Jumat, 11 September 2015

Doraemon, Tolong Keluarkan Alat-Alat Ini!

Sampe segede gini (jangan tanya apanya yang gede) aku masih suka aja ngarep kalau Doraemon itu beneran ada. Ibarat Pegadaian, Doraemon itu menyelesaikan masalah tanpa masalah. Gak kayak pacar, yang menyelesaikan masalah dengan masalah, karena bikin resah.


Eh, emang pacarnya siapa ya? Tauk deh. Bagi yang gak ada kasih kabar berhari-hari, tolong ngerasa aja ya. Terus habis itu ambil kaca. Terimakasih. *bukan sindiran*


Sebagai manusia yang kodratnya gak pernah merasa puas, kita menginginkan hal-hal yang mustahil, dan berharap kita bisa mendapatkannya dari kantong Doraemon. Contohnya Bang Haris Firmansyah, blogger yang secara gak langsung menginginkan pintu kemana sajanya Doraemon demi kelangsungan, kelancaran dan kenikmatan hubungan jarak jauh dengan pacarnya. Ciyeeeee.


Begitu juga dengan orang-orang berikut ini. Punya keinginan yang mustahil bisa terwujud, dan minta alat yang bahkan Nobita gak pernah minta ke Doraemon. Yang bahkan Doraemon sendiri gak punya.


1. Karet Penghapus Jerawat
"Aku pengen punya karet penghapus jerawat, supaya gak perlu ngedumel lagi kalau jerawat muncul pas lagi datang bulan" –Dita-

Angan-angan ketinggian yang terlontar dari orang yang sebenarnya punya wajah mulus dan kulit hitam eksotis. Kalau lagi jerawatan pun, jerawatnya cuma muncul satu dan kecil, nyaris gak terlihat.

Tuh, dia mulus kan? Btw, Dita ini jomblo loh. Minat ping. Harga naik hari Senin.
Seandainya Doraemon punya alat ini, menjadi cewek pasti lebih menyenangkan! Ada jerawat nimbul, ambil karet penghapus jerawat, langsung digosok-gosok ke jerawatnya, hilang deh! Gak perlu pake bedak kayak tepung sekilo, gak perlu pake foundation, gak perlu ngerasain males keluar rumah. gak perlu ngeluarin tenaga buat mencetin jerawat yang malah ninggalin bekas, gak perlu nyalahin pacar dengan bilang,

"Aku jerawatan karena stress. Aku stress gara-gara mikirin kamu. Jadi aku jerawatan gara-gara kamu!" 

Pokoknya pasti bahagia banget. Doraemon pasti dipuja oleh banyak wanita di seluruh dunia. Dimanjakan sama mereka. Diajak main ke kamar. Main catur.

Sayangnya. Doraemon gak punya. Kalaupun ada, palingan gak ada tuh sabun cuci muka, krim/gel jerawat, dokter kulit, pacar yang disalah-salahin. Gak ada.


2. Pembelah perut
"Seandainya ngebelah itu gak bikin sakit dan berdarah ya, Ndese. Kalau mau makan, saya pengen banget ngebelah perut aja rasanya. Habis itu makanannya dimasukkin lewat situ. Selesai." -Nanda-

Ternyata, Nanda berdarah dingin juga. Eh enggak, secara gak langsung dia menginginkan alat pembelah perut, yaitu alat yang digunakan untuk membelah perut sehingga perut terbuka lebar dan kita bisa makan lewat situ, gak perlu makan lewat mulut. Aku ngebayangin alat itu sejenis pisau, dan saat perut suDah menganga dibuatnya, bagian yang menganga itu bisa ditambahkan resleting. Jadi kalau tiap makan, tinggal buka 'reselting'nya aja.

