Jumat, 02 Oktober 2015

Cowok Baik Itu yang Kayak Gimana?

Selain ngobrolin soal hengkangnya Zayn dari 1D dan takutnya kami kalau Niall bakal menyusul, rasanya gak ada lagi obrolan yang menguras air mataku dan Dita. Kebanyakan ngobrolin soal tugas kuliahnya, soal -aku-gendutan-kah-tan-enaknya-punya-badan-kayak-kamu yang berakhir dengan tekad dan janjinya buat gak makan malam selamanya tapi itu hanya janji belaka, soal model baju yang lagi ngetrend, soal tempat-tempat bagus buat foto, soal.... banyak lah. Namanya juga cewek.

Yang jelas, jarang banget kami melakukan obrolan intim. Maksudnya, obrolan yang melibatkan perasaan secara mendalam. 

Tapi beberapa hari lalu, pas kami berdua lagi asik menikmati mocca float dan mas-mas KFC-nya juga, sahabatku yang sering mengklaim dirinya sebagai keponakanku itu membuka obrolan tentang Ikhsan. Teman sekelas kami waktu SMK. Teman jogging kami tiap Minggu pagi. Tukang foto dadakan. Ojek gratisan saat jalan malam dan aku gak boleh bawa motor. Lelaki penghibur di saat kami lagi sedih. Komentator rusuh di akun socmed. Makhluk paling antusias saat ada rencana mau jalan bareng. Si sabar yang tegar saat aku ketiduran di motor. Sahabat yang........

"Aku kangen Ikhsan, Tan." kata Dita tiba-tiba. Matanya juga berkaca-kaca gak kalah tiba-tibanya. Aku kaget. Tumbenan itu anak nangis. Langka banget untuk seorang Dita yang suka ngolokin aku cengeng kalau aku curhat soal Zai. 

"Aku baca-bacain chat-nya dia pas ngehibur aku, waktu itu aku lagi kesel sama you know kan. Aku sayang mau hapus chat itu."

"Ingat waktu kita ikut event Sun Colour? Dia gak malu bawa-bawa kita berdua buat ikut bareng dia. Bareng teman-teman kuliahnya. Dia mau minjemin kita tongsis. Dia langsung kasih kacamatanya pas aku merengek sama kamu karena kacamataku ketinggalan. Dia nungguin kita yang jalannya lambat banget. Dia baik, Tante."

"Sekarang dia kemana? Dulu sering komen di IG-ku, IG-mu. Dia rajin smsin kita nanya kapan ngumpul. Dia ngasih perintah buat jogging hari anu, jam anu. Dia minjamin sepedanya ke aku waktu kita gowes, nggg maksudnya kamu sama dia gowes." 

"Apa dia sibuk ya sekarang? Iya, sibuk sama Kiki! Sibuk pacaran." 

Aku nyaksiin gerutuan Dita dengan takzim. Aku gak perlu ikut menggerutu, karena gerutuanku tentang Ikhsan sudah tersampaikan dengan sempurna oleh Dita. 

Oh, mungkin belum. Belum semua. 

Ikhsan udah jarang jalan lagi sama kami. Kamu juga lost-contact sama dia. Aku sempat sedih karena waktu aku sakit dia gak jenguk, tapi karena waktu itu dia lagi di Makassar, dan dia titip salam ke Dea buat kesembuhanku dan minta maaf karena gak bisa jenguk. Gak jadi sedih deh. Sedihnya malah sekarang.

Ada sih dia sesekali-kali nongol di Instagram, tapi itu pun fotonya yang nongol yaitu foto bareng Kiki, sang pacar. Fotonya udah kayak pemotretan pre-wedding, mesra banget. Aku sama dia jadi enggan buat komen. Karena biasanya fotonya dia yang kami komen, selalu foto dia sendirian atau bareng teman-temannya. 

Kami berpikiran kalau renggangnya hubungan kami sama dia itu karena dia udah pacar. 

"Kata Yoel, cowok yang baik itu cowok yang bisa menjaga perasaan pacarnya. Jadi menurut Yoel, Ikhsan itu mungkin menjaga perasaan pacarnya itu. See? Dia gak ada upload foto bareng cewek lagi selain sama Kiki." 

"Iya sih.... Lagian kalau dilihat-lihat juga si Kiki itu overprotective dan cemburuan. Ikhsan berarti sayang banget sama Kiki. Ikhsan cowok baik. Bikin hastag #IkhsanCowokBaik aaah. Ha ha ha ha." Kataku, sambil menyemburkan tawa yang terdengar dipaksakan. 

