Rabu, 21 Oktober 2015

Mual Nontonin Joseph Gordon-Levitt

Kalau diliat-diliat lagi, kemaren-kemaren aku nulis postingan yang nyelipin kalimat yang ada kata 'takut' nya. Aku takut berharap. Aku takut sama masa depan. Aku takut kalau Abang keluarin di dalam. Keluarin muntahan di dalam rumah maksudnya.

Bikin garuk-garuk pantat sih bacanya. Sok dramatis banget. Aku nyesal baru nyadar itu sekarang, setelah mungkin yang baca postinganku itu udah ngerasain pantatnya gatal duluan. Huhu. 

Ngomong-ngomong soal takut, setiap orang pasti punya ekspresi ketakutan masing-masing, pas lagi nonton film serem di bioskop. 

Ada yang teriak-teriak histeris, entah itu teriak nanyain apa yang lagi dilakuin di film itu kayak kenapa-itu-matanya-dicongkel-huaaaaa, teriak buat bikin giliran si setan dalam film yang takut, teriak minta tolong, teriak minta dilindungi pacar dengan pelukan. Ada yang nutupin mukanya pake tangan karena gak mau liat adegan nyeremin itu tapi ngintip juga di balik jari-jemari. Ada yang tetap tegar nonton sambil meringis. Ada yang nahan pipis di celana. Bahkan sampe ada yang mau pingsan.

Aku masih ingat jelas gimana muka kesalnya Indra, pas dia nyeritain pengalaman waktu dia nyaris pingsan, gara-gara diajak teman sekelasan buat nonton Final Destination 5. 

Ralat. Bukan diajak, tapi dijebak. Teman-temannya kompak ngejebak seorang Indra yang hematophobia (phobia sama darah) buat nonton film horror berformat 3D itu. Awalnya Indra diajak tanpa dikasih tau bakal nonton apa. Dengan polosnya dia ikut nonton, dan.....

"Tau-tau begitu udah masuk ke dalam teater dan duduk, udah ada adegan jembatan runtuh. Aku langsung keringat dingin, teman-temanku di kanan-kiri pada megangin tanganku sambil ketawa-ketawa. Aku gak kuat, Yang. Langsung keluar dari teater, cari toilet. Sialan memang bagiannya tuh."

Kira-kira begitu yang dilontarkan Indra, empat tahun yang lalu. 

Sebagai pacarnya waktu itu, aku kesal banget denger dia dikerjain gitu. Jahat banget sih mereka! Jahat banget, karena gak ajak-ajak aku buat ngerjain Indra.  Padahal kan aku pengen ngeliat muka pucatnya pas nonton film itu.

Sambil nyimak curhatannya, aku cuma bisa pasang muka prihatin, walaupun dalam hati salut sama keberanian teman-temannya buat 'menyembuhkan' hematoophobianya itu, dengan cara yang kreatif. Aku yang waktu itu jadi pacarnya aja gak pernah berani ngajak dia nonton film darah-darahan, takut diputusin. Walaupun akhirnya putus juga sih. 

Aarrrrgghhh kok jadi ngomongin masa lalu sih, Cha? Masa lalu bareng mantan lagi. 

Tapi jujur, sampe sekarang aku masih gak habis pikir sama Indra yang takut sama darah. Cowok takut sama darah? Sampe mau pingsan segala lagi.

Dulu aku juga takut sih nonton film begituan, film darah-darahan. Tapi gak sampe mau pingsan juga, palingan bawaannya kalau liat adegan darah mengucur, teriak minta dinikahin aja sih. Gak ada tuh bawaan muka jadi pucat, kepala musing, mual, positif mengandung, apa segala macam.

Dan entah karena diam-diam Indra tau aku masih mikirin hematophobianya dia lalu dia ngutuk aku, atau memang hukum karma itu beneran ada, aku ngalamin pengalaman yang rada persis kayak dia. Tanggal 13 kemaren. 

Di Hari Bebas Bra Sedunia itu, Dita ngajak aku buat nonton film The Walk. Beberapa hari sebelumnya, aku ada bilang kalau mau nonton film di bioskop sendirian. Awalnya mau nonton 3 Dara, lalu beralih mau nonton The Martian, akhirnya ganti rencana, jadi mau nonton The Walk, film terbarunya Joseph Gordon-Levitt. Aku pengen aja ngerasain sensasi nonton sendirian lagi kayak dulu. Lagian juga, aku ngajak Dea dan Dina, mereka gak bisa.

