Gapapa Peekay, Asal Jangan Sakit

Waktu mau ngetik postingan ini, aku gak sengaja ngeliat iklan serbuk minuman panas dalam-nya Cita Citata. Kalimat “Bijinya digoyang, panas dalam hilang!” serta merta berubah jadi “Selasihnya digoyang, panas dalam hilang!” Kata biji diganti selasih. Aku spontan ngakak.

Entahlah, mungkin supaya lebih jelas, biji dari buah apa yang terkandung dalam serbuk minuman panas dalam itu. Atau mungkin karena dalam rangka Bulan Ramadhan, makanya kata-kata ambigu itu diganti. Eh, beneran ambigu gak sih? Apa cuma aku sendiri yang nganggap  itu ambigu? Apa cuma aku sendiri yang pernah liat iklan itu? Apa aku cuma sendiri yang punya tv?

Eeeeh, udah mesum, mulai songong juga lagi. Maaf ya.

Oh iya, seperti para blogger-blogger lain dan orang-orang yang kirim broadcast ke aku, aku minta maaf ya selama ini sudah mengotori kesucian dasbor kalian dengan postingan-postingan yang gak ada manfaatnya, yang isinya cuma Andilau, antara dilema dan galau, dan rada mesum. Maaf ya selama ini suka sok akrab, sok bijak, sok pintar, dan sok bajingan di kolom komentar kalian. Maaf ya kalau ada yang ngerasa kurang nyaman sama personality-ku yang rada bitchy di dunia per-blog-an. Ketahuilah, sesungguhnya aku gak se-bitchy itu. Percayalah. *pasang muka melas*

Gimana mau bitchy, Mamaku aja kayak sipir penjara gitu. Eh, lebih tepatnya kayak Bapaknya Jaggu di film PK. Yang suka joget-joget film India pasti tau film yang mengangkat tema sensitif itu, yaitu tentang agama.

Nah, disitu Jaggu, si pemeran utama yang diperankan Anushka Sharma kembaran Icha Hairunnisa punya orang tua yang sangat fanatik pada agama. Dan orangtuanya itu, terutama si Bapak, punya role model bernama Tapasvi, seorang pemimpin spiritual. Dari Jaggu lahir sampai tumbuh dewasa, orangtuanya selalu meminta tuntunan dari si Tapasvi. Seisinya rumahnya dipenuhi sama foto-fotonya Tapasvi itu. Si Bapak, apapun urusannya selalu minta petunjuk dari Tapasvi, mulai dari pemberian nama buat anak-anaknya, urusan kantor, sampe siapa yang pantas jadi pendampingnya Jaggu. Cerita lengkapnya, bisa nonton sendiri deh filmnya. Keren banget sumpah. Film ini gila tapi sarat akan makna. Apalagi si Aamir Khan, sarat akan massa otot. Ummm.

Jadi, kalau pas nonton PK, aku suka keingatan Mama. Walaupun gak separah Bapaknya Jaggu, tapi Mama juga punya role model untuk membimbing anak-anaknya, yaitu Mamah Dedeh dan Guru Yassin. 

Pasti udah pada banyak yang tau dan mungkin gak sengaja atau sengaja nontonin acara tausiyah Mamah Dedeh tiap pagi. Kalau Guru Yassin, beliau merupakan pemuka agama di wilayah Samarinda, pendiri majelis Ar-Raudah, dan pemimpin (?) pengajian yang biasanya rutin Mama ikuti tiap Jum’at malam dan Sabtu malam. Dua orang itu, sering Mama bawa-bawa dalam perkara mengurus anak-anaknya, terutama mengurus aku, anak yang kata beliau paling beda sendiri dari empat bersaudara karena waktu kecil minum susu sapi bukan ASI dan anak yang paling gak bisa terbuka pada beliau.

Karena kakakku udah pada nikah dan pisah rumah, otomatis tinggal aku sama Nanda yang bisa dengan leluasa diomeli sama Mama. Dan dalam omelannya selalu ada nama Mamah Dedeh disebut-sebut.

“Jar Mama Dedeh, kalau salim tangan dengan orang tuha itu jangan ditempelahakan ke pipi atau ke dahi. Dicium tangannya. Kada sopan kalo kayak gitu.”

