Sabtu, 26 September 2015

Tanda-Tanda Alzheimer Semakin Dekat

Kemaren sore, aku dilecehkan sama tukang parkir.


Ceritanya gini. Waktu mau pulang ke rumah, aku ngedapatin motorku di tengah-tengah hamparan motor lain. Susah buat dikeluarin. Dengan tampang memelas dan suara mendesah, aku manggil bapak tukang parkir depan kantorku buat ngeluarin motorku itu.


"Pak, keluarin." kataku sambil nunjuk-nunjuk motor matic Scoopy merahku.

"Apa, Cha?"

"Keluarin, Pak. KELUARIN."

Si Bapak tukang parkir ngehampirin aku. Bukannya lanjut ngehampirin motorku, dia malah nanya ke tukang parkir ruko sebelah.

"Nah, si Icha minta keluarin."

"Keluarin dimana? Keluarin di dalam apa di luar?" jawab mas-mas tukang parkir ruko sebelah, lengkap dengan gelak tawa.


"Gatau Icha nih. Enak di luar kah di dalam?" Mata si Bapak tukang parkir langsung beralih ke aku. Habis itu ketawa dan geleng-geleng kepala.


Aku cengo, bisa banget itu orang ngomong begitu. Aku langsung menyambut motorku yang udah dikeluarkan sama Bapak tukang parkir. Lalu melesat pergi dengan muka polos. Gak ada mata gak ada hidung. Eh, maksudnya muka ekspresi gatau apa-apa.


Ngomong begitu sama anak imut nan polos itu termasuk pelecehan kan? Huaaaa sebel akika! Tau aja sih kalau aku ini mesum. EEH.


Si Bapak tukang parkir itu emang nyebelin sih. Awalnya sih baik-baik aja, tapi makin lama makin nyebelin. Dulu dia pernah nanya sama aku,

"Cha, yang kemaren itu kakakmu kah?"

"Iya, Pak. Kenapa?"

"Oh. Kok hidungnya gak mirip?!"


Oke, aku masih terima lah ya dibilang gitu, Udah biasa sih. Nah ada yang lebih nyebelin, Bapak tukang parkir itu suka ngeledekkin aku,


"Beh! Merahnya bibir!" 

"Mau kemana, Cha? Habis kah sudah gincu?"


Perasaan aku make lipsticknya gak tebel-tebel banget deh. Itupun pake lipstick juga supaya gak keliatan gak pucat, biar gak keliatan kayak zombie training.


Bukan cuma aku aja sih yang suka diledek sama Bapak tukang parkir, tapi Kak Ira dan Kak Yuls juga. Mereka juga turut diledekin setiap pulang kerja. Dih si Bapak, rempong banget sih sama perempuan. Bacot banget. Sebel.


Udah ah, daripada ngomongin orang mending ngomongin diri sendiri.


Sekarang, kalau mau blogwalking atau balasin komen harus curi-curi waktu. Beda sama dulu yang curi-curi perhatian aja masih sempat. Selama ini aku ngeblognya di kantor, di sela-sela jam kerja. Sekarang masih sama sih, cuman intensitasnya lebih sedikit. 


Semua karena perubahan pekerjaanku. Aku fix jadi admin di tempat aku kerja semenjak bulan Juli lalu, bukan jadi Customer Service lagi. Pekerjaan yang aku pikir bakal bikin aku lebih sering gentayangan di blog karena gak harus kesana kesini dan ngelayanin user kayak dulu. Pekerjaan yang sebelumnya aku pikir "Oh, ini aja." eh setelah dikenali dan dikerjakan sendiri berubah jadi "HUAAA DAMN! INI APA?!" Pekerjaan yang aku pikir enak bisa pegang uang, sekarang jadi mikir ini uang orang ngapain aku yang ngurus. Pekerjaan yang bikin aku yakin kalau alzheimer itu semakin dekat.