Tapi entah kenapa, tiba-tiba Dita ngajakin aku nonton. Padahal kami jarang-jarang nonton bareng. Mungkin dia sudah lelah ngedengar rencananku yang bergonta-ganti terus. Pacar kek, yang gonta-ganti. Gitu kali ya yang ada di pikirannya.

Singkat cerita, personil nonton gak cuma aku dan Dita, tapi nambah satu lagi, yaitu Dina (yang akhirnya bisa diajak nonton). Teman sekelasku dulu itu emang ngefans sama Joseph Gordon-Levitt, gara-gara itu cowok main di film Inception. Dita suka sama film Premium Rush-nya Joseph. Sementara aku kesengsem sama Joseph karena akting cemerlangnya sebagai cowok di-PHP-in di film 500 Days of Summer. Eh, aku suka dia karena film Don Jon juga deh. Soalnya dia disitu keren banget. Apalagi pas dia lagi mastur....CHA STOP CHA. Stop.

Pulang kerja, aku langsung meluncur pulang ke rumah untuk ganti baju. Yap, ganti baju doang. Aku gak nyempatin diri buat mandi dulu. Sungguh jorok sekali. Tapi mau kayak gimana, filmnya tayang pukul 18.15. Sementara aku nyampe rumah pukul 17.55.

Aku langsung sms Dita, ngabarin kalau aku udah nyampe rumah. Aku dijemput dia buat nonton. You know, aku gak boleh bawa motor sendiri kalau jalan malam. Malang nian nasib punya Mama kayak Hitler.

Dengan kecepatan berkendara Dita yang entah berapa km/jam tapi bikin bibirku bentuknya jadi keriting, kami nyampe juga di Cinema XXI Big Mall. Kami udah kayak perampok toko emas, berlari dan menerobos orang-orang di tangga eskalator, sambil tetap mengobrol,

"Aku belum makan loh ini. Rasa teguncang perut, lari-lari." 

"Aku juga belum, Tan. Tadi gak sempat. Ayok semangat, Tan! Kasian Syaiba (panggilan Dina, nama lengkapnya Syaiba Meidina) pasti udah nungguin kita."

Aku berhenti, menghela nafas.

"HAHA. Aku gak yakin dia udah nyampe duluan. Aku gak bisa bayangin dia berdiri sambil berkacak pinggang nungguin kita depan XXI. Itu gak mungkin."

"Masa sih?" Dita menatapku heran, gak percaya.

Mau gak mau pemandangan gak adanya Dina di sekitar XXI pas kami udah nyampe, bikin Dita harus percaya sama aku. Kami serempak menoleh ke jam dinding. Pukul 18.12.

"Dasar plegmatis, pasti ngaret dah! Jadi mau makan orang rasanya, mumpung lagi lapar." 

"Tan, itu nah dia! Yang pake pink-pink!" 

Aku menoleh ke arah yang ditunjuk Dita, seorang cewek bersweater stripe pink dan jilbab dengan warna senada. Tampilan sih feminin abis, tapi cara jalannya kayak cowok sok cool gitu. Dasar Dina, masih aja tomboy kayak dulu.

Setelah puas mencaci-maki dia karena kengaretannya, akhirnya kami masuk ke dalam teater. Untungnya, filmnya belum mulai. Aku dan Dita jadi batal memangsa Dina hidup-hidup.

Dan perjuangan (sok-sok an banget dibilang perjuangan) kami berbuah manis. Filmnya keren banget!

Dina senyum-senyum gak berhenti sampe kami keluar dari teater. Dita melangkahkan kaki keluar dari teater sambil ngedumel pengen makan ini-itu, karena ngeliat banyak adegan yang nampilin para pemain lagi makan-makan. Aku mengurut-ngurut kepalaku sambil nyiumin botol minyak kayu putih, menghirup aromanya dalam-dalam. Aku keluar dari teater dengan tampang kayak orang mau pingsan.

Muka pucat. Kepala pusing. Perut mual.

Joseph Gordon-Levitt bikin aku pengen muntah. Mual. Bukan karena aktingnya jelek, atau karena ngeliat aktingnya tiba-tiba aku langsung berbadan dua, bukannnnnnnn. Justru karena saking kerennya akting si ganteng Joseph, aku ngerasain itu.

