Selasa, 13 Oktober 2015

Ketika Gigi Taringmu Tanggal, Kamu Bisa Keluar

Akhir bulan September kemaren, aku rada kesel, gak habis pikir sama Mamaku. Masih belum cukup apa, gak ngebolehin aku jalan malam bawa motor sendiri padahal aku udah kepala dua, atau selalu nelponin aku buat nanya bekalnya udah dimakan apa belum? Ya Allah, di saat Yoga ada posting betapa bangganya dia sama Ibunya di postingan ini di blognya, aku malah mau posting soal kekesalanku ke Mama.

Eh, gak sepenuhnya kesel sih. Baca aja paragraf-paragraf berikut ini. Jangan bawa aku ke kyai buat diruqyah dulu ya. 

Awalnya dari kejadian aku minjam baju sama Kakak pertamaku, Kak Iin. Berhubung koleksi bajuku jarang ada yang kecewek-cewekan dan sekarang aku udah berhijab, maka aku mutusin buat minjam bajunya Kakak lain Ibu-ku itu. Buat ngehadirin acara nikahannya Kak Yuls pada hari Minggu, tanggal 4 Oktober. 



Kak Iin dengan senang hati ngajak aku buat ngebongkarin lemarinya. Pilah-pilih lumayan lama, akhirnya aku nemuin satu baju yang pas. Aku langsung cobain. 

"Bawa ke sebelah, Cha. Liatkan ke Mama." Kata Kak Iin. Rumahku sama rumahnya bersebelahan.

Pas aku pulang ke rumah dengan keadaan masih pake baju itu, bukannya disambut dengan, 

"Wah cantiknya anak Mama. Kayak Zaskia Adya Mecca!" 

"Suit suit suit! Cantik leh. Kayak model Victoria's Secret insyaf!" 

Eh malah.....

"Baju siapa itu dipinjam? Pinjam baju orang terus! Kayak gak punya baju aja!" 

Perasaan baru ini aku pinjam bajunya Kak Iin. Seringnya sih pinjam sama Kak Fitri. Itupun juga karena Kak Fitri minjem bajuku. Kami memang satu selera kalau masalah baju, dan sama-sama suka bokek gak sanggup beli baju bagus.

"Baju Kakak Iin. Buat ke undangan nah, Ma. Icha gak punya baju." 

"Loh, bajumu yang beli di M itu? Gak mau kamu pake lagi? Icha, Icha....." 

Aku cuma diam, memilin-milin baju gamis yang aku pinjam itu.

Besoknya, Mamaku nanyain aku terus-menerus dengan pertanyaan yang sama, yaitu "Gak kamu kembalikan kah baju itu?" 

Jujur, aku kesal. Emang kenapa sih kalau aku minjam? Toh yang dipinjamin juga santai aja, keliatan ikhlas aku pinjam. Lagian aku pinjamnya juga sama kakakku sendiri. Gak bakal aku kunyah deh bajunya. Cuma kupake, itupun sehari.

Karena enek ditanyain itu-itu aja, akhirnya aku kembalikan ke empunya. Waktu aku ngegotong itu baju ke sebelah, Mama nyegat aku dan bilang,

"Kalau ditanya kenapa gak jadi pinjam, jangan bilang disuruh Mama ya." 

Aku menatap Mama sekilas, habis itu langsung ngeluncur ke sebelah.

Pas ke sebelah, sesuai dugaan, Kak Iin nanyain aku. Dan aku ngejawab sesuai kenyataan, gak dibolehin Mama. Emang kayak gitu kan keadaannya, emang mau jawab apa lagi.

"Gimana, Cha? Kamu bilang apa ke Kak Iin?" tanya Mamaku begitu aku nongol depan pintu,

"Ya bilang aja gak dibolehin Mama. Kan gak boleh bohong."

Tanpa bermaksud jahat, aku nganggap Mama kayak nyampurin urusanku. Jujur, malam itu aku gak habis pikir sama Mama.

Beberapa hari kemudian, Bapakku yang udah pulang ke Samarinda selama seminggu harus balik lagi kerja ke Bengalon. Hiks, Mama LDR-an lagi sama Bapak.

Malam, sekitar jam setengah dua belas malam, aku, Nanda, Kak Iin, Kak Dayah, dan Mamaku ngumpul di depan rumah. Aku pun didapuk buat nganterin Bapak menuju depan perumahan PDAM, tempat mobil travel ngejemput beliau.

