Pengalaman Goblok Selama Punya Blog

Seperti kulit manggis yang diekstrak, blog juga punya banyak manfaatnya. 


Blog bisa menyalurkan hasrat menulis kita yang tinggi. Blog bisa mengasah kemampuan menulis kita, dan insya allah impian kita sebagai penulis menjadi kenyataan. Blog bisa melegakan hati kita atas unek-unek yang selama ini cuma bisa disimpan dalam lemari hati. Blog bisa jadi tempat pelarian yang tepat kalau sms kita gak dibalas gebetan, telpon kita gak diangkat pacar, atau ajakan balikan gak digubris sama mantan terindah.


Gak cuman di Facebook, Twitter, Tumblr. Path, Line, Friendster, atau di pinggir jalan, di blog pun kita bisa dapat teman baru, bahkan pacar baru.



Rasanya enak banget bisa berhubungan dengan orang-orang yang passionnya samaan dengan kita, apalagi berhubungan lebih dari sekedar teman. Kita dengan sang pacar, yang blogger juga, bisa saling menginspirasi dalam tulisan, dan juga bisa saling menghujat di tulisan masing-masing. 

Selama aku punya blog, aku dapat banyak manfaat seperti yang aku sebutin di atas, kecuali dapat pacar. Aku gak pernah dapat pacar anak blog, anak Mama Bapaknya aja, padahal pengen banget. Seru aja keliatannya. Zai punya blog sih, blog yang gak kalau absurd dan cabul dibandingkan empunya, tapi udah lama banget gak diurus dengan beragam alasan. Itu orang, benda mati ikut dicuekkin juga. 


Dan selama punya blog, gak cuman yang manis-manisnya aja yang didapat, tapi pahitnya juga, akibat terlalu mengekspresikan diri di blog. Kayak gini nih, yang mungkin pernah kalian alamin juga, eeh tapi kayaknya cuman aku deh yang pernah punya aib kayak gini, 


1. Dibully teman yang belok.
Sebenarnya aku rada takut sih buat nulis poin ini, takut kalau yang aku omongin bakalan baca. Tapi mudahan aja gak baca deh. Kalaupun baca, aku udah gak sekelas sama mereka, dan mereka bakal susah buat nemuin aku. Berarti lanjut aja ya ngeghibahnya?

Eh, gak ngeghibah sih, tapi curhat. 

Jadi dulu aku ada posting tentang film favoritku judulnya Yes or No, film asal Thailand. Film yang mengisahkan tentang dua remaja putri yang terlibat cinta sesama jenis itu lagi booming di sekolahku. Nah, karena gak pengen sekedar review film, selain ngebahas fim itu aku juga ngebahas soal kelakuan dua teman sekelasku yang sama kayak tokoh di film itu. Sama-sama lesbian. Tapi waktu itu namanya aku samarkan, dan aku yakin mereka berdua gak bakal baca. Lagian, siapa suruh pacaran di kelas, terang-terangan lagi.

Besoknya habis aku posting soal itu, teman-temanku yang aku suruh (atau lebih tepatnya aku paksa) buat baca postinganku itu ngasih pendapat. Ada yang bilang keren, ada yang ketawa, ada yang bilang ngeri kalau sampe dibaca sama dua orang yang aku jadikan objek postingan itu. Waktu itu aku cuman cengar-cengir pede.

Sampe akhirnya cengiran pedeku berubah jadi phobia turun sekolah. 

Berawal dari Mawar (nama samaran) yang manggil aku buat nemuin dia di parkiran belakang sekolah. Aku iya-iyain aja meski dengan perasaan gak enak. 

Ternyata udah ada Melati (nama samaran lagi) juga, rekan percintaan sesama jenisnya Mawar.

Selengkapnya pernah aku posting di Gak Seslebor Buku Diary. Intinya waktu itu mereka marah sama aku, Mawar sih yang paling marah, si Melati cuman sesekali ngomong aja. Lalu mereka berdua nyuruh aku buat hapus postingan itu. Aku waktu itu masih bisa cengengesan, padahal itu lagi nahanin supaya pucat di muka gak keliatan. Adegan mereka ngomong sama aku itu ditutup dengan Mawar yang nendang pintu kelas, lalu pergi. Gak lama Melati nyusulin dia.