Filmnya berdasarkan kisah nyata, berdasarkan sejarah yang ditorehkan seniman jalanan bernama Phillipe Petit, yang diperankan dengan sialan-bagus-banget sama Joseph. Phillipe berhasil mewujudkan mimpi gilanya, yaitu menyeberangi kedua gedung World Trade Center hanya dengan seutas kawat, tahun 1974.

Film bergenre drama-biografi. Film yang punya pesan moral, kerja keras dan keoptimisan bisa membuat mimpi kita terwujud. Film yang retro sekali, karena ber-setting di tahun '70 an. Film yang gak ada adegan bunuh-bunuhan, pemerkosaan, setan-setanan. Film yang cuma nampilin adegan berdarah sedikit, darahnya cuma di telapak kaki si Phillipe.

TERUS YANG BIKIN MUAL ITU APA, CHA??!!

Entahlah. Kemualanku berawal dari waktu ngeliat Joseph berdiri di atas kawat, di antara gedung, tanpa pengaman apapun, kepalaku langsung pusing. Aku ngeri ngeliat dia berdiri di atas kawat tinggi banget kayak gitu.

Adegan berlanjut ke Joseph jalan dengan perlahan namun pasti, menyusuri kawat sambil memegangi (kalau gak salah) tongkat besi di tangannya untuk menyeimbangkan tubuh. Dan pusingku, berlanjut ke rasa kayak ada yang ngaduk-ngaduk perutku. Ditambah dengan jantung degap-degup gak beraturan. Aneh, padahal kan aku lagi gak mesum di dalam teater, ngapain deg-deg an kayak takut kepergok?

Aku noleh ke arah Dita dan Dina. Dina fokus nonton, posisi duduknya rada membungkuk ke depan. Dita bersandar di bangku teater sambil menatap tajam ke arah layar. Raut muka mereka gak ada nunjukkin tanda-tanda kayak aku.

Oh, mungkin gara-gara kamu belum makan dari tadi siang, Cha. Bisikku ke diri sendiri.

Joseph berhasil mengakhiri jalannya di atas kawat, dia udah sampe di gedung seberangnya. Tapi Joseph/Phillipe itu ngerasa terpanggil buat jalan di atas kawat lagi. Jadi dia pun kembali nyusurin kawat itu lagi.

Adegan demi adegan selanjutnya nampilin si Phillipe alias Joseph wara-wiri di atas kawat itu. Udah nyampe ujung, eh dia balik lagi buat kembali jalan. Joseph mondar-mandir nunjukkin keahliannya. Dia gak peduli sama polisi-polisi yang udah berjaga di sisi kedua gedung, teriak-teriak ngekhawatirin dia bakal jatuh.

Ngeliat itu, bikin aku teriak-teriak cemas sambil mencengkeram lengan bangku teater.

"Tan, coba diam!" tegur Dita. Di sebelahnya ada Dina yang cengar-cengir ngeliatin aku.

Oke. Aku diam.

Dan diam ngebikin aku lebih menghayati perutku yang kayak diobrak-abrik rasanya.

Eh, setelah mondar-mandir di atas kawat itu, ternyata Joseph pake nunjukkin atraksi hormat segala ke penonton yang ada di bawah. Dia bersimpuh, di tengah-tengah kawat itu. Bersimpuh seolah-olah kayak lagi di tanah luas. Sambil ngeliat ke bawah.

"Aaaaakk ngapain kamu sok-sok an kasih hormat gitu, Seph? Pujungan betul jadi orang! Aaaaakkkk bungulllll nanti kamu jatuh!!!!!!"

"Astaga heh bediam lagi inya, bungulnya heh coba cepatin bejalan ke gedung situ pang! Joseph bungulll!!!!'

"Neh neh senyum dia! Kalo ha' pas kesandung apa gitu baru tau! YA ALLAH, AY! AAAAKKKK!!!! Mati aku, mati aku, mati......"

"Cha, Cha, diam, Cha." Giliran Dina yang negur aku. Dita narik-narik lengan bajuku, minta supaya aku diam. Tapi aku tetap aja teriak-teriak cemas.

