Kamis, 04 Juni 2015

Dicari: Penjual Sifat Keibuan

Berkaca dari komentar di postingan sebelumnya, yang pada milih ASI daripada susu formula sebagai asupan gizi untuk bayi, semakin bikin ngerasa kasihan sama Adam Levine, calon suamiku kelak. Bodo amat deh dia udah nikah sama Beha, pokoknya dia bakal jadi suamiku kelak! Dan betapa kasihannya dia nanti.


Karena selain gak bisa masak, aku juga gak suka sama anak kecil. 


Bukannya gak suka dalam artian benci bahkan alergi sih, tapi gimana ya, aku gak punya ketertarikan sama anak kecil, tertariknya sama om-om buncit. Eeeeh enggak enggak, maksudnya aku gak bisa mengakrabkan diri sama anak kecil.


Singkatnya, aku gak punya sifat keibuan, sifat yang rata-rata dimiliki, bahkan harus dimiliki oleh seorang perempuan. Dan pemikiranku akan lebih-baik-minumin-anak-susu-formula-deh-daripada-ASI bikin aku tambah yakin kalau aku gak punya sifat yang satu ini.


Udah cantik, punya sifat keibuan juga. Aaaak Mbak Angel~
Aku suka bingung sama Kak Ira yang sepanjang hari ketawa-ketiwi ngeliat video keponakannya yang lagi ngomong dengan intonasi gak jelas. Aku suka pusing mikirin sihir apa yang dipake Nanda, yang ngebuat dia jadi kayak dewi di kalangan para keponakanku, sementara kalau aku ngedeketin keponakanku mereka malah mukulin aku dan nyalah-nyalahin aku.


Aku suka heran sama Yoanda, salah satu keponakanku, yang tabah aja ngejawabin pertanyaan bertubi-tubi dari Khansa, keponakanku juga, padahal pertanyaannya itu-itu aja. Aku suka gak  tau harus gimana kalau Tasya gak mau tidur siang. Aku suka canggung sendiri kalau ketemu temenku yang udah punya anak. Canggung karena di saat teman-temanku yang lain pada sibuk nyubitin anak temanku itu atau sibuk ngajakin anak itu berceloteh gak jelas, aku malah senyum-senyum dari kejauhan.


Lihat? Betapa gak keibuannya aku. Aku gak tau apa yang harus aku lakukan kalau berhadapan sama anak kecil.


Saking gak keibuannya aku, Kak Iin sampe ngomong,


"Kamu tu Cha, antara dua aja. Gak punya anak sama sekali alias mandul. Atau punya anak banyak."


Entahlah kenapa aku gak punya sifat keibuan. Padahal hidupku sehari-hari berkutat sama anak kecil, yaitu lima keponakanku, yang biasanya bikin ricuh di teras rumah.


Dan aku bakal ngenalin kelima keponanku itu, sekalian nyeritain perlakuan non-keibuanku ke mereka. Yaa, siapa tau salah satu dari mereka ada yang bisa dijual. Aaak, tuh kan. Aku gak keibuan.


1. Yoanda Maulidya 
Keponakanku yang pertama dari Kak Iin, kakak pertamaku, yang tanggal 3 kemarin berusia 13 tahun. Selamat ulang tahun ya, Yo! Semoga gak jadi cabe-cabean.

Gelarnya sebagai keponakan paling beringas sepanjang sejarah keluarga kami masih ia pegang sampe sekarang. Dulu di umurnya yang empat tahun, dia suka mengumpat "Bodo!" ke setiap orang yang nyubitin badan montoknya. Di umur enam tahun, dia berhasil mencengkeram leher Nanda dan menghantupkannya badannya di dinding cuma karena pengen nanya ibunya lagi jalan kemana. Kelas lima SD, dia kelahi sama anak-anak cowok di kelasnya gara-gara berebut pensil. Kelas enam SD, dia ngomong,

"Tante Icha kok bau taik kucing?" 