Bagi orang yang susah makan seperti dia, dan aku juga, alat itu sangat amat berguna. Kami gak perlu capek-capek ngunyah makanan lagi, makanan itu udah ada jadi lemak. Kebiasaan mual saat makan jadi gak ada lagi. Gak ada tuh sakit maag gara-gara telat makan atau malas makan.
Bukannya kayak gini. Yang satu lemaknya lari ke tulang hidung
makanya agak mancung,
yang satu ke kentut. Kentutnya berlemak. Eh apaan.
Apalagi kalau sakit. Perut laper, tapi males banget makan karena liur pahit, sariawan, sakit gigi, susah nelan, susah ngelupain dia. Nah, dengan adanya alat pembelah perut yang keluar dari kantong (atau mungkin lebih tepatnya perut) Doraemon, kejadian itu gak bakal terjadi.

Tapi kalau sampe beneran ada alat pembelah perut, kaum seperti aku dan Nanda pasti gak bakal ngerasain enaknya suatu makanan di lidah kami.  Gak ngerasain lembutnya kue brownies di mulut. Gak ngerasain hangatnya kuah sop. Gak ngerasain lucunya sariawan karena bersemangat mengunyah permen karet. Gak ngerasain betapa bodohnya, makanan favorit jadi makanan yang enggan masuk ke mulut cuma gara-gara galauin kamu. Ya, kamu. Kamu, Adam Levine.


3. Pil pengurang nafsu belanja 
"Mauuuuuuuk! Mau belanja terus bawaannya. Bisa aja kah minum pil KB buat nurunin nafsu pengen belanja?" -Yulita-

Bisa, Kak. Kalau ada Doraemon. Rasanya pengen jawab gitu. Rasanya pengen juga beneran ada pil semacam itu, pil yang bisa mengurangi nafsu belanja. Kan udah ada tuh, pil pengurang nafsu makan dan pil pengurang syahwat.

Kak Yulita, atau yang biasa aku panggil Kak Yuls, hobi banget pesen barang di online shop. Kalau gak pesen, melototin akun socmed olshop itu sampe kebawa mimpi. Shopaholic gitu, mungkin akan menyamai kebinalannya karakter Rebecca Bloomwood di film Confession of Shopaholic. Kampretnya, dia menularkan kebinalannya itu ke Kak Ira dan aku. Sampe punya jilbab kembaran.

Pashminanya kembaran kayak ibu-ibu pengajian.
Sebenarnya gak masalah sih, punya nafsu belanja yang tinggi. Tapi salah kalau bukan di saat yang tepat. Dan kampretnya, entah emang suratan takdir atau apa, nafsu belanja meningkat justru pada saat kita lagi gak bokek. Gak ada uang. Gak ada Om.

Pernah kan, ngalamin momen nemu barang lucu di mall, mau beli, tapi dompet gak ada isinya selain KTP sama pas foto? Sumpah, kalau lagi di momen itu, kayaknya nafsu bener-bener gak kebendung. Udah di puncak. Harus disalurkan. Tapi sayang, keadaan gak memungkinkan.

Nah, giliran pas lagi ada duit, kayaknya tuh semua barang biasa aja. Mau beli barang juga bingung mau beli apa.

Pasti pernah kan ngalamin momen itu, wahai cewek-cewek?

Maka dari itu, kehadiran pil pengurang nafsu belanja diinginkan banget sama orang-orang yang punya nafsu belanja yang tinggi tapi sering bokek. Kayak Kak Yuls, Kak Ira, dan aku. Minumnya tiap pagi. Walhasil, kalau liat barang lucu langsung buang muka, bukannya ngejerit nyiumin kaca toko barang itu, atau nyiumin layar hape yang nampilin foto barang itu. Uang yang gak seberapa di dompet jadi selamat deh!

Eh tapi yang jarang bokek kayaknya juga pengen sih ada pil itu. Biar uang mereka bisa dipake buat hal yang lebih berguna. Buat naik haji, misalnya. Ceilah.