Udah selesai nganter dan nyampe di rumah, Mama nanyain aku,

"Kenapa lama, Cha?"

"Itu tadi, nunggu mobilnya berangkat baru Icha pulang." jawabku, rada sesenggukan.

Gak lama kemudian....

"Kenapa tadi lama, Cha? KENAPA?!"

Sontak aku kesel sama Mama. Aku lagi nangis, aku gak pengen ditanya, apalagi ditanya sama pertanyaan sama, dan nadanya kayak seolah-olah aku gak ngejawab pertanyaan tadi, padahal udah aku jawab. Aku gak kuat liat Bapak kembali ke Bengalon. Bapak, teman nonton film, terutama film A Walk To Remember. Mata Bapak yang ikut-ikutan basah kayak aku pas ngeliat adegan Jamie ngaku sakit leukimia di depan Landon dulu bikin aku ngakak, sekarang malah bikin kangen.

"Tadi nungguin sampe mobilnya jalan, Ma. Baru Icha pulang." 

"Ooh. Pantes. Kirain kamu keluyuran, atau sempat nontonin anak-anak cowok balapan." 

Yo oloh, Maaaaaa! Yakali aku keluyuran malam-malam. Lagian, anakmu ini udah ketuaan buat jadi cabe-cabean yang nontonin cowok-cowok trek-trekan di jalan.

Besok paginya, pas aku keluar kamar, aku nemuin pemandangan tasku lagi diobrak-abrik, sama Mamaku. Aku si empunya tas jelas kaget, aku gak ada ngumpetin mariyuana di tasku kok, kenapa diobrak-abrik sampe segitunya?

"Eh, Cha. Kamu belikan apa gasan kado Yul?" tanya Mama begitu sadar aku liatin dari tadi, dengan tampang innocent. Innocent ala ibu-ibu gitu deh, kayak gimana ya, pokoknya kayak tindakannya yang baru beliau lakuin itu gak aneh.

"Tuh, yang Mama pegang." tunjukku dengan gerak bibir, ke arah beha dan celana dalam yang sama-sama tergantung di satu hanger.

Ya, kalian tidak terperangkap dalam kemesuman kalian, sehingga jadi salah baca. Aku memang memberi Kak Yuls kado pernikahan yaitu beha dan celana dalam. Semoga itu ngebuat rumah tangga mereka sakinah, mawadah, warrahmah, dan tiap malam sunnah Rasulnya jadi berkah.

"Berapa harganya? Beli sama Kakak (panggilan buat Kak Fitri) kah? Kapan belinya?"

"Nggg, itu...."

"Kenapa beli ini? Harganya kada larang kah? Emang ukurannya kamu tau kah? Kenapa gak sama Mama kita becari sama-sama? Kenapa kada belikan  sprei? Kenapa kada beli baju tidur?"

"..........."

Aku langsung balik badan, ke dapur, dan ngambil nasi buat dikunyah. Daripada aku ngunyah Mama hidup-hidup. Lagi-lagi gak habis pikir sama beliau. Emang kenapa kalau aku kasih itu? Toh, Kak Fitri gak ngerasa aneh pas beli itu bareng aku. Aku belinya bareng dia. Kalau itu aneh, pasti dia udah memperingati aku duluan.

"Kenapa kau belikan beha? JANGAN CHA, JANGAN! Jangan sama-samain ide saya selama ini ngadoin kau!"

Mungkin kayak gitu sih kira-kira, yang bakal dibilang sama Kak Fitri.

Tapi, se-gak habis pikirnya aku sama Mama, aku masih jauh lebih gak habis pikir lagi sama kedua orangtua di film Dogtooth.


Sumpah, gak habis pikir. Film asal Yunani dengan judul asli Kynodontas itu bikin aku gak habis pikir sama sinopsisnya yang aku baca di Cinemapoetica, sama trailernya, apalagi sama yang disajikan di film itu, dari awal sampe habis.