Dari pertengahan bulan sampe kemaren, aku bikin kekacauan di pekerjaanku. Banyak kesalahan yang aku lakuin. Awal-awal jadi admin juga kacau sih, tapi perasaan ini jauh lebih kacau. Setelah ngelakuin kesalahan berkali-kali lupa kasih attachment di e-mail, aku pake salah salah input di banyak kolom laporan penghasilan, sehingga mempengaruhi laporan penghasilan di kantor pusat. Aku lupa tarik data, lupa kirim laporan yang berjadwal, lupa kirim unit yang udah berhari-hari di lemari padahal harus kirim ke pusat, lupa nulis keterangan....... Lupa lupa lupa lupa. Hari-hari harus dilewatin dengan chat di yahoo messenger sama accounting kantor pusat dan diteror lewat e-mail perihal revisi kerjaanku. Rasa pengen nyanyi lagu Lupa-Lupa Ingat-nya Kuburan Band. 


Giliran udah ingat, malah salah. Aku ingat kalau kartu garansi harus distempel sebelum di-scan, tapi ternyata gak semua kartu garansi. Walhasil, yang kena getahnya ya Kak Ira, si Ibu SPV. Kacau. Tunggu tanggal mainnya aja, aku bakal dimakan hidup-hidup sama Kak Ira. 


Aku ngerasa selain karena pelupa akut, juga gara-gara aku gak teliti, dan gak fokus sama kerjaanku. Aku masih aja nyempetin gerayangin hape, streaming Youtube, atau nulis postingan di sela-sela pekerjaanku. Harusnya aku kerjain dulu sampe selesai baru gerayangin blogku, kayak sekarang ini. Dan harusnya aku gak jadi makhluk pelupa. 


Tapi mau kayak gimana lagi, kayaknya sifat pelupa udah mendarah daging. Aku makin yakin bakal mengidap alzheimer. Makanya suka nulis, menceritakan apa yang..... eh tunggu, itu bio Google+-ku. Ya memang aku pelupa, dan bukan cuma di kerjaan aja aku kacau karena sifat pelupa, tapi di kehidupan sehari-hari juga. Dari sekian kasus pelupaku, kayaknya berikut ini deh yang parah, 


1. Lupa minuman sendiri

Udah banyak minuman orang yang jadi korbanku. Saking banyaknya, aku lupa. Aku punya kebiasaan suka menyeruput minuman orang lain tanpa sengaja. Serius, beneran gak sengaja. Tiba-tiba aja aku asal ambil minuman di depanku dan menyeruputnya, yang ternyata minuman itu bukan punyaku, sementara punyaku sendiri masih utuh tak tersentuh. Efek keasikan ngobrol deh kayaknya. 

Rata-rata sih pada ngeh kalau aku salah ambil minum, dan aku dengan kagetnya langsung ngebalikin minuman itu ke empunya trus minta maaf. Empunya biasanya langsung memberi ampun dengan ngetawain aku sepuasnya. 

Tapi pernah sih, sekali, Dita ngebiarin aku larut dengan minumannya. 

"Oh jadi gitu ya dia? Trus gimana kamunya?" kataku waktu itu, sambil terus menyeruput mocca float. 

"Yak terus aja minum, Tante. Terus aja habisin mocca float-ku. Yak yak yak, terussssssssss!!!" 

Spontan aku ngelirik ke mocca float yang aku minum, lalu ngelirik ke Dita. Ngelirik ke depanku. Ada mocca float yang float-nya masih utuh berdiri kajung di atas minuman mocca, dan pemandangan muka Dita yang cemberut. 

"Oh iya, ini mocha float-mu ya? He he he he. Pantasan float-nya udah rata sama mocca..........."

Aku taroh pelan-pelan gelas plastik yang sudah kosong itu. sambil memberikan senyuman terbaikku ke Dita. Semoga dia terkesan dan lupa sama dosaku itu. 

