Kamis, 25 Juni 2015

Cobaan Saat Tarawih

Selain Afgan Maghrib, eh adzan maghrib, hal yang ditunggu-tunggu di bulan Ramadhan yaitu shalat tarawih berjamaah di masjid. 

Tarawih bukan hanya sekedar ajang menambah pahala, memperlengkap amalan puasa, dan meningkatkan ketaqwaan di bulan Ramadhan. Tarawih juga bisa menjadi ajang mengajarkan anak-anak untuk melaksanakan shalat sedari kecil, berkumpul dengan teman-teman sepermainan, pamer mukena baru, ketemuan sama orang yang dikenal dari menyebarkan nomor telpon di radio, atau sekedar check in di Path. Dan karena tujuan yang beragam dan berbeda-beda itulah, maka gak heran kalau shaf shalat Tarawih hari pertama penuh, hari kedua lumayan, hari belasan bolong banyak, hari puluhan bisa dihitung, hari terakhir penuh lagi. Tarawihnya orang Indonesia. Eh iya gak sih? 


Dan seperti shalat-shalat yang lain, shalat Tarawih juga harus dilaksanakan dengan khusyuk dan konsentrasi. Tapi rasanya ada aja yang bikin shalat Tarawih jadi gak khusyuk. Bukan, bukan karena imamnya masih muda, ganteng, dan brewokan, tapi karena hal-hal yang menyebalkan yang terjadi di tengah tarawih atau sesudah tarawihnya itu, yang aku namakan sebagai cobaan saat tarawih. Cobaan anak shaleh dan shalehah. Icha Hairunnisa shalehah, tapi agak binal. *PLAK*


Berikut hal-hal yang bisa disebut sebagai cobaan saat shalat Tarawih,


1. Anak kecil
Mungkin karena aku gak punya sifat keibuan, makanya aku menempatkan anak kecil yang sebenarnya gak berdosa itu ke dalam daftar ini. Eh tapi enggak deh, tergantung anak kecilnya juga. Kalau anak kecilnya anteng, diem, ikutan shalat bahkan ngomelin kita yang lagi ngobrol padahal harus dzikir, itu sih gak masalah. Tapi kalau anak kecilnya itu anarkis, nah itu deh bisa dianggap sebagai cobaan saat tarawih. 

Pernah kan ngalamin momen pas lagi khusyuk-khusyuknya Tarawih eeeh ada anak kecil nangis kenceng? Nangisnya membahana seruangan, udah kayak suara soprannya Ariana Grande. Udah gitu nangisnya diiringi atraksi akrobatik, gelinjangan sana sini, salto muter-muter ala gasing., bahkan sampe ada yang pole dance alias menggeliat di tiang. Memberontak dari Mamanya yang lagi menenangkannya. 

Sumpah, cobaan bener dah kalau ada anak model begitu. Yang jelas pasti keganggu, bacaan doa jadi belibet karena kecampur sama alunan tangis anak kecil itu. Yang punya sifat keibuan juga ikut keganggu, karena galau memilih antara tetap khusyuk shalat atau ikut nenangin.

Bukan cuma anak-anak kecil yang nangis aja, anak-anak yang riang gembira juga mengganggu kekhusyukan. Riang gembiranya itu mondar-mandir depan belakang, ketawa-ketawa, lompat-lompat, bahkan sampe nindihin jamaah yang lagi sujud. Duh! 

Dua hari yang lalu, ada dua anak tetangga yang mondar-mandir dari selesai shalat Isya sampe Tarawih. Dengan sengaknya mereka lewat di tengah-tengah aku dan Nanda yang lagi duduk antara dua sujud. Kalau mereka umurnya sekitaran tiga sampe lima tahun masih bisa dimaklumi kali ya, lah ini udah umur tujuh tahun. Udah bangkotan, Udah berakal lah ibaratnya. Emang gak bisa ya lewat samping-samping gitu? Maka lewatnya juga grasak-grusuk lagi. Kalau mereka itu cowok, mungkin udah aku pedofilin saat itu juga. Eh.