“Nanda! Nah ham hapi terus main hapi terus! Shalatnya balum! Setan tuh jar Mamah Dedeh, sudah menguasahai tubuh.  ”

“Cha, kada bulih tontonan kafir dilihat. Beragap-ragap diliat. Mamah Dedeh ada kalok beceramah kada bulih nonton pilem kafir?”

Note: Film kafir yang dimaksud Mama itu film-film barat di channel HBO, Fox Movies, atau serial di Fox Crime. Bukannya film…. Ah sudahlah.

“Kalok disuruh orang tuha tu langsung! Setan kalok suka nunda-nunda! Neh, neh. Ketawa inya. Mamah Dedeh tu yang bepandir gitu. ”

“Nah nah dengari, Cha. Suruh Zai juga dengari tu Mamah Dedeh. Kada bulih pacaran! Langsung nikah haja!”

"Kalo kada menutup aurat, nanti di neraka rambutnya ditarik-tarik sama dibakar! Guru Yassin itu yang bepandir." kata beliau sambil nunjuk-nunjuk kalender yang ada gambar Guru Yassin-nya. 

Selain ngomelin anaknya, Mama juga suka memperhatikan anak-anaknya yang lagi menjalankan shalat. Beliau pasang posisi berdiri di depan pintu. Matanya menatap najam ke arah yang lagi bermukena dan berdiri di atas sajadah. Menunggunya sampai selesai. Kelar shalat, biasanya Mama langsung bilang,

“Itu kakinya pas duduk antara dua sujud bukan nang kayak tadi. Kamu kada dengarin kah apa jar Guru Yassin di pengajian minggu kemaren? Kamu diajari kayak gitu kah waktu sakulah?“

“Lakas banar tuntung shalat. Kada ada tuma’ninahnya kah itu? Kayak dikejar setan aja lagi.”

Kalau udah kayak gitu, aku ngerasa kayak lagi di ujian praktek agama Islam.

Satu lagi yang bikin aku selalu keingat Mama pas mantengin PK, yaitu Mama seringkali peekay. Dalam bahasa Hindi, peekay artinya mabuk. Si Aamir Khan, dalam film itu dipanggil ‘Peekay’ oleh warga sekitar, karena tingkah laku dan ucapannya kayak orang yang lagi mabuk, ngelantur. Padahal dia cuma dalam upaya mencari Tuhan, supaya remotenya ketemu lalu dia bisa kembali ke planet asalnya.

Mama orangnya cemasan tingkat tinggi. Udah sering aku ceritain di postingan-postingan sebelumnya, kebanyakan di postingan pas aku masih kelas dua SMK. Contoh terbarunya kalau Mama kayak gitu, kalau aku mau berangkat kerja terus hujan, Mama hobinya menghadang langkahku menuju keluar pintu rumah sambil ngomong,

“Kamu masuk kerja kah, Cha? Kada papa kah hujan? Kada papa kah banjir? Kada usah masuk lah kamu, Cha. Nanti Mama telponakan Ira, kamu ijin kada masuk.”

What the… MOM? Emang kenapa kalau hujan? Kalau banjir? Iya sih, badan anak Mama yang satu ini kurus kayak Cara Delevinge kering, tapi kayaknya gak bakal sampe meleleh karena kena air hujan atau hanyut di banjir deh.

Aku sempat nurut sih dulu. Sekali. Soalnya hujannya juga gak kira-kira. Daerah dekat kantor juga katanya banjir sampe selutut.

Kemaren sore juga. Mama tiba-tiba nelpon aku, nyuruh buat gak usah beli ayam penyet, langsung pulang ke rumah aja. Aneh, padahal tadi pagi beliau yang koar-koar nyuruh aku buat beli ayam penyet aja sebagai menu buka puasa karena beliau gak masak. Begitu aku tanya alasannya apa, Mama dengan nada keibuannya ngejawab,

“Nanti antri, lagi. Kamu nanti capek. Koler mandi. Hih. Ini Mama sudah nyuruh Kakak (panggilan buat Kak Fitri) aja buat beli ayam goreng.”

Yaelah. Kayaknya bakal sempet aja deh belinya. Lagian kalau gak sempat mandi, mandinya bisa pas habis Maghrib.