Film Dogtooth adalah potret orangtua yang terlalu 'takut' ketiga anaknya mendapat pengaruh buruk dari dunia luar, lalu menciptakan dunia mereka sendiri. Dengan rumah besar berpagar tinggi jauh dari pemukiman penduduk, diputusnya segala komunikasi dari luar, serta aturan-aturan yang nyeleneh. Keluarga tanpa nama itu seolah hidup dalam pengasingan, eh Ibu sama ketiga anaknya sih yang hidup kayak gitu, si Bapak bisa keluar rumah demi bekerja di pabrik. Cuma Bapaknya yang boleh keluar rumah.

Mereka gak boleh nonton TV, hiburan mereka hanya rekaman video mereka sendiri, dan suara rekaman Ibunya mengajar kosakata. Kosakata mereka sendiri, yang diajarkan Ibunya, dimana diajarkan kalau sea itu artinya kursi berlengan, bukan kumpulan air asin yang luas. Zombie itu artinya bunga matahari. Cunt itu artinya lampu. Keyboard itu artinya vagina. Aku jadi keingat sama film The Dictator, dimana disitu ada pengubahan kata, kata negatif dan positif diganti jadi kata Aladeen. Itu bikin ngakak. Lah yang di Dogtooth? Bikin ngakak juga sih, tapi lebih bikin ngerasa miris.

Selain penggunaan kosakata yang salah, perilaku ketiga anak itu juga salah, karena kedua orangtua mereka. Dua anak cewek, yaitu anak pertama dan anak ketiga, terbiasa menjilat kalau mau meminta sesuatu ke orang. Bukan 'menjilat' bermakna kiasan, tapi menjilat beneran. Pake lidah, bukan pake kata-kata pujian menyanjung. Mereka ngelakuin permainan aneh. Mereka didoktrin kalau dunia luar itu nyeremin. Sehingga ngebuat si anak cowok ngebunuh kucing di halaman rumahnya, binatang yang asing di mata si anak cowok. Bapaknya malah bangga. Trus Bapaknya ngajarin mereka (termasuk Ibunya) buat menggonggong kayak anjing, buat ngelindungin diri dari bahaya kucing, makhluk yang kata Bapaknya, bisa memakan jiwa anak manusia.

Bapaknya memang aneh, gila, sinting, no brain, atau apalah. Beliau (?) aja mendapuk satpam wanita di pabriknya, buat jadi 'media' penyaluran kebutuhan seksual si anak cowok setiap, kayaknya sih setiap minggu. Si satpam wanita itu yang satu-satunya punya nama di film itu, yaitu bernama Christina. Percayalah, menonton adegan seks mereka sama sekali gak bikin kita jadi horny, tapi malah bikin syahwat kita melemah. Bingung mau 'menikmati' adegan itu dengan ekspresi apa. Mau ketawa, tapi kasihan. Mau sedih, tapi itu lucu...

Kegilaan lain, si Bapak mengartikan lagu Fly To The Moon-nya Frank Sinatra sesuka hatinya. Beliau bilang lagu itu tentang rasa sayang sang nenek moyang pada anak cucu mereka, dan anak cucu mereka harus mematuhi sang nenek moyang itu. Padahal kan lagunya tentang cowok yang lagi kasmaran sama cewek.

Lebih gilanya lagi, pas si Christina udah gak datang lagi karena dia ngelakuin kesalahan, si Bapak nyuruh salah satu anak ceweknya buat ngegantiin posisinya Christina. Ada inses di antara mereka. HUAAAAAA FUCKED UP!

Ibunya yang keliatan rapuh dan sangat nurut sama si Bapak, suaminya, ternyata rada seram pas ngehukum anaknya. Anak kedua, yang cowok itu, dihukum suruh nahan mouthwash di mulutnya, sampe Ibunya bilang keluarkan. Si anak pertama, cewek, kepala dipukuli bertubi-tubi. Kasian banget. Mereka bukan kayak orangtua, tapi kayak monster.

Si Bapak dan si Ibu menetapkan banyak aturan. Dari sekian banyak aturan gila itu, yang paling gila adalah aturan, atau mungkin janji, kalau mereka bertiga, anak-anaknya itu, bisa keluar rumah kalau gigi taring mereka tanggal dan tumbuh kembali. Si anak dengan polosnya menelan janji itu, tanpa mereka tau kalau di umur mereka yang kayaknya sih udah dua puluh tahunan, hal itu gak bakal mungkin terjadi. Aku bingung, sebenarnya orangtuanya tuh sayang gak sih sama anak-anaknya?

