Selasa, 15 September 2015

Kalau Jalan Sendirian, Kejadian-Kejadian Ini Cuma Jadi Aib Tersegel

Kalau disuruh antara jalan sendirian atau jalan rame-rame, aku lebih milih poin yang pertama. 


Bukan, bukan karena lagi LDR terus gak ada yang bisa digandeng keliling Samarinda. Hah, alasan macam apa itu (padahal emang iya sih, sedikit)?! Tapi karena pada dasarnya aku memang lebih suka jalan sendirian daripada rame-rame. Aku lumayan sering ngelakuinnya. Dan menurutku, yang lumayan ekstrem sih pas mutusin buat nonton Paranormal Activity 4 sendirian. yang berakhir dengan kalimat sok berani terlontar dari mulut,


"Yaelah, gitu doang. Kirain serem banget sampe bakal bikin menstruasi."

Asal tau aja, jalan sendirian itu gak ngenes-ngenes banget. Jalan sendirian itu bebas mau kemana, kapan, dan sampe kapan aja. Eh kalau aku sih walaupun jalan sendirian tetep aja gak bisa nentuin mau sampe kapan, karena posisi terhormat itu dipegang sama Mama. Jalan sendirian itu gak bakal keganggu sama opini-opini menyesatkan macam,


"Udah, beli aja! Mumpung diskon!" 


"Warna merah aja, Kamu emang gak suka tapi itu bagus loh pas kamu pake!"


"Belinya minggu depan aja, gak bakal kehabisan kok!"


"Godain aja mas-mas SPB-nya,. siapa tau beli 1 gratis 2."


Terlontar dari mulut teman jalan, yang menimbulkan penyesalan pas pulang ke rumah. Jalan sendirian bikin terlihat mandiri, dan keren. Dengan nenteng tas belanjaan banyak atau serentengan tiket nonton (ini juga ngapain nonton sendirian tapi beli tiket banyak?). Dan satu lagi, jalan sendirian bikin kejadian memalukan yang dialami selama jalan bisa disimpan sendiri. Jadi aib tersegel. Bukannya dialami bareng teman jalan, kayak aku gini, 


1. Salah (ninju) orang
Di bulan Ramadhan tahun 2011, aku bersama teman-temanku bukber di salah satu mall yang ada di Samarinda. Kami yang terdiri dari Ikhsan, Denada, Febri, Dita, temannya Dita entah namanya siapa aku lupa, dan aku sendiri janjian langsung ketemu di TKP. 

Waktu itu, aku yang berangkat bareng Ikhsan janjian sama Denada dan Febri buat ketemu di lantai 2 sebelum sama-sama pergi ke tempat kami bukber. 

Sampe di lantai 2, aku ngeliat sosok cewek berjilbab dan satu cowok lagi ngobrol mesra sambil menghadap ke lantai bawah, membelakangi orang-orang yang lewat. Itu pasti Denada dan Febri! Aku langsung datangin mereka, walaupun muka Ikhsan menunjukkan ketidakyakinan. Aku menyapa Denada riang, lengkap dengan kepalan tanganku yang mampir ke punggungnya. 

"Aduh! Sakit!" 

Yang ditinju noleh ke belakang, sesuai harapan. Tapi mukanya gak sesuai harapan. Ternyata bukan Denada! Mukanya beda jauh, walaupun ukuran badannya sama. Sama-sama bisa dipakein daster Mamaku. 

"Eh maaf, Mbak! Kirain temen saya. Aduh maaf ya saya gak tau..." kataku melas dan pelan, sambil mundur teratur. Sekilas aku ngeliat tampang si cowok (yang tentu aja bukan Febri) mendadak sangar, atau emang udah sangar dari orok, entahlah. Rahangnya juga mengeras. 

Aku langsung ngacir menyelamatkan mukaku, dan punggungku karena takut ditinju balik. Dan saat itu aku sadar kalau Ikhsan gak ada disampingku.

Ternyata dia berjalan agak jauh, mau mencapai tangga eskalator turun. Dengan pandangan lurus ke depan pantang noleh kanan kiri. Lurus ke depan. LURUS KE DEPAN.

Sialan. 