Beberapa minggu yang lalu, Mama dengan nada cemasnya nelpon aku yang lagi jalan sama Dita ke Big Mall. Waktu itu lagi hujan. Mama bersikeras buat nyuruh aku cepat pulang. Kirain karena takut aku kehanyut banjir, tapi karena….

“NANTI KAMU DIPERKOSA! JAR KAKAK KEMAREN ADA SPG DI MALL SITU PULANGNYA DIPERKOSA KAN? CEPAT PULANG, CHA!”

Astaga…. Bisa banget mikirnya aku diperkosa. Gara-gara dengar cerita Kak Fitri kemaren, cerita tentang SPG Big Mall yang baru pulang kerja trus kehabisan bensin lalu diikutin pemuda-pemuda dan tadaaaa diperkosa. Mama keracunan cerita itu.

Dan racunnya gak cuma bereaksi pas di telpon. Begitu aku pulang, dengan muka cemas dan mata beliau yang menahan kantuk, Mama langsung nyergap dengan pertanyaan,

“Kamu gak diperkosa kalok, Cha? Takutan banar Mama. ”

Mama bener-bener peekay.

Aku berusaha biasa aja sih dengan Mama yang suka cemas dan kayak ngemanjain aku itu, nggg mungkin lebih tepatnya kayak masih nganggap aku ini anak kecil. Tapi aku masih gak biasa sama ke-peekay-an Mama seminggu yang lalu.

Hari Kamis, tepatnya malam Jum’at, aku jalan sama Dita mau cari softlens. Bukan mau gaya-gayaan, tapi karena kebutuhan. Karena bosan jadi tersangka patahnya kacamata akhirnya aku milih softlens buat nopang keminusan mataku dari jaman SMP sampe sekarang. Mama yang biasanya ngeboleh-bolehin aja aku jalan, malam itu ngelarang keras. Aku dengan kerasnya ngebujuk Mama supaya boleh, lagian udah janji juga sama Dita. Akhirnya boleh meski izinnya dikasih dengan muka masam Mama.

“Pulang jam sepuluh lah. Mau becari itu aja kalok? Awas lah kelayapan kemana-mana. Mama kunciin pintu. ” Ancam Mama sebelum aku melangkah keluar pintu.

Belum puas ngancam aku, Dita juga gak luput dari ancaman. Dita ngangguk-ngangguk paham sambil senyum sok manis pas Mama panjang lebar ngejelasin kalau jalan malam itu sebenarnya bahaya, apalagi malam Jum’at. Aku cuma bisa gigitin sepatu pas ngeliat momen itu.

Kami pun meluncur ke Plaza Mulya buat ngejemput softlens. Habis itu ke Big Mall. Ancaman Mama terngiang-ngiang sih di kepalaku, tapi aku berusaha buat anggap itu cuma gertak sambal. Mana tega Mama ngunciin anaknya yang kayak Emma Stone ini.

Sekitar jam sembilan lewat lima puluh menit, Mama nelpon aku. Karena lagi makan dan juga males ngedenger kata kata cepat pulang, jadi aku abaikan aja telponnya itu. Aku memilih buat nerusin makan dan ngobrolku sama Dita, tanpa ngerasa berdosa.

Jam sepuluh lewat, aku diantar sama Dita. Tapi dia gak langsung pulang, aku masih kirim foto dari hapenya ke aku. Disitu Nanda tiba-tiba nelpon aku. Dia ngasih tau aku buat cepat pulang. Aku iyain dan pas mau bilang udah di depan rumah, telpon keburu keputus.

Gak lama Nanda nelpon lagi,

“Kau gak bisa masuk.”

“Hah? Iya bentar nah saya ini masih…”

“Pokoknya kau gak bisa masuk, Ndes.”

Belum sempat nanya maksudnya apa, telponnya keputus lagi. Suara datar Nanda dan kalimat sok misteriusnya itu bikin penasaran.

Kelar kirim foto, Dita pun pulang. Aku melepas kepulangannya dengan senyum. Lalu senyum itu berubah jadi ekspresi kaget karena ngeliat pagar rumahku digembok. Tumbenan banget. What the hell is going on?

