Kamis, 17 September 2015

Gara-Gara Mamah Dedeh dan Mikky Ekko

Kenapa gara-gara mereka berdua?

Pertanyaan yang kayaknya muncul di kepala yang baca judul postingan ini. Atau mungkin sebenarnya gak ada tuh yang punya pertanyaan kayak gitu, akunya aja yang kepedean. Tapi persetan dengan itu, aku tetap jawab pertanyaan di atas. 

Oke, selain mereka beda kelamin, mereka berdua juga beda 'dunia'. Yang satunya, yang terhormat Mamah Dedeh Rosidah, seorang pendakwah yang masih aktif dan ceria walaupun usianya sudah 64 tahun, idola Mamaku dan kayaknya jadi idolaku juga. Yang satu lagi, seorang penyanyi dan produser rekaman berusia 30 tahun asal Louisiana, mencuat ke dunia musik karena duetnya dengan Rihanna di lagu minta-ditemenin-kamu-jangan-pergi berjudul Stay.

Tapi Mamah Dedeh dan Mikky Ekko punya satu kesamaan, yaitu sama-sama bikin aku nafsu buat nulis postingan ini.

Setiap selesai mandi, suara menggelegar Mamah Dedeh nemanin aku yang lagi ngambil baju di lemari dan sarapan pagi. Setiap hari. Dan rasanya, entah aku gila atau apa, setiap masalah atau pertanyaan dalam pikiranku malam sebelum tidur, terjawab di ceramah Mamah Dedeh besok paginya. Seolah masalahku 'berjodoh' dengan Mamah Dedeh.

Contohnya, waktu aku kesel sama Mamaku karena beliau terlalu ngekang aku yang baru keluar dari rumah sakit, besok paginya ada ceramah Mamah Dedeh judulnya "Ibuku, Sekolah Pertamaku." Waktu aku lagi pengennnnn banget sesuatu dan udah berusaha tapi belum dapat juga, ceramah Mamah Dedeh bertema doa dipending jadi bikin aku lebih bersabar. Waktu aku lagi kesel sama Zai tapi di sisi lain aku sayang banget sama orang itu, Mamah Dedeh kembali menegurku dengan ceramahnya yang dikasih judul "Apa itu Zina?" Salah satu ceramah favorit Mama, karena pas lagi nontonin acara ceramah dengan judul itu, Mama bisa seenak udel ngatain aku, 

"Tuh dengerin Mamah Dedeh! Telinga tuh dibuka lebar-lebar! Jangan pacaran! ZINA!" 

Atau nanyain aku dengan pertanyaan aneh macam, 

"Cha, Zai disana bisa nonton tv kah pagi-pagi? Kasih tau dia, suruh nonton Mamah Dedeh tuh. Biar cepat ngelamar kamu. HOI! Kamu tuh dengar kah? Orangtuanya ngomong malah pergi!" 

Aku curiga kayaknya Mamaku yang ngebet mau nikah. Masakannya akhir-akhir ini keasinan melulu. 

Nah, ceramah Mamah Dedeh kemaren pagi tentang jangan mencemaskan sesuatu bikin aku makin yakin aku berjodoh sama Mamah Dedeh. Di saat aku cemas sama keadaan Zai, Mamah Dedeh datang dengan ceramahnya. Jangan mencemaskan sesuatu. Boleh cemas, boleh khawatir, tapi jangan berlebihan. Cemas berlebihan dan negative-thinking adalah wujud dari keraguan kita sama Sang Pencipta kita. Kita harusnya percaya, apapun yang terjadi dan bakal terjadi itu pasti terbaik buat kita. Daripada cemas gak karuan banyak pikiran, mending banyak-banyak berusaha, dan berdoa. Kira-kira kayak gitu isi ceramah Mamah Dedeh tadi pagi. 

Pas banget. Mamah Dedeh seolah kayak negur aku, "Don't worry, you happy! Always say Alhamdulillah! Allahu Akbar!". 