4. Donor daging
"Cha, Cha. Kalau bisa kudonorkan dagingku ini ke kamu, kudonorkan ke kamu dari kemaren-kemaren! Kukasih dagingku, Cha. Aku ikhlas!" -Ira-

Kalau ada donor darah, kenapa gak ada donor daging? Bisa membuat hidup orang-orang kurus pengen gemuk jadi lebih baik. Bisa membuat hidup orang-orang gemuk pengen kurus jadi indah. Mereka saling membantu. Yang gemuk bisa ngedonorin dagingnya ke yang kurus, sehingga dia ngedapatin berat badan yang dia mau. Gak khawatir ketemu sama lipatan di perut lagi. Gak capek-capek senam wajah lagi demi ngedapatin pipi yang gak tembem.
Tembem kayak gini. Kayaknya pipinya itu aja beratnya udah satu kilogram deh.
Daging donoran bisa 'ditaroh' sesuai yang si kurus mau. Mau taroh di lengan biar lengannya berisi? Bisa! Mau taroh di dada sama bokong? Bisa banget!

Udah bisa ditebak, kalau aku bisa minta donor daging itu nyata sama Doraemon, daging pertama yang aku incar yaitu daging Mamaku. Kedua, dagingnya Dea, teman sekelasku waktu SMK yang dulu suka banget nyuruh aku banyak-banyak ngemil. Ketiga, dagingnya Kak Ira, orang yang katanya niat banget ngedonorin dagingnya ke aku. Keempat, dagingnya Kak Yuls, terutama daging di bokongnya. Kelima, daging orang-orang yang aku temui di jalan. Dan seterusnya, sampe badanku kayak Emily Ratajkowski. YEAY!

Huaaaaaaaaaa enaknya! Doraemon, aku mauuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!!!!!!

Tapi Doraemon gak sanggup, atau mungkin ogah ngeluarin alat yang bisa buat kegiatan donor daging itu terlaksana. Apa jadinya kalau donor daging itu bisa dalam kehidupan nyara? Gak ada yang namanya usaha diet, usaha buat gemukin badan. Gak ada yang namanya olahraga rutin. Gak ada yang namanya pola makan. Gak ada ukuran baju S, L, XL. Semua badan orang-orang sama rata. Gak ada perbedaan, Bukannya dengan adanya perbedaan, hidup itu jadi jauh lebih indah?


5. Alat pendeteksi jodoh
"Aku takut bernasib sama kayak Ko Ching-Teng. Sayang sama orang yang ternyata bukan jodohnya. Selama bertahun-tahun. Aku pengen jodohku terdeteksi. Pake alat. Entah apa. Yang penting aku tau, dan gak ada yang namanya patah hati lagi. -Icha-

Huahahahahahahahaha. Maaf ya, udah nyempilin alat impian sendiri. Alat impiannya alay lagi.

Tapi jujur deh, mungkin ada salah satu dari kalian yang baca postinganku ini, yang gak seberapa banyaknya, yang menginginkan alat pendeteksi jodoh itu beneran ada. Gak harus jomblo kok yang pengen alat itu. Yang lagi dalam hubungan lebih dari sekedar teman juga pengen.

Kan kampret, kalau udah pacaran lama-lama ternyata gak berjodoh. Udah berkorban segalanya, udah berubah jadi yang lebih baik, udah ngebuang-buang airmata, udah kenal baik sama keluarga masing-masing, udah berbagi aib, ternyataaaaaaaaaa harus putus di tengah jalan. Bahkan yang udah nikah belum tentu jodoh. Bisa cerai. Hubungan yang udah dibangun dan dijalin dengan mengerahkan segalanya, jadi rasanya sia-sia aja begitu kandas. Spontan ngucap atau ngegumam dalam hati,

"Seandainya aku gak ketemu kamu. Seandainya kamu dilahirkan bukan jadi manusia yang pernah aku sayang, tapi jadi tumbuhan, pasti gak akan kayak gini jadinya."