Aku pun berseru manggilin Mama dari balik pagar. Gak ada jawaban. Terus aku nelpon Nanda nanyain soal pagar yang kegembok itu. Suara Nanda beralih cepat ke suara Mama.
                                                  
“Mama kunci! Kada usah bulik sekalian! Sana tidur di luar haja!”

……………………..

“Siapa suruh pulang jam segini? Tidur di rumah Kakak haja kamu!”

Serius dikunciin…… Aku gak bisa ngomong apa-apa lagi. Yang ada aku nutup telponnya, lalu terduduk di depan pagar rumah, dan….. ngucurin air mata. Kayak  adegan-adegan sinetron religi, yang seorang istri diusir sama suaminya karena suaminya punya istri baru.

Lumayan lama sih disitu aku duduk ditemani sama nyamuk. Mumpung sepi juga, jadi bisa nangis. Sama mikir juga sih, udah jam setengah sebelas, emang Kakakku masih melek? Biasanya jam sembilan malam rumahnya udah terkunci rapat. Penghuninya udah pada terkapar.

Untung rumah Kakakku dekat, cuma berjarak empat rumah aja dari rumahku. Kalau enggak, mungkin aku udah tidur di toilet mushala

Dan untung juga Kakakku belum tidur. Pas aku datang ke rumahnya, dia menyambutku dengan kulum, eh kultum. Aku ngangguk-ngangguk sambil ngusap ingusku.

Walhasil aku tidur di rumah Kak Fitri. Aku gak bisa tidur sampe jam satu malam karena nangis mulu, mengganggu Kak Fitri dan Tasya yang pengen tertidur lelap. Suaminya yang tidur di depan tv kayaknya juga ikut keganggu. Bodo amat dah, habisnya aku gak habis pikir kenapa Mama tega. Aku sedih bercampur kesal. 

Toh aku juga jalan sama Dita, orang yang udah berpuluh-puluh kali jalan sama aku. Aku jalannya sama orang yang udah Mama kenal baik. Aku jalannya sama perawan, bukan sama batangan. Aku juga jalannya ke tempat yang jelas,  dan itu cuma ke mall. Lagian  sebenarnya aku udah ada di depan rumah jam sepuluh.  Lagian..... Begitu banyak kalimat-kalimat pembelaan diri memenuhi pikiranku, minta dikeluarkan di depan Mama saat itu juga. 

Aku ngerasa aku jauh lebih mendingan daripada anak-anak cewek lain, yang bisa jalan sampe dini hari seolah gak ingat kalau punya rumah. Aku ngerasa jauh lebih wajar daripada mereka yang jalan bareng orang-orang gak jelas, ke tempat yang gak jelas pula. Kenapa harus aku yang dihukum begini? Kenapa bukan mereka aja?

Besoknya, Kak Fitri ditelpon Mama, ditanyain aku udah bangun atau belum. Lalu Kakakku itu nyuruh aku pulang. Dengan langkah lunglai malas-malasan, aku pergi ke rumah.

"Kayakmana, enak tidur di rumah orang?"

Tanya beliau begitu ngeliat aku ngebuka pintu pagar yang kini sudah gak digembok. Aku cuma bisa senyum kecut.

Aku pikir seterusnya Mama bakal bersikap dingin ke aku, tapi ternyata Mama langsung nyuruh aku mandi dan nanyain aku mau sarapan apa. Seperti biasa. Beliau juga sempat bilang kalau tadi malam dia gak bisa tidur sampai jam empat.

Tuh kan, Mama peekay. Beliau tadi malam mabuk dan sekarang sadar.

Tapi Nanda gak terima sih kalau aku bilang Mama peekay. Dia dengan muka datarnya bilang kalau aku pantas digituin.

"Sudah tau malam Jum'at pantang jalan, masih aja jalan. Itu pelajaran buat kau, Ndes. Supaya kapok. Nah, kapok kan sekarang?"

"Kam.... Kam... Kambing kau, Nda."

Yang dikatain gak ngebalas. Hanya ngelirik ke arahku sekilas, lalu sibuk dengan game Superstar SM Town di hapenya.

Sekarang, dan sayangnya baru sekarang aku mikir, kalau Nanda ada benarnya juga. Seperti halnya PK yang terlihat peekay padahal dia gak peekay, Mama juga kayak gitu. Mama cuma cemas sama anaknya, Mama gak mau terjadi aneh-aneh sama anaknya, Mama pengen anaknya jadi anak yang bener. Mama sayang sama anak-anaknya. Mama sayang sama aku.