Sebulan belakangan ini aku cemas banget sama Zai. Dia gak ada nelpon aku. Chat kami selalu berselisih. Chat-ku ke dia gak deliv, aku tungguin sampe deliv, pas udah deliv belum dibalas. Pas udah dibalas aku udah tidur. Aku chat dia pagi, dibacanya baru malam, dibalesnya pas aku lagi gak aktifin paket data. Gitu terus siklusnya sampe Eminem sama Mariah Carey baikan trus jadi sepasang suami-istri, 

Mel-think pun kumat parah. Aku mikir aneh-aneh, yang enggak-enggak. Dia sempat kasih tau sih kalau stok bahan bakar disana lagi susah, jadi gak bisa pake motor buat ke bukit atau menara demi bisa telponan. Dia juga bilang kalau belum ada isi pulsa karena belum ada ke Sangkulirang. Aku mau isiin pulsa, tapi mengingat disana gak ada sinyal, jadi gatau kapan itu masuk pulsanya, niat itu  pun kuurungkan.

Dengan alasannya yang logis itu, tetap aja aku mikir aneh-aneh tentang dia. 

Dia kerja rodi sampe gak ada waktu buat sekedar nelpon? 

Hapenya hilang? Lagi?

Dia dilarang pake motor karena selama ini motornya dipake buat bonceng tiga bareng teman-temannya kayak cabe-cabean?

Dia lagi naksir sama teman kerjaannya dan tiap pulang kerja sibuk main bareng? 

Orientasi seksualnya mendadak berubah dan dia belum siap buat kasih tau aku? 

Dia lagi sakit parah, sakit chlamydia? 

Dia udah pindah keyakinan, jadi penganut Yahudi?

Untungnya, sebelum aku berpikiran, "Orang itu kayaknya punya side job disana. Mangkal habis pulang kerja. Di Samarinda takut dapat pelanggan yang ternyata teman sendiri.", kami bisa chatting lancar walaupun sebentar. Dia janji besok bakal nelpon, kalau gak bisa dia bakal chat aku sorenya. HUAAAAAAA ADEK SENANG BANGET, BANG JAY! Adeknya Abang juga senang banget, kan? Itu, si Yofi maksudnya. Adeknya dia. 

Besoknya, aku nungguin dia nelpon. Waktu berlalu begitu lambat, rasanya semua bergerak dengan gerakan slow-motion. Nyebelin.

Aku iseng buka BBM, dan ada chat dari orang yang aku tungguin itu.

"Seng...... Maaf malam ini aku gak bisa nelpon. Tadi pagi jatuh dari motor aku. Maaf ya, padahal pengen betul aku nelpon kamu. Ini tanganku keseleo, mau pergi urut dulu. Maaf ya, Seng."

YO OLOH, cobaan macam apa lagi ini?  Tanganku langsung sigap ngebalas chat dari dia.

"Iyakah, Seng? Trus ada luka-luka kah? Dimana aja? Banyak kah? Mudahan cepat sembuh ya, Seng. Nanti kalau udah sembuh baru kita telponan ya. Trus nanti kalau udah pulang dari urut kamu kabarin aku ya, Seng. Yaaaaaaa?"

Air asin dari mataku langsung jatuh tanpa permisi. Itu anak kepuhunan apa sih sampe jatuh dari motor? Tuh kan, kayaknya dia bonceng bertiga deh sama teman-temannya makanya jatoh!

Tanpa bermaksud alay (padahal malah keliatan alay), aku nulis personal message yang isinya "Cepat sembuh ya, pengolok profesional. Desember bentar lagi kan, ya?" lengkap dengan display picture yang kuganti dengan fotoku sama dia. Norak? Emang iya sih.

Gak lama, chat masuk.

"Sakit kah si Fadli, Cha? Kok gak ada kasih kabar?"

Mampus. Chat dari Kak Eka. Kakaknya Zai, dan si Fadli yang dimaksud itu si Zai. Itu panggilannya di rumah.

Aku pun ngebalas chat Kak Eka, dengan penuh kehati-hatian, takut salah ngomong. Kami saling berbalas chat, sampe akhirnya dia bilang,

"Gak parah kan jatohnya. Bikin khawatir aja nih."

Huaaaaaaa, aku keliatan alay lebay jablay di depan kakaknyaaaa!!!! Ketahuan deh aslinya aku kayak gimana.

"Kayaknya sih enggak parah, Kak. Maaf ya, Kak. Udah bikin khawatir. Aku memang suka agak lebay gitu." 

Setelah lama mikirin mau balas apa, akhirnya kalimat itu yang aku ketik. Btw, minta maaf karena sudah agak lebay itu termasuk lebay gak sih?