Tepat di depanku dan Zai, tanpa ngerasa berdosa. Padahal jelas-jelas aku udah mandi dan gak ada main ke kandang kucing daritadi.


Kalau dulu dia masih kecil sih, waktu itu aku masih kelas enam SD, aku suka bawa dia keliling gang. Sampe ada jadwal buat ajak dia main, jadwal yang aku buat sama Nanda, karena kami sering berebut Iyo (panggilan buat Yoanda). Namanya juga baru pertama kali dapat keponakan, jadi kegirangan gitu. Kalau bahasa Banjarnya sih kehimungan. Jadi si Iyo ini semacam wanita bergilir, kami gilir tiap hari. Astaghfirullah, kok rada ambigu ya.

Karena dia udah ABG dan mulai suka teriak-teriak kelanjian kalau ada CJR nongol di tv, jadi aku makin aja gak bisa buat berusaha untuk keibuan. Dia yang tinggal di sebelah rumahku juga biasanya asal sapa gitu kalau ketemu aku, gak kayak anak umur lima tahun yang nyapa terus meluk erat dengan gemesnya (ya iyalah Cha, kan dia udah SMP juga!).



Dan kalau jalan bertiga sama dia serta Nanda, udah kayak seumuran. Padahal umur beda jauh. Huahahahaha aku awet muda ya! Eh, dilarang protes.


2. Khalid Arta Adha
Adeknya Iyo, dan merupakan keponakan berjenis kelamin laki-laki ngondek satu-satunya. Umurnya kalau gak salah enam atau tujuh tahun, lupa deh aku, pokoknya anak kelas satu SD dia ini.  Hobinya bersepeda keliling gang, main COC, dan minta pangku sama tante-tantenya.

Eh, kalimat yang terakhir gak ambigu kan?


Lanjut, nah Artha ini walaupun udah SD, tapi masih suka dimanja. Dan aku rasa cuma sama dia aja aku bisa buktiin kalau aku ini masih punya secuil sifat keibuan. Aku suka aja mangkuin dia dan ngelus kepalanya kalau dia lagi tidur di pangkuan.

Tapi seringnya sih bukannya minta pangku, dia malah ngajakin aku kelahi dengan sok-sok mau matahin leherku, atau mau ngangkat badanku dan ngelemparnya jauh. Sebagai tante yang baik, aku pura-pura kesakitan dengan mengeluarkan jeritan minta ampun. Yaa, padahal emang beneran sakit sih.

Artha ternyata ikut kena demam batu aki-aki, eh batu akik juga.



Cuman ya itu, batu akik yang dia pake bukan batu akik asli. Tapi bagi anak kecil kayak dia, asli sama palsu itu sama aja. Janda sama perawan baru beda. Eeeeeehh. Jangan sampe tau dulu ya, Ta :(


3. Natasya Rizkia Khairani 
Keponakan ini anak dari kakak keduaku, Kak Fitri, dan jadi keponakan paling bully-able diantara empat keponakan lain.


Gimana gak bully-able, dia ini anaknya cengeng dan mukanya melas. Dikit-dikit nangis, dikit-dikit ngerengek, dikit-dikit minta kawin. Artha dan Yoanda suka ngegangguin dia, dan gak akan berhenti sampe dia nangis.

Anak umur lima tahun ini juga suka ngambek kalau ngeliat Khansa sama Rachel lebih diperhatiin daripada dia. Ujung-ujungnya dia nyariin Mamaku dan nangis tanjal. Dia lebih cocok dipanggil anak Nenek sih, soalnya tiap hari sama neneknya mulu. Mamanya sibuk kerja cari suami baru, eeeh cari uang maksudnya. Puk puk Tasya :')

Kelakuannya rada aneh. Biasanya anak-anak suka koleksi kertas bergambar atau kertas berwarna yang lucu-lucu, dia malah suka koleksi lembar-lembar tugas kuliahnya Nanda yang salah print, atau laporan Mamanya yang kelebihan print. Habis itu kertasnya dipelototin sambil ketawa-ketawa. Dasar aneh. 

