Jumat, 03 Juli 2015

Susah Sinyal Relationship

Ada banyak cara untuk membunuh rasa kantuk yang keparat saat menunggu masuknya shalat Shubuh, kala selesai sahur. 

Di antaranya ngaji sampe berjuz-juz. Kalau males buka Al-Qur'an kayak aku (jangan ditiru!), bisa nontonin acara ajang pencarian bakat penceramah muda AKSI Indosiar, sinetronnya bubuhan Aku Bukan Bang Toyib alias band Wali, atau acara Alhamdulillah ada Nassar eeeeh Alhamdulillah Kita Sahur. Kalau males nyariin remote tv yang seringkali nyelip entah dimana, kita bisa gerayangin hape buat dengerin lagu atau browsing. 

Pas sahur tadi aku iseng googling dengan kata kunci "LDR susah sinyal." Selain mau membunuh rasa kantuk, aku juga mau memotivasi diriku sendiri supaya gak sedih sama susahnya sinyal yang aku dan Zai alamin. Dari sekian banyak artikel, ada yang mengatakan kalau LDR itu unik. Salah satu keunikannya, tidur bukannya pelukan sama guling tapi sama laptop atau hape. Kayak gitu sih bukan unik. tapi enak. Ya, enak karena masih bisa komunikasian sama pacar, gak kayak aku yang akhir-akhir ini susah komunikasian sama Zai. 

Memang sudah susah dari awal sih. Seperti yang udah aku ceritain di postingan Dear LDR , si asshole itu kerja di pedalaman yang minim sinyal. Telponan jarang, bbm-an harus nunggu wi-fi di mess-nya yang kadang mau kadang enggak. Boro-boro mau skype-an atau telponan via line kayak orang-orang, bbm-an aja sering centang. Seandainya aku bisa pergi ke tempat dia berada, aku juga gak bakal bisa menembus mes nya yang di tengah hutan itu. Trus aku mau tidur dimana? Rasanya gak mungkin aku berangkat pagi pulang sore. Disana juga gak ada Indomaret yang pelatarannya bisa dipake buat tiduran.

Nah, beberapa hari kemaren belakangan ini, komunikasi kami berdua memburuk. Seolah 'susah' aja masih belum cukup. 

Lusa kemaren, aku yang baru pulang dari bukber bareng bubuhan kantor, begitu nge-charge hape dan ngaktifin data seluler, mendapati hapeku dihujani bbm dari Zai. Aku pun langsung ngebalas, minta maaf karena baru balas. Ketik kirim ketik kirim bertubu-tubi aku lakuin buat ngedapat balasannya. Tapi dia gak ada balas. Mungkin dia udah tidur, seperti biasa. Pikirku waktu itu. 

Besoknya, dia gak ada balas. Cuma di-read. Habis Maghrib, aku bbm-in lagi. Tanggapannya dingin. Walaupun dia bilang gak marah tapi I know him so well, dia kelihatan lagi marah. Aku yang waktu itu mau jalan sama Nanda jadi takut buat jalan, mau bbm-an aja di rumah. 

"Beneran gak marah kah?" ketikku. 

"Biasa aja lah... Cuma kemaren sempat kesal juga. Soalnya jaringannya lagi bagus, malah gak ada yang bisa diajak bbm-an."

Aku ngerasa lagi dihakimi. Dan habis itu aku jelasin kenapa kemaren aku gak balas. Dia bilang dia ngerti. Lalu aku ngasih tau kalau aku mau jalan, gak ada tanggapan. Lagi-lagi cuma di-read. 

Di jalan menuju Big Mall dalam rangka belanja bulanan dan menuntaskan hasrat Nanda buat dibelikan softlens, aku berusaha buat berpikir positif. Mungkin dia mau balas tapi keburu adzan Isya. Mungkin wi-finya kembali gila seperti biasa. Mungkin baterai hapenya keburu habis pas dia mau balas. Mungkin......

Pas lagi ngantri di kasir, sekitar jam setengah sepuluh lewat lima belas menit, aku aktifin data seluler hapeku dan ngecek bbm. 