"IKHSAN! Ih kamu kenapa gak bilang itu bukan Denada? Nyegah aku kek apa kek! Huaaaaaa maluuuuu!!!!"

"Hahaha. Santai Cha, santai. Biasa aja itu."

"Biasa apanya, setannnnn? Malu aku, San! Kamu main pergi-pergi aja gitu!" 

"Hahahahahaha, kamu juga kenapa asal ngeloyor aja, Cha! Hahahahahaha hedeh ngakak heh! Ntar aku ceritakan ke Denada ah!"

Aku cuma bisa nyengir kuda. Salahku juga kenapa asal tinju gitu.

Kenapa gak menyapa dengan lembut, dengan cipika-cipiki? Bilang aja itu gerakan bulan suci Ramadhan, menebarkan keramahan antar sesama muslimah. Asal yang disosor bukan cowoknya, pasti aku gak semalu itu.


2. Salah kasih
Setelah dulu pernah bayar karcis parkir mall kurang Rp 500,- bareng sama Wilda, aku punya kejadian memalukan sama urusan karcis parkir, bareng Kak Ira. Gak begitu memalukan sih, tapi lumayan bikin geli kalau diingat-ingat.

Di loket karcis parkir keluar mall, aku ngeluarin karcis parkir, sebelum menyerahkan uang buat bayar ke mbak-mbak loket. Mbak loket itu bukannya langsuug nginput plat nomor motor Kak Ira buat tau biaya parkir kami berapa, malah senyum-senyum ngeliatin kertas yang aku kasih tadi.

Emang ada apa sih? Gak ada foto candid-ku kan di kertas itu? Trus kenapa senyum-senyum?

Kak Ira nyuruh aku (yang waktu itu duduk di belakang) buat kasih uang dua ribu ke Mbak loketnya. Si mbak menerima, dengan senyumnya yang entah itu senyum ramah ke pengunjung mall atau senyum mesum, masih gak lepas. Dia belum juga menggerayangi keyboard komputernya.

"Cha, itu yang kamu kasih apa? Resi bank! Hahahahahaha."

Tawa Kak Ira pecah.

Astaga, aku baru ngeh kalau yang aku kasih ke Mbak loket itu bukan karcis parkir. Pantas si Mbak senyam-senyum. Lagian kenapa juga Mbaknya gak langsung negur aja kalau itu salah kertas? Nunggu aku sampe peka dulu, gitu?

Aku langsung kasih apa yang dimau sama si Mbak loket, lalu melempar senyum. Senyum yang kuusahakan lebih mesum. Huaaaaaaaaaa maluuuuuu!


3. Salah nyangka harga
Bukan bermaksud kepedean sih, tapi kayaknya kejadian ini jadi trending topic seharian di kalangan pekerja di salah satu butik di Samarinda, butik tempat terjadinya hal memalukan ini kala itu.

Waktu itu aku lagi belanja baju muslim di butik itu, sebut aja butik M. Sebagai orang yang baru terjun di dunia perhijaban dan per-bajumuslim-an, rasanya penting banget ngajakin Kak Fitri jalan. Dia orangnya sabar ngehadapin aku yang hobinya ngelilingin seantero kota demi dapat yang dimau, dan dia juga bisa ngasih aku masukan, baik saran maupun uang tambahan buat belanja lagi. Huahahahahahahaha! Aku memang adik yang cerdas!

Setelah memilah-milih baju yang awalnya diprotes keras sama kakakku itu, akhirnya kami melenggang ke kasir. Mataku tertuju ke deretan kalung yang kayaknya minta banget dibawa pulang.

"Mi (Mami, panggilan untuk Kak Fitri). bagus nah kalungnya! Cocok sama baju saya." kataku sambil mengelus-elus sebuah kalung biru.

"Berapa harganya? Kamu yakin ambil itu? Gak cocok ah warnanya sama bajumu!" 

Aku pun mengudak-udak deretan kalung itu.

"Yang ini gimana, Mi? Cuma sembilan puluh ribu sih." 

Kak Fitri menaikkan alisnya sebagai tanda setuju. Aku langsung memboyong kalung itu dan menarohnya di atas baju muslimku.

"Gak sekalian digenapkan jadi satu juta, Mbak? Untuk pembelian minimal satu juta, bisa mendapatkan member card." 