"Cowok yang ngejauhin teman-temannya demi pacar, apa itu yang namanya cowok baik, Tan?" 

Dita menatapku tajam dengan mata sipitnya. Dia udah kayak Lucy Liu di film Charlie's Angels, versi gendut. EEEH enggak kok, Dit. Kamu gak gendut, kamu montok. Please jangan suruh aku traktir kamu colonel yakiniku lagi. Aku bisa bangkrut. 

Tanpa nungguin jawabanku, dia ngebuka obrolan kedua. Dia cerita kalau sekarang dia lagi dekat sama teman SMP-nya dulu, namanya A. Cowok itu dulu pernah suka sama Dita, tapi waktu itu Dita gak ngegubris. Sekarang, keadaannya jadi terbalik. Eh, gak terbalik juga sih. Dita suka sama A, tapi A ngegubris. Sayangnya, A udah ada yang punya. Mamanya yang punya. Eh, udah punya pacar maksudnya. A dan pacarnya, mesra banget. Gak menunjukkan pasangan yang salah satunya bosan, atau sama-sama bosan.

"Aku harus gimana, Tan? Dia sering chat aku akhir-akhir ini. Mulai dari nanya-nanya kamera gopro sampe nanya ijazah SMP. Suka ngegombalin aku. Gayanya kayak orang gak punya pacar, Tan. Dia semacam PHP, pemberi harapan penting.  " 

"Mungkin dia mau baik sama kamu? Mungkin dia orangnya gitu, saking ramahnya?" 

"Tan..... aku pernah terpikir gini loh. Kalau misalnya aja, misalnya nih, dia putus sama pacarnya, gak lama jadian sama aku, ketawa dulu ya, hahahahahaha. Oke lanjut, nah jadian sama aku, aku yakin dia bakal chat sama cewek lain kayak dia chat sama aku dulu sebelum pacaran. Ya kan? Kayak gitu dibilang mau baik sama aku?" 

Kata-kata Dita ada benarnya juga.

Seperti yang udah pernah aku tulis di postingan Cowok Baik-Baik, A adalah contoh nyata dari postinganku itu. Cowok baik-baik, atau yang di postingan itu aku sebut dengan cowok 'terlalu' baik, adalah spesies cowok yang dibenci oleh cewek. Cewek mana yang gak benci sama cowok yang memberi harapan ke semua cewek? Yang mengistimewakan kamu lewat tingkah atau tutur mulutnya, padahal bagi dia kamu itu cuma teman biasa? 

Aku langsung ngehampirin tempat duduk Dita, lalu merangkulnya. Obrolan kami malam itu melankolis sekali. Kami terdiam, seolah lagi mengheningkan cipta. 

Gak lama, kami foto-foto. Inilah maksud sebenarnya aku ngehampirin dan ngerangkul dia. Karena mau foto-foto pake aiponnya. HUAHAHAHAHAHA! . 

Kami kangen Ikhsan. Kangen banget. Kangen sama momen-momen di bawah ini, 





Yang di tengah itu Owi. Huaaa, kangen Owi juga!

Aku sama Dita sampe mikir, seandainya aja Ikhsan dan Owi jadian, mengingat dulu mereka pernah punya perasaan sayang satu sama lain tapi gak pacaran juga. Seandainya itu kejadian, kami masih bisa jalan-jalan bareng. Masih bisa ngerasain kehadiran Ikhsan. Gak kayak sekarang......

Duh, nulis beginian seolah olah kayak Ikhsannya udah tiada. Huaaaaaaaa. 

Entah salah aku dan Dita apa, tiba-tiba ngejauhin gitu. Entah dia udah males jadi cowok sendiri setiap jalam sama kami. Entah dia sibuk atau ada yang salah sama kami, atau dia mau menjaga perasaan ceweknya dengan gak jalan sama teman cewek lagi? Kelihatannya emang so sweet, sampe segitunya demi si pacar. Takut banget kalau pacar ninggalin. Aku sih kalau jadi Kiki, bakal bahagia banget punya pacar sebaik itu. Tapi......