Aku sempat terdiam anggun nan kalem pas ngeliat adegan si Joseph nyempatin diri buat baring, BARING PEMIRSA! Baring di atas seutas kawat itu. kepalaku makin pusing, perut rasanya udah bukan kayak diobrak-abrik lagi, tapi udah kayak lagi diblender.  Lalu aku ngerasain ada yang naik dari perut menuju ke tenggorokkan. Sesuatu yang nafsu pengen dikeluarkan, dan akhirnya..........

"HOEKKK!!!!"

Aku muntah. Tapi untungnya, gak ada yang keluar. Eh itu masih bisa dibilang muntah gak sih? Ya pokoknya gitu, aku ngelakuin adegan orang muntah pada umumnya, tapi gak ngeluarin apa-apa, selain angin. 

"Astaga, Tante! Ini nah ada minyak kayu putih!" Dita langsung nyodorin minyak kayu putihnya. Dina ngakak sengakak-ngakaknya ngetawain aku, yang waktu itu memilih buat bersandar sambil menghisap aroma dari botol minyak kayu putih itu, daripada menghantam mukanya supaya dia diam. Dina sialan.

Ini nih, adegan yang kampret banget, bikin aku jadi kayak ibu hamil muda

Seterusnya, Joseph semakin banyak tingkah aja. Apalagi pas dia baring trus ada burung berhenti terbang habis itu ngeliatin dia, langsung deh dia mendadak oleng. Spontan aku langsung teriak,

"AAAAKKKK JOSEPH!!!!!!!!! AAAKKK!!!!" 

"Aaaaaakkk Joseph~ Aaaakkk~" Terdengar suara dari belakang kursi, niruin teriakkanku tadi. Suara yang dicewek-cewekkan. Kayaknya itu cowok, cowok ngolokkin aku. Aku malu banget. HUAAAAA!!!!!

Untungnya sebelum aku benar-benar muntah beneran atau mutusin buat keluar dari teater, Phillipe alias Joseph mutusin buat mengakhiri acara mondar-mandirnya. Dia digiring sama banyak polisi, tapi diapreasiasi sama banyak orang termasuk sama polisi-polisi itu sendiri. Filmnya berakhir bahagia. Dita dan Dina juga ngerasa bahagia, dilihat dari muka mereka yang sumringah ngolokkin aku.

"HAHAHAHAHAHA gitu aja sampe pucat muka. Gak ada serem-seremnya padahal. Astaga, Tante!" 

"Kamu juga sih, Dit, Ngajak nonton ibu hamil. Ya jadinya gitu."

"Tante, diminum aja minyak kayu putihnya. Gapapa, diminum aja."

"Penonton lain pada biasa aja loh, Cha. Dasar melankolis aneh. HAHAHAAHA!!!"

Aku cuma bisa melemparkan senyum kecut sambil tetap ngehirup aroma minyak kayu putih, ngedengar ocehan mereka. Tapi lucu juga sih, dimana-mana orang megang popcorn kalau nonton film, lah ini megang botol minyak kayu putih. Huhuhuhu.

Raut bahagia dan puas terpancar hampir di semua muka penonton film The Walk waktu itu, pas filmnya udah selesai. Gak terkecuali aku. Aku puas kok, sumpah aku puas. Aku gak nyesel udah nonton film ini. Tapi kenapa juga harus ngerasain mual pas nontonnya. Dina sama Dita biasa-biasa aja tuh. Penonton yang lain kayaknya juga gitu, biasa-biasa aja.

"Mungkin kamu kena efek dari filmnya, Cha. Aku baca dimana gitu, ada salah satu kritikus film yang mual gitu juga pas nonton filmnya. Kritikus itu sih katanya phobia ketinggian. Jangan-jangan kamu juga lagi." kata Dina panjang lebar, di sela-sela kegiatan mengunyah nasinya, pas kami lagi makan habis nonton film itu.

Aku gak pernah ngerasa sih punya phobia, selain phobia ditinggal pacar. Hoek. Sampe sekarang aku juga gak tau kenapa waktu itu aku ngerasa mual. 

Apa karena aku belum ada makan dari siang jadi maag-ku kambuh, apa karena aku memang punya phobia sama ketinggian, apa karena aku belum mandi jadi aku kebauan sama bau badanku sendiri? Eh kalau emang gara-gara aku belum mandi, harusnya Dita sama Dina juga ngerasa mual. Satu teater ngerasa mual. Gak cuma aku aja. 