Tanpa mengindahkan dan mendengarkan baik-baik apa yang dibilang sama Mbak kasir, aku langsung menggelengkan kepala.

"Totalnya delapan ratus ribu." 

"Berapa, Mbak?" Kak Fitri langsung mencondongkan tubuhnya ke meja kasir.

"Delapan ratus ribu." jawab si Mbak kasir ramah, ditutup dengan senyum simpul manis.

Aku dan Kak Fitri saling berpandangan heran.

"Itu... gak salah, Mbak? Bukannya lima ratus sembilan puluh ribu, ya?" tanyaku.

"Untuk baju bla bla bla bla nya seharganya lima ratus ribu ditambah kalung bla bla bla bla tiga ratus ribu, jadi totalnya delapan ratus ribu." Senyum simpul si Mbak kasir mendadak hilang.

Spontan aku langsung nyambar price tag yang tersemat di kalung itu.

Sialan, ternyata kalung itu harganya memang tiga ratus ribu. Mbak nya memang gak maksud buat nipu anak ingusan kayak aku. Beda harga sama kalung yang pertama aku mau beli. AAAAKKKKKKKKKKK!!!!!!!!!!!

Malu banget sumpah. Bego banget jadi orang. Dan gila, gak mungkin lah aku jadi beli kalung dengan harga yang abnormal itu, walaupun yaaaaa kalung itu cukup menarik hati sih. Tapi untuk sebuah kalung, dan untuk seorang wanita yang sering bokek kayak aku, harga itu bikin tenggorokan seret. HARGA TIGA RATUS RIBU UNTUK SEBUAH KALUNG. Cari uang susah, Om.

Untungnya Kak Fitri ngomong sama Mbak kasir kalau gak jadi beli kalung itu. Aku udah kayak gak punya muka lagi buat ngomong. Ngerasa sok kaya gitu. Huaaaaaaaaaa!!!!!

Keluar dari butik, Kak Fitri nepuk bahuku sambil bilang,

"Makanya kalau mau beli barang, diliatin baik-baik. Sembarangan aja nih jadi orang."

Monyongan bibirku mengiyakan kata-katanya. Gak bisa ngomong apa-apa lagi.


4. Nerobos palang parkir
Melamun bukan cuma bikin kita jadi kerasukan setan, tapi juga bikin kita melanggar, eh atau mengkonyolkan peraturan.

Pada suatu sore Dita ngunjungin aku di kantor, dia ngajak aku jalan-jalan ke mall yang ada di seberang kantorku. Aku iyain aja, karena itu juga pasca aku keluar dari rumah sakit, udah lama gak jalan ke mall.

"Jalan kaki atau naik motor?" 

"Jalan kaki aja kah? Biar sehat kamu, Tan (panggilan akrab, sayang, atau entalah. Anak ini manggil aku dengan sebutan Tante)."

"Nggg.... udah jam berapa ini? Kita naik motor aja ya." 

Aku ngerasa aneh sih, ngapain aku nanya kalau akhirnya aku tau sendiri?

Kami pun naik motor menuju TKP. Dita berada di depanku, otomatis dia duluan yang ngambil karcis parkir dan melesat menembus palang parkir yang terbuka. Dengan bodohnya aku ikut melesat masuk menyusul, dan palang itu langsung menghantam kepalaku. Ralat, helmku.

"Duh, what the f......"

Gak lama kedengaran suara mirip sirine. Seorang bapak-bapak berseragam satpam berjalan ke arahku.

"Ada KTP sama STNK-nya, Mbak?"

Tanganku spontan merogoh isi tas.

"Tunggu disini." Lalu si Bapak satpam pergi.

Dita parkir motornya asal, trus ngedatangin aku.

"Kok bisa, Tan? Kamu melamun?"

Kok bisa? Bisa kenapa? Trus kenapa itu Bapak mintain STNK sama SIM-ku?

"Kok bisa kamu nerobos palang parkir, Tan? Kamu melamun atau gimana?" kata Dita sekali lagi, dengan raut muka ini-orang-bego-banget-atau-gak-mau-salah-sih-ditanyain-malah-bengong.