Endingnya...... huaaaa endingnya keren! Berhubungan lah sama judulnya dan janji yang mereka telan. Ini aku kasih trailernya aja. daripada aku cerita panjang-panjang. Eh, udah panjang ya.


Sumpah, film ini menurutku sih kayaknya gak bakal bisa diterima sama semua yang baca postingan ini (halah, kayak yang baca banyak aja). Soalnya filmnya aneh walaupun temanya tentang keluarga. 

Aneh banget. Banyak adegan yang gak patut buat diliat anak imut. Nuansa yang ditimbulkan film ini cenderung gelap, minim score, tempatnya disitu-situ aja, di daerah rumah mereka yang alamak bagusnya itu. Banyak hal normal dan norma yang ditabrak lari-kan sama film ini. Bikin kita mikir, ini si sutradara kok bisa kepikiran ya bikin film beginian?

Tapi aku suka! Suka banget. Film ini bikin aku menyumpah berkali-kali, dan termenung pas udah selesai nonton. Bikin aku ketawa ngeliat perlakuan aneh tiga anak itu (yang bukan anak-anak lagi sih sebenarnya), bikin aku teriak "What the fuck are you thinking, Sir?" pas ngeliat kelakuan Bapaknya yang bikin drama di keluarga mereka. Bikin aku mau nangis pas ngeliat muka polos mereka, oh, atau lebih tepatnya muka kekanakkan mereka, mereka yang hidup dalam kebohongan orangtua mereka. 

Kebanyakan aku ngerasa sedih. Aku rasanya gak tega buat ngetawain mereka. Waktu nonton bareng Kak Indra dan Kak Ira, Kak Indra gak berhenti ketawa. Selalu ketawa. Di saat aku ngerasa adegan ketiga anak itu dan Ibunya latihan menggonggong itu sedih, Kak Indra malah ngakak. Kak Ira ikutan ngakak pas ngeliat adegan si Kakak dan si Bungsu lagi dansa tapi dansanya aneh. Kak Indra bilang, kalau film ini lucu banget. Aku cuma bisa garuk-garuk pantat pas dia ngomong gitu.

Nggg... lucu sih. Ketika orangtua bertindak over-protective ke anak-anaknya. Ketika orangtua selalu berpikiran kalau anaknya itu gak akan pernah dewasa, dengan memanjakan mereka, dengan mengekang mereka, dengan gak 'percaya' kalau si anak bisa hidup sendiri. Lucu, ketika si anak bukannya tumbuh dengan baik, tapi malah buruk karena kekangan itu, lebih buruk dari yang dibayangkan orangtua.

Selesai nonton Dogtooth dan nulis postingan ini, aku jadi mikir. Mamaku kayaknya mencoba untuk 'lucu', tapi masih kalah lucu dibanding kedua orangtua di Dogtooth. Aku bersyukur. 

49 komentar:

  1. Cha sini aku giring k pa kyai hahag

    Mmmm...mnurutku beha dan cd justru sangat dibutuhkan oleh penganten baru...

    Kebayang kn musti ganti berapa kali, haha

    Oyah, keeren euy nyambunginnya dari cerita mama k sinopsis film...
    Eh ada lg si film tentang kekonyolah ibu..cek aja cha judulnya 5mother...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Giring aja, Mbak. Pake tali aja sekalian. HUHUHU.

      Alhamdulillah. Berarti beneran berguna ya?

      Filmnya buat penunjang aja sih, Mbak. Biar akunya gak keliatan durhaka-durhaka banget. Haha.

      Oke, terima kasih atas rekomendasinya ya, Mbak Nit.:))

      Hapus
  2. Biasanya sih kalau yang suka diperhatikan seperti itu karena dia sayang, rasatakutnya berlebih. kalau boleh kasih saran mending sering-sering aja ngobrol akan apa yang mba icha rasakan. sepertinya mba icha itu emang dewasa cara berfikirnya :)
    curhat aja ke mama biar lebih tau putrinya itu udah bisa mandiri kok,

    filmnya gila bener rasanya memang kurang ajar bangget tuh orang tua.
    sudah ahh gitu aja bye :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mamaku pake cara memperhatikan-dengan-berlebihan sebagai metode penyaluran kasih sayang kepada anaknya. Pantes aja sih anaknya suka baperan. Eh nyambung gak sih?