"Yaudah lah ya, mocca-mu buat aku. Minggu depan kamu beliin aku colonel yakiniku." katanya sambil menyambar mocca floatku di meja. Alhamdulillah aku gak dijual ke mas-mas KFC waktu itu sama dia. *sujud syukur*


Kalau sekarang sih udah gak ada kasus lupa minuman sendiri lagi. Mudahan aja gak bakalan ada. Aku gak mau dibilang sebagai cewek perebut minuman orang.


2. Lupa nutup resleting
Kalau udah jadi kebiasaan, susah buat dihilangin. Satu lagi kebiasaan jelekku, bisa dibilang aneh atau biasa aja, aku punya kebiasaan gak nutup resleting kalau habis pipis di kantor. Rasanya males aja. Orang gak ada yang liat karena baju atasanku selalu panjang sampe nutupin bokong (halah, padahal gak punya bokong), dan kebanyakan juga kegiatanku duduk di depan komputer, jarang banget keluyuran ngelilingin kantor atau merayap di dinding. 

Tapi di hari itu, hari Sabtu, aku pergi cari makan ke mall yang berada di seberang kantorku. Sebelum pergi, aku nyempatin diri buat pipis. Takut aja sih ntar ketemu cowok ganteng jambangan kayak Adam Levine trus gugup. Biasanya aku kalau gugup suka mendadak mau pipis gitu. Apalagi pas ketemu calon mertua, bakal pipisin beliau kali. Eh, enggak. Insha Allah gak bakal. 

Di tengah perjalanan, aku mutar MP3 dari hapeku lalu menarohnya di kantong belakang celana. Habis itu aku ngerasa ada yang longgar. Celanaku terasa longgar, kayak mau turun. Oh, mungkin gara-gara aku taroh hape di kantong. Cuek, aku tetap aja melangkah ke tempat beli makan. 

Habis beli makan, aku iseng pengen ngeliatin acara battle hip-hop yang diadain di lantai 1 mall itu. Siapa tau ketemu Hamzah, trus kami sama-sama ngobrolin Zai dan menyusun rencana pembebasan Zai dari hutan sawit, supaya hidup tenang di Samarinda. HUAHAHAHAHA. Aku sempat ngerasa sedih sih, di saat teman-temannya pada senang-senang dengan kegiatan favorit mereka, Zai malah banting tulang disana. Zai gak bisa ngumpul sama teman-temannya, gak bisa ngelakuin kegiatan yang dia sukai, gak bisa main sama anggota komunitasnya. 

Dan rasa sedihku berganti jadi rasa cemas, karena celanaku makin terasa longgar. Ini kenapa deh? Aku udah keluarin hapenya dari kantong, tetap aja kerasa longgar. Apa karena telat makan satu jam dari jam makan biasanya bikin berat badanku turun berpon-pon? 

Dengan langkah yang diseret, aku cepat-cepat ke toliet wanita buat nyari urinal, eh buat ngeliat apa yang terjadi sama celanaku.

Dan ternyata.................... resletingnya belum ketutup. Kancingnya ikut-ikutan terbuka. Bagian atas celanaku nganga. Warungnya terbuka. Padahal udah malam. Ya, namanya juga warung remang-remang. Halah, apa sih. 

OWALAH....... Pantasan aja celanaku kerasa longgar! Aku ngakak aja sih selama di dalam toilet itu. Parah banget sampe lupa. Untung aja celananya masih nyangkut di pinggul, gak nyangkut di mata kaki.



3. Lupa kalau ada guru yang namanya sama kayak temen

Kejadian ini waktu kelas 3 SMK. Udah lama sih, tapi aku masih inget gara-gara aku pernah ceritain kejadian ini di postingan Seandainya Diana. Buat yang males buka postingan itu, aku ceritain lagi ya.