Atau jangan-jangan aku...... dikutuk Indra?

Entahlah, yang jelas gara-gara itu, aku jadi mikir, jangan meremehkan ketakutan orang lain. Karena siapa tau aja, ketakutan kita justru lebih konyol daripada ketakutan orang lain itu.  Oke, tumben ada pesan moralnya. Oke. Sip. 

52 komentar:

  1. "Aku takut kalau Abang keluarin di dalam."

    WTF yo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Just kidding itu, Bang Har :|

      Hapus
    2. Ampun, Nggo. Cuma bercanda deh beneran :(

      Hapus
  2. Gue baru baca paragraf pertama dan udah berniat ngeclose. Salah web ini gue. :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh gak jadi close. Udah sampe kelar gara-gara penasaran.

      Jadi pengen nonton filmnya.

      Btw emang bau minyak kayu putih di bioskop gak nyengat banget buat yang lain? Bioskop serasa angkot yak.

      Hapus
    2. Duh, kayaknya paragraf pertama emang jadi bumerang buat yang nulis :|

      Ayukkkk ditonton. Josephnya seksi ngomong bahasa Perancis~

      Hahaha. Entahlah, Rih. Mungkin ada kali ya yang keciuman aroma minyak kayu putihnya. HUHU. Udah kayak nenek-nenek lagi angkot aja aku.

      Hapus
  3. Kalau nonton film horor indonesia sih bukannya takut, tapi tegang #abaikan
    Jahat sekali menjebak temennya sendiri... untungnya ngga pingsan tuh anak orang, jiah mantan masih aja di inget inget
    Walah saya lupa kalau ada No Bra Day... padahal mau liat secara live #mupeng
    itu film plus plus ya, kok bisa mual... tapi ngga ada adegan pembantaian, pemerkosaan, horor kyaknya kurang seru deh...
    Karma masih berlaku ya cha... hahaha lain kali bawa bekel dari rumah, tapi ngga boleh di bawa masuk ke XXI ya...
    BTW udah berapa bulan... asik mau jadi om...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa'a yang tegang? *mikir keras

      Hapus
    2. Achmad: Aku juga tegang nonton film horror Indonesia. TEGANGGU sama adegan-adegan gak pentingnya. Huhu.

      Jahat tapi keren sih. Yang diingat bukan orangnya kok, tapi tentang kejadiannya. *ngeles*

      Kamu juga secara gak langsung ngerayain No Bra Day kok. Setiap hari lagi ngerayainnya. Rajin sekali.

      Film biografi. Nah yang bikin mual itu masih menjadi misteri sampe sekarang :(

      Mau bawa bekel doa aja dari rumah biar gak kenapa-napa di dalam teaternya....

      Udah 9 bulan, Om. Mengandungnya di pipi bukan di perut. Puas?! :(

      Chisanak: Yang atas yang tegang, bukan yang bawah. Mata yang tegang, bukannya mata kaki maksudnya, Chisanak ~

      Hapus
  4. menurut dari gambarnya emm serem serem :)

    BalasHapus
  5. Mual karena Abang keluarin di dalam Cha? Astagfirullah tobat Cha tobat

    Cie yang ngomongin mantan nih cie
    Gara-gara kelamaan di kasih LDR jadi inget'a sama mantan bukan pacar hahaha :D

    Lemah, liat yang jalan diatas kawat aja takut :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keluarin muntahan di dalam rumah maksudnya, Chisanakkkkkkkkkkkk!!!! :(

      Ngomongin kejadiannya aja kok bukan mantannya. Huahahaha.

      Iya nih, lemah. Habis gak minum jamu kuat dulu pas nontonnya :(

      Hapus
  6. Hahahaa pembukaannya astaga Ichaaaa... Takut dikeluarin di dalam. :D

    Wah wah, pergi nonton tanpa mandi. Good Icha~
    Kok aku pas lihat gambarnya itu jadi mumet juga ya. Rada pusing. Tinggi bener Cha. Belum lagi nonton filmnya. Abang Joseph memang kereeeennn

    Hahahahaaa mual sampe mau muntah gitu Cha? Ibu hamil jangan keluar keluar rumah deh Cha, apalagi nonton. Di rumah aja. :D
    Bisa jadi. Kena kutukan Indra.
    Indra Herlambang? Hmm pantesan sampai skrg Indra Herlambang masih jomblo. Belum bisa move on sepertinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kenapa deh jadi pada fokus sama paragraf pertamanya? Errrrr

      Alhamdulillah, aku punya teman senasib. Cepat tonton, Lan! Habis itu kalau mau muntah kamu upload di Instagram! Yeeeaahhh!!!