"Gak papa. Namanya juga pacar, pasti lebih khawatir dibandingkan kakaknya." 

Chat balasan dari Kak Eka bikin aku bingung. Aku mesti berhenti malunya atau masih ngerasa malu? Aku pun minta pendapat sama Kak Dayah. Kakak ketigaku itu bilang kalau dia jadi Kak Eka, dia bakal ngomong kayak gitu juga ke aku. Entahlah. Yang jelas aku pasrah aja dianggap lebay. Memang lebay sih.

Menjelang tidur, aku berkali-kali ngeliat layar hape. Gak ada chat masuk dari Zai. Sampe besok paginya dan sampe sekarang, masih gak ada. Cuma di-read. Huft. Semoga dia gak kenapa-napa. Aku hanya perlu berdoa, mendoakan dia. 

Dan malam itu juga, aku iseng nge-download lagu Smile-nya Mikky Ekko, gara-gara potongan demi potongan adegan film Paper Towns terlintas di benakku. Btw, aku udah nonton film Paper Towns, dan Cara Delevinge cantik bangetttttttttttt! SIALAN! Sekarang tinggal menuntaskan novelnya aja, yang kubeli sehari sesudah nonton filmnya. Ya, aku penggemar barunya John Green. Beli novelnya pas novelnya itu udah difilmkan. Kasihan.

Lanjut ke lagu Smile, nah lagu Smile itu jadi lagu yang aku putar terus-terusan sampe sekarang, dari pertama download sampe lagi ngetik postingan ini. Bukan karena jadi original soundtrack-nya Paper Towns, tapi karena lagunya memang bagus. Bikin semangat. Dan yaaaa, lagu ini punya dampak yang sama kayak ceramah Mamah Dedeh yang aku bahas di atas.

Dengerin Smile itu serasa kayak disuruh, eh lebih tepatnya diajak buat tersenyum, walaupun sebenarnya bukan cuma lagu ini aja yang pas didengerin serasa kayak diajak buat senyum. Dengerin Smile bukan cuma diajak buat sekedar tersenyum, tapi juga sambil jingkrak-jingkrak lompat sana-sini. Bukan cuma tersenyum sambil jingkrak-jingkrak lompat sana-sini, tapi sambil bersyukur.

"Smile, the worst is yet to come
We'll be lucky if we ever see the sun
Got nowhere to go, we could be here for a while
But the future is forgiven, so smile"


Smile, the worst is yet to come. YA AMPUN, LIRIK FAVORIT! Entahlah kenapa, lagu ini datang di saat yang tepat. Di saat aku butuh semangat buat ngelawan mel-think. Mikky Ekko seolah menyentilku. 

"Gak usah sedih, senyum aja. Baru gitu aja udah nangis. Dasar cewek lemah!"

Eh, enggak ding. Masa Kak Mikky Ekko sejahat itu? Ya walaupun memang bener sih, aku cewek yang lemah. 

Ya, seperti yang Mamah Dedeh bilang, banyak-banyak berdoa aja. Kalau nurutin mel-think terus-terusan, aku juga yang rugi. Aku jadi mikir, kakaknya aja gak cemas berlebihan, masa aku yang cuma pacarnya aja cemas banget? Aku yang belum jadi siapa-siapanya, cuma pacar, udah berani mikir dia lagi aneh-aneh disana, mikir dia kenapa-kenapa banget. Kalau kakaknya bisa percaya dia bakal baik-baik aja, kenapa aku gak bisa?

Dan yang seperti Kak Mikky Ekko bilang, tersenyumlah. Aku harus sayang sama kesehatan mentalku sendiri. Bisa gila aku kalau mewek terus-terusan. Udah cukup aku yakin bakal ngidap Alzheimer. Udah cukup. Aku gak mau si Parkinson ikut-ikutan ngehinggapin badan tuaku nanti karena kebanyakan depresi dan muram di masa muda.

Makasih buat Mamah Dedeh. Dan Kak Mikky Ekko. Sekarang, aku gak cemas lagi. 

38 komentar:

  1. kirain apa, ternyata itu toh :)
    cemunguuuuttttt ea :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaaaaaaaa makasih yaaaaaa Mbak Alyaaaaaaaaa :))

      Hapus
  2. Caha mungkin alesan gak bisa nelpon malem itu bukan keseleo tangan'a tapi lagi jalan sama cewe lain.
    Biasanya cowo yang suka merantau tiap kota pasti punya gebetan aka pacar

    hahaha:D
    #Kaburrrrrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kira memang bisa jadi seperti itu mba :)

      Hapus
    2. Kayaknya Cisana bener deh...