Dan alangkah indahnya kalau Mama peekay aja. Karena peekay, tandanya Mama peduli sama anaknya. Mama jangan sakit kayak tahun kemaren. Tahun dimana Mama terbaring lemah di ranjang rumah sakit. Tahun dimana Mama ngerayain Lebaran dengan muka pucat pasi. Tahun dimana anak-anaknya bergantian menghabiskan waktu di rumah sakit, ngejagain Bapak, dan Mama di rumah sebenarnya juga sakit tapi gak mau bilang. Tahun dimana dua minggu akhir bulan puasa dan lebaran dengan suram serta persiapan ala kadarnya. Tahun dimana aku dan Nanda sahur dengan masakan Kak Fitri yang hambar, gak keasinan seperti yang Mama buat. Tahun dimana aku dan Nanda kangen disuruh mandi sama Mama.

Jangan sakit, Ma. 

Jangan sakit, Ma. Supaya bisa minta fotoin kalau mau
ke kondangan kayak gini lagi. 
 Oh iya, termasuk durhaka gak sih ngomongin orangtua di blog? Semoga aja enggak. 

Udahan ya, selamat menjalankan ibadah puasa ya teman-teman. Kapan mau ajak aku bukber? 

You Might Also Like

51 komentar

  1. Ya Allah nangis gue bacanya Cha..
    Emang wajar sih, apalagi lau anak cewek. Kehawatiran org tua pd anak keasayanganya sangat wajar.

    Itu tandanya sayang ko.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaha. Masa sih, Zi? Ternyata hatimu lembut juga.

      Iya, aku juga nyadar gitu, Zi. Ngerasa bersalah juga udah sangkal sama orangtua sendiri. Padahal beliau sayang. Hiks.

      Hapus
  2. Kakakmu udah nikah, kamu kapan nyusul??

    Salam kenal mba Icha pengunjung baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggg.... Pertanyaannya. Sekitar 1784040 hari lagi kayaknya. Haha.
      Salam kenal juga :)

      Hapus
    2. Omongan itu doa loh, Cha. Mau beneran nikah 1784040 hari lagi?

      Hapus
    3. Oh iya, aku khilaf. Maunya tunggu si Zai ngelamar, Yog :(

      Hapus
  3. yaa harusnya bersyukur kalau masih ada mama yang cerewet dan khawatir, jarang lho ada yang seperti itu :')
    jadi rindu sama mama :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, Mbak. Mamaku berarti limited edition ya? Alhamdulillah. :)
      Loh emang Mamanya kemana, Mbak?

      Hapus
  4. Mama icha kayak gitu mungkin sayang sama icha :) harusnya bangga cha punya mama yang cerewet, nanti kalau udah gaa ada mah pasti bakalan kangen lho sama cerewetnya :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaa iya, harusnya im proud of her :")
      Memang ya emak-emak itu identik sama cerewet. Iya pasfi bakal kangen berat. Sama nyesel juga. :(

      Hapus
  5. Wakakakakak. Bijinya digoyang. Huasem. Saya juga merasakan keresahan yang sama ketika Cita Citata nyanyi gitu. Pertanyaannya, biji mata siapa yang digoyang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti Cita Citata hebat, udah bikin resah dua kali. Satu, bikin resah gara-gara lagunya yang Perawan Atau Janda. Dua, gara-gara iklan ini. Huahahahahaha.

      Nggg.... Biji mata yang nontonin iklannya kayaknya sih, Bang.

      Hapus
  6. Btw, Mamakmu sayang kali sama kau, Cha. :')

    BalasHapus
  7. Enggak durhaka kok nyeritain ortu di blog kalo ceritanya kayak gini. :)
    Semoga mama kamu tetap sehat ya, Cha.

    Di paragraf awal ngomongin iklan. Aku kok belum pernah liat iklan itu. Btw, merek TV kamu apa sih, Cha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aminnnnnn. Makasih doanya ya, Nggo. Semoga skripsimu cepat selesai :))

      Refleks aja sih ngomongin iklan tuh. Hahahaha. Ah masa gak pernah liat, Nggo? Kalau habis adzan maghrib biasanya suka muncul itu iklan.