Jadi waktu itu aku dan beberapa temanku ngedatangin ke bagian panitia kartu peserta ujian semester. Salah satu panitia itu adalah Bu Dina, guru Bahasa Inggris yang ditakuti oleh hampir seluruh anak kelas 3 karena kedisplinan tingkat tingginya, ketegasannya yang bikin keder, suara lantangnya yang bikin melek pantang suntuk, cara mengajarnya yang cepatnya saingan sama buraq, dan tas ransel gedenya yang misterius isinya apa. Kami gak habis pikir Bu Dina bawa apaan ke sekolah sampe tasnya sesak kayak gitu. Mungkin kalau tas itu bisa ngomong, benda tak berdosa itu bakal setengah mati teriak-teriak, "Hibak woiii, Hibak!" Disinyalir kuat isinya kulkas dua pintu dan anak beserta suaminya.

Tapi biarpun gitu, Bu Dina jadi guru favoritku dan juga Syaiba Meidiana, atau yang biasa dipanggil Dina, teman sekelasku sekaligus teman sebangkuku. Atau lebih tepatnya, bak sampahku, karena sama dia aja aku bisa plong curhat.

Btw, aku bukan typo. Nama lengkap Dina memang Syaiba Meidiana. Dia bilang tukang bikin akta kelahirannya typo. Harusnya Syaiba Meidina malah Syaiba Meidiana.

Aku dan teman-temanku pun bertanya soal ruangan kami ujian. Bu siapa aku lupa namanya, bilang kalau aku di ruang 08. Begitu aku nanya Dina di ruang berapa, Ibu itu jawab,

"Syaiba Meidiana ya? Syaiba....." Ibu itu membolak-balik buku daftar ruang ujian

"Syaiba di ruang 09 ya." sahut Bu Dina.

Aku refleks cemberut. Ngerasa sedih banget gak seruangan sama bak sampahku itu.

"Iiiiiiih Dina jangan nah! IIIIH DINAAAAAAAA!!!!!!"

Muka Bu Dina langsung berubah ekspresi, kaget dan sontak melototin aku. Dina dengan muka cemas uring-uringan plus takut-takut ngatupkan bibirnya pake telunjuk ke arahku. Aku masih tetap cemberut dan merengek. Masih gak ngeh kalau ada yang gak beres. 

Sampe akhirnya aku ngeliat muka Bu Dina, dan Dina yang masih ngatupkan bibirnya pake telunjuk.

Dan.......

HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAA MY LORD!!!!!!!

Aku langsung datangin Dina terus gelendotan di lengannya, sambil tetap merengek. Kali ini bukan cuma gara-gara gak satu ruangan, tapi gara-gara malu. MALU BANGET! Bu Dina pasti ngirain kalau aku tuh protes sama beliau. Padahal kan maksudku bukan gitu.

"Bu, ini namanya Dina juga." kataku sambil nunjuk-nunjuk Dina. Dengan muka melas, takut bakal dimasukkin ke dalam tas besarnya itu. Eeeeh ampun, Bu.

Dina segera menyusul ucapanku.

"Anu, Bu. Itu nickname saya." 


Seterusnya aku lupa, yang jelas aku beneran gak dimasukkan ke dalam tas besarnya Bu Dina. 


Aku malu banget. Entah Bu Dina mau memaklumi aku apa enggak. Teman-temanku pada geleng-geleng kepala ngeliat kebegoanku itu. Sementara Dina ngetawain aku sepuasnya sampe aku gak bisa nyela ketawanya lagi dengan umpatanku. Bisa banget aku lupa, kalau ada dua Dina disitu. Huaaaaaa. Please, jangan jadi murid pelupa kayak Kakak ya, adik-adik.


4. Lupa hari ulang tahun teman
Sebelumnya aku pernah ceritain ini di postingan Korban Pelupa

Lupa ngucapin ulang tahun padahal udah lewat berhari-hari, itu udah biasa. Aku udah biasa, maksudnya. Jangan timpuk aku ya, teman-teman.

Kalau ngucapinnya kecepatan? Kayaknya sih gak biasa.

Desember tahun kemaren aku ngucapin selamat ulang tahun ke Dea bukan di hari ulang tahunnya. Seingatku dia ulang tahun tanggal 9 Desember. Dengan lempengnya aku ngucapin di Path, aku upload foto ber-caption ucapanku ke dia. Dea gak ada naroh komentar di postinganku itu, yang ada cuma komentar dari Audya. Aku pun chat Dea, ngucapin sekali lagi. Siangnya, Ikhsan datang ke rumahku, dan dia kaget begitu aku kasih tau kalau Dea ulang tahun. Dasar Ikhsan pelupa, pikirku waktu itu.