      Hapus
    3. Asekk banyak yang dukung
      Arigatou Awan & Aziz hahaha :D

      Hapus
    4. Hahaha enggak mungkin Cha. Zai pasti setia kok di sana. Hidup LDR !!

      Hapus
    5. Aku sih gak punya pengalaman masalah ginian. Nimbrung aja lah disini haha

      Hapus
    6. sepertinya saya setuju deh sebagai dari pihak cowok, ehh tapi aku enggak yah :D

      Hapus
    7. Ini kenapa deh ada yang jadi kompor, jadi air, jadi orang yang nyangkal kalau dia bukan cowok, eh jadi orang yang setuju. AAAAAAAAAK

      Hapus
  3. But the future is forgiven, so smile :-)

    BalasHapus
  4. Ichaaaaààaaa susah bingit ini tadi mau buka blog kamuuunyahhhh
    #mendadak lebayy

    Beteww itu panggilan 'seng' artinya bukan seng yang itu tuh (maksudnya yang biasa buat ngegantiin genteng?

    Oo zaii nama nya fadlii

    Sabar aza chaa... dengarkan apa kata mamah dedeh, tp bner juga sih klo diposisi kayak gitu (baca lagi susah komunikaasi gegara sinyal) bawaannya pengen kobarin api #naga kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya harus lepas sandal dulu, Mbak. Baru bisa. :D

      Hahahaha. Bukan, Mbak. Walaupun mukaku mirip seng sih. Itu panggilan yang dibuat dari pengucapan kata sayang dengan cepat. Coba deh Mbak Nit ngomong, "Sayang sayang sayang sayang sayang" 33 kali. Ntar jadinya seng. Gitu deh.

      Sayangnya aku gak bisa kobarin api, Mbak. Bisanya kobarin aroma kentut. :(

      Hapus
  5. Ibunya udah ngebed banget tuh pengen punya cucu...
    resiko LDR. memberi harapan. demi sang pujaan, sedikit kebenaran, penuh kepalsuan,
    Mama dedeh mengerti keadaan dan saya sangat percaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. __________Resiko LDR__________
      sedikit kebenaran, penuh kepalsuan
      sedikit kebenaran, penuh kepalsuan
      sedikit kebenaran, penuh kepalsuan
      sedikit kebenaran, penuh kepalsuan

      Hapus
    2. Achmad: Iya kayaknya sih. Tapi kenapa harus aku yang dipakai buat nyalurin keinginan beliau? Harusnya suruh kakakku aja bikin anak lagi. Huahahah.
      Sedikit kebenaran -_-

      Chisana: MAKASIH YAAAAAAA!! Kamu ngertiin aku banget deh sumpah ~

      Hapus
  6. Daripada cemas gak karuan banyak pikiran, mending banyak-banyak berusaha :)
    Jodoh itu takan kemana, saingan yang dimana-mana..heuheuehueu
    Visss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berusaha buat berpikir positif terus. Oke. Sip.
      Hahaha. Untung aku gak saingan sama Kate Upton.

      Hapus
  7. Baru tahu sama yang namanya mikky ekko... btw salam kenal ya, ini kunjungan saya yang pertama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang udah tau. Salam kenal juga :)

      Hapus
  8. Hahaa baca judulnya bikin penasaran. Kamu sukses bikin judulnya Cha. Bener-bener penasaran aku :D

    Idola mama kamu mamah dedeh ya Cha, kalo ibu aku ustadz Maulana. Tiap pagi, pasti deh nonton itu terus. Haha.
    Pukpuk~ sabar ya Cha. LDR memang gitu. Tantangannya sinyal.
    Ya ampun, itu biasanya Zai kalo nelfon harus ke menara atau bukit gitu ya Cha supaya bs dapat sinyal? Perjuangan banget :))
    Sama Cha. Meskipun aku nggak LDR, tapi skrg aku ngerasa masih LDR :( dia sibuk kerja. Susah komunikasi. Kadang mel-think juga. Sms nggak dibales kadang aku sampe netesin air mata. Padahal nggak disengaja gitu. Hahaa
    Parah ya aku. Lemah.