Ternyata mereka lewatnya gak cuma satu kali, tapi dua kali. OM-OM BUAT YOGA GAK CUKUP SATU! *ngikutin komen Wulan* 

Eeeh, buat mereka, gak cukup satu kali maksudnya. Mereka lewat lagi, waktu itu posisi para jamaah lagi rukuk. Pas mereka lewat, refleks aku sikut salah satunya. Terdengar erangan singkat pas udah ngelewatin kami. Mampus! Aku ngikik setan dalam hati. 

Jaman waktu Yoanda masih umur lima tahun, dia suka ngegangguin aku dan Nanda yang lagi shalat. Mulai dari ngebisik-bisik di telinga, narikin mukena, sampe ngegelitikin telapak kaki kami pas lagi sujud. Dalam hati aku berdoa memohon ampun untuk keponakanku itu, dan mohon agar ada security yang mengeluarkan dia dari mushala tempat kami shalat.

Keponakan-keponakanku yang lain juga jadi cobaan saat aku Tarawih. Waktu selesai shalat Isya, jeda menuju shalat Tarawih, mereka yang terdiri dari Tasya, Khansa, dan Rachel lagi asyik main kuda-kudaan. Jangan mikir kotor (siapa juga yang mikir kotor, Cha?!) ya.

Tasya didapuk jadi kudanya, dan dua anak itu menungganginya. Mereka tertawa lepas, dunia serasa milik mereka bertiga. Menyadari tindakan anak-anak itu meresahkan para jamaah, Kak Iin langsung menangkap Rachel dan menarohnya di pangkuan. Sementara Khansa, diam membisu begitu Nanda peringatkan. Tasya yang lagi senyum-senyum kijil minta mainnya dilanjutkan, begitu aku pelototi, langsung sok sibuk sama mukenanya.

Masuk shalat Tarawih, ketiga anak itu ikut shalat. Sesudah rakaat kedua, Rachel anteng baring sambil ngedot. Tasya dan Khansa memilih duduk. Mereka berdua cekikikan pelan, Khansa cium pipinya Tasya,  lalu berubah jadi peluk-pelukan. Rachel pun bangun, ikut melukin juga. Jadilah mereka saling berpelukan mesra kayak Teletubbies. Ngegemesin. 

Nih tersangkanya nih! Tangkap aja mereka, Pak Pol! Udah bikin shalat orang gak khusyuk.
Kampret, kok mereka lucu banget gitu? Mau aku foto rasanya!

Dan lebih kampretnya, aku menyaksikan kejadian itu pas lagi duduk tasyahud akhir. HUAAAAA.

Habis itu, Khansa dan Rachel langsung dipulangkan.  Untung aja sih mushala tempat kami shalat itu dekat dengan rumah. Kalau enggak, mereka bakal tetap mengganggu konsentrasi shalatku sampe selesai. Eh, aku bukan tante yang buruk kan?


2. Petasan
Sejauh ini, aku belum pernah sih ngerasa dikasih cobaan saat tarawih sama petasan. Soalnya, aku yang main petasannya. Eh, bukan. Maksudnya, selama aku shalat di mushala dekat rumah, jarang ada anak-anak yang main petasan. Palingan mainannya juga gak pas lagi Tarawih. Biasanya pas habis buka puasa. Jadi, kejadian pas lagi shalat ada petasan trus kaget dan nyumpah nyerapah itu  jarang atau bahkan gak ada. Kejadian yang dialamin Kak Ira.

Dengan berapi-api, dia cerita kalau beberapa hari yang lalu shalat Tarawihnya jadi gak khusyuk gara-gara petasan. Bahkan temannya sampe gak ngelanjutin shalat lagi. Dia mah tetap ngelanjutin shalat, meski dengan bahu yang sesekali naik karena kaget. Untung gak latah. Latah ngomong ayam. 

Selain ngagetin, petasan juga bisa membahayakan keselamatan yang mainin. Bisa aja kan tangan jadi luka parah gara-gara main petasan. Emang apa serunya sih main petasan? Mending main dokter-dokteran.


3. Sandal hilang
Mama selalu memberiku satu kantong plastik hitam kalau aku mau shalat bareng temanku di masjid lain, bukan di mushala dekat rumah.