Beberapa hari kemudian, aku baru nyadar kalau Dea itu ulang tahunnya samaan kayak ulang tahunnya Taylor Swift. Tanggal 13 Desember. Tiga-belas. Bukan sembilan. Itu pun juga aku tambah nyadar gara-gara Dea ngajak aku, dan teman-teman sekelas lainnya buat ke rumahnya dalam rangka syukuran ulang tahun.

Huaaaaaaaa!!!!! Pantesan aja itu anak gembul gak komen di postingan Path-ku. Dia juga sekenanya ngebalas chat. Dan lagi, gak ada tuh hingar-bingar di socmed, macam upload foto gitu atau update status, nunjukkin kalau dia lagi ulang tahun. HUAAAAA padahal dulu waktu jaman sekolah kami ngerayain bareng-bareng tiap tahunnya. HUAAAAAA TEMAN MACAM APA AKU INI???!

Jadi pas aku di rumahnya, aku ngebahas hal itu sambil cengengesan.

"Hahaha iya, Cha. Gapapa. Waktu itu juga mau dibalas sama Audya, dia mau kasih tau kalau kamu tuh salah tanggal. Tapi aku bilang  jangan deh, takut kamu malu." 

Udah keburu malu juga sih. Untung Dea baik, meskipun suka makan tapi gak suka makan orang. Makan daging sapi lada hitam aja udah cukup.

Tapi tenang aja sih, aku masih ingat kok sama ulang tahunku sendiri. Gak bakal lupa.



5. Lupa orang

Waktu itu aku jalan bareng sama Dita ke Big Mall Samarinda. Pas asik ngelus-ngelus baju yang dipajang, ada yang manggil-manggil aku. Seorang SPB.

Tumben. Biasanya aku yang godain SPB. Dan.... kenapa dia bisa tau namaku?

"Icha! Icha!" Kali ini SPB berjalan ke arahku dan Dita.

"Nggg.... siapa ya?"

"Cha, Lukman itu Cha!" bisik Dita sambil nyikut aku.

"Lukman. Masa lupa?" kata si mas SPB nyengir.

Perasaan aku gak ada temen yang namanya Lukman. Punyanya aktor favorit. Lukman Sardi.

"Shela, Shela. Mantannya Shela." Cengirannya langsung berubah jadi muka muram. Habis itu senyum simpul.

Spontan bayangan waktu nonton acara di aula SMP 4 pun berkelebat. Waktu Shela datang ke rumahku sama orang ini dalam rangka sama-sama ke acara di bekas SMP kami itu. Waktu aku sama Wilda ngolokin mereka berdua. Waktu perform stand-up comedy, ada comic yang nanya siapa yang pacaran disini trus dengan sengaknya aku nunjuk Shela sama orang ini. Waktu mereka sudah putus dan mau balikan lagi tapi batal gara-gara aku suruh dia buat datangin aku, Nina, dan Lelly. Waktu.......

Ya, dia ini Lukman! Lukman mantannya Shela!

Seterusnya kami ngobrol-ngobrol. Beberapa kali sempat nyerempet ngomongin Shela, dan dia cuma mesem-mesem aja.

Aku dan Dita pun melanjutkan perjalanan ngelus-ngelus baju lagi.

"Kok kamu kenal Lukman, Dut?"

"Itu pang gara-gara dia dulu pacaran sama Shela. Eh dia itu heboh ya. Biasanya kamu yang heboh ketemu orang, Tan."

Lumayan parah dah. Ingatannya Lukman ternyata jauh lebih kuat daripada aku. Habis cuma ketemu dua kali sih sama dia. Aku yang pelupa parah mana ingat. 