      Merek swallow, Nggo.

      Hapus
    2. Makasih, Cha :3

      Swallow kan merk minuman energi..

      Hapus
    3. Sama-sama, Nggo. :))

      Itu minuman energi kamu? Pantesan kalau ngerusuh di blog orang berenergi banget...

      Hapus
  8. Aku sama kek renggo cha . . aku juga belum pernah loh liat iklan itu . .?? :3

    Ya wajar cha, kalo mamak lo kayak gitu, apalagi lo kan cewek . . gue aja yang cowok suka diposesif;an berlebihan sama ortu . . tapi itu kampret juga ya dinilai waktu ada gerakan sholat yang salah ..

    aku juga pernah waktu SMP nggak pulang 3 hari karna maen, trus nggak dibukain pintu sama bokap . . . tapi akhirnya nyokap yang ngasih nasehat dan njamin ke bokap kalo gue nggak bakal bandel lagi . .

    Semoga tetep sehat ya mamak kau cha . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perasaan itu iklan lumayan sering muncul deh. Kamu suka gonta ganti channel kalau iklan ya, Ka? Eh tapi gapapa sih, alhamdulillah kamu gak terjerat imajinasi liar gara gara liat iklan itu.

      Iya. Posesif itu tanda sayang ya, Ka. Mending diposesifin orangtua deh daripada pacar.
      Hahahahaha iya kan, gedek juga sih dalam hati dinilai gitu. Udah kayak dikomentari juri di kompetisi shalat indah aja.

      Buset, itu main apa kok bisa sampe tiga hari? Masih SMP lagi. Gilaaaaaaaa :D

      Berarti orangtua kamu masih sayang sama kamu, Ka. Sebelas dua belas ya sama ceritaku.

      Aminnnn. Makasih doanya ya, Ka. Semoga kita semua tetap sehat! :)

      Hapus
  9. Opening yang bagus, Cha. Biji digoyang, sialan, puasa gue jadi makruh ini bayanginnya. :(

    Oalah, siapa yang mau perkosa lu emang, Cha? Malahan lu yang perkosa cowok-cowok itu. Astagfirullah, kumat lagi gue. :(

    Sehat terus buat mamanya, ya. :) Aamiin.

    Nggak usah mikirin dosa, dosa itu nggak akan lepas dari kekhilafan seorang manusia. :))
    *tiba-tiba saleh lagi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, aku bikin puasa orang jadi makruh. Maafin Baim, Ya Allah. :(

      Oh iya, ya. Bisa dijadiin alasan tuh kalau misalnya Mamaku gak ngebolehin aku jalan karena takut aku diperkosa. EEEEH TAPI.... SIALAN KAMU, YOG! Aku mah bukannya merkosa, tapi memutilasi cowok-cowok itu. Pake cutter.

      Aminnnnn. Makasih atas doanya ya, Solihin. :)

      Yog, kayaknya alter ego kamu yang baik dan saleh ini dikasih nama aja deh. Dikasih nama Solihin. Solihin finalis AKSI Indosiar.

      Hapus
    2. Hahaha, segala alter ego dikasih nama. Nggak usah. Emang Alzheimer :p

      Hapus
  10. itum biji apa yang digoyang cha ? mau nanya cita citata pasti gak bakal dibales mention gue, nanya ke lu aja deh~ *muka polos*

    beruntung mamamu secemas itu, cah, anak lain mungkin jarang dapet kecemasan kayak gitu dari orang tuanya. jadi, tantang perkosaan spg itu, cha ? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngikutin kata Bang Har, biji mata yang digoyang. Tauk deh biji matanya siapa. Tapi sebenarnya aku yakin bukan biji mata sih. Tapi...... Ah bisa makruh puasa kalau diteruskan. Biarkan menjadi rahasia illahi ya, Di. *muka gak kalah polos*

      Hehe. Tersipu-sipu malu aku dibilang beruntung. Huahahahahaha.

