :)
      Salam olahraga!

      Hapus
  25. ya wajar aja sih sok tau ,kan biar keliatan tau hehe,, tapi kalo anggapan kita salah ya why not

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi keseringan sok tau juga gak enak buat diri sendiri, Def. Huhu :(

      Hapus
  26. Bruakakakakkk.. Santai aja, Chaaaa.. Salah ku jugak sih yang ngga nulis dengan jelas. :P

    Nah itu kadang aku pengen banget keliatan pinter en berwibawa, apalagi di depan adek-adek kelas ku, tapi gitu ada yang baca blog ku, hilang lah semua pencitraan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAAAAAAA. Orangnya muncul! Sungkem aku pokoknya! :(

      Sebenarnya jelas kok, Beb. Kalau dibacanya sambil ditemenin Alfalink. Huhu,

      Hahahaha. Soalnya di blog kita bener-bener jadi apa adanya ya, iya sih langsung luntur pencitraan :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com