Sementara A, mungkin aja dia gak bermaksud ngasih harapan palsu ke Dita, cewek yang aku kenal selama ini susah jatuh cinta, dan sekali jatuh cinta, jalannya malah gak mulus. Mungkin cowok itu cuma mau menjalin silaturahim, mau menjalin pertemanan baik-baik. Ngegombal pun mungkin sekedar becanda atau demi mengakrabkan diri. Mungkin dia tau perasaan Dita, dan dia ngehargain itu dengan perlakuannya yang (katanya Dita sih) bikin baper. Menghargai perasaan orang itu termasuk perbuatan baik, kan? Ah tapi........ 

Aku jadi bingung. Cowok yang baik itu yang kayak gimana? Cowok yang rela mengorbankan kebersamaan bersama teman-temannya demi kebahagiaan pacar, atau cowok yang tetap dekat sama cewek lain walaupun udah punya pacar? 

Apakah cowok baik itu cowok-cowok yang ngejomblo? 

Apakah cowok baik itu cowok-cowok ngondek?

Atau jangan-jangan bener yang dibilang sama Raditya Dika, cowok itu cuma ada dua tipe. Kalau gak brengsek, ya homo. Gitu?

Sumpah, aku kangen kebersamaan bareng Ikhsan. Sumpah, aku sedih liat Dita patah hati. Aku sedih saat dia bingung antara mau sedih atau mau senang kalau A hadir. Sumpah, aku pengen tau, cowok yang baik itu yang kayak gimana bentuknya. 

48 komentar:

  1. Bagi aku, cowok yang baik itu yang ngejomblo terus memperhatikan pendidikan dan karirnya untuk masa depan. Sok bijak atau emang bijak ya? Gak tau deh.. hehehe

    Tapi emang ada sih cowok yang baik ke semua orang, yang kadang malah jadi Nyebelin dan bikin salah sangka sama tindakannya. Tapi emang bukannya kita harus berbuat baik sama semua orang ya.. entahlah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bijak beneran kok itu. Bukan bijak oplosan. Hehe.

      Ya sebenarnya tergantung ceweknya juga sih, baper apa enggak. Kalau ceweknya cuek mah biar cowoknya kasih perhatian kasih duit ke semua cewek, si cewek bakal ngerasa biasa aja. Pengertian baik itu beda-beda sih, tergantung masing-masing orang yang nilai. Aduh, ini kenapa malah aku yang sok bijak....

      Hapus
    2. Iya setuju banget tuh. Kalo emang pengertian baik itu beda beda. Jadi jangan dikit dikit baper Kesian perasaan gak ada isi ulangnya loh. Harap di hemat. Lah kok aku jadi ngaco ckckk

      Hapus
  2. cowo yang baik itu cowo yang gak lupa dengan teman-temannya dan gak lupa juga dengan posisi dia yang udah punya pasangan :) *menurutku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget! Tapi kayaknya langka cowok spesies begitu, Mbak Alya :(

      Hapus
  3. cowok yang baik itu yang sayang dan suka sama kamu. (sayang memberi suka menyuruh) :D
    saya mah gx ikutan menilai cowok ahh takut disangka homo. heu
    #save dita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sih baik banget. Baiknya kita bakar rame-rame.
      Yaudah, nilai aku aja. Aku kan cewek. Kasih nilai A+ ya.
      #SaveDitaJuga

      Hapus
  4. Susah juga Cha mendefenisikan cowok baik itu seperti apa. Baik tapi kalo ujung-ujungnya bikin baper mah buat apa.
    Hmm. Mungkin Ikhsan terlalu sibuk dgn kegiatannya skrg Cha. Ditambah lg skrg udah punya Kiki. Makin sibuk kali yak.
    Omongannya Dita ada benernya juga Cha. Maybe, Kiki terlalu overprotective.

    Boleh sih cowok deket sama temen-temen yang cewek. Tapi harus tau batas juga. Nggak gombal, sepikin cewek kayak si Andre itu. Tapi nggak kayak Ikhsan juga. Yang bener-bener ngejauhin kamu dan Dita sampe lost contact.
    Hahahaaa susah ya Cha ngartikan cowok baik itu gimana.

    Haaahahaa kirain mau ngerangkul untuk nenangin, ternyata untuk foto-foto. Dasar Ichaaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin dia sibuk kali ya. Sibuk. Sibuk. Sibuk. Sibuk. Sibuk. Sibuk. Yaa, mudahan cuma gara-gara itu, Lan.