"Sudah selesai."

"Sudah selesai tarawih aku."

"Mau bbm-an gak?"

Baca yang terakhir, bikin aku nyesek. Seolah-olah aku tu gak mau bbm-an sama dia. Padahal aku mau! MAU BANGET!!!! Rasanya pengen teriak sekencang-kencangnya kedengaran sampe kesana. Pengen banget suaraku yang ngarepnya kayak Ariana Grande ini menggema mengusik keheningan malam disana. Pengen! Supaya dia tau aku mau!

Jari jemariku binal menari-nari di layar hapeku. Membalas chatnya dengan bertubi-tubi. Aku jelasin, aku minta maaf, aku mohon supaya dibalas, aku kesal, aku sok pasrah kalau dia kesal lagi kayak kemaren. Lagi-lagi gak ada tanggapan. Lagi-lagi aku harus beranggapan kalau dia udah tidur. Dan aku ngeliat personal messagenya, "Lagi mikir yang enggak-enggak." Aku dengan pedenya langsung berpikiran itu buat aku, entah itu benar atau enggak. Lengan baju panjangku spontan aku jadikan lap mata. Ngehapus air asin yang keluar. 

Pas pulang, aku benar-benar ngerasa konyol. Aku nangis sampe kata Nanda bahuku berguncang. Untung bukan dunia sih yang berguncang. Rasanya aku pengen mengitari Samarinda karena momennya pas banget, nangis pas bawa motor ditemani sama angin dingin malam bersemilir. Tapi begitu ingat muka Mama yang sangar dan omelan ala Banjarnya, aku kubur niat mulia itu dalam-dalam. 

Jadilah malam itu aku gak bisa tidur. Nungguin balasannya dia. Aku ngerasa kayak remah-remah rempeyek, hancur. Aku bingung kenapa aku ngerasa dia berubah. Dulu dia kelihatan biasa aja kalau gak ada dibalas, dan dia selalu ngertiin alasanku. Dia dulu kayak gitu dan bikin aku jadi kayak dia juga, berusaha bersahabat dengan susahnya sinyal, dan ngertiin dia kalau dia ketiduran. Dulu dia selalu percaya aku, dan itu bikin aku jadi harus percaya dia juga. Apa sekarang dia gak percaya aku lagi? Pemikiran-pemikiran negatif seolah merampas rasa kantukku malam itu. 

Aku bbm-in dia lagi. Kali itu tujuannya bukan untuk dapat balasannya, tapi supaya aku bisa tidur dengan tenang. Tanpa adanya air menganak di pelupuk mata minusku. 

Besokmya, dari sahur sampe di kantor, aku kepikiran makhluk itu terus. Aku kepikiran sama PM-nya. Aku kepikiran sama dia yang mungkin masih kesal sama aku. Aku kepikiran sama sikapnya yang seolah-olah gak percaya aku. Lagu menye-menye macam Say Something-nya A Great Big World feat Christina Aguilera, Big Girls Cry-nya Sia, Make You Feel My Love-nya Adele, The Heart Wants It Wants-nya Selena Gomez, The Scientist-nya Chris Martin duda jambangan seksi dkk  alias Coldplay, sampe Abang Goda-nya Duo Serigala, menemani pagiku. Aku nangis dan gak mikir kalau itu bisa ngebatalin puasa. Eh, nangis itu ngebatalin puasa apa enggak sih?

Entah Zai dengar pesan dari malaikat mana yang ngasih tau kalau ada yang nangisin dia, dia akhirnya balas bbm-ku. Dia bilang dia ketiduran, bukannya marah atau kesal. Meskipun aku awalnya kesal karena ngerasa percuma dan bodoh udah bbm panjang-panjang pake kalimat alay macam aku-sayang-kamu aku-gak-bisa-maksa-kamu-buat-percaya-aku, tapi aku senang dia balas. Senyum pun mengembang perlahan. 