      Yang perkosaan SPG itu serem deh. Kasian dia. Aku tantang pake cutter deh kalau mau merkosa aku, Di. :D

      Hapus
  11. Aku terharu baca ini sampe akhir cha. Mama mu percis sama kyk ibuku, dan harusnya kita bersyukur cha, mdh ada orangtua yg perhatian ke kita, dan gak ngebiarin kita keluyuran2 gak jelas kyk mereka2 diluar sana.
    Ya walaupun dulunya aku jg sempat menentang. Hehee

    Tapi, skrg aku sadar cha. Memang susah, bagi seorang ibu saat menjaga anak perempuannya. Takut anaknya kenapa-kenapa.

    Moga mama kamu sehat terus ya cha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciye ciyeee, aku bikin Wulan yang cantik dan imut pacarnya Zayn Malik mantannya Adam Levine terharu.

      Senengnya ada teman senasib :) Iya, Lan. Kalau kita dibiarin keluyuran entah jadi apa kita sekarang. Dulu aku suka menentang juga sih. Ngerasa gak asik banget dilarang ini itu. Huhu.

      Iya, makasih atas doanya ya, Lan. Moga Mama kamu juga sehat terus. :)

      Hapus
    2. Hahahaa.. kok tau sih cha aku mantannya adam levine :D

      Iya cha. Dulu rasanya iri banget liat temen2 yang bisa bebas keluyuran, sementara aku dilarang. Dan skrg akhirnya kita tau kenapa ortu ngelarang kita kayak gitu. :')

      Sama-sama cha.
      Amin :)

      Hapus
  12. jadi sedih gini bacanya juga :(
    Semoga mamahnya diberi kesehatan terus ya, semangat terus buat Icha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sedih nanti puasanya batal :)

      Iya, makasih ya Ratna. Semoga diberi kesehatan juga buat kita semua. Semangat! Ganbatte! :D

      Hapus
  13. ibunya perhatian banget sama anaknya :D
    gue mah jarang-jarang ih dikhuatirkan orang tua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau jadi pacar tapi so sweet banget. Hahaha.
      Wajar sih namanya juga anak cowok. Tapi pasti diperhatikan kok, mungkin gak sadar aja :)

      Hapus
  14. Wah coba kalo rumah kak Fitri jauh pasti asik tuh Tan tidur di depan pagar
    buat pengalaman baru :D

    Dosa besar loh ngomongin Ortu di Blog apalagi bulan puasa, awas loh Tan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya asik banget. Tidur bareng nyamuk, tikus, kucing. HUHUHUHUHUHUHU.
      Huaaaaaa jangan gitu aaaaah, Chisanak :'(

      Hapus
    2. Kecoa ga di ajak Cha? hahaha :D
      bentar" tikus sama kucing tidur bareng? sejak kapan?

      Sry Cha terlalu jujur yah kata"a :D

      Hapus
    3. Kecoanya kan tidur bareng kamu. HUAHAHAHA.
      Sejak komen tadi dipublikasikan~

      Kamu orangnya memang jujur kok :p

      Hapus
  15. Hahaha gue juga pernah tuh mbak dikunciin, pas masih SMP tapi. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Senasib sama Azka ya. Jangan-jangan kalian serumah?

      Hapus
  16. Aku sama kek Azka, belom pernah liat iklan itu juga. O_o

    semua orang juga keknya pernah digituin ama emaknya. dikasih pelajaran, tapi si emaknya malah yang kepikiran mulu. :') semoga sekeluarga selalu sehat, Cha~

    Eh, Nanda suka maen game superstar sm town..... ... ... saingannya lelaki korea... *mundur teratur* :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaaah....... Masa sih, Haw? Apa perlu kamu ke rumahku buat ngeliatin itu iklan? :(

      Emak-emak mah gitu, sebenarnya gak tega juga ngasih pelajaran sama anaknya. Apalagi pelajaran Matematika. *apasih*

      Loh kok kamu tau game laknat itu, Haw? Suka main juga kah?

      Hapus
    2. Yoga: Puasa-puasa gini ngomongin cemen. Cemen karet. Kan jadi pengen...

      Hapus
    3. Biarin cemen, Yog. Sadar diri sedari awal gini. Susah kalo mendekati orang mencintai bayang. :x

      Beneran kagak tau, Cah. Di Yutup udah ada belom, yak?

      iya. -_-

      Nggak tau. beneran. aku nggak tau kalo misi awal game itu haus membuka semua lagu. nggak tau juga kalo pangkat awalnya itu bronze. nggak tau juga kalo ada kartu artis yang bisa meningkakan poin. apalagi yang ngetab warna kayak guita hero. beneran nggak tau,

      Hapus
    4. Haw, kata-katamu udah kayak puisinya Erdi. Galau galau gimana gitu -___-

      Ada kayaknya. Ntar aja liatnya pas udah buka puasa ya.