      Aamiin. Mudahan emang beneran dewasa cara berpikirku. Tapi kayaknya masih kekanak-kanakan deh :(

      Iya, nonton film itu bikin kualat aja. Soalnya nyumpahin orangtua di film itu mulu :(

      Hapus
    2. Bisa jadi sih, karena kebiasaan diperhatikan ya terus aja baperan. :)
      ya juga sih, makanya janagan cembeyut ,muyu biar tambah cantik dan keliatan dewasa, heu

      gx nyumpahin gmana liat aja cara mendidiknya kurang ajar bangget..heueuueueh jadi gemes

      Hapus
    3. Hahahaha. Makasih atas sarannya, Awan :D
      Iya, aku juga kesel nontonnya. Pas nontonnya juga kalau gak sambil nyumpah, gak afdol kayaknya. Saking keselnya makanya sampe dijadiin postingan gini :D

      Hapus
    4. Mba icha ketawanya beda yaaa
      kaya ada manis-manisnya gitu :D

      Hapus
  3. Meski ibu sy gak lucu,,,,tapi percaya atau tidak,,beliau yang sampai saat ini ngebuat saya tersenyum lebar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setiap ibu pasti mau anaknya tersenyum lebar dan bahagia. :))

      Hapus
  4. Cha, kadonya anti mainstream. huahahaha

    Mungkin mama kamu bener, tapai kita sebagai anak harus bisa menyikapinya. sering-sering ajak ngobrol bercanda. diomongin baik-baik.

    Bolehlah cha filmnya, keknya lucu. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Kamu mau juga dikadoin gitu, Ziz?

      Iya, bener. Biar Mamaku bisa jadi orang woles. Soalnya beliau orangnya panikkan.

      Lucu -_- Itu sedih filmnyaaaaa :|

      Hapus
  5. terkadang orang tua begitu, pengen ngelindungi anak anaknya tapi caranya keliru. atau mungkin kita yang keliru dalam menilai sikap orang tua kita ke kita.
    jadi sayangi orang tua kita, ajak bercanda biar tambah seru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Tapi tujuan orangtua pasti pengen yang terbaik buat anaknya.

      Ntar aku sering-sering ajak bercanda. Bercanda mesum. Pasti seru, seru karena ada adegan mulut dicabein :(

      Hapus
  6. Ngga nyangka ternyata icha sudah kepala dua, kirain udah tiga... kalau menurut saya itu cuma perbedaan pandangan, mungkin emak mu berniat baik untuk selalu perhatian, tapi menurut pandangan icha beda... lagian ngasih kadonya begituan... jadi salah fokus deh -_-" kayaknya lucu tuh film Dogtooth... ada kelainan orang tuanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain mau muji eh sekalinya ngatain juga :(

      Iya sih, aku tau Mamaku sayang sama anaknya tapi anaknya masih aja suka gak habis pikir kalau udah digituin. Tapi kalau gak diperhatiin berlebihan kayak gitu, pasti bakal kangen juga. Haha.

      Iya, orangtua gila tuh. Gak ada otaknya atau apa dah gak ngerti aku.

      Hapus
    2. ngga bermaksud memuji icha, tapi saya juga termasuk golongan kepala 2... mengejar target sebelum tumbuh kepala 3..
      emak emang bergitu, kalau dekat kadang suka melatih kesabaran, kalau jauh bikin kangen...
      Kirimin filmnya cha, lewat email.. kebetulan kalau download langsung kuota lagi menipis...

      Hapus
    3. Oh gitu. Namanya juga salah kira :D
      Btw umur berapa? Jadi selama ini aku salah kalau manggil nama doang, gak pake kata Mas di depannya. Haha.
      Oke. Ini aku upload dulu di google drive ya, baru link nya aku share. :))

      Hapus
    4. sip sip icha..
      BTW makasih udah di kirim, tapi ngga bisa di download. ngeplaynya cuma bisa lewat g drive. :D
      Jangan nanyain masalah umur, itu sensitif sekali. hehe.. bilang aja masih baru kemaren bikin KTP... biar keliatan muda...