      Iya memang keren. Seksi banget itu orang uuuuh~

      Ibu hamil. Ibu hamil. Ibu hamil. Yang tugas ngehamilin aja lagi gak ada di Samarinda, Lan. Eh.

      Hahahaha. Rentang umurnya jauh bener ya kalau aku dulu pacarannya sama Indra Herlambang, Lan :D

      Hapus
  7. ini film kayanya mengacu adrenalin banget para penonton nya ya,, kalo aku pasti jerit2an liat film horor atau film yang bikin tegang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Def. Yang gak kuat bisa minum minyak kayu putih kayak aku.

      Oh... kalau aku sih nonton film horror juga jerit-jeritan. Tapi seneng kalau nonton film slasher, ada bunuh-bunuhnya :D

      Hapus
  8. fix, tiap baca tulisan tulisan icha, aku sematkan kamu sebagai pencipta istilah2 baru....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pencipta istilah-istilah baru? Makasih, Mbak Nita. :*
      Btw istilah apa yang aku ciptain di postingan ini, Mbak?

      Hapus
  9. Widih penasaran deh pengen mencoba nonton :D

    BalasHapus
  10. Film keren tuh, , ,aksinya memang wow jadi kalau adrenalin kurang tinggi ya mual-mual nontonnya.
    Tante tante minyak kayu putihnya masih ada. . .ane ngakak kalau sudah di tema minya kayu putih..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti adrenalinku kurang tinggi ya? Hiks.
      Minyak kayu putihnya udah aku minum sampe habis :D

      Hapus
  11. Cha, kalau teman lu pada nggak bisa diajak nonton, ajak gue aja. Gue available, kok.
    *eh, ini Wulan baca nggak, ya? :p

    Itu Joseph nggak ada apa apanya. Paling keren itu si kameramennya. Itu gimana ambil gambarnya, ya?

    Lu mual bukan karena filmnya, Cha. Tapi, karena Joseph. Lu phobia sama orang ganteng kayanya.
    Lu kalau lihat gue muntah juga, kan. Iya, soalnya gue juga seganteng Joseph.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Darma: Hahahahaha. Ntar aku ajak kamu nonton MV-nya JB, Dar. Biar ke-belieber-an bisa tersalurkan dengan baik.

      Bener banget sih. Hebat bener kameramennya. Seharusnya judulnya bukan itu ya, tapi judulnya, "Mual Gara-Gara Kameramen."

      Phobia sama orang ganteng. Huaaaaa pantesan aku putus sama Adam Levine kemaren.

      Kamu kok tau aku muntah kalau ngeliat kamu? Jangan-jangan kamu tau juga kalau aku muntahnya itu muntaber?

      Wulan: *diam-diam baca*

      Hapus
  12. Sempet bingung, kirain buka cerdas.com. Kok ada takut abang ngeluarin di dalem segala.

    Aku kok gak pernah takut ya nonton film horror. Malah suka, soalnya sering bikin kaget. Apalagi kalo 3D. Gimana yang 4D?

    Eh itu serem amat jalan di kawat ngelewatin gedung. *siap2 nonton* *ga jadi ding* *ga ada temennya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, mampus. Paragraf pertama bikin orang salah kaprah. :(

      Oooh... jadi kamu suka yang bikin kaget. Pantas pas bulan puasa kemaren bukannya tarawih tapi malah sibuk main petasan.

      Nonton sendirian juga gapapa, Nggo. Heleh, kayak belum pernah nonton sendirian aja kamu. HUAHAHAHAHA.

      Hapus
  13. Balasan
    1. Ha ha ha ha. Bingung mau bilang makasih atau apa....