      Dan kayaknya sih Ikhsan tipe cowok yang bakal suami takut istri sih, Lan :D Baru pacaran aja udah nurut banget. Zai aja dilarang gak boleh pake beha aja gak mau nurut. Masih aja pake. Eh, enggak. Itu gak beneran. Itu cuma ada di fantasi liarku aja.

      Iya, sebenarnya boleh bangetttttt. Begitu juga dengan cewek.

      Tuh kan, aku jadi bikin orang ikutan bingung deh ~ Minum paramex bareng-bareng yok, Lan.

      HAHAHAHA iya sekalian mau nenangin juga sih. Tapi tetap aja, tujuan utamanya mau foto-foto. Aku sahabat yang baik kan?

      Hapus
  5. Anjir. Ini tulisan agak menyudutkan kaum lelaki.
    Jadi inget gue pernah punya temen akrab yang cewek. Pernah juga kayak Ikhsan. Jadi cowok sendirian di antara cewek. Dan sama juga, kalo pernah suka tapi nggak jadian. Setelah gue punya pacar, gitu deh. Si Pacar berusaha menjauhkan gue dari cewek-cewek itu. Sedih juga jauh-jauhan, tapi mencoba menghargai pacar.
    Tapi sekarang udah nggak mau disuruh jauh-jauhin, kalo perlu ajak main bareng. Sayang aja pacarnya belum ada. Tokhaaaayyy. XD

    Cowok baik itu kayak apa, ya? YA JELASLAAAAHHHH KAYAK...



    RASULULLAH.

    ALLAHU AKBAR!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Padahal gak maksud gitu loh, Yog. Agak ke tengah deh kamu, Yog. Biar gak ngerasa tersudut.

      Cieeeeee, ternyata ada juga yang kayak Ikhsan. Makin kangen aku sama dia baca komenanmu ini, Yog :( Jadi emang gitu ya, cowok nurut aja gitu kalau si cewek nyuruh cowok buat jauh-jauhin teman ceweknya cowok?

      Iya tuh! Bagusnya diajak bareng-bareng. Teman-temanmu pasti ikhlas aja kok diajak main bareng sama dua sejoli yang lagi kasmaran. HUAHAHAHAAHA sabar, Yog, Giliran ada niat buat gak ngejauhin temen, eh malah dijauhin calon pacar. EEH.

      HUAHAHAHAHAHA. Sialan, tumben kamu bener, Yog. Faktor tadi malam itu malam Jum'at, malam sunah Rasul atau gimana?

      Hapus
    2. Jangan takbiran di mobil truk ya, Dar. Jangan takbiran sambil mainan sarung juga.

      Hapus
  6. Semoga Iksan dan Andre baca tulisan ini.

    Berasa ngaca gue baca tulisan lu ini.

    Hmm. Sudah pernah khatamin kamus alien belum.
    Cari kata Darma, di sana tertulis sebagai defisi cowok baik bahkan super baik. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak Aamin. Enggakkkkkkkkkkkkkkkkk!!!!! Bisa diculik, disekap, trus diperkosa mereka aku ntar. Aku gak suka threesome, Dar.

      Ngaca kenapa? Kamu ngerasa mirip mocca floatnya? Diminum sama dua cewek?

      Emang beneran ada kamus alien? Kalau ada, mau aku bakar. Huahahahahaha.

      Hapus
    2. Woy. Lu kenapa mancing ke arah sana?
      Minta di threesome, ya?

      Bukan. Gue mirip yakinikunya.
      Ada. Lagi dipinjam Wulan. :p

      Hapus
    3. Hahahaaa lu kan alien, jadi gue pinjem kamus lu. Biar gue bisa memahami gimana lu. Wkaakaaa

      Hapus
    4. Cieee Wulan, mau memahami alien. Be careful, Lan :')

      Hapus
  7. Cowok baik itu yang kayak gimana? Sedangkan baik dalam porsi berlebihan nggak bagus? Enaknya gimana, nih? *nanya kaum laki-laki*

    Biasanya kalo gue tanya temen2 cewek, mereka bilang: Cowok baik itu cowok yang 10 tahun ke depan (karena gue SMA) mau dateng nyamperin bokap gue, terus ngelamar, dan dia nggak ngobat, ngerokok, main janda segala macem deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cowok memang selalu salah. Cewek selalu benar! Huahahahahha! *perwakilan dari kaum perempuan ngejawab pertanyaan perwakilan dari kaum laki-laki*

      Kalau itu sih cowok baik banget aaaaakkkkkkkkk jadi pengen cepet-cepet ketemu cowok macam gitu :)) Btw, temen-temen cewek kamu udah dewasa ya pikirannya :D

      Hapus
  8. biasanya memang seperti ini endingnya, temenan deket lalu kalau udah punya pacar mah temen-temennya pada di nomer "kesekianin" karna seluruh waktu buat pacar, kalau menurut gue, cowok baik itu cowok yang segimanapun pacaran tapi gak lupa sama temen serantang seruntungnya dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener banget :( Sad ending ya.