Dia juga pelit, aku mau pinjem powerbank Mamanya aja gak dia bolehin. Mau minta snack Khansa, Khansanya udah ngebolehin, eh si Tasya ngelarang keras.

Dasar Icha si tante gak bemodal! 

Sialan Zhema ih.

Dia juga suka niruin orang ngomong, gak peduli orang ngomongnya apa. Awalnya sih aku biasa aja, sampe akhirnya aku pengen jadi keong aja gara-gara dia tiba-tiba ngomong,

"What the fuck, what the fuck, FUCK FUCK!"

Sambil cengengesan depan Papanya. Dan Papanya itu langsung mendehem keras, seolah tau kalau yang bikin anaknya ngomong kotor itu aku.

Tapi gak cuma itu aja sih aku ngomong kotor depan dia dan dia tiruin. Dulu waktu dia masih gak bisa jalan, entah kenapa aku kalau ngeliat dia bawaannya pengen nyubit terus. Dia ngegemesin, sok-sok ekspresif, dan gila poto.


Intinya semua yang dia lakukan dulu terlihat binal di mataku. Jadi sama Nanda kalau manggil dia dengan sebutan 'Binal'. Huahahahahaha. Jangan ditiru ya, Jeung.


4. Khansa Azka Nabilah
Entah apa karena kakakku, Kak Dayah, yang ngebet pengen punya cowok atau bakal jadi The Next Cara Delevinge, keponakanku yang tanggal 31 Mei kemaren genap berumur 3 tahun ini gak punya sisi feminim. Suaranya nge-bass, gak suka main boneka, request mobil-mobilan sebagai kado ulang tahun, muka datar jarang senyum, mukul orang sebagai pengganti jawaban tidak, suka---- ah aku gak sanggup nulis catatan kriminal anak ini lagi.

Tapi untungnya dia suka sama karakter Putri Sofia, walaupun gak pernah sekalipun nonton kartunnya. Saking sukanya dia request untuk penampilannya di acara ulang tahunnya, rambutnya dikasih mahkota dan dikeriting biar kayak putri kesayangannya itu.


Walaupun umurnya udah 3 tahun, tapi ngomongnya masih suka gak jelas. Bukannya suka ngomong ngawur, tapi gak jelas beneran, pengucapannya gak jelas dan susah dimengerti. Dia pernah ngomong, "Adian!" pas aku baru pulang. Lalu Bundanya ngasih tau kalau itu artinya pengajian, dia nyuruh aku buat ikut pengajian.


Lebih absurdnya lagi, KFC disebut ahe. Nyambung darimana coba, keefsi sama ahe?

Dia juga pernah ajak aku ngobrol, tentu aja dengan bahasa planetnya itu, sambil nunjuk-nunjuk tas yang ada gambar es krimnya. Jelas aku gak ngerti, dan memilih buat ngangguk-ngangguk sok paham aja. Ngeliat reaksiku itu, dia langsung mewek dan lari ke Bundanya. Aku makin tambah gak ngerti.

"Maksudnya tuh, Cha.... Dia minta dibelikan es krim! Duh kamu, dikodein anak kecil gak ngerti."

Yaelah, namanya juga beneran gak ngerti. Walaupun udah ngerti, tetep aja gak aku beliin. Huahahahaha, jahanam banget ya aku.

Sejahanam-jahanamnya aku, mungkin lebih jahanam lagi Bundanya. Itu orang memang udah dari orok hobi ngambek, sampe Khansa juga ikut diambekkin. Kalau Khansa gak mau makan, bukannya dibujuk malah ngambek. Ujung-ujungnya Khansa yang kejer minta maaf. Semakin Khansa minta maaf semakin ngelunjaklah Kak Dayah. Ujung-ujungnya Khansa nangis sambil ngebujuk,

"Pin Nca, Nda. Nyum, Nda. Nyummmmm!!!"