Kalau ada alat pendeteksi jodoh, mungkin dari kecil kita udah mendeteksi jodoh kita. Gak ada yang namanya pacaran. Gak ada yang namanya mantan. Gak ada yang namanya patah hati. Gak ada yang namanya galau, baper, sakit hati, bunuh diri. Yang ada cuma menunggu kapan saatnya kita bersatu sama jodoh kita itu.

Tapi Zai pernah bilang, betapa gak asiknya hidup kalau kita udah tau jodoh kita siapa dari kecil. Entah apa yang bikin gak asik,  yang jelas dia sama sekali gak mau ada alat pendeteksi jodoh.

Seandainya kedua anak kecil ini memang jodoh. Semoga deh. Aamiin. Huaaaaa alay!
Doraemon memang gak punya alat pendeteksi jodoh. Tapi aku baru nyadar, kalau Allah punya. 'Alat' pendeteksi jodoh itu bernama shalat istikharah. Saat kita kebingungan akan dua pilihan yang harus dipilih salah satunya, saat kita ragu dengan hubungan lebih dari sekedar teman yang kita jalani , saat kita ingin ditunjukkan yang mana yang benar dan yang mana yang salah, kita bisa 'menggunakan' alat itu. Shalat istikharah menuntun kita untuk ditunjukkan apa yang terbaik buat kita. Termasuk jodoh kita.


Alah, yang terakhir rada sok alim gitu ya. Hahaha.


Seperti layaknya manusia, Doraemon juga punya kekurangan. Ya, Doraemon gak punya alat-alat di atas. Entah memang gak punya, gak sanggup, atau gak mau. Ya, namanya juga karakter kartun anak-anak. Alat kayak gitu memangnya dipake sama anak-anak?


Tapi menurutku, bukan sekedar itu sih. Mungkin Doraemon gak mau kita gak pandai bersyukur atas apa yang udah kita punya. Mungkin Doraemon gak mau kita jadi pengeluh profesional.  Mungkin Doraemon gak mau kita ngedapatin apa yang kita mau itu dengan cara yang instan, tanpa usaha dan kerja keras.


Udahan ya. Selamat mensyukuri hidup. 

51 komentar:

  1. Andaikata doraemon memang ada mungkin banyak sekali hal yang mustahil yang ingin diwujudkan.heu
    Terkadang kita harus begini biar bisa begitu ini ini itu banyak sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak banget. Kalau Doraemon beneran ada pasti kewalahan banget buat nanganin keinginan satu orang aja. Haha.

      Hapus
    2. heuheu, apalagi keinginan mba icha yaa? :)
      sepertinya kunjungan perdana ke blog ini, salam kenal yaaa :)

      Hapus
    3. Aku ingin perdamaian dunia. Biar kayak jawabannya para finalis Miss World. Huehehe.
      Iya, salam kenal juga :)

      Hapus
    4. Oh ternyata mba icha salah satu finalis MIss World juga yaa? :)

      Hapus
  2. Tapi meskipun begitu tetp saja semangat kayak Naruto Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh. Rambutnya kuning jigrak kayak Naruto juga boleh. :D

      Hapus
  3. Waaah kalo ada doraemon aku juga minta satu

    BalasHapus
  4. Lama gak ke sini, ada yang berubah rupanya. Tapi kok template-nya putih doang sih, Cha?

    Seandainya Doraemon beneran ada, gue pengen kembali ke masa lalu. Trus mencegah Nabi Adam makan buah mengkudu yang bikin beliau diusir dari surga itu. Kalo di surga kan bebas minta apa aja, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang Renggo permintaannya tinggi amat...

      Hapus
    2. Mengkudu. Hahaa.

      Permintaan Vino susah nih.

      Hapus
    3. Setuju deh sama lo Nggo,
      Jadi pas kita lahir udah di surga yah :D

      Hapus
    4. Renggo: Iya, Nggo. Aku mabuk HTML. Yang apa adanya aja kayak gini. Kalau mau bantuin bagusin, boleh. Huahahahaha.
      Buset, permintaannnya mulia banget. Terharu aku.