"Nanti masukkan ke dalam sini sandalmu, Cha. Takutnya hilang. "

Aku cuma bisa mengangguk pasrah, lalu menjejalkan pemberian Mamaku itu ke dalam mukena.

Bukan cuma pas shalat Jum’at aja, sandal juga bisa hilang pas lagi Tarawih. Peristiwa kehilangannya sandal yang telah dialami bisa mengganggu kekhusyukan shalat pas keesokan harinya. Bawaannya jadi resah mulu mikirin gimana kabar si sandal selama ditinggal. Apalagi kalau sandalnya itu pemberian dari mantan. Mantan majikan.

Tapi selama aku shalat di Islamic Center, masjid yang mainstream dipake (?) Tarawih sama orang-orang, aku juga gak pernah ngalamin kehilangan sandal, padahal teman-temanku pernah ngalamin. Entahlah, apa karena aku termasuk ke dalam golongan orang-orang yang beruntung atau sandalku yang gak layak pakai.


4. Buang angin dan boker
Pas lagi khusyuk-khusyuknya shalat, rakaat udah jauh, eeeeh tiba-tiba ada angin yang berhembus dari lubang dubur. Sumpah, itu momen paling ngebingungin banget sih menurutku. Tau kalau buang angin bisa membatalkan shalat, tapi pengen pura-pura gak tau. Perasaan malu karena harus ke belakang buat ngambil air wudhu pelan-pelan muncul. Dilema. Cobaan banget.

Aku sempat sih ngalamin 'trauma' shalat Tarawih karena buang angin mulu, mengingat makan pas buka puasa tadi membabi buta kayak gelandangan yang baru dikasih makan sama satpol PP. Tapi Mama gak terima sama alasan yang aneh itu pas aku bilang aku gak Tarawih. Lebih baik ngulang daripada shalatnya gak terima, begitu kata beliau. Capek-capek shalat tapi gak diterima juga. Sama aja kayak capek-capek pedekate tapi gak jadi pacar juga.

Aku gak jadi masuk ke dalam jerat setan. Eh tapi kemaren sih, aku hampir aja masuk, hampir gak shalat Tarawih. Gara-gara pas adzan Isya, perutku bergejolak minta dikeluarkan isinya. Aku langsung ngibrit ke toilet.

Kampret, kenapa pas banget di adzan Isya sih? Daritadi kemana aja lu, Ses? Feses?

Dari balik pintu toilet, Nanda teriak-teriak nanyain aku shalat apa enggak. Aku gak jawab, sibuk dengan fesesku. Gak lama langkah kaki pun terdengar, lengkap dengan gerutuan kesal.

Pas aku selesai buang hajat, di mushala masih melaksanakan shalat Isya. Aku langsung ngebut shalat Isya di rumah, lalu meluncur ke mushala. Aku pikir aku bakal gak kebagian shaf di samping Nanda karena penuh, tapi ternyata di sebelah Nanda masih kosong.

"Kau shalat? Kirain sekalian gak shalat malam ini. Kan enak tuh alasannya, lagi sakit perut." katanya dengan nada bicara mengolok. Sialan.


Baru nemu empat sih. Padahal mau masukkin mantan ke dalam daftar cobaan di atas. Tapi berhubung aku gak pernah ketemu mantan pas Tarawih, niatanku itu kuurungkan. Maunya sih ketemu mantan di akhirat aja. Di neraka. Neraka Jahanam. Eh, Astaghfirullah. Jangan sok suci, Cha!


Jadi, sudah berapa shalat Tarawih kamu yang bolong?