Artinya: Maafin Khansa, Bunda. Senyum, Bunda. Senyummmmmm!!!"

Tingkah kecowok-cowokannya selain suka main mobil-mobilan, yaitu suka main nyalah-nyalahin orang. Eh, emang cowok kayak gitu ya, Cha? Cowok lagi PMS kali ya. 

Waktu itu dia main lego sendirian. Dia ngebuka tempat ditarohnya lego itu. Si Bunda yang lagi di dapur sudah mewanti-wanti anaknya untuk ngebuka tempatnya itu dengan perlahan-lahan. Tapi Khansa gak nurut dan dia buka dengan ranggasnya. Walhasil, lego itu pada berhamburan kemana-mana dan nimbulin suara keras. Si Bunda pun langsung marah dan nyalahin Khansa. Eeh yang disalahin malah ngomong, 

"Itca tu na, Nda. In Nca!" 

Artinya: Icha tuh nah, Bunda. Lain Khansa.

Bisanyaaaaaaaa! Aku aja lagi asik nyiumin layar tv, eeh nonton tv kok. Dasar bang....... bang....... bang..... bangku sekolahan! Emaknya pake nyalahin aku juga lagi. Hhhh. Langsung aja aku tinggalin itu anak sambil ngomong,

"Dasar sok gaya!" 

Selain cara ngomongnya, tingkahnya juga gak kalah absurd. Kemaren waktu selesai ulang tahunnya, dia yang udah ganti baju lebih memilih duduk menghadap jendela daripada mainan sama sepupu-sepupunya.


Entah apa yang sedang dia pikirkan, yang jelas waktu dia duduk diem dalam waktu yang cukup lama. Dipanggil juga gak ngerespon. Kayak orang yang habis putusan sama pacarnya trus butuh waktu buat merenung sendiri.


5. Rachelia Al Meidina
Anak ketiganya Kak Iin ini jadi bahan unyek-unyekan di rumah. Seneng aja ngegendong dia trus ngelempar dia ke kasur. Anehnya, bukannya nangis, dia malah ketawa geli. Makanya aku senang nyiksa dia kayak gitu.



Umurnya baru setahun, tapi ngomongnya jauh lebih jelas daripada Khansa. Diajarin ngomong, "Om Zai!"  Langsung bisa niruin. Badannya juga hampir mau nyamain Khansa. 

Aku sempat kaget waktu dia ngomong, 

"Dadah, hati-hati ya. Mmuuuahhh!" 

What the fuck?! Anak sekecil ini tau darimana kata-kata macam itu? Binal abis. 

Selain itu, tingkah kekakakannya juga gak sesuai sama umurnya. Pas bareng Khansa dan Tasya, dia sering berperan jadi kakak buat mereka berdua. Kalau berdua itu lagi kelahi, Rachel berperan jadi penengah dengan cara memeluk mereka satu persatu sambil berceloteh panjang, dengan muka sok-sok imut.รถ Kalau liat iklan ada bayinya di tv, dia suka nyiumin layar tv itu. Dan kami suka dibikin ketawa karena yang dia cium bukan bayinya, tapi bapak dari bayi itu atau tulisan iklan itu. 

Aku suka anak-anak seumur Rachel, karena pasrah kalau udah dicubitin atau diciumin membabi buta. Tapi aku juga suka bingung kalau anak-anak seumur Rachel lagi nangis.


Ada momen dimana tiba-tiba Rachel nangis tanjal. Udah ditepukin bokongnya sama ditimang-timang seperti yang biasa dilakukan emak-emak, masih aja nangis. Sumpah kalut banget. Perasaan tadi gak ada apa-apa, dia sama Khansa mainan asik aja sementara aku ngeliatin mereka gak ada hal-hal aneh terjadi tuh. 

Akhirnya, aku baringkan dia, nepuk-nepukin pipinya sambil ngomong, 

"RACHEL SADAR RACHEL!!!!! SADAR!!!!!!!!" 

Eh dia malah tambah nangis. 