      Hapus
    5. Hah iyakah gak bisa didownload? Yaaah, habis gak tau mau kirim gimana lagi. Haha.
      Oh bilang aja kayak seumuran sama anak baru lulus SMA gitu ya. Oke deh :D

      Hapus
  7. Ide kadonya keren.. Jadi inget nikahan kakak, suaminya kasih perlengkapan dari ujung rambut sampai ujung kaki, terus behanya kekecilan.. semoga kado dari mu cukup lah ya.. hehehe

    Duh, itu mah hampir sama kayak mamaku, dilarang minjam Tapi baju aku dikasih kasikan tetangga. Waktu pulang bingung pake baju apaan. Yah meskipun aku kadang rada sebel sama mama mo gimana lagi, surga ada di telapak kaki ibu..

    Sumpah tuh film kok serem amat ya.. tapi biasanya anak yang terlalu dikekang bakalan liar kalo keluar rumah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren? Alhamdulillah :D

      Ohahahaha. Berarti gak usah dipake aja behanya. Dipajang aja buat kenang-kenangan. Tapi kalau aku jadi kamu, kayaknya aku bakal ngemis-ngemis ke Kakakku itu beha buat aku aja. Hahahahaha.

      Iya, Mama kita juga manusia biasa sih. Wajar aja kayaknya kalau anaknya sesekali sebel karena beliau. Asal jangan kayak Malin Kundang deh sebelnya.

      Iya, serem. Pas endingnya apalagi, aku merinding, Rum. Bener banget, lebih liar daripada yang gak begitu dikekang deh kayaknya.

      Hapus
  8. itu kadonya ahh sudahlah gak mau bahas
    tapi penasaran aja sih emang bener? kalau bener ahh sudahlah.

    kalau emak mu suka gitu ya wajar aja cha, mungkin dia mau perhatiin kamu dengan sudut pandang berbeda. jangankan kamu aku aja sering diituin sebagai anak pertama tapi ya woles aja yang terpenting jangan ngebantah ataupun menolaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran kok aku kasihnya itu. Ada sih fotonya, tadi mau di-upload di postingan ini. Tapi takut yang cowok-cowok pada kepengen. Kepengen pake.

      Iya sih, namanya juga orangtua. Orangtua yang suka panik sendiri mah kalau Mamaku. Kalau cowok sih biasanya lebih gak ambil pusing kalau digituin sama orangtuanya.

      Oke deh, takut juga sih ngebantah. Takut dikutuk jadi batu akik :(

      Hapus
    2. hehe upload aja deh entar kasih blur :D

      Hapus
  9. Gue jadi sampe komen dua kali gini. :(
    Tadi tau-tau internet mati. Tokhaaayyy.

    Itu keyboard sama dengan vgn kok kampret, ya.
    Berarti setiap gue lagi nulis, gue megang-megang, dong? Lagi komentar di blog lu ini juga menekan-nekan. Astagfirullah. :(

    Hm... mungkin nyokap lu cuma menunjukkan rasa sayangnya lewat kecemasan yang agak berlebih. Beliau nggak pengin anak ceweknya kenapa-kenapa. Eaaakk. Tapi, yang soal minjem baju diomelin mirip sama nyokap gue. Adek gue sering banget tuh bawa jaket temennya. "Jaket bau tengik dan buluk gini aja dipake. Emang Ibu nggak beliin kamu apa?" XD

    Btw, makasih udah promosiin tulisan gue. Hahay!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nulis tentang mati lampu, eh komen di blog orang pake mati internet. Tapi kamu gak mati rasa kan, Yog? Buat pacaran lagi? HAHAHA.

      Iya, kampret banget. Aku ngakak dengar si sulung ngomong gitu sama Christina. Pantesan aja tulisan kamu mesum, Yog. Kerjaannya ngegrepe-grepe 'keyboard' sih. Huahahahaha.

      Iya, Yog. Sebenarnya bersyukur juga sih punya orangtua kayak Mamaku. :)

      Hahaha, iya mirip. Tapi kalau Ibumu sih versi lembutnya. Untung bukan pacar temennya yang dibawa-bawa :D

      Makasih kembali, Yog! :D

      Hapus
  10. Jujur banget ibu lu. Balikin barang barang yang lu pinjam, Cha. :p
    Kada dan dapuk itu apa, ya?
    Banyak bahasa daerahnya ini. Jadi, mikir dan baca baca ulang.