78 komentar:

  1. bener tuh mba icha, paling ngenes deh kalau sendal udah hilang, berangkat pake sendal, pulang tinggal nyeker *kan sedih* hiks hiks hiks :'(

    haha :D yang buang angin tuh yang bikin malu, lagi khusu2 nya sholat eh malah keluar suara gas yang tidak mengenakkan, kan jadi gak khusus, malu juga iya :D :D hihihihi

    Oiya, salam kenal yaa :)
    ditunggu kunjungan baliknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian amat nyeker, tapi enak sih kalau nyeker, kalau makan ceker ayam. *ini apa deh*

      Malu kalau sampe ada bunyinya, malu kalau dikira petasan padahal kan angin yang keluar :D

      Salam kenal juga, Dewi :)

      Hapus
  2. Parah Cha yang terakhir masa lagi sholat buang angin :v
    Asli parah nih yang terakhir

    buat yang mau ikutan kuis caranya mudah silahkan komentar sesuai isi artikel kemudian kasih hastag (#) #OM-OM BUAT YOGA GAK CUKUP SATU!
    Untuk Hadiah silahkan tanya langsung ke Icha Hairunnisa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAHAHAHA. Kamu gak pernah, Chisanak? Oh iya, pernahnya buang uang. Di kotak amal. Azeeek.

      Hesteknya -__- Hadiahnya liburan sama aku ke Masalembo. MAU?

      Hapus
    2. Yah pasti ga pernah Cha, Soalnya saya belum pernah Shalat Teraweh *bohong Cha ini bohongan
      bukan Cha bukan buang uang ke kotak aman, tpi buang anak ke halaman rumah orang lain -_-

      Ogah, ntar ga bisa balik lagi kalo ke Masalembo

      Hapus
    3. Buang anak? Serem banget, Chisanak. Tapi gapapa, daripada buang-buang calon anak.

      Hahahahaha. Mau balik biar bisa ketemu Wulan Raiso ya?

      Hapus
    4. kalo buang calon anak sama calon istri'a gmna Cha?

      Bisa jadi Cha, buat ketemu kamu juga Gpp kok
      *gppkan yg muda sama tante-tante jhaha :D

      Hapus
    5. Buang calon suaminya jauh lebih bagus.
      Sia.... eh siamang kamu, Chisanak! Aku masih remaja, tauk :(

      Hapus
  3. HAHAHAA.. Cha, itu komen aku kenapa sampe kesini? Memang terkenal banget yak si Yoga :D

    Aku juga kadang kesel sm anak-anak yg hilir mudik cha. Apalagi pas di gerakan sujud, biasanya sih anak balita. Kadang pas sujud, terpaksa deh sujud diselangkangannya. Ngeri -__-'

    Tapi aku ngacungin jempol pas kamu nyikut anak kecil itu cha! Keren, macho abis !!
    Kirain 'ses' itu nama orang, ternyata feses. Hahaa ICHA PARAAHH

    BalasHapus
    Balasan
    1. YOG, BACA KOMEN INI, YOG! TUMBEN KAMU GAK DIBULLY WULAN RAISO!

      Buset dah balita sampe kayak gitu? Iya aku juga kesel, Lan. Rasanya pengen ikat ke tiang aja anak-anak kayak gitu. Tapi takut sama Mamanya. Gak tega juga sebenarnya. Masih balita. Masih lutu-lutu.

      Macho -___- Iya, kamu juga kayak gitu kalau ada anak kecil yang ngegangguin tarawihmu. *ajaran sesat*

      Daripada disebutkan dengan frontal, disebut ta...... ah lupakan lupakan.

      Hapus
    2. Mbak Wulan sepertinya sudah mulai menyukai tulisan-tulisan gue, Cha. :/

      Hapus
    3. iya Yog.. sukaaa banget.
      :D

      Hapus
    4. Alhamdulillah dong, Yog, Ada artis ngefans sama kamu. Huahahaha, hidung Wulan kembang kempis eh dibilang artis :D

      Hapus
    5. Hahaaa
      kamu mau buka pake apa nanti cha? bilang aja, bilang...