Ujung-ujungnya kakak-kakakku pada datang, pada bingung kenapa aku memperlakukan Rachel kayak orang yang lagi kerasukan setan. Dan Kak Iin lagi-lagi ngomong kamu-tu-Cha-antara-dua-aja-gak-punya-anak-sama-sekali-alias-mandul-atau-punya-anak-banyak. HUHUHUHU. 


Begitulah kiprahku sebagai tante dengan lima keponakan. Jangan ditiru, kalau masih mau jadi tante yang beradab.


Tapi aku jadi mikir, aku gak punya sifat keibuan bukan berarti aku gak sayang sama anak kecil, atau aku ini pedofil. Aku sayang sama anak kecil, sayang sama keponakan-keponakanku, tapi aku bingung aja gimana cara mengungkapkannya. 


Mungkin sama aja kayak cowok cuek, yang beda banget sama cowok romantis dalam menyampaikan rasa sayangnya. Cowok cuek bukan berarti gak punya rasa sayang buat pacarnya, dia hanya merasa gak perlu bilang sayang setiap hari setiap saat. Dia menunjukkan rasa sayangnya dengan cara lain. Cara yang berbeda. 


Soooooo, aku sayang kok sama anak kecil. Eh tapi kalau bisa, cariin penjual sifat keibuan ya. Aku mau beli sifat keibuan, biar jadi ibu yang baik buat anak-anakku sama Adam Levine. *plak* 

42 komentar:

  1. Ampuun dah. Adam Levine bisa kena sawan setiap hari. Cha, yang nomor empat si Khansa tatapannya bener-bener dingin dan kosong, mirip pembunuh berdarah dingin, cool gitu. Mungkin sedikit banyak meniru Tantenya kali ya. CMIIW

    BalasHapus
  2. wahahaha, kenapa harus beli sifat keibuan? kenapa nggak jadi produsen yang bisa bikin orang lain tertarik buat beli sifat keibuan lo :")

    kebanyakan cewek memang seneng yak sama anak kecil. kalau sekarang, lagi jamannya triplets. the return of supermannya korea tuh... anak kecil kembar 3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngggg..... ide bagus, Jev, Tapi masalahnya, belum punya modal buat jadi produsennya. Alah, modal apaan juga, Cha -___-

      Iya, bener. Tapi aku senengnya buat nyiksa dan ngolok mereka sih. Haha.

      Oh, itu reality show ya? Belum pernah nonton sih, ini baru mau cari di Youtube. Lihat ulasannya di Google, kayaknya seru. Anak kembar 3 itu lucu-lucu aaaakk.

      Hapus
  3. haha, jadi ke inget sama keponakan aku juga nih :)
    jadi kangen juga sama mereka :D ya ampun ..
    punya keponakan seumuran anak SMP kayak punya adek cha :)
    ngerasa sih aku juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Didatangin aja Mbak kepoanakannya. Terus dipukulin, eeh dipelukin maksudnya :)

      Iya bener, Mbak. Malah kayak bukan punya keponakan tapi punya temen seumuran. Habis dia gayanya sok dewasa banget -___-

      Mbaknya punya keponakan yang udah SMP juga? Wahh sama :D

      Hapus
  4. Mungkin sifat lo bukan keibu'an cha . . tapi ketante'an . . Jadi wajarlah . .

    Ohh jadi itu yang namanya Khansa Azka, nggak mengecewakanlah untuk kategori anak penyandang nama "Azka", rata2 emang imut kok yang namanya "Azka" 8)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah bener juga Ka, Icha sifatnya masih ketantean belum keibuan :D
      mungkin masih dalam proses haha XD

      Hapus
    2. Azka: Oh iya,bener juga, Ka!
      Baru tau kalau ada sifat ketante'an. Kalau sifat keom-om;an berarti ada juga. Pasti penyayang sekali, dan perutnya buncit.