Pulang dari jalan, aku langsung buka postinganku yang Norak-Norakin Diri Demi Jepret Sama Dani dan postingan Shela, Maafin Icha Ya. Dan aku ngerasa aku bikin malu mereka waktu itu, jadiin mereka berdua tumbal materi stand-up comedy. Bikin malu Shela sih udah biasa, lah bikin malu pacarnya Shela juga? Aku juga menggagalkan usaha balikan mereka dengan tindakan kekanak-kanakkanku. Tapi entah kenapa juga dia mau negur aku. HA HA. Jahanamnya aku.....



6. Lupa helm orang

Selain merugikan diri sendiri, sifat pelupaku juga merugikan orang lain. Nanda adalah korban berikutnya. Lagi-lagi, aku ingat kejadian ini berkat postingan Korban Pelupa yang pernah kutulis.

Setiap pagi aku berbaik hati nganterin dia kuliah, trus helmnya aku yang bawa seiring aku berangkat kerja. Aku taroh di kantor. Dua hari berturut-turut, helmnya selalu ketinggalan di kantor, aku gak bawa pulang. 

Sehari kemudian, helm Nanda gak ada di tempat. Aku tanyain bubuhan kantor juga pada gak tau. Aku pun tanya ke empunya helm, dan dia bilang kalau helm itu gak ada di rumah. 

JADI DIMANA?????

"Kamu terakhir lihat helmnya kapan?" tanya Kak Maya begitu ngeliat aku patroli keliling kantor buat nyariin itu helm jahanam.

"Aku lupa Kak! Perasaan ada momen dimana aku ambil helm itu di atas lemari trus aku taroh di atas meja Kak Fajar, entah hari apa itu. Udaaaaaaah habis itu aye kagak inget lagi."

Bisa-bisa kena penyakit ulkus saking stressnya nyari helm si Nanda binal. Si binal itu pasti murka lalu mencapitku dengan bibir Suneonya itu begitu tau kalau helm kesayangannya telah tiada. 

Serem. 

Di helmnya itu gak ada ornamen mutiara swarovski sih. Helmnya itu jelek, udah bontok, gak ada kacanya lagi. Tapi itu helm jadi helm kesayangannya dia, karena ada tempelan stiker yang lumayan banyak nangkring di helmnya itu. Biasa, kalau mau dibilang anak gahol tuh harus ada stiker banyak di helmnya. Trus warna helmnya hitam, warna kesukaannya dia. 

Tapi kalaupun hilang, siapa yang mau ambil? Helm buluk kayak gitu. 

Aku penasaran banget. Perasaan juga aku gak ada mampir kemana-mana, yang memungkinkan aku bisa taroh helm itu di tempat aku mampir, trus aku lupa. Aku langsung pulang ke rumah kok tiap pulang kerja. Ke rumah Om. Eh, ke rumah sendiri. 

Pas besoknya, aku dapat pencerahan. 

Baru nyampe parkiran kantor, mataku langsung tertuju sama bak sampah di samping tempat les bahasa Inggris di sebelah kantorku. Entah, kayaknya ada sesuatu aja sama itu bak sampah. Sesuatu yang magis. Rasanya kayak ketemu kembaran. EEH kayak ada yang greget aja sama itu benda. Tampak bersinar kayak Yesus di poster keagamaan. 

Aku pun masuk ke dalam kantor sambil mikirin bak sampah itu. Sekelebat bayanganku lagi naroh helm Nanda di atas bak sampah, aku matiin sekring, aku melenggok anggun menghampiri motorku, ninggalin itu helm sebatang kara.... bayangan-bayangan itu mengganggu penglihatanku. 

Itu momen-momen pas aku pulang kerja tiga hari lalu. Pulang sendirian, Waktu itu aku lagi sibuk nutup gerbang yang alamak kerasnya minta ampun.

Dan aku ingat......

AAAAAAAAAKKKKKKKKKKK TERNYATA AKU TAROH HELM JAHANAM DI ATAS TEMPAT SAMPAH ITU!!!!!!!!