Dan kemarin, aku bertekad supaya gak lalai lagi balas bbm. Aku yang kemaren lagi di rumah Kak Yuls bareng bubuhan kantor dalam rangka bukber sekaligus ulang tahun Kak Yuls yang ke-22, gak ngelepasin hape dari genggaman. Aku aktifin data selulernya terus, sebuah kebiasaan yang jarang-jarang aku lakuin demi menghemat daya. Sampe jam sembilan malam, Zai gak ada bbm juga. Aku bbm juga centang mulu. Mataku mulai panas. Pemanasan mau nangis lagi. 

Pulang dari rumah Kak Yuls, aku shalat Isya dan cuci muka. Sempat juga sih ngobrol sama Kak Fitri yang lagi main ke rumah. Pas aku ke kamar dan ngeliat hapeku yang lagi di-charge, ada lima panggilan tak terjawab. Dari Zai. 

HUAAAAAAA DIA NELPONNNN!!!! AKU KOK BEGO BANGET PAKE TINGGALIN HAPE DI KAMAR SEGALAAAAAA!!!!!!!! 

Pas ditelpon balik, nomornya sudah gak aktif. Astagaaaa, padahal selang belasan menit aja antara pas dia nelpon aku dan aku nelpon dia balik. Mungkin dia udah pulang dari bukit tempat biasa dia telponan. Aku bbm dia tapi masih centang. 

Aku benar-benar ngerasa hancur. Nangis meraung-raung gila kayak karakter Oh Dae-Su pas memohon maaf sama Woo-Jin di film Oldboy, tanpa adegan memotong lidah sendiri. Muka Oh Dae-Su yang waktu itu berlumuran darah, sementara mukaku basah karena air asin dari mata.

Aku ngerasa bego banget kenapa ngelewatin telpon dari dia. Aku ngerasa dia bakal semakin kesal sama aku. Aku ngelewatkan kesempatan berharga buat nyampein unek-unekku ke dia, buat dengerin unek-uneknya ke aku. Buat ngebangun komunikasi lagi. Buat saling percaya lagi. 

Tiba-tiba Nanda masuk kamar, spontan menghentikan aksi gilaku meremas bantal dan mengacak muka. Dia seolah punya remote, dan memencet tombol pause ke aku. Sayangnya, itu gak berlaku buat air mataku.

 "Jangan nangis, Ndes. Saya dulu juga pernah kayak gitu. Waktu anak itu (sebutan buat mantannya namanya Chandra, saking bencinya dia sampai gak mau nyebutin namanya) nelpon dan saya gak angkat-angkat. Dia marah, tapi habis itu baikan lagi."

"Baikannya gimana?" kataku di balik benaman bantal.

"Saya telpon dia lagi. Telpon-telpon terus sampe dia angkat. Saya sms-sms terus."

"Kau enak bisa nelpon dia. Bisa sms dia. Lah saya? Mau nelpon sampe bangkotan kalau disana gak ada sinyal ya sama aja bohong! Mau sms berapa kali pun juga gak bakal terkirim! Kalau kamu bisa aja datangin ke rumahnya, kalau saya? Mau datangin di ke perkebunan sawit sana?" 

Yang ditanya cuma diam, hanya memberikan tatapan simpati atau tatapan maaf-ndes-saya-lupa-kalian-kan-susah-sinyal.

Emang dasar ya, kalau lagi ada masalah, ngerasa paling berat sendiri masalahnya. Gitu deh manusia. 

Mataku rasanya panas buat dibawa tidur pada malam itu. Panas yang sama yang aku rasain sekarang, ketika mengetik postingan ini. Aku takut bukan cuma komunikasi aja yang jadi cobaan buat aku sama dia, tapi rasa percaya juga. Aku bukan iri pada pasangan yang normal di sekelilingku, yang gak berjauhan. Aku ngerasa iri sama pasangan lain yang walaupun berjauhan tapi masih bisa komunikasian setiap hari setiap saat. Benar-benar iri. 