      Chisana: Paling cepet dah kalau masalah tante-tante kamu ni :p

      Hapus
    3. Udah Cha jangan dibahas, jadi malu :D

      Hapus
  5. Bener tu cha dgn kalimat akhir yang ''cowok cuek..''
    Semua cewek pasti punya naluri keibuan kok. Karena kan memang udah kodrat nya gitu. :)


    eeh itu Natasya pipi nya minta di gigit banget sihhh =D
    Itu ponakan kamu semua ya cha? kamu nya kapan punya sendiri? *eeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wulan: Alhamdulillah, ada yang setuju sama pendapatku soal cowok cuek xD

      Mungkin sifat keibuanku baru nongol kalau udah jadi ibu. Ibu Kita Kartini. Alah, apaan sih Cha.

      Nggg... kalau dihitung-hitung sekitar 36253 hari lagi deh, Lan -___-


      Yoga: #YogaCuekSokRomantis

      Hapus
    2. @Icha: waduuh, bentar lagi dong.. -__-'

      Hapus
    3. Ah, masih duluan kamu kok, Lan. Tenang aja. Hahaha.

      Hapus
  6. Nggak perlu sifat keibuan kok buat ngurus mereka.
    kalau marah atau apa ya wajar....

    lagian orang yang jadi tante atau Om emang ska ngajarin yang aneh sama ponakannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin ya. Iya aja deh biar aku seneng. Asal gak jadi pedofil aja. Bahaya. Mengancam kelangsungan hidup mereka.

      Menurut kamu, aku ngajarin yang aneh sama keponakanku gak? :/

      Hapus
    2. malah melenceng ke pedofil

      entahlah... tapi aku iya :v

      Hapus
  7. itu yoanda ga mungkin jadi cabe, cha. Baca itu aja serem gue mah kalo ngadepin dia -___-
    tapi kamu.... kamu tante tante bukan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain kami sekeluarga aja yang nganggap Iyo serem. Ternyata ada juga yang nganggap gitu.

      Iya, aku tante-tante. Tante girang. Tante senang. Tante gembira. Puas kamu, Di -__-

      Hapus
    2. jadi gamungkin cha, kalau yoanda jadi cabe haha.

      sip, impas :v

      Hapus
    3. Kalau dia mucil ntar aku tumbuk dia jadi cabe. Haha.

      Sip, Om.

      Hapus
    4. berati, kamu jadi induk cabe nya! haha

      Hapus
  8. Woi, happy birthday Khansa Azka Nabilah. Ciyee bulan Mei juga. Sama-sama gemini. XD

    Itu yang jilbab Nanda yang sering ditanyain, Haw? Lucu juga. :D
    Suruh ke Jakarta, Cha. :p

    Yelah, santai aja, Cha. Sifat keibuan nanti juga lama-lama nongol seiring berjalannya waktu, kok. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Om Yoga. Selamat ulang tahun juga, Om! Sini sini, Khansa cium dulu~

      Sialan, padahal fotonya sengaja gak dikasih caption biar gak ada yang tau kalau itu namanya Nanda.
      Iya, Yog. Ntar kalau udah enek banget sama dia aku suruh dia minggat ke Jakarta. Eh, astaghfirullah. Gak boleh gitu :(

      Oke sip. Thanks, Yog. Adam Levine pasti lega dengar pernyataan dari kamu ini. :)

      Hapus
    2. Gue kagak pedofil weeyyy!

      Ya, kalo anak-anak SMA suka, sih. Cuma kagak balita juga. -__-

      Aaaakkkk Nanda mau ke Jakarta? Kamar gue kosong.
      Astaghfirullah, gue komen apa barusan. :(

      Hapus
    3. Oh, kirain semua umur disikat aja, Yog. Hahahahaa.

      Nggg....... Makin parah aja kayaknya si Yoga bajingan. Kayanya hatinya yang kosong harus segera dihuni.