      Tapi Ikhsan kayaknya lupa deh, atau pura-pura lupa. Entahlah, aku pengen anggap Ikhsan itu cowok baik kayak dia dulu baik sama aku dan temen-temen cewek lainnya.

      Hapus
  9. Mungkin si Ikhsan lagi di "Pingit" sama ortu nya, ngga boleh kemana mana atau udah buat perjanjian sama si kiki yang over protective, ngga boleh main sama cewe, apalagi foto bareng. kalo ngga lo gue end... -_-"
    Katanya Alzheimer tapi kok masing inget aja obrolan tentang ikhsan Cha :D
    Cowo baik itu yang ngga suka jahatin orang.... simple kan.... kalau cuma lost contact mah ngga jahat dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya. Mungkin dia dipingit buat gak sering-sering keluyuran lagi. Atau memingitkan diri sendiri karena tugas kuliah yang numpuk. Positive-thingking aja deh Chaaaaa hahaha.

      Hahaha iya nih tumben ya inget :D

      Bener sih.... iya gak jahat tapi tetap bikin sedih juga :(

      Hapus
  10. Ga ada namanya cowok itu baik, yang ada semuanya juga sama bajingannya.
    kalo gak bajingan ya homo! jadi hati-hati kalo ada cowok yang ngaku baik-baik.

    eh.. kok gue ngerasa dejavu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tumben nih. Gak ngebela kaumnya. Jangan bilang kamu ngerasa jadi salah satu dari kaum wanita :D

      Hapus
  11. cowok baik itu bukan yang selalu ada tapi ada disaat yang kita butuhkan
    dan ternyata cowok baik seperti itu cuman ada di FTV yang tayang pagi-pagi dengan judul yang gak masuk akal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener nih. Contohnya, Spiderman.

      Hahahaha. Gak masuk akal. Iya tuh, nonsense kayaknya kalau ada di dunia nyata. Aku sih juga mau kayak FTV. Judul FTV-nya Cintaku Dipatok Adam Levine.

      Hapus
  12. salut plus iri sih gue sama ikhsan. sampe segini bngetnya dikangenin sama sahabat cewe''nya. gue mah boro'' dkangenin sama sahabat cewe gue. eh, ga tau juga sih, mreka nganggep gue sahabatnya ato cman sbatas temennya ketika mereka butuh doang. duh sumpah, iri bnget gue sama si ikhsan. hahah

    yah, mnrut gue sih, klo elu pribadi ga mau dia sakit hati gara'' di cuekin sama pacarnya, ya mengerti dulu lah sama posisi dia sekarang. toh nnti, pasti dia akan kembali buat cerita'' ke elu juga. tunggu aja tanggal mainnya. dan utk yg andre itu, kyaknya sih dita ga usah ge er dulu sih. klo ada cwo yg udh pnya pacar trus sring chat bahkan nge gombalin cewe lain, itu ya karena sebatas bosan doang sih. mngkin dia bosan sama pacarnya, atau ketika itu dia lg bosan sendiri, cewenya sbuk, trus nyari org lain, dan ketemu lah si dita.
    sbnernya cowo baik itu bisa d ketahui dari matanya sih. sriusan deh. gue klo nilai perempuan kdang dari tatapan matanya juga sih. apalagi ketika melihat cewe yg gue taksir, matanya terlihat antusias, ketika melihat ke arah cowo lain. iya, cowo lain. bukan ke gue.

    oke, kyaknya cukup nih ngerusuh di komennya. bahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen kamu panjang bener, Zi!!!! *kucek-kucek mata*

      Ah jangan ngomong gitu, Zi. Namanya juga sahabat pasti kangen lah sama sahabatnya. Mau cewek kek mau cowok kek. Mungkin sahabat kamu cuma gak mau ngungkapin aja. Beda sama aku yang alaynya pake diungkapin di postingan blog kayak gini.