Hari-hari selanjutnya aku di--- udah kayak di sinetron-sinetron ABG, aku dibully, sama mereka. Tiap presentasi, aku dikatain sok asik dan diketawain. Kalau jalan di depanku selalu melototin aku. Dari jauh pun suka ngeliatin dengan tatapan sinis. Waktu pulang bimbel, ban motorku tiba-tiba kempes. Aku curiga mereka sama teman-temannya yang ngempesin, soalnya sebelum jam pulang bimbel aku ada liat mereka sama teman-temannya di parkiran lagi ngedudukin motorku. Atau gara-gara badan Mawar yang gede ngedudukin motorku kali ya. Entahlah. 

Aku sempat pengen gak sekolah aja. Padahal udah aku hapus juga postingannya, tapi masih aja mereka ngebully aku. Aku sempat nyesel, buat apa coba aku cari gara-gara sama mereka, salahku sendiri kan.

Seiring dengan lulusan sekolah, luluslah juga per-bully-an mereka ke aku. Tapi hubungan mereka masih berlanjut sampe sekarang kayaknya. Aku ada ketemu mereka akhir tahun kemaren. Dan bisa ditebak, aku berusaha supaya mereka gak tau kehadiranku.


2. Komentar sok akrab
Semenjak blog personal amatiran ini udah lumayan banyak yang baca dan komen, aku jadi suka blogwalking dan ngerusuh di kolom komentar blog orang.

Rasanya seru aja, membaca tulisan orang yang beragam genre, sudut pandang, gaya humor, gaya baper. Banyak hal yang aku anggap biasa aja ternyata dianggap spesial sama para blogger, dan dijadikan bahan postingan. Keren, aku suka hal-hal itu cuman luput dari aku, bukan dari mereka.

Secara gak langsung aku ngerasa punya sahabat maya akibat blogwalking, yaitu orang yang bisa mengerti curahan hatiku dan dimengerti curahan hatinya tanpa perlu bertatap muka.

Nah, aku pernah komen di salah satu postingan blogger, dan komenku gak dibalas, tapi komen dibawahku dibalas sama pemilik postingan itu.

Sumpahhhh, komen gak dibalas itu nyesek sih menurutku. Entahlah, apa aku aja yang terlalu baperan atau gimana, yang jelas aku kepikiran banget kenapa komenku gak dibalas sementara komen blogger lain dibalas. Dan aku baru sadar kalau aku sok akrab banget di komenku itu. Aku melakukan, eeh bisa dibilang mengucapkan kali ya, mengucapkan sesuatu yang di awal udah dia bilang gak suka tapi masih aja aku sebut.

Hak nya dia sih gak mau bales komenku atau enggak. Hak setiap blogger sih, kita sebagai komentator gak bisa nodongin pisau sambil bilang,

"HEIIII, PILIH NYAWA ATAU BALAS KOMENKU?!"

Yang jelas, sekarang aku agak berhati-hati kalau komen di blog orang. Tetap mencoba sok akrab dan sok asik juga sih sebenarnya haha. Karena yaaa siapa tau bisa akrab dan asik beneran. Dan satu sih yang paling penting, aku gak kapok buat komen di blog orang. Karena blogwalking dan komen itu harusnya dilakukan tanpa pamrih. Iya gak?


3. Kayaknya dijadiin materi stand up, deh.
Aku suka banget sama stand up comedy. Awalnya iseng pengen liat teman SMP-ku yang jadi comic, trus nonton Metro TV, nonton SUCI di Youtube (gak punya channel Kompas TV, kasiannn), lama-lama aku jadi keranjingan. Dulu aku bisa dibilang rajin nonton open mic dan event berbayar yang diadakan sama komunitas stand up comedy Samarinda, tapi sekarang udah jarang. Oh iya, hari Sabtu kemaren nonton Happinest Tour-nya Koh Ernest Prakasa.