      Dara: Iya, Dar, Padahal belum tentu udah ada buah mangkudu disana. Eh tapi di surga ada semuanya sih.

      Wulan: Untung gak alpukat ya, Lan. Iya tuh. Pusing kepala Doraemon.

      Chisana: Mauuuuuuuuu. Tapi ntar gak bisa ngeblog trus ketemu blogger ricuh kayak kamu, Chisanak.

      Hapus
    5. "Iya, Dar?"
      Anu. Dar itu bukan Darma, kan?
      *ge er.

      Hapus
    6. Yang jelas bukan Darling, Dar. Dadar guling. Hmmm, jadi laper.

      Hapus
    7. Image gue jelek bener yah "Blogger Ricuh" -_-

      Hapus
  5. Semoga aja di dengar sama doraemon yak ca :D wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Iya, Wida. Tapi rasanya Doraemon gak punya telinga, telinganya digigit tikus. Jadi gimana :(

      Hapus
  6. Yang donor daging gue mauuuuuu jugaaaaaa!
    Wuahaahaha. Itu si Nanda kenapa deh? Malah ngaco gitu. :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau beneran ada, pasti kita saingan, Yog. Saling bersaing sengit buat mendapatkan daging yang banyak.
      Nanda kayaknya stress, atau mabuk tuak. Entahlah, Yog :(

      Hapus
  7. Kalau menurut saya doraemon bisa kok ngeluarin semua alat alat itu, Namanya juga kartun fiktif. seandainya nyata saya juga mau...kalau alat pembelah perut, jadi ngga bisa ngerasain apa itu stik/burger/pizza dong... taunya kenyang doang :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nyata kamu maunya apa? :D
      Iya sih, bener. Jadi gak bisa ngerasain enaknya makanan. Rugi deh. Duh, ini kenapa deh jadi pengen burger McD........

      Hapus
  8. Aku gak mau alat pendeteksi jodoh, Cha. Ntar kalau jodoh langsung kedeteksi, kan gak greget jadinya :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi aku kepo, Dar. Pengen tau banget jodohku siapa :(

      Kamu sama kayak Zai ya, Dar. Hehe. Iya juga sih, gak greget. Gak ada kejutannya. Orang kan rata-rata demen sama kejutan.

      Hapus
  9. Gue nggak fokus sama tulisannya. Gue fokus ke fotonya. wkwkwkw.
    Lu yang moyong monyog itu, kan?
    Kenapa posenya begitu. Itu minta dicium atau bagaimana, sih?

    Alat donor daging dan pendeteksi jodoh boleh juga.
    Soalnya gue mau gemuk dengan instan. Dan kadang suka bertanya sendiri jodoh gue siapa.

    Kalau ada Doraemon, gue minta apa, ya?
    Hmm. Minta lu aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, kamu mah gitu, Dar. Fokusnya ke foto doang. Sama fokus ke masa depan bareng Wulan. HUAHAHAHAAHAHA.

      Iya, itu aku. Itu bibirku. Itu monyongku. Gapapa sih, soalnya kalau senyum suka sok imut. Mending monyong aja biar amit sekalian.

      Minta aku buat.......... jadi saksi nikahnya kamu sama Wulan? Boleh banget. Bersedia.

      Hapus
  10. Tuh dengerin komennya yang di atas aku Cha. hahaa

    Icha, aku juga mau pil pengurang nafsu belanja dan donor daging. Iya bener. Pas lagi bokek, hasrat belanja aku tinggi banget Cha. Pengen ini-itu. Eh pas udah ada uang, males untuk beli apa-apa. Haha, kenapa begitu ya.
    Semoga doraemon mengabulkannya. Hahaa :D

    Itu cuanet foto kamu dgn Zai Cha. Poni kamu. Imuuuut nya
    Hahahaa memang nih Icha, ciri khas banget pose monyongin bibir. Hahhaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah, Lan. Tuh, baca komen balasanku buat Darma, Lan. Hahaha.