      Hapus
    6. Kalo gue jadi Icha, gue bakalan bilang, "Aku mau buka baju kamu." :(

      Hapus
    7. Sialan Yoga. Aku bukan kaum LGBT, Yog. Kayaknya itu keinginan terdalammu deh. :(

      Hapus
  4. poin ka 2 yang saya pernah alamin saat tarawih mba hmm sandalnya hilang jadi pulang tanpa sandal deh :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain cuma cowok-cowok aja yang ngalamin hilang sandal. Gapapa Mbak, daripada kakinya yang hilang, pulang tanpa kaki? :')

      Hapus
    2. hahaha iya mba kan sekarang bulan ramadhan jadi harus banyak-banyak beramal ikhlasin ajah lah :)
      betul mba daripada kakinya hilang nanti aku jalannya gimana? ngesok mungkin :'( amit-amit deh hehehe

      Hapus
    3. Hahaha jadi kayak suster ngesot gitu ya pas pulang Tarawih. Hiiii :(

      Hapus
  5. Yoga lagi kena. Salah gue apa ya, Tuhan? :(

    Wakakakaka, anak kecil yang mondar-mandir pas lagi salat emang kampret banget. XD

    Yelah, kentut itu manusiawi. Pake malu segala. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAHAHAHA. Ampun, Yog. Ampunnnnnnnnn :( *sungkem*

      Iya, emang kampret banget. Tapi lebih kampret lagi sih tukang PHP yang suka mondar-mandir di hati orang. Eeeh.

      Malu campur males sih, Yog, Males buat ambil air wudhu lagi. Eh, Astaghfirullah. Maafin Hairunnisa, Ya Allah :(

      Hapus
    2. Lu nyindir gue, Cha? -_____-

      Woahaha, paraaahh! Nahan kentut mana enak. :p

      Hapus
    3. Hah? Apaan? Kagak Yog, emangnya kamu dipehapein?
      Nahan kangen juga gak enak, Yog :(

      Hapus
    4. YO OLOH INI ANAK! Kagak, Yog. Kagak. Mau PHP-in siapa juga? Ah kamu, mah. Mangap eh maap deh kalau kesindir. Gak maksud, Nyong. :))

      Hapus
    5. Kagak, bercanda. Lagian gue nggak merasa PHP, dianya ajak yang kegeeran. Eaaak. :))

      Hapus
    6. Maklum, Yog. Sekarang mah antara tulus baik sama PHP itu beda-beda tipis. Eaaak juga. :))

      Hapus
  6. Cobaan anak shaleh dan shalehah. Icha Hairunnisa shalehah, tapi agak binal. *PLAK*

    Hahahaha... mari kita semua ketawa.

    Poin pertama, sering ngalamin meskipun gak bawa anak kecil ke masjid. Tapi anak orang lain yang bikin gaduh.

    Poin kedua, udah bukan hal yang baru lagi. Sering bangad di ganggu sama yang satu ini.

    Poin ketiga, pernah merasakan juga hal seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ikutan ketawa juga ah. Hahahahahahahahahahahhahahaha......

      Kapan-kapan bawa anak sendiri ya, Mas. Masa anak orang lain mulu yang bikin gaduh? Haha.

      Petasan udah mengganggu dimana-mana kayaknya. Huhuhu.

      Kalau sandal hilang lagi, ntar beli di OLX aja, Mas.

      Hapus
  7. sebagai pembukaan saya ucapkan #OmOMBuaYogaGakCukupSatu

    kalo buang angin mah biasa, Cha. ngambil wudu lagi, lalu remidial. beres. kalo sendal ilang, anggap itu sedekah. *uhuk* aku biasa juga sedekahin gitu, kok. pergi pake sendal swallow, pulang pake sendal carvile. pasti ada yang nuker. tapi aku iklasin aja. petasan... sayangnya di masjid tempat tarawih kagak pernah ada yang main petasan. mesti dimulakan ini. itu yang ngeselin, bukan anak kecil pada umumnya, tapi ponakan kamu keknya. mesti gegara ikatan darah ama tantenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikutan! #OmOmBuatYogaGakCukupSatu

      Iya, Haw. Asik, nganggap sedekah. Eh tapi itu gimana deh, ya jelas ikhlas banget lah kalau ditukernya sama yang bagusan. Atau kamunya yang nuker? Pasti kamu deh. Hayooo ngaku!

      Kamu mau jadi salah satu cobaan saat tarawih? Eh tapi gapapa sih, siapa tau bisa jadian sama yang jual petasannya. Lebaran ntar jadi tuna asmara deh.

      Iya, Haw. Dua ponakan aku itu memang ngeselin. Rachel masih pengecualian sih, soalnya masih lucu-lucunya. Ikatan darah? Jadi..... aku ngeselin juga?