      Hapus
  14. Namanya juga phobia. Wajar, Cha. Hahaha. Caileh bahas mantan. Mentang-mentang pacarnya jauh. :))
    Di film Inception emang keren abis si Joseph. Sempet nyium si cewek yang di film X-Men juga lagi. Siapa dah namanya? Lupa. Woahaha. Gue malah kurang suka di film 500. Kesel aja jadi cowok udah begitu-begitu (apalah ini) eh, cuma dianggep temen dan ceweknya nikah sama orang lain. Cakiiddddhhhhhhhh

    Lah, ngeri kenapa? Kayaknya biasa aja. Namanya juga film wajar gitu dah. Lu berasa anak TK aja. :p
    Btw, bungul itu opo, Cha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee ada yang ngebelain Indra. :)))

      Bahas kejadiannya aja, Yog. Orangnya mah enggak.

      Oh, anu. Namanya Ellen Page, Yog. *habis googling*

      Aku udah puyeng duluan nonton itu film jadi gak sempat ngeh ada adegan ciumannya.

      Hahahahaha. Kayaknya kebanyakan cowok emang bawaannya jadi kesal kalau nonton 500. Kalau yang cewek kayaknya sih kesel pas nonton You Are The Apple of My Eye.

      Aaaaakkkkk ngeri, Yog. Bawaannya cemas aja kalau nonton itu. Alhamdulillah, dibilang anak TK. Imut dong.

      Bungul itu bahasa Banjar, artinya bodoh, Yog.

      Hapus
  15. Wah, ternyata phobia darah tetap berlaku yang meski yang dilihat darah gak realistic kaya di FD 5. Tapi namanya orang phobia, ya :) Btw, aku jadi pengen nonton filmnya, nih. Kayanya menarik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, namanya juga phobia jadi suka takut berlebihan gitu.

      Ayok ditonton. Aku juga jadi pengen nonton Goosebumps gara-gara baca review-nya Kak Indi. Ya walaupun minder karena belum pernah baca buku dan nonton serialnya. Hehe.

      Hapus
  16. Saya takut ketika baca kalimat pembukaannya, haahaa.. #takut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada lagi yang takut. HUAAA ICHAAAA :(

      Hapus
  17. hhm katyaknya keren filmnya, tapi semoga gue gfak mutah waktu nontonya,,,, btw mutah di theater hmmm hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bakal muntah deh kayaknya kamu. Soalnya kayaknya sih mental kamu lebih kuat daripada aku :|

      Hapus
  18. Hahaha..
    kualat sama Indra..
    Buruan minta maaf sebelum dikutuk jdi phobia sm orang ganteng
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener. Aku kualat. Soalnya dia lebih tua daripada aku.
      Ntar minta maafnya pas Lebaran aja :D

      Hapus
  19. Kalo phobia berarti sampe gitu ya, ngeri juga. Untung gue gak phobia darah :D

    BalasHapus
  20. Gue jadi penasaran sama filmnya ahahaha.

    Suka deh cara lo bercerita! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, ada yang muji. Makasih! :D

      Hapus
  21. caaaa gue mau nonton ini kemaren eh ternyata udah gak tayang, jarang jarang gue tertarik banget nonton film hanya dari ngeliat trailernya yang keceee abiiiisss,,,ditambah lagi review dari lo ini...ahhhh kecantol banget gue pengen nonton

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang, tapi kenapa juga aku nyuruh orang-orang buat nonton padahal udah gak tayang. Huhu. Tapi aneh sih, perasaan bentar banget ini film di XXI. 3 Dara maka sampe sekarang masih bertengger.

      Iya, keren kan trailernya ~ Josephnya ceritanya disitu orang Perancis, pasti kamu suka deh. Hehe.

      Hapus
  22. Beneran mual...? semual pertama kali ngerasain ngidam,,,?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mual aja gitu kayak mabuk darat. Gatau Mas, belum pernah ngidam :'D

      Hapus
  23. saya juga acrophobia mbak

    takut ketinggian, pas liat foto di atas emang sedikit pusing sih
    gila aja gitu ada orang yang berani banget naik tempat tinggi. nggak takut mati tuh karna jatuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, acrophobia itu phobia ketinggian ya?

      Alhamdulillah, ada temannya. Eh, kok orang takut ketinggian disyukurin sih, Chaaaa!

      Iya, aku juga mikir gitu, Ra. Demi sebuah kepuasan dan menuntaskan rasa penasaran sampe rela taruhin nyawa gitu. Untungnya sih dia gak mati :')

      Hapus
    2. ah kemarin dimana gitu liat berita orang selfe di tempat bahaya terus tewas karena jatuh. kalau udah gitukan nggak da lagi kepuasannya

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com