      ITU JELAS-JELAS TAU HAW, TAU BANGET MALAH!!!! LEBIH TAU DARI AKU YANG TIAP HARI MELOTOTIN NANDONG MAIN ITU!!!!
      Aku aja gak ngerti bronze kartu artis kayak guitar hero gitu. Taunya itu game ada lagunya Koleranya.

      Hapus
  17. ITU PERMEN CHAA.. PERMEN.
    Lama-lama kamu aku jadiin takjil juga nih -___________-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya ya, sorry sorry gak minum Aqua sih, Lan....
      Mau dong dijadiin takjil sama Raisaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! :D

      Hapus
  18. Eh Cha, Mama kamu cantik ya.. Kok beda sama anaknya.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaaaaaaa Beby!! Anaknya gak cantik, Beb. Tapi ganteng :'(

      Hapus
  19. Terima kasih infonya :)
    http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/Ie7IEb | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    www.Babapoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen DominoQQ
    Agen Capsa

    www.Master138.net

    Bandar Bola
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino Online
    Bandar Casino Online Terpercaya

    www.BapakPoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen Poker Terpercaya

    www.Axioobet.com

    Agen Casino
    Agen Bola
    Bandar Casino
    Bandar Bola
    Situs Taruhan Bola

    www.Ingatpoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Terpercaya
    Agen Poker Online

    BalasHapus
  20. CumaPoker adalah situs online terbesar dan terpercaya di Indonesia.
    Ayo Segera Bergabung Disini!
    * Bonus Cashback 0.5%
    * Bonus Referral 20%
    * Dan masih banyak lagi bonus yang menanti

    Hanya dengan minimal deposit dan withdraw Rp. 15.000,-
    Para poker lovers sudah bisa main dengan hanya 1 userid.

    Disini kami menyediakan 6 macam permainan seperti:
    * POKER
    * DOMINOQQ
    * ADUQ
    * BANDAR POKER
    * BANDARQ
    * CAPSA SUSUN
    * Sakong ( NEw Game )

    Kami juga didukung oleh 5 bank besar di Indonesia:

    BCA, BNI, BRI, MANDIRI, dan DANAMON

    Yahoo : cumapoker88@yahoo.com
    BBM : 2BE3DCA9
    No HP : +85585569262
    We chat : cumapoker

    BalasHapus
  21. POKER LOVERS AYO MERAPAT DI http://bit.ly/2ofc0ma

    METROQQ Menyediakan Games Seru Diantaranya :
    -BANDAR POKER
    -BANDAR QQ
    -DOMINO QQ
    -BANDAR SAKONG

    METROQQ juga menyedia kan games lainnya seperti :
    -GAME FISH HUNTER
    -SABUNG AYAM
    -ADUQ

    Hanya Dengan Deposit MINIMAL Rp 15.000 Anda sudah bisa memainkan 4 games seru dan asik yang sudah disediakan

    METRO QQ Menyediakan BONUS-BONUS Untuk ANDA Diantaranya :
    -BONUS REFERRAL 20% (SEUMUR HIDUP/SETIAP SENIN )
    -BONUS TUROVER 0.3 - 0.5 % ( SETIAP HARI )
    -NO ROBOT,NO ADMIT
    -Mentransaksi Deposit dan Withdraw Dengan Cepat
    -Dilayani CS Yang Ramah Dan Profesional, Siap Melayani Para Member Setia Selama 24jam Full
    -DiLayanin Dengan 6 banks :BCA,BNI,BRI,DANAMON,MANDIRI,CIMB NIAGA

    Untuk Info Contact Dan Customer Service Kami, Anda Bisa Menghubungi Kami Di :
    PIN BBM : 2BE32842
    SKYPE : Metro.QQ
    Facebook : metroqq.id999@gmail.com
    Twitter : @MetroQQ
    [img]https://i.imgur.com/apBZnrB.jpg[/img]

    BalasHapus