Trus bodohnya aku tinggalin gitu aja, gak aku bawa pulang. Mungkin helm itu diambil orang, atau dimasukkan ke dalam bak sampah, samapai akhirnya dibawa sama gerobak sampah. HUAAAAA!!!

Pulangnya, aku langsung ngaku ke Nanda. Tapi ternyata dia gak marah. Pasrah. Udah kayak diputusin sama pacar karena pacarnya ternyata gay. 


7. Lupa pake helm 
Kalau yang ini baru terjadi seminggu yang lalu. Masih segar di ingatanku. Dan kayaknya ini terjadi gara-gara aku suka ngetawain Kak Uun yang suka lupa pake helmnya pas mau pulang kerja. Ini azab dari Allah SWT. Subhanallah walhamdulillah wala ila hailallahu akbar!
Kak Uun sering banget lupa pake helm, Tau-tau udah di atas motor aja, ngebet mau pulang. Kadang dia ingat sendiri kalau dia belum pake helm. Kadang perlu diketawain dulu baru dia ingat. Tapi sekarang kayaknya udah jarang sih pemandangan itu terlihat. Soalnya dia udah beli helm baru. Kayaknya helm baru bikin sifat pelupanya hilang. 

Nah, di suatu hari aku dapat shift pulang satu jam lebih awal, aku mutusin buat jalan sama Dita. Dengan terburu-buru aku siap-siap, absen finger, dan melesat keluar kantor. Seperti biasa, motorku susah dikeluarin. Seperti biasa juga bapak-parkir-bikin-sebel ngajak aku ngobrol, dan aku tanggapi dengan cengiran sekenanya aja. Gatau deh beliau ngomong apa, yang penting aku harus cepat-cepat jemput Dita. 

Di jalan, pengendara motor lain pada ngeliatin aku. Bapak-bapak yang lagi duduk di depan parkiran pasar Segiri juga ngeliatin, pake nunjuk-nunjuk aku. Entah maksudnya apa. Aku ngeliat ke kaca spion motor. Pake kacamata tapi gak dipasang di mata malah dikaitkan gitu aja di telinga sampe dagu, itu aneh ya? Aku males pake sekarang soalnya. Maksudnya sih ntaran aja pas lagi berdebu banget jalanannya. 

Aku pun cuek bebek, tetap melaju dengan motorku. Aku ngeliat ke arah spion motor lagi, dan menemukan pemandangan bagian atas jilbabku rapi, gak tertekuk. Tumben. 

Sampe akhirnya di depan SMK 1, hendak ke lampu merah......

Ada yang gak beres. 

Aku langsung menepi ke pinggir jalan. Menggerayangi kepalaku. Ngadap ke kaca spion motor lagi.

AAAKKKKKKK AKU LUPA PAKE HELMMMMMM!!!!!!!!!

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!! 

Masih dengan ketawa yang ngakak, aku pun putar balik, kembali ke kantorku lagi. Sepanjang jalan aku gak bisa nahan ketawa. Lupanya parah banget ih! Kak Uun masih jauh lebih baik ingatannya daripada aku. Dia sering lupa tapi gak pernah sampe udah di jalan. Aku, sekali lupa, langsung udah di perjalanan. Udah lumayan jauh lagi. Untung gak ada polisi ganteng yang tiba-tiba nilang aku. 

Pas masuk ke dalam kantor pun aku masih ngakak dengan keras. Kak Yuls dan Kak Ira heran ngeliat aku. Kak Yuls kira aku belum pulang, sedangkan Kak Ira mau negur aku gak pake helm tapi keburu aku udah keluar. Kami pun tertawa berjamaah. 

Rasanya, baru kali ini aku ngetawain pengalaman malu-maluinku. Biasanya aku cuma cengar-cengir tanpa dosa aja kalau diketawain. 


Udah ah, sampe situ aja pengalaman-pengalaman yang terjadi karena sifat pelupaku. Oh, mungkin lebih tepatnya disebut tanda-tanda alzheimer. Tanda-tanda kalau alzheimer semakin dekat. Mungkin aku udah siap positif alzheimer. HUAAAAAAAAAA. Jangan ah, jangan deh. 