      Hapus
    2. Haw biji!

      Tante Icha mau dikenalin ke om, nggak?

      Hapus
    3. Iya, Bijinya digoyang, panas di dalam.....

      Kalo aku mah mending nuker keponakan ama Nenda~

      Apalagi kalo yang jual petasannya itu Nanda~

      *yawloh...kan udah mundur :| *

      Coba tanyain ke mamamu, Cha.

      Hapus
    4. Haw biji selasih!

      Udah liat iklannya ya? CIYEEEEEEEEEEEE. Panas-panasan di dalam...

      Nanda gak jual petasan, Haw. Jualnya granat. Untuk meledakkan hati kamu~

      Kata mama aku sih no comment, Haw.

      Hapus
    5. Mau kenalin ke Rachel kah, Om? xD

      Hapus
  8. yang anak kecil ngeelin banget sih emang. belum lagi kalo pada ribut ngobrol pas lagi shalatnya, akhirnya keganggu banget -_-

    sendalnya biar gak ilang, bawa yang paling jelek aja kak xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ternyata bukan cuma ibu-ibu aja yang suka gosip. Tapi anak kecil juga, Nis. Gosipnya bukan pas beli sayur, tapi pas tarawihan.

      Sudah diterapkan kok, Nis. Bawa yang jelek. Biar menyesuaikan sama muka.

      Hapus
  9. emang aslinya elu PEDOFIL AE KALI, CA. BEHAHAHAHA

    eh, sorry. kepencet capslock

    tapi yah, emang mau gmna lgi sih. bedanya anak kecil indo sama d tmpat gue skrg, mreka ga berisik. tpi ikut sholat. klo di indo kebalikkannya kan. ga sholat tpi ribut. ributnya kek ngajak berantem juga malah.
    itu untungnya sodara lu ga latah, ya. njiiiir, gue ketawa ngebayangin klo seandainya dia latah. 'EE... EE....' bahahah. pdahal lg sholat. yaowoh.

    gue seumur'' baru sekali sih kehilangan sandal. yah, maling emang ada dmna'' sih. tpi yakin aja, nnti bakaln d ganti dengan yg lbih baik. lu jgan'' sholat taraweh krena ngarep nemu imamnya yg ganteng plus kece gtu ya? parah lu. ato jgan'' nyari dedek gemez? istighfar, ca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zi, kok kamu gitu banget ya? Kok kamu tau banget siapa aku sebenarnya?

      EEEEH ENGGAK, ENGGAK PEDOFIL KOK! *kepencet capslock juga*

      Itu keren banget dah kecil-kecil bukannya main tapi ikutan shalat beneran. Anak-anak kecil di Mesir kayaknya bisa jadi Imam yang baik dari kecil ya. Kenalin aku satu dong.

      Huahahahaha. Iya tuh, untungnya dia gak latah. Kan gak lucu kalau latahnya "EE.. EE.." gitu ya. Udah kayak mau nyaingin Mpok Atiek aja.

      Pukpuk. Mudahan diganti sama sepatu. Sepatu kuda.

      Iya, Zi. Aku mau cari imam yang brewokan kayak Ustad Al Habsyi. Di Mesir ada gak? Pesan satu dong...

      Kalau dedek gemez mah, kamu kayaknya yang bersikeras nyari, Zi.

      Hapus
  10. namanya juga anak2 cha . . pasti lah mereka rese . . orang kalo imam kelamaan baca surat pendeknya aja suka di teriakin sama anak2 . .
    "Lamaaaaaa . . Keburu Habis nanti Jodha Akbar nya"
    Gue mau ngakak nggak enak . . nggak ngakak, rasanya nggak afdhol . .

    Kalo kentut mah yaudah buruan ambil wudhu lagi atuh . . malah diterusin . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAAHAHA NGAKAK! Emang seriusan anak-anak di tempat kamu teriak gitu, Ka? Bukannya teriak 'Aaamiiiinnnnn" ya. Haha. Gak nyangka, ternyata sukanya Jodha Akbar bukannya Naruto atau kartuh yang lain gitu.