Sebagai orang yang apa-apa-dimuntahin-ke-blog, aku tulis semua yang aku alamin dan rasain selama nonton stand up comedy. Di antaranya ada pengalaman nonton stand up comedy pertama kali di aula SMP sendiri, di postingan Norak-Norakin Diri Demi Potret Sama Dani, nonton Arie Kriting dan Mongol Stress di Kriting Bareng Arie, nonton kumpulan comic seluruh penjuru Kalimantan Timur di Padahal Udah Jadi Ipin, dan bela-belain duduk di ayunan saking gak kebagian tempat duduk di stand up comedy-nya Kemal di Main Ayunan.

Ternyata, postinganku yang ketiga itu menuai malu buat diriku dan Kak Ira. Disitu aku nulis kalau aku kepincut kagum sama salah satu comic asal Bontang yang ngisi acara TDTB (Tawa Dari Timur Borneo), namanya Upiin, dan kecewa pas mau nonton dia open mic di kafe Samarinda malah sound system kafenya lagi gangguan.

Awalnya aku stalking akun twitternya Upiin, karena mentionku gak dibalas sama dia. Sebenarnya juga itu mentionan Kak Ira sama dia, tapi aku recokin dan akhirnya kami mentionan bertiga. Gara-gara itu, aku jadi ngeliat temennya si Upiin, comic asal Bontang juga, mention si Upiin.





Aku kaget, ada link blogku nongol disitu? WHAT THE FUCK? Tanpa pikir panjang (dan akhirnya menyesal) aku nyempil disitu. Di antara orang yang ngomongin postingan blogku itu. HUAAAAAAA!!! MALU BANGETTTTTTTT!!!

Pasti mereka ngetawain blogku. Pasti mereka ngolokin aku. Pasti mereka bilang,

"Ini yang nulis norak banget ya?" 

Aku diganggu sama pikiran kalau penggemar stand up comedy macam aku ini bakal dijadiin materi sama si Upiin. Mau mengecil jadi kecoak aja rasanya.

Aku sempat gak pengen nulis lagi di blog. Trauma yang lebih parah daripada waktu kejadian Mawar-Melati di poin 1 di atas. Aku takut banget mereka tengah malam ngecapture isi postinganku dan ditunjukkin ke penonton pas mereka open mic. Atau diomongin rame-rame sama comic-omic Samarinda, yang salah satunya ada teman sekelasku waktu SMP, si Eqy. Aku sempat gak pengen nonton Happinest Tour gara-gara takut ketemu para comic. Aku down banget, ngerasa lebih norak dari Dijah Yellow.

Pengen sih hapus postingan itu, tapi..... sayang. Hahahaha.

Tapi Alzhema bilang sih,

"Buat apa peduliin kata orang? Kalau mereka ngomong negatif tentang kamu gara-gara itu, cuek aja. Toh niatmu bukan untuk menyebarkan kenegatifan kan, kamu juga gak ngomongin mereka yang negatif-negatif kan? Muka tembok sajalah, seperti biasa."

Tumben Zhema bener. Eh, emang dia selalu lebih bener sih daripada aku.

Jadi aku udah gak mikirin itu sih.


Kayaknya itu aja pengalaman goblokku selama punya blog ini. Kalau bisa jangan nambah lagi deh. Aku jadikan itu pelajaran sih, supaya gak sembarangan berucap di blog, sekalipun itu punya sendiri dan di dunia maya. 

You Might Also Like

45 komentar

  1. Wahahahah.. :D Makanya aku kalok ceritain kawan ngga pernah pakek inisial asli atau apapun yang menunjukkan itu orangnya.. :P Malesin kalok sampek ketauan.

    Tapi aku sering sih ketemu sama pasangan lesbian, Cha.. Ada yang raba-raba toket jugak malah. -_-

    Kalok komen ngga dibales sih keknya bukan di blog ku yak, soalnya aku keranjingan semua komen bakalan dibales. Kekekekekkk :P Tapi dulu pas awal ngeblog sempet baper sik. Sekarang nyantai ajah :D *kebanyakan pikiran*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa? Raba2 toket? Btw, toket paansik? *anakpolosceritanya

      Hapus
    2. Beby: Cara yang patut ditiru supaya gak kena labrak kayak aku. Huhu.
      Serem amat lesbiannya sampe kayak gitu. Gak malu apa ya diliatin orang-orang? :O
      Iya bukan di blog kamu kok, Beb :) Iya sekarang slow aja kalau gak dibales, cinta gak dibales aja slow apalagi komen. Hahaha.