    GWS buat Fadli ya Cha :)) betewe kenapa dari Fadli dipanggil Zai cha?

    Seng itu apa Cha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha. Untung kamu gak jadi arwah penasaran, Lan.

      Iya, fans beratnya. Tapi Mamaku suka juga nonton Ustadz Maulana sih. Cuman aku gak nonton soalnya habis shubuhan langsung lanjut tidur lagi. Hahaha.

      Iya, harus kesana dulu. Syukur-syukur langsung dapat sinyal. Pernah juga sih udah setengah jam nunggu sinyalnya gak muncul-muncul. Huahahahahaah dikerjain sinyal. Sebel.

      Susah ya jadi cewek, bawaanya baper mulu. Sabar ya, Lan. Kalau sms lambat dibalas langsung datangin aja. Trus cipok.

      Nama lengkapnya Zaini Fadli. Teman-temannya pada manggil Zai sih, tapi kalau di rumah dipanggil Fadli.

      Ngg.... Seng itu plesetan dari kata sayang. Kalau kata sayang diucapkan cepet-cepet berkali-kali jadinya Seng. Gitu. Aneh ya. Memang sih kami berdua aneh.

      Hapus
  9. Kadang emang cewek suka gitu, Cha. Gue pas masuk angin aja sampe di-GWS-in pake kalimat yang lebay-lebay di PM-nya si Pacar. XD

    Gue malah kurang suka acara Mamah itu. Kebanyakan nggak jelas si penanya. Nanyanya masa gini, "Punya sodara yang orangtuanya nggak kerja, terus anaknya belum bayaran sekolah. Itu gimana, Mah ?" :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha ciyeeeee di-GWS-in. Halah, lebay-lebay tapi kamu juga senang kan. Senyum-senyum mesum kan kamu pas baca PM-nya, Yog :p

      Betul banget, Yog! Sebel deh. Hal yang sebenarnya udah ada jawabannya malah ditanya. Udah ditanya sama penanya lain, masih aja ditanya. Kadang Mamaku suka ngomel-ngomel sendiri sih pas nonton yang ada penanya kayak gitu.

      Hapus
  10. aku jarang nonton si mamah sih, dengerin lagu mikky ekko juga jarang (tepatnya baru tahu) wkwk

    tapi..chat pagi dibales malam itu, kita sama, aku pernah ngerasain juga cha wkwk senasib kita. tapi dari situ aku jadi belajar sih, jangan terlalu berharap banyak sama orang. , dan alhandulillah sudah gak lagi ngalamin yang namanya chat pagi dibales malem heheh

    doaku, 1 aja. semoga cepet dilamar ya mbak eeee hehehe, biar gak galau-galau lagi, biar gak mikir macem-macem lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan terlalu berharap banyak sama orang. Okelah, mulai sekarang aku gak berharap banyak lagi sama paklek mie ayam depan gang. Kalau dikasih porsi segitu yaudah segitu :')

      Alhamdulillah ya, sekarang hapenya rame lagi.

      Aamiin. Cepat dipastiin dia itu beneran jodoh apa bukan :) Tsaaah.

      Hapus
  11. Tuh, cha. Dengerin kata mamah dedeh. Jangan pacaran! Huahaha

    BalasHapus
  12. Aku jarang banget nonton mamah dedeh, kalo nama mikky ekko aku kayanya pernah denger tapi belom pernah dengeri lagunya. Btw semangat cha :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga habis baca ini jadi suka lagunya Mikky Ekko.
      Iya, Makasih yaaaaa! :)

      Hapus
  13. kirain mamah dedeh tarung sama mikky ekko.
    duh mendadak lebay gitu. haha jadi malu kan sama kakaknya zai. btw, udah kaya tersangka pengoplos saus ya, pake nama alias, Zai. padahal namanya bagus, fadli. jauuh nyambungnya. eh ini kenapa gue jadi masalah sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau beneran tarung, kayaknya Mikky Ekko yang kalah, Ngalah maksudnya, sama Mamah Dedeh yang lebih tua.

      Iya nih, Alhamdulillah sih masih punya malu.
      Gara-gara nama lengkapnya tuh. Zaini Fadli.

      Gapapa, Tom. Daripada statusmu sebagai jomblo jadi masalah. Eeh.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com