      Jadi gimana tuh, ngakak gak kamunya? Atau ikut teriak-teriak juga?

      Hehehehehehe. iya, Ka. *langsung ambil wudhu*

      Hapus
  11. kalo aku paling ngenes banget pas lagi solat khusyu ada anak kecil yang gangguan, apa lagi lari2an ngelewatin sajadah aku, kadang jengkel pengen marah, tapi disitu ada orang tua nya, yang bikin keselnya, orang tua nya cuma senyum2 aja liat anaknya bandel di mesjid..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, iya tuh. Kesel banget kalau ada anak kecil yang gak bisa bedain antara masjid sama taman bermain.

      Di tempat aku juga ada, Def. Bukannya marahin atau minimal negur anaknya supaya gak bikin ribut, eeeh malah dibiarin aja. Jadi ikutan kesel sama orangtuanya ya :(

      Hapus
  12. wahahaha, setau gue masalah paling awam itu sandal hilang. itu gue baru tau kalau anak2 jadi masalah juga. waktu lo kecil, berarti lo pernah jadi masalah juga dong? :X

    kalau petasan emang kampret kalau dibayangin.. apalagi kalau udah mainannya petasan jangwe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, terkenal banget ya masalah sandal hilang itu. Huahaha.

      Nah, itu dia. Kayaknya pernah sih~ Mungkin yang aku alamin itu karma.

      Itu petasan yang kayak gimana, Jev? Rasanya pernah baca di Koala Kumal jenis petasan itu, tapi belum pernah liat langsung sih. Aku taunya petasan yang dilempar ke tanah bunyinya pletuk pletuk.

      Hapus
  13. Yang menjadi cobaan saat sholat tarawih bagi saya itu hanya anak kecil dan sejauh ini belum ada yang menyalakan petasan apalagi sendal ilang / ketuker. Anak kecil yang main di mesjid sembari ketawa-ketawa bikin sholat jadi nggak khusyu -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sampe deh ngalamin yang petasan sama sandal hilang atau ketuker. Apalagi kalau putri yang ketuker. Ntar jadinya sinetron Putri yang Tertukar 2. Ntar liat Nikita Willy yang cantiknya ngeselin itu lagi.

      Iya, Wid. Mereka mah bahagia ketawa-ketawa, lah kita berduka dengerin ketawanya mereka :(

      Hapus
  14. Icha edisi Ramadan, gak nyangka lo ternyata sholehah dan rajin taraweh.

    Gue gak tau deh. Tahun ini gue udh banyak bolongnya.

    Anak kecil ikut taraweh emg kadang2 cuman bikin rusuh doang. Klo sandal hilang pas taraih sih gak peenah. Tp klo ketuker sering bgt. Sama sama swalow.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, ini pujian atau olokan sih. Okelah dianggap pujian aja, biar seneng.

      Tapi hatinya gak bolong kan, Ziz?

      Iyaaaa, rusuh banget. Tapi masih untung karena belum ada anak kecil yang sampe tawuran pas tarawih.

      Huahahahahahahhahahha duh sakit perut unda, kirain bakal ketuker sama yang lebih bagus. Sekalinya sama-sama swallow. Yang ketuker warnanya doang ya, Ziz? HAHAHAHAHA.

      Hapus
  15. Yoga ngetop banget ya?! Itu si Khansa berdarah dingin??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Ngetop karena bully-an Wulan. Sabar ya, Yog :(
      Iya, Mas Hen. Udah familiar banget kah sama muka anak itu :D

      Hapus
    2. Paling mudah diinget soalnya

      Hapus
    3. Mudahan juga paling mudah dapat jodoh pas udah besar nanti. Huahahaha.

      Hapus
  16. Lebay aneet sampe perlu plastik segala. Beli swallow aja, terus di tulisin apa gitu.

    Buset. Parah amat kentut. Itu orang sebelahmu gimana, Cha. Masih sehat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya ditulisin kayak iklannya Mizone yang baru. Aku sih maunya nulisin "Punya kembaran Emma Stone." tapi kepanjangan. :(

      Alhamdulillah masih, Tom. Cuman mabuk aja. Mabuk janda.