Gak perlu muluk-muluk kayak gini. 
Bisa telponan walaupun gak tiap hari aja udah lebih dari cukup

Dan sekarang, bbm-ku ke dia masih aja centang. Air mataku sesekali menggenang. Entah sampai kapan.  Lagunya A Great Big World dan kawan-kawan kembali menemani. Aku tadi berpikiran mau nelponin nomor juru masak di mes-nya, nomor yang pernah dia pake buat nelpon aku karena hape ibu juru masak itu ada sinyalnya, tapi gak aktif juga. Padahal aku udah buang-buang malu dan ngerancang kalimat sesopan mungkin. Eh, emangnya kamu masih punya malu, Cha?

Entahlah, apa manfaatnya ya nulis beginian? Masalah menye-menye begini dijadiin postingan. Dan entahlah, kalau gak boleh menghakimi ketentuan takdir yang bikin kami ada di dalam susah sinyal relationship, apa aku boleh berharap kami bakal selalu kuat diuji jarak dan sinyal? 


Apa aku boleh berharap bisa foto kayak gini lagi? Huek. Alay, Cha
Apa aku boleh berpikiran kayak Jason Mraz di lagu I Won’t Give Up-nya. Berpikiran, “I don’t want to be someone who walks away so easily. I’m here to stay and make the difference that I can make.” 

Apa aku boleh?

Yaudah lah, seenggaknya bisa dapat ide postingan walaupun gak jelas, ngebosenin, atau bikin pahala puasa jadi gak didapatkan. Karena menimbulkan hasrat bagi yang baca buat ngegosip dengan tema Icha-lebay-banget-gitu-aja-nangis-sampe-dijadiin-postingan-segala.

Seenggaknya aku gak kayak Silver Queen Chunky Bar yang "Gede sih, tapi rela bagi-bagi?" Walaupun masalahku kecil, tapi aku rela bagi-bagi ke kalian, yang daritadi pasrah baca postingan ini, bukannya langsung close tab begitu ngeliat judulnya. HUAHAHAAHAHAHAHA.

Salam SSR. 

44 komentar:

  1. LDR ?? Kak Icha LDR-an juga?? wah sama kaya aku dan kak wulan *so akrab gue -_-* hehe
    yaa begitulah LDR, harus kuat mental, sama hati juga :) Sabar aja cha :)
    makanya kasih tower di tempat dia biar bisa komunikasi terus .. hehe
    yang terpenting sih KEPERCAYAAN, kalau gaa gitu bisa2 putus di tengah jalan :) #Amit2 deh hehe :)

    Semangaat kak icha :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi gak jauh banget kok sampe beda negara, apalagi beda planet. Masih satu pulau satu provinsi, cuma dia di perkebunan sawit daerah Sangkulirang. Lebih suka pake istilah SSR sih. Hehehe.

      Iya sama. Ayok bersulang! Eh, lagi puasa ya~

      Hahahaha. Maunya sih gitu, Dew.

      Makasih yaaaaaa! :) Semangat juga buat LDR-an mu :))

      Hapus
    2. Ohh, pantesan atuh kalau gitu mah :)
      yaa kasih aja mba, tapi pake kayu aja biar gampang :D hihi

      Yoii :)

      Hapus
    3. Waaahh derita yang sama. Cewek pejuang LDR !!

      Hapus
    4. Hidup cewek-cewek pejuang LDR!!!!

      Hapus
  2. Sabar mba icha :') tenang, semua akan indah pada waktu nya :')
    LDR memang menguji kementalan hati yaa :D hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua akan indah pada waktunya. Terharu. Semoga bener kayak gitu. Amin. :')
      Iya, udah kayak ujian Matematika aja susahnya. Haha.

      Hapus
  3. LDR sama pasangannya yang ada di daerah minim sinyal itu tantangan banget. Kuncinya emang kepercayaan satu sama lain deh, gak ada yang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Tantangan banget :')
      Iya, kalau gak ada kepercayaan satu sama lain bisa bablas hubungannya. Yang pacaran tiap hari ketemu aja harus saling percaya satu sama lain, apalagi yang gak ketemu tiap hari ya.