      Iya sih. Sebenarnya aku senang kok dia punya pacar. Tunggu aja dia bakal bawa kabar baik atau kabar buruk ke aku sama Dita haha. Atau bawain undangan nikahannya sama Kiki. Atau bawain Kikinya buat kami sate bareng-bareng karena udah nyakitin dia. EEH enggak kok, gak mungkin kami kayak gitu.

      Oooh jadi gitu ya? Berarti aku harus segera nyelamatin Dita karena kesesatan itu. Kesesatan perasaannya dia ke Andre. Iya juga sih, soalnya Andrenya juga kadang suka ngilang. Mungkin pas dia ngilang itu pas dia lagi seneng-seneng sama si pacar.

      Bener. Karena mata gak bisa berbohong kayak lidah. Tapi aku gak berani sih natap cowok yang aku suka. Natap bagian lain aja sih. Btw itu pengalaman pribadi kok tragis ya.....

      Bahahaha. Tumben ketawanya gak behahahahaha?

      Hapus
  13. memang pasti ada aja temen cowok yang baiiik banget suka jalan bareng gitu tapi semenjak punya cewe atau semenjak dia kuliah atau smenjak dia punya lingkungan baru dia menjauh . saya juga pernah punya pengalaman gitu .. emang kita kangen tapi lama kelamaan terbiasa dan punya teman baru lagi :) nanti pasti ada pengganti ikhsan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus selalu gitu ya? Pernah ngalamin juga? Huaaaaaaaaa!!!!!! Hidup ini keras.

      Iya sih mudahan aja. Tapi kayaknya masih lama dapatnya. Palingan juga kalau mau cepet sih paklek pentol dekat rumah. Orangnya baik juga sih.

      Hapus
  14. Cowok baik mana suaranya??????

    Cowok baik itu yang bisa ngatur waktu antara keluarga, teman dan pacar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cowok baik mana kakinyaaaaaaa???? Naikin ke atas dong!!!

      Cowok baik dan suami idaman tuh, Wid :D

      Hapus
  15. Cowok baik itu... yang jomblo sampai halal *eaaak*

    Duh, ini obrolannya baper-baper amat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaak. Baik banget itu, Dar. Bikin ngiler jugaaaaa. Hahaha.

      Iya, baper sekali. Pas pulang langsung laper, langsung makan tissue :(

      Hapus
  16. cowok yang tetep deket sama cewek lain meskipun udah punya pacar itu nggak baik, dan nggak adil. karena kalau adil dia tidak akan membagi perhatiannya kepada 2 wanita sekaligus. super. kalau gue bilang sih... radith bener. kalau nggak homo, berengsek. tapi brengseknya ini dengan caranya sendiri, kalau dikupas esensi-esensi yang ada di dalamnya, nggak selamanya brengsek kau pria ini masuk ke dalam kategori negatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Super sekali, Jev Tangguh :D

      Iya sih, aku juga sebenarnya suka cowok 'brengsek' kok. Bahasa halusnya, bad boy. Ya rada badung gitu.Trus kalau emang brengsek, brengseknya sama cewek lain aja, sama akunya enggak. Hahahahha

      Hapus
  17. semuanya salah. Cowok yang baik itu kayak.. kayak gue hahahaha *langsung dikejer2 masyarakat* hehehe


    kalo gue sih cowok yang baik itu cowok yang bisa memposisikan dirinya disetiap kondisi dan keadaan. kayak ngerjain tugas bareng, eh di dalemnya ada pacarnya juga. ya, jangan langsung mojok gitu. kerjain dlu tugasnya. haduh apa si hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. *langsung ngelemparin pake batu rame-rame*
      Hahahaha. Kayaknya ini curhatan ya? Curhatan dari orang yang punya teman sekelompok kerjaannya mojok mulu sama pacarnya? Jangan baper, sabar aja. Lohhh.