      Hapus
    2. Pake singkatan alay aja, Cha. Yah kayak gak pernah alay aja.

      Wih sangar.. kalau ada janda seger, boleh deh satu. Yang pedes yah.

      Hapus
    3. Oke, Tom. Sarannya ditampung. Makasih ya, Alayers.
      Yah... gak ada yang pedes. Adanya janda rasa perawan.

      Hapus
  17. Anak kecil yang kadang malah main sama temen-temennya waktu tarawih tuh emang kampret banget. Soalnya gue nggak diajak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaha. Langsung nimbrung aja, gak usah tunggu diajak. Palingan langsung bubar jalan yang lagi main. :D

      Hapus
  18. Emang banyak cobaan saat shalat terawih, Tapi yang paling bikin gue sabar banget, yaitu ketika di imami oleh imam yang membaca 1 jus. bayangin deh selesainya kapan tuh... udah gitu pas pertengahan shalat, imamnya ada yang lupa ayat. nah mau gue bantu, tapi apalah daya, gw bukan hafiz qur'an. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pas shalat Isya kah? Keren yaaaa, lima belas menit bahkan setengah jam ada deh itu. :(

      Huahahahahahaha. Gapapa, seenggaknya ada niat baik mau bantu.

      Hapus
    2. Bukan cuma shalat isya diang cha, Tapi tarawihnya juga... Mangkanya banyak yang langsung pulang di rakaat ke 8... Tapi kalo gw sampai 23...
      Sangking lama bacaan suratnya, imamnya juga kelupaan rakaat terus... Shalatnya jadi ngga terlalu khusyuk

      Hapus
  19. iya, namanya juga ibadah pasti banyak cobaan
    apalagi yang anak-anak itu, banyak banget pasti dimasjid karena dibawa orang tuanya. yang jadi masalah tu, pas mau shalat malah mewek kenceng bnget.

    kalau petasan kayaknya daerahku nggaka da. mungkin pas lebaran nanti deh baru ada banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Namanya juga ibadah, pasti banyak cobaan." Quote by Ara.

      Iyaaaa, aneh sih. Pas belum mulai shalat mereka anteng. Pas udah mulai baru deh mereka beraksi buat nangis.

      Iya, sama kembang api biasanya kan. Kembang desa juga.

      Hapus
  20. Sudah dua kali gue gak sholat Taraweh. Gimana, gue termasik golongan orang alim apa enggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa? Lagi dapet? Minum Kiranti.

      Yang bisa menentukan hanyalah Allah SWT, anak muda. :)

      Hapus
  21. semuanya cobaan yang berat :)

    BalasHapus
  22. Aku udah bolong sekali, Cha :(
    Anak-anak bukan cobaan kali, Cha. Tapi cobaan banget. Di sini sering pada lari-larian di depan orang shalat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, aku juga bolong, Nggo. Gara-gara bukber. Yaelah, nyalahin bukber. Emang dasarnya lagi males sih haha.

      Kirain mau ngebela anak kecil, eh ternyata nyalahin juga. Iya, anak kecil disini juga gitu. Kadang lari-larinya kayak kompetisi gitu, kayak lagi ada lomba lari. :(

      Hapus
    2. Jadi pengen punya anak kecil #lah

      Hapus
  23. Paling sebel kalok ada anak kecil yang jejeritan pas teraweh.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, aku juga sebel. Apalagi kalau Mamanya gak ambil tindakan, malah ngebiarin gitu. Coba langsung ditenangin atau bawa pulang gitu. :(

      Hapus
  24. Sejauh ini sih masalahnya kalo dah beberapa hari gak terawih mau terawih lagi itu suka males hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru liat komeng ini pas Ramadhannya udah berakhir. Huhuhuhu maaf.
      Udah kebiasaan gak tarawih soalnya. Aku juga gitu kalau habis datang bintang.

      Hapus
  25. kalo tarawih biasanya yang paling ganggu ya anak kecil, apalagi kalo larilari balapan didepan soft haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung yang lari-lari balapan anak kecil ya, bukan anak besar. Kita gitu misalnya. Haha.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com