Tapi dari tanda-tanda di atas, bikin aku bersyukur. Aku bersyukur, aku masih ingat kalau aku ini pelupa. 

12 komentar:

  1. Parah banget pelupanya kak....!!

    Sama aku juga pelupa sih.. yang paling tragis itu lupa reseliting.. Waduh bahaya kakaa.. mending pake rok dah kalo gitu hehehe

    BalasHapus
  2. Udah bersahabat dengan pelupa yaa mba :D haha

    BalasHapus
  3. ebuseeeng...keluarin dimanaa??? wkkkkkk

    memang kepala ga terasa enteng cha, lupa pake helm...

    BalasHapus
  4. Hahaaa itu bapak tukang parkirnya ganjen amat ya Cha. Cuekin saja. Ntar malah keseringan bercakap kurang bagus gitu Cha.
    Aku ngakak baca lupa masang resleting itu Cha. Astaga. Bisa nggak sadar gitu ya. Untung nggak melorot Cha.

    Serem amat sampe dipelototin Bu Dina. Guru killer gitu. Hahaaa. Abis, namanya mirip ya Cha.

    Fix kamu jahat Cha. Helm Nanda kamu taruh di tempat sampah. Icha jahat. Tegaan.

    BalasHapus
  5. Waduh kang parkirnya mesum. wkwkwk...kayaknya udah termasuk alzheimer akut atau kronis cha... Untungnya minumannya sama sama mocca jadi bisa dikasih deh, coba kalau icha pesen akua gelas, tapi yang di minum mocca float punya temen. kan ketauan banget modusnya.. :D

    Bersyukur untung Nanda tidak melaporkan kejadian ini kepada pihak berwajib... semua ada untungnya ya... Alhamdulilah sesuatu banget kan

    BalasHapus
  6. kalo tidak segera di atasi pasti makin parah

    BalasHapus
  7. Ih omongan apa tuh, aku gak tahu

    Beneran kena alzaimer? Duh bisa sembuh gak tuh :(

    Kalau lupa minum sih, aku juga sering. Gak sengaja, atau sengaja icip2

    Untung bukan cowok coba kalau lupa resleting cowok. Bisa gondal gandul. Restletingnya.

    Wih tanda-tanda nyeremin yah, cha. Sering2 nulis aja cha, sayang kalau cerita hidup kamu nguapa begitu aja kaya orang ngantuk.

    BalasHapus
  8. Panjang banget ini tulisan. Huwaaah. Kelar juga.
    Serem amat kayaknya Alzheimer. :(

    Yang resleting itu paling geblek, sih. Behahaha.
    Terus kalo Mocca Float gue malah sering ketuker karena isinya setara.

    Anjir, helm taro tempat sampah. Bisa-bisa diambil sama tukangnya itu. Coba besok-besok cek tukang sampah yang pake helm, Cha. :p

    BalasHapus
  9. cha tukang parkirnya keren kamu juga polosnya gak kalah keren dari tukang parkir yang ngomongnya kemana-mana hahaha
    banyak juga kamu lupanyasama banyak juga ini tulisannya :"D

    BalasHapus
  10. Haaha tukang parkirnya iseng banget, timpuk helm aja kak kalo isengnya makin menjadi #eh wkwk

    BalasHapus
  11. TIga ribu kata. Cape ngitungnya gue.
    Hmm. Sory gue sibuk hitung jumlah katanya. Nggak baca detail ceritanya. :p

    Duh. Maafin kelakuan teman kang parkir gue.

    BalasHapus
  12. Aduh, banyak banget ‘keunikannya’. Kebanyakan lupanya. Dan… itu semua bener-bener udah lupa tingkat dewa! Aku masih nggak kepikiran yang helm ditaruh di atas tempat sampah. Udah ditangan pemulung kayaknya, atau gimana? X))

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com