      Hapus
  18. Prrtanyaaanku,kok km dipsnggil tan si cha?
    Hmmmm tp klo km di posisi kiki, gmn cha rela ga klo zhai foto ma teman2 cewe gegekegekkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tan itu dari kata Tante, Mbak Nit. Aku dipanggil tante sama temen aku sendiri :(
      Hahahahahahahaha..... rela aja sih, Mbak. Rela banget mau bunuhin cewek-cewek yang foto sama Zai maksudnya. :D

      Hapus
  19. Jika dikaitkan dalam artikel diatas cowok yang baik itu yang tidak memutus tali sillaturahmi kepada teman akrab/sahabatnya (cowok dan cewek). Tapi untuk konteks artikel di atas memanglah kurang sesuai jika judulnya "cowok baik itu yang kayak gimana" seharusnya berjudul "Persahabatan sebagai tekad move on". Kenapa begitu karena di dalam cerita melibatkan 3 orang orang dengan perannya masing-masing, ada pembahasan berkaitan dengan keadaan hubungan pertemanan yg baik sampai persahabatan. Selain itu dalam artikel di atas juga terdapat banyak hal-hal yang berwarna, kenapa berwarna? Karena hal-hal yang berwarna banyak mengandung cerita dan kesan didalamnya.

    Saya dulu juga waktu masih muda (umur 20 an) juga pernah mengalami situasi seperti itu, bahkan situasi yang saya alami tidak hanya kepada 2 cewek tapi lebih dari itu. Tetapi situasi saya saat itu sudah saya awali jika kita semua yg merasa ngobrol dan curhat asyik dengan saya tidaklah lain adalah sebagai teman akrab-sahabat.

    Nah dari hal yang baik dan indah pernah di lakukan bersama-sama itu bukan diartikan sebagai php (pemberi harapan palsu), melainkan dimaknai sebagai sarana melepas penat untuk menghibur diri bersama teman-teman akrab tersebut, jadi seandainya ada beberapa cewek yang naksir sama saya otomatis akan diingatkan oleh teman-teman cewek yang lain bahwa, hubungan kita tidak lebih melainkan pertemanan yang baik sampai ke titik persahabatan yang baik pula.

    Seharusnya kaum hawa juga jangan mudah dibutakan oleh pesona kebaikan cowok, kenapa...?karena setidaknya kaum cewek juga harus tahu serta peka maksud tujuan cowok sering ngbrol, curhat, bercanda, saling mengingatkan, menasehati di saat sedih dan senang itu untuk apa...tak lebih untuk persahabatan (bagi cowok yang tidak terlalu suka pacaran) Ok lah jadi harus ditanamkan secara jelas pada pola pikir para cewek cewek bahwa hubungan ini tidak lebih melainkan menjadi teman akrab - persahabatan.

    Jika pola pikir sudah ditanamkan secara baik otomatis prinsip juga terbentuk dengan baik dan kemungkinan kata-kata php tidak mudah diucapkan oleh kebayakan wanita. Bukan karena saya tidak suka dengan kata-kata PHP melainkan Menurut saya Php itu bermakna banyak hal dalam konteks hubungan, PHP= Pemberi Harapan Palsu, PHP= Penikmat Harapan Palsu, PHP= Penghayal Harapan Palsu, PHP= Penebar Harapan Palsu, dan PHP= Pembahas Harapan Palsu. hahay

    Saya kita itu saja mbak Icha, maaf jika ada salah kata mungkin komentarnya kepanjangan karena saya kurang bisa jika komentar pendek selain itu agar menyesuaikan dengan artikelnya mbak Icha yang panjang kayak kereta api. . salam kenal ditunggu blogwalkingnya:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. *mikir mau balas mulai darimana*

      Iya, bener banget. Dan cewek yang baik juga harus kayak gitu ya, Mas.

      Hehe. Gak nyambung ya judul sama isinya? Ngasih judul itu biar bikin kepo yang baca sih. Haha.

      Iya, Mas. PHP sekarang banyak maknanya. Termasuk Pizza Hamburger Pepperoni *ini apa sih*

      Iyaaaa, terima kasih udah mampir dan ninggalin jejaknya. Salam kenal juga, Mas :))

      Hapus
  20. Cowok dengan spesies seperti itu susah banget pasti nyarinya, Mbak...
    harus dipelihara dan dilestarikan harusnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, langka dan harus dilestarikan kayak badak Sumatra, Mas :(

      Hapus
    2. Mungkin di penangkaran masih banyak Cha...

      Hapus
  21. Si A mungkin hanya bermaksud silaturahmi kali ya, atau juga Dita nya yang terlalu baper, jadinya klop deh. Seharusnya Dita juga udah tau dong karakter dari si A, kan udah temenan lama kan?!. Entahlah sungguh pelik permasalahan ini....

    Cowok yang baik itu...

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com