    Namamya juga anak peremuan, Cha. Wajar kalau orangtua lu khawatir pulang malam. Tanya ini itu.

    Gue yang cowo kalau pulang malam lewat depan terminal kadang suka diikutin sama dua orang naik motor. Goda goda gue lagi.

    Itu film, kok, serem, ya.
    Mau lihat trailernya tapi, nggak ada quota. Hahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kan aku minjamnya sama Kakak sendiri, gak sama orang lain -__-

      Kada itu bahasa Banjar yang artinya enggak. Didapuk, itu bahasa apa ya, aku sering dengar waktu kecil sih, semacam didaulat gitu. Larang itu bahasa Banjar yang artinya mahal. Gasan itu bahasa Banjar yang artinya untuk. Udah aku jelasin semuanya tuh, Dar :D

      Iya, Dar. Namanya juga aku anak perempuan. Anak perempuan beliau yang paling antik. Hahaha.

      Buset. Pas kamu udah tergoda, langsung diperkosa. Motormu yang diperkosa. Jangan sampe deh ya :(

      Kayaknya filmnya kalah serem sama kamu deh, Dar. Gak ada kuota itu serem.

      Hapus
    2. Coba cek kartu keluarga dulu.
      Lu terdaftar sebagai adik dan anak dari Mama lu, bukan?
      Wah, asyik. Dapat les private bahasa Banjar. Terima kasih.
      Kalau lu antik, Mama lu apa, Cha? Makhluk pusaka.
      Mereka gue tolak. Soalnya nggak pada bawa kondom, sih.

      Nggak ada kuota belum terlalu seram.
      Nggak ada air waktu mau cebok itu jauh lebih serem, Cha.
      *gue balas komen ini lagi di dalam toilet tanpa air. Tolong.

      Hapus
    3. Udah aku cek. Aku positif..... hamil. Eh, positif terdaftar sebagai anak di keluargaku kok, Dar.

      Yang jelas mamaku bukan prasasti, Dar.

      HAHAHAHAHA. Padahal kalau mau pake seat belt juga gapapa sih. Kan namanya pengaman juga.

      Diseka pake tissue aja kayak orang barat. Atau pake lengan baju. Selamat mencoba. Goodluck, Dar!

      Hapus
  11. Owh jadi gitu yah LDR itu diturunin sama Ortu kamu Cha :D
    Keluarga besar LDR hahaha *Peace Cha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sialan Chisanak ih. Aku baca komen ini sambil minum, langsung kesedak :(

      Iya, like mother like daughter sih. Hahaha. Seenggaknya aku belajar tegarnya bukan dari Rossa, tapi dari Mamaku. *apa sih*

      Hapus
    2. Hahaha ambil makanan Cha biar ga kesedek air :D

      Bukan'a tegar itu yang dulunya pengamen sekarang jadi artis Cha? hahaha :D

      Hapus
    3. Iya aku mau makan kamu aja :p
      Iya itu juga. Tapi maksudnya lagunya Rossa yang judulnya Tegar itu loh hohoho.

      Hapus
    4. Huaaah makasih banget Cha udah mau ngasih makan :D
      Owh itu Cha maksud'a, bilang dong dari tadi jangan diperumit gitu hahaha :D

      Hapus
    5. AKU MAU MAKAN KAMU. MAKAN KAMU HIDUP-HIDUP! Masa mau digituin bilang makasih -__-
      Hahahaha. Pikiranmu ke band Silent Siren mulu sih, Chisanak. Jadinya sok-sok ngerasa dirumitin gitu :p

      Hapus
    6. Tadi bilang'a "Iya aku mau ngasih makan kamu aja :p" makanya bilang makasih. udah di edit nih ngasih'a di ilangin
      Bukan ke Silent Siren Cha, tapi ke SDN48 hahaha :D

      Hapus
    7. Dasar senengnya yang gratisan :p
      Hmmm.... SDN48. Pasti mukanya pada polos-polos, kayak anak SD.

      Hapus
    8. Siapa sih Cha yang gak suka Gratisan :p

      Iya Cha, saking polos'a bikin yang nonton melogo terus :D

      Hapus
  12. yah namanya orang tua sama anak yah kayak gituhhh,,, mau udah kepala 2 ,3 atau 10 sekalipun, bagi orang tua kita hanyalah seekor eh seorang anak - anak yang harus diberi arahan dan bimbingan supaya bisa menjadi lebih baik...... yah begitulah ehehe :V

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener. Namanya juga orangtua sayang banget sama anak-anaknya. Tapi kalau 'terlalu' sayang juga gak baik sih.