      Hapus
  9. Nggak bakal protes tentang awet mudanya kok, Cha... selama ada Nanda di sampingmu~

    Ngadepin anak ngambekan kan emang mesti dicuekin, Cha... kalo nggak, anaknya malah makin menjadi, misal dia nangis, karena bawaan suka ngambek, mau diapain juga bakal nangis terus. Ya diemin aja. *pernah ketemu anak yang begini*

    Bener kata Yoga, sifat keibuan mah bakal datang dengan sendirinya. Cuma gak tahu datangnya dalam diri sendiri, datang dalam diri suami, atau datang dari pacarnya suami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaaaaa Haw! Awet mudanya berarti bukan karena punya muka imut tapi karena ada adek di samping. Huufft.

      Berarti kalau ngadepein cewek yang ngambek juga gitu, Haw? Pantesan aja aku suka dicuekin sama si asshole kalau lagi ngambek. Bukannya dibaik-baikin malah didiemin. Akhirnya baik sendiri karena capek ngambek mulu gak diheranin.

      Anak siapa itu, Haw? Ciyeeeeee.

      OGAH, sifat keibuan jadi nongol gara-gara pacarnya suami :(

      Hapus
    2. Iya. Bahasa lainnya itu, masa bodo dengan sekitarnya, yang penting ada Nandanya. *smirk #HawJahatBanget

      Eng.... :| KAGAK TAHU!!! aku kan belom pernah punya pa...... .... ...

      Kan keponakan bukan hakmu seorang~ :p

      Gimana kalo suaminya itu punya pacar dan pacarnya ini ya istrinya sendiri... *ribet idup gua*

      Hapus
    3. Haw mah gitu orangnya ~

      Kenapa gak diterusin, Haw? PACAR kan maksudnya? Atau pasangan hidup? Kalau pasangan hidup pasti bakalan punya. Tenang aja :p

      Iya, keponakanku bukan cuma buat aku. Yang lebih berhak itu yang ngebrojolin sama yang ngasih makan. Yang ngebikin keponakanku lah pokoknya. Huahahaha, Ngebikin -__-

      Gimana kalau ternyata suaminya gak cuma punya pacar satu tapi pacarnya banyak... *jangan sampe hidupku kayak begitu huaaa*

      Hapus
  10. Mungkin gue termasuk Cowo cuek Cha *abaikan

    Cha ada juga yang Sewa sifat keibuan, klo dijual eih engga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kenapa pada bangga ngakuin dirinya jadi cowok cuek? Baguslah, berarti cowok cuek itu keren. Hahaha.

      Eh beneran ada? Di Jepang kah?

      Hapus
    2. Mungkin biar terlihat keren ga lebay Cha

      iya beneran ada. bukan di Jepang, masih di Indo

      Hapus
    3. Cowok cuek kebanyakan gak ekspresif makanya gak lebay. Eh iya kali ya.

      Seriusan? Itu kayak gimana deh...

      Hapus
  11. hihi, mirip tetangga saya aja.sama anaknya aja kejam marahin.masih kecil juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihihi juga deh, Makasih udah dibilangin mirip tetangga. Eh tapi..... berarti aku kejam juga? :/

      Hapus
  12. lo kan belom punya anak, ca. ya sekarang masih bersifat ke tante-tante an. ya, jgan smpe jdi tante girang aja sih *eee

    belajar aja dlu ngasuh keponakan lo yg rada'' gtu, nnti baru deh klo punya anak, diasuh yg bener. snggaknya, ga bikin dia se aneh lo lah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, gak sempat punya pikiran buat jadi tante girang, Zi. Mau biayain diri sendiri aja susah, apalagi mau ngebayar berondong.

      Hahahahahahaha. Aneh itu unik. Aku gak mau keponakanku seunik aku kok. *kibas poni*

      Hapus
  13. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | www.Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/8rM20b | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/5dAkJO

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Terkini
    BlogWalking
    Info Travel
    Jadwal Bola
    Berita Unik
    Kuliner
    Tukar Link

    Kumpulan Agen Casino Online
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Poker
    Agen Togel
    Bandar Bola

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com