      Mfrosiy: Toket itu yang meluncur ke angkasa, nak.

      Yoga: Allahu Akbar!

      Hapus
    3. Astaghfirullah. Ada Renggo. *ceritanya kabur*

      Hapus
    4. Kalian ngobrolin apa sih? toket itu apa?

      Hapus
    5. Itu Bang, yang sering digendong sama Duo Serigala kemana-mana itu loh.

      Hapus
    6. Astaghfirullah.. Komen aku menimbulkan kontoversi untuk yang ke sekian kalinya.. Maafkan karena kali ini giliran blog kamu, Cha.. :'

      He-eh.. Makanya sebagai blogger, kita mesti licik. Wkwkwk :P

      Ahelah.. Nih cowok-cowok sok polos.. Padahal sering banget nontonin JAV sambil.. Ah, sudah lah.. -_-

      Hapus
  2. Hahahaha.

    Kalau masalah komen gak dibalas, mungkin yang punya blog lagi blogwalking ke blog yang komen di blognya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaha juga, Bang Har :D
      Ooh jadi bales komennya langsung di blog yang komen itu ya :D *manggut manggut*

      Hapus
  3. Blog gakalah sama sosmed hahaha:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gak kalah bikin kita bacotnya dan bikin dapet teman barunya :D

      Hapus
  4. Hahahaha. Kalo gue selalu berusaha balesin komentar dari pembaca. Soalnya udah ngerti banget rasanya nggak ada yang komentar di tulisan. :')
    Kalo nggak sempet bales, biasanya gue lagi krisis kuota. XD

    Itu beneran dijadiin materi stand up? NJIR. MALU LANGSUNG. WAKAKAKAK!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga jadi pencerahan buat gue, ga. tapi kadang gue juga bingung mau komenin apa buat orang yg udah komen di tempat gue, jd ma'lumin gue ya :"

      Hapus
    2. Yoga: You know kaum-yang-komennya-gak-dibales- so well :')
      Kayaknya sih iya, gak tau juga sih. Kalau beneran iya, MUKAKU YANG UDAH KUTAROH DI BOKONG INI MAU AKU TAROH DIMANA LAGI, YOG? :(

      Erdi: Sama, aku juga suka bingung sih. Iya aku maklumin, Di. Kamu ngaku mirip Eminem juga aku maklumin kok :D

      Hapus
  5. cha, kalo komen dipostingan gue belum dibales, berati gue lagi ngumpulin dulu biar yang komen banyak, abis itu abru balesin. haha

    udah sok akrab kan gue :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Di. Ngumpulin nyali juga kah sekalian?
      Udah, udah. Sok akrabnya udah pas kok :D

      Hapus
    2. nyali buat deketin cewe? iya belum kumpul nyali gue :"
      hahaha

      Hapus
    3. Bukan aku loh yang ngomong :D
      Ya diajak ngumpul-ngumpul dong nyalinya. Hahaha.

      Hapus
  6. ya ampuun kok aku jadi geli ya pas baca si mawar dan melati :D lesbian =D
    amit-amit -,-'

    setiap koment yg nongol di blog aku, sebisa nya pasti aku balesin. Kan kita harus belajar menghargai orang yg komen postingan kita. ya kan chaa ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kayak ulat bulu aja, bikin geli :D
      Iya betul betul betul. Lah ini kenapa pada bahas yang poin komen gak dibales yak? Untung yang diomongin di poin itu gak nongol di komen sini :"
      Hargailah orang, meskipun cuman seribu. Loh haha.

      Hapus
  7. Blog = sarana belajar ngetik cepet dikeyboard :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, lupa nambahin manfaat itu. Terimakasih, Cikgu :D

      Hapus
  8. kalau aku sih nulis apa aja terserah yg penting bisa dipertanggungjawabkan
    masalah si pembaca mo komen apa yaa terserah mereka juga, tetep dipublish kecuali yg komennya ngiklan, nggak bakalan! :D
    anyway, nice share.. salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener, tulis apa aja yang mau ditulis yang penting bisa dipertanggungjawabkan biar gak ngerugiin diri sendiri.
      Hahaha iya, hak mereka juga., Kecuali yang ngeiklan ya, gak ada hak :D
      Terimakasih. Salam juga :)

      Hapus
  9. salam kenal mba Icha, ini kunjungan pertama saya di blognya mba icha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga. Silahkan datang kembali :D

      Hapus
  10. Hehehe.. jadi ngerasa nih. Beberapa terakhir jarang bales-balesin komentar. Lagi hemat kuota, Cha.
    Pengalaman goblokku apa, ya? Kayaknya belom ada deh. Malah ngeblog bikin punya banyak temen. Ya walaupun sebatas teman dunia maya, tapi kan temen juga.