      Hapus
  13. jadi penasaran sama filmnya.
    enggak bisa nyalahin orang yang over pretective, setiap orang tua pasti punya lasan kuat untuk melindungi keluarganya, walau kadang alasan2 itu ga bisa diterima orang lain termasuk anak2nya sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buruan didownload trus ditonton :))
      Gak nyalahin sih sebenarnya. Cuma gak habis pikir aja. Tapi aku bangga kok punya Mama over-protective :D

      Hapus
  14. Hahahaa keren Cha. Ngadoin beha dan celana dalam buat kak Yul. :D
    Wkwkw.. itu artinya mama kamu perhatian banget sm kamu. Di umur kamu yg skrg ini bahkan beliau lebih perhatian ke kamu. Aaaa Icha anak kesayangan nih :))
    Mama kamu luar biasa keponya Cha. Sampai bongkar tas.

    Sumpah, aku penasaran banget dengan Dogtooth. Keyboard artinya vagina. Pake menggonggong segala. Haahaha kok ngakak ya Cha.
    Tapi serem juga ya kalo punya orangtua yg overnya kayak begitu. Sampe nggak ngebolehin anaknya keluar rumah. Sampe anaknya di suruh ngegantiin posisi Christina. Wow.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren kan. Ntar Darma kalau ulang tahun, dikasih kado gituan kayaknya keren juga :D
      Lebih tepatnya sih bukan perhatian kayaknya, Lan. Tapi takut. Takut aku tambah binal. Anak kebinalan nih :))
      Untung Fiesta-nya Om John udah aku buang jauh-jauh. Mamaku gak suka nugget soalnya.

      Mau aku kirimin filmnya, Lan? Daripada malam mingguannya memble di rumah. Huahahahaha.

      Filmnya memang lucu, Lan. Tapi sakit. Yang nonton bingung antara mau ketawa atau ngerasa prihatin. Aarrrgghhh.

      Hapus
    2. Hahahaahaa pantesan Darma kemarin maksa-maksa aku minta kadoin dia beha dan celana dalam.
      Kalo aku anak kebinalan, aku anak apa dong Cha? :D
      Huuahahaa Fiestanya Om Jhon. Iya Cha, buang jauh-jauh ya. Kalo bisa umpetin.

      Daripada kamu kirim film, mending kirim temen nonton filmnya aja Cha. Hahahaa

      Iya Cha, yang kayak gitu tuh yg bikin seru. Penasaran huhuuu

      Hapus
    3. Darma kayaknya sudah lelah letih lesu lunglai pake miniset, Lan.

      Anak.... anak..... anak.... anak kekinian aja deh ~
      Anak cuanet dan anak leh uga ~

      Aku umpetin aja sih. Soalnya mau 'dikonsumsi' pas malam Jum'at. Astaghfirullah, ini gak ambigu kan :(

      Kan udah ada. Banyak. Si adam, sama Kak Golut. Para tetangga sebelah juga. Hohohohoho.

      Hapus
  15. eh sumpah deh gue baca cerita lo tentang film ini jadi berasa ngeri ngeri gimna gitu sama orang tuanya, terus penaasaran liat trailernya deh, da kayanya ini film terlalu berat buat gue tonton, eh ca coba kasih liat deh film ini sama mama lo hehe

    menurut gue yah nikmatin aja apa yang dilakuin mama lo sekarang karna nanti lo akan rindu masa masa itu, kaya gue dulu yang kadang suka dimarahin mama kalau gak beresin kamar dll, sekarang gue rindu masa masa itu karna sejak ngekost dan jauh dari ortu gak ada lagi yang marahin, gak ada lagi yang ngingetin solat, sedih caaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orangtuanya kayak monster. Mukanya sih gak nyeremin tapi perlakuannya itu loh ngeri.
      Hahaha. Gak punya nyali, soalnya ada sex scene-nya. Ntar aku langsung dijodohin sama juragan minyak.
      Dinikmatin dan disyukurin ya. Anak singa aja masih diperhatiin sama induknya, apalagi anak manusia :))

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com