      Hapus
  4. Shit, berasa flashback masa-masa LDR-an. :(

    Icha bangke emang. Huwahahaha. *kemudian ngontak mantan*

    Ini kira-kira Haw bakalan komen, "Aku siap gantiin anak itu. Ya, Chandra. Aku Hawadis yang siap menjaga Nanda selalu sampai mati."

    Ngetik apa sih ini. Wakakaka. Bodo, ah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaha. Gak ada maksud loh padahal, Yog :p Tapi aku bahagia banget kamu jadi flashback masa-masa LDR-an.

      Ciyeeeeeeee, siap-siap ah ntar ada postingan barumu temannya kembali ke 'rumah' lama. Huahahaha.

      HAHAHAHA. Haw gila kalau beneran ngetik begitu.

      Hapus
    2. Hahaha, si Haw laptopnya rusak. :(

      Hapus
    3. wah pantes tu anak gak nongol lagi :(

      Hapus
  5. tapi kalian mirip lho, mungkin kalian jodoh tu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah beneran? Duh, jadi enak. Hahaha aaminnnnn :)

      Hapus
    2. Amiiin juga saya ucapkan mbak icha

      Hapus
  6. Saya juga selalu liat AKSI Indosiar, nggak pernah pindah channel.

    Biasanya kalo komunikasi satu arah, karena misalnya problem sinyal atau apalah, selalu terjadi kesalahpahaman. Solusinya ya saling pengertian dan buang ego pada tempatnya.... Dah gitu aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada yang suka nonton AKSI. Aku suka yang namanya Hilal itu, Mas Hen. Tapi gatau dia masih ada disitu apa enggak

      Iya, satu orang yang egois aja bisa bikin runyam hubungan, apalagi kalau dua-duanya ya. Makasih atas sarannya ya, sesepuh cinta. Mhuehehe :D

      Hapus
    2. Kloter ketiga yang maju Il-Al yang kembar dan Ferli, hehehe... Sekarang lagi yang kloter empat.

      Hahaha,,, sesepuh cinta. Yoga tuh yang sepuh cinta mah, xixixixi

      Hapus
    3. Iya, Mas Hen. Yang menang itu Mumuy ya, Mas? Huahahaha, udah lama banget acaranya selesai baru aku bahas.

      Yoga mah pengelana cinta, Mas. Haha.

      Hapus
  7. jodoh nggak kemana, sebuah hubungan emang butuh perjuangan. gue juga pernah tuh.. di read doang. terus ditanggapin dingin. nikmatin aja, namanya juga proses untuk hubungan selanjutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti katanya Afgan. Jodoh pasti bertemu~
      Iya, gak enak kan....
      Iya, Jev. Nikmatin prosesnya kalau memang mau dapat hasil yang nikmat. :)

      Hapus
  8. LDR memang penuh dengan godaan, hanya sedikit orang yang mmpiu bertahan, dan kebanyakan yang melemah dari sisi wanita.

    Tapi adakalanya dari sisi cowok juga ada yang mengalami kelemahan dalam menjalaninya.

    Saya cuma bisa berdoa semoga langgeng dan cintanya diridhoi Ilahi. Aamiin Allahuma Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah penuh dengan cobaan, tantangan, godaan lagi. Ngenes ya LDR. Haha.

      Iya, cewek sih lemah banget kalau masalah komunikasi tersendat-sendat pas LDR. Cowok lebih kuat, tapi namanya juga manusia, sekuat-kuatnya LDR pasti pernah ngerasa lemah juga. :')

      Aamiin ya robbal alamin. Makasih atas doanya, Mas. :)

      Hapus
  9. Harus tetap sabar yah, begitulah nikmatnya LDR. Kadang terhalang oleh kekuatan sinyal walaupun perasaan yang di miliki masing-masing melebihi kekuatan sinyal itu sendiri.

    Kita sama, saya pun kalau sudah pulang kampung harus naik ke bukit dulu nyari sinyal kalau lagi ingin menelpon si do'i. hehehe....

    Tetap semangat yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Mungkin sinyalnya kalah kuat daripada perasaan sayang itu, makanya jadi susah sinyalnya. Eaak.