    Salam buat yang tumben bener, si Zhema :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain lagi hemat energi habis ngerjain skripsi, Nggo. Atau lagi sibuk nengok kanan kiri karena dipanggil Vino G Bastian mulu.

      Jangan sampe ada pengalaman goblok deh, cukup punya teman goblok aja kayak aku. Hahaha.

      Salam balik dari Zhema buat Kakak Renggo :D

      Hapus
  11. waduh itu benaran si mawar dan melati lesbian :D,dan gara-gara posting soal itu juga dulu kamu di bully?? ya ampun salah sendiri sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dev. True story. Jangan coba di rumah ya, hanya dilakukan orang yang profesional. Loh haha.

      Memang salah aku sendiri :( Sempat nyesel juga sih tapi udah terlanjur dibaca juga haha.

      Hapus
  12. karena blog bisa dibaca semua orang, jadi harus siap kalo orang-orang di sekitar kita juga baca. kecuali untuk pengaturan blog yang disetting privasi, mungkin lain lagi ceritanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sekali, Mbak. Harus siap mental dan tahan malu sama resiko yang ditimbulkan gara-gara nulis postingan di blog. Dulu gak siap sih, sekarang kayaknya udah siap aja. Hehe.

      Hapus
  13. Itu mawar melati semuanya indah salah bersikap, kalo mau ngebully, bukan begitu caranya. Diomongin baek-baek. "Diajakin" gitu. *astaghfirullah*

    Hal goblok saat ngeblog...kayaknya gak gitu pernah sih. Itu menurutku, tau kalo menurut orang lain. Bisa jadi malah banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ide bagus, Bang. Ide bagus buat mereka, buat akunya....... Huhuhu.
      Berlesbian bertiga, jadi kayak threesome gitu dong? Astagfirullah, Icha tau threesome.

      Mungkin menurut orang lain sih pas baca blog Bang Haw, bikin orang jadi mikir, "Beuuuh, goblok banget aku gak nyadarin hal itu. Untung aku baca blog ini." Eaaak.

      Hapus
  14. Emang ya, kita gak pernah tau siapa aja yang baca blog kita xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seandainya ada alat pendeteksi pembaca blog ya. Haha.

      Hapus
  15. klo sesama blogger jadi bisa saling mengintip komen ya cha...la suamiku bukan blogger hahahhaha...padahal yang tiap kali kutulis sebagai tokoh utama ya dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener. Hihihi. Tapi suami tau kan kalau Mbak Nita suka gosipin dia? :D

      Hapus
  16. Yang dijadiin materi stand up itu asyik . .
    Kenapa musti malu, kan keren bisa dikenal orang banyak ntarnya . .

    Kalo pengalaman ngeblog goblok aku apa yes . .??
    Dibaca gebetan, trus gebetan ilfeel mungkin . . dan itu tindakan yg bego menurutku . . !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga sih. Tapi kalau yang diceritain tentang yang bagus-bagusnya sih asik-asik aja, Ka. Kalau yang jelek-jeleknya, mati aja adek :(

      Hahaha. Gapapa. Jadi pelajaran, kalau suka langsung tembak aja gak usah nulis di blog :D

      Hapus
  17. Cewek yang kayak gitu beneran ada ya, saya nggak nyangka.

    itu saya juga kadang sok akrab sama pemilik blog. dan juga nggak terlalu peduli kalau nggak dibales comentnya. kan niat kita BW aja sambil nyari refernsi buat postingan sendiri.

    BalasHapus
  18. Mampus dimusuhin sama pasangan lesbian wkkwkw

    BalasHapus