      Perasaan kamu udah pas deh, Lan, Gak perlu daging lagi. Udah cucok kok :)) Mungkin itu bakatnya perempuan. Selain bisa terlihat menyeramkan pas lagi datang bulan, perempuan juga bisa plinplan kalau mau belanja.

      Hayo tebak aku yang manaaaaaaaaaaaaa? :D

      ((CIRI KHAS))
      Terpaksa monyongin bibir ke kamera. Mau monyongin bibir ke orang, orangnya lagi di hutan sawit. Eeh.

      Hapus
  11. Cha ada nih alat pembelah perut
    mau yang pake piso atau gregaji? hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau pake cutter aja, Chisanak. Biar makanannya muat masuk semua.

      Hapus
    2. ada nih pake cutter, kalo nyambungin'a pake lem super :D

      Hapus
  12. Emang si pacar nggak ngontek berhari-hari ya? Mungkin mulai lapar kali..

    Berarti si Dita udah naik harganya dong..

    Ada pula orang yang susah makan.

    Tapi sepertinya bersyukur dengan keadaan itu yang paling baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Hen. Akunya juga mulai lapar. Mau makan orang rasanya :(

      Huahahahaha, tunggu hari Minggu, Mas. Harganya kembali turun.

      Bener banget. Bersyukur itu yang terbaik dan termudah, sebenarnya.

      Hapus
  13. Kalo ada doraemon aku pengen pintu kemana aja sama jodoh siapa aja #eeh
    Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Aku juga pengen. Pengen banget makanya sampe gila nulis postingan beginian :D

      Hapus
  14. duhh, pengen juga punya yg kayak itu cha "Alat pendeteksi jodoh" ama "pil pengurang napsu belanja" :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pengen. Ayok sama-sama datangin Doraemon ke Jepang :D

      Hapus
    2. yokkkkk, kan bebas visa ini :D :p

      Hapus
  15. Mauuuuu banget kalo ada donor daging wkwk, ntar kalo pas mau donorin aku tanya "mau di donorin daging berapa kilo, banyakan aja ya biar aku cepet kurus?" hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kamu calon pendonor daging yang aktif, dan murah hati. Semoga aku dapat nomor antrian yang pertama pas donor daging berlangsung. Huahahahaha.

      Hapus
  16. Kalo beneran ada kantong doraemon, gua mau alat yg bisa ngeluarin orang2 di foto itu. Mau dibungkus2in buat dibawa pulang. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Bisa aja. Btw itu alat bagusnya dikasih nama apa ya, pengen banget aku pake buat ngeluarin baju di katalog sama baju-baju di brosur departement store. Huaaaaaaa jadi maaaaauuuu! :D

      Hapus
  17. Nanda nya homina homina homina banget.. ira juga.
    Eh kok komenin fotonya sih~

    Donor daging setuju banget. Perutku udah mulai membuncit omaigatt aku otw jadi om-om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Homina-homina itu apa, Tom? Sejenis kameha-meha bukan?
      Ciyeeee, selamat ya, Calon pak guru berperut buncit kayaknya nih. Berwibawa banget.

      Hapus
    2. bukan -__- itu ekspresi squidward kalau pas dia kagum berat. kenal squidward gak nih -__-
      jangan buncit dulu~ nanti dedek-dedek gak ada yang mau mendekat. aku belum menikah~~~~

      Hapus
    3. Kenal sih, tapi kalau ketemu Squidward, dia gak pernah ngomong gitu ke aku :(
      Hahahahahaha. Kalau gitu ratain deh perutnya, Om. Eh, Tom maksudnya~

      Hapus
  18. Pinjem kantong cadangan doraemon sekalian. Jadi bisa ngeluarin sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Kalau Doraemonnya mau minjemin sih.

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com