      Perjuangan banget ya. Berteman dengan bukit. Si doi pasti klepek-klepek ditelponin dengan perjuangan kayak gitu.

      Oke. Ganbatte!

      Hapus
  10. Untung aja gue gak pacaran... apalagi kena LDR-an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung :)) Oke, berbangga dan berbahagialah, nak.

      Hapus
  11. LDR serasa ga punya pacar Cha, mending udahan aja gue mah, cari yang deket jadi bisa ketemu kalo kangen hahaha
    #SaveLDR
    Kaburrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hei, Chisanak! Jangan coba-coba mencuci otakku ya. Dasar penghuni taman jomblo Jepang! *ngunyah bantal*

      Mending cuci motorku aja, udah sewindu tuh gak dicuci. HUAHAHAHAHAHAHAHA.

      Hapus
    2. Huahaha siapa yg nyoba cuci otak Cha siapa? tenang Cha gue ini penghuni taman lawan bukan taman jomblo jepang haha :D

      boleh 1x cuci motor biaya'a 500 ribu hahaha :D

      Hapus
  12. samaaa cha kalo lagi kalut misal ditinggal tugas keluar sapa aja pesti kutelponin hahahhaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cemas gitu ya. Namanya juga cewek ya, Mbak. Suka cemasan.

      Aku juga kalut, Mbak. Kalau Mbak ngilang gak ada nongol di blog kayak kemaren-kemaren. Huehehehe.

      Hapus
  13. Icha lebay banget gitu aja nangis sampe dijadiin postingan segala.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaaaaa ntar aja ngegosipinnya, pas udah buka :(

      Hapus
  14. ldr emang guitu,gue ajajuga pernah ldr, sayang ldrnya sama gebetan , bukan sama pacar haha .... salamkenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. LDR sama pacar aja udah ngerasa perih apalagi sama gebetan. Haha. Salam kenal juga! :)

      Hapus
  15. Waduh.. telponan aja musti ke bukit segala..
    Untung komunikasiku lancar aja. Mau skype-an juga bisa *songong*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Nggo. Kasihan banget, kan...
      Duuuuuuh, sumpah deh gak iri kok aku, gak iriiiiiiiii :(

      Hapus
  16. GILAAKKK.. DEMI APA CHAA?? KKOK CERITANYA SAMAAN KITA YA?
    *sengaja capslock -___-

    Aku jg selalu mempersalahkan sinyal cha. ya maklumlah anak LDR-an. Komunikasi itu penting banget. Aku pernah sampe gak tidur seharian gara2 smsku pending. gak masuk2 ke hp nya. Aku kira dia matiin hp karena sebelum itu aku candain dia gitu. Aku kira dia marah krna aku candain sampe dia matiin hp nya.
    Aku sms buaanyak banget cha. Minta maaf ini, itu panjang deh pokoknya. Sepanjang jalan yg Yoga telusuri demi mendapatkan pujaan hati. -__-
    AKu bener2 gak bsa tidur, iya sama kyk kamu cha. Hahaa sampe nangis juga.

    Pas paginya, sms aku terkirim. Dan, dia blg kalo dia gak marah sama aku. cuma masalah sinyal doang td malam
    Hahhaaa sumpah, aku rada malu gitu karena udah mohon2 minta maaf yg kalimatnya super alay jijik :D

    Pokoknya aku benci SUSAH SINYAL !!
    *bakar tower

    BalasHapus
    Balasan
    1. KARENA KITA SAMA-SAMA WANITA CANTIK DAN MANIS PEJUANG LDR, WULAN!
      *ngikut becapslock*

      Bener, Lan. Komunikasi itu penting. Udah jauh-jauhan, masa gak komunikasian? Kayak gak pacaran aja. KIta suka insecure kalau LDR ya, Lan. Suka mikir negatif, yang enggak-enggak. Untungnya aja cowok kamu gak marah sama kamu. Dasar memang sinyal kampret.

      Aku juga benci susah sinyal! Kapan mudah sinyalnya? :(

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com