Pandanganku beralih dari Dita ke belakang. Ke palang parkir. Ke orang-orang dengan motornya yang lagi ngantri di loket karcis parkir. Ke orang-orang di sekeliling yang ngeliatin aku. Dan aku baru ngeh kalau tadi aku masuk ke area parkir tanpa mengambil karcisnya dulu. Huhuhuhuhuhuhu. Orang bodoh macam apa yang asal nerobos palang gitu? Huhuhuhuhu lagi.

Aku langsung nurunin kaca helmku. Malu banget. Mungkin aku orang pertama dalam sejarah per-parkir-an yang ngelakuin itu. Aku juga gak habis pikir kenapa aku langsung aja nyelonong masuk gitu. Entah apa yang ada di pikiranku. Dita menyemburkan ketawanya sambil mukulin badanku.

"Malu banget, Dut. Maaf ya bikin kamu malu."

"Gak papa. Kamu juga kan yang malu. Lagian, udah biasa juga kok aku." Jawab Dita. Mata sipitnya semakin sipit karena ketawanya yang sialan itu. Aaaaaakkk.

Kurang lebih lima belas menit, SIM dan STNK-ku itu di tangan si Pak Satpam. Beliau datang, ngasih kedua benda berharga itu, sambil ngomong,

"Gak papa, Mbak, gak usah gemeteran. Lain kali jangan melamun lagi ya, Mbak." 

Aku mengangguk pasrah sambil senyum mesem. Malunyaaaaaaaaaaaaa. Lain kali pengen ke mall bareng Superman aja, gak perlu ngelewatin palang parkir.


Gitu deh, pengalaman memalukanku selama jalan sama orang. Mungkin keliatannya emang malu-maluin, atau mungkin biasa-biasa aja karena ada yang ngalamin lebih parah dari itu. Yang jelas, kalau aku jalan sendirian, aku ngetawain diriku sendiri, gak perlu diketawain orang. Ketawa bahagia. Ketawa di balik kebodohanku sendiri. Aku udah sering nangis buat kebodohanku sendiri, masa untuk ketawa aku gak sering? Duh, mulai deh melankolisnya.

Btw, yang lagi baca postingan ini, ada yang pernah ngalamin kejadian malu-maluin selama jalan? Semoga ada. 

27 komentar:

  1. Heu ternyata mba ica suka melamun diparkiran ya,? sampai-sampai lupa bawa karcis segala, sekalinya pulang bukan karcis yang dikasih malah ngasih resi bank :D
    kalau kejadian malu-maluin sih gx pernah kalau iseng yang bikin malu temen pernah. misalkan ke supermarket cuma beli barang yang harganya seribu :) atau beli minuman diminum dulu, alhasil si mba kasir langsung menatap curiga seakan penuh tanya sedang apa disini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan cuma di parkiran sih. Kayaknya di semua tempat. Hahahaha. Huhuhuhu. Bingung aku, mau ketawa atau ngerasa miris.
      Iseng abis. Gila, beli minuman trus langsung diminum, mirip sama keponakanku :D

      Hapus
    2. Emang ngelamunin apa sih mba? :)
      ketawa aja biar hari-harimu lebih berwarna :D keponakannya meski dibina mba agar lain kali jangan cuma minuman,,,heuheuheu

      Hapus
  2. Aku sering banget salah nyapa orang, jadi sekarang kalo ketemu temen nunggu disapa duluan.. Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm. Nunggu disapa duluan. Kenapa aku gak kayak gitu aja ya waktu itu? :(

      Hapus
    2. Aku nyapa duluannya pake senyum aja.. Hahahaa

      Hapus
  3. Salah nyapa orang pasti mau banget itu Cha, apalagi nyapa'a pake acara main pukul segala hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Chisanak. Tapi kalau yang aku pukul itu kamu, aku gak malu sih. Aku bahagia. BAHAGIA. Syalalalala~ Haha.

      Hapus
    2. Emang samsak apa main pukul :p

      Hapus
  4. haha :D pernah ngalamin juga tuh di nomor yang pertama :D hadeeeeuh jadi ke inget waktu dulu :D hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Alya pernah ninju orang juga? TOSS KITA, MBAK! :))

      Hapus
  5. Hahahaahaaa kenapa yang di lokasi parkiran bikin aku ngakak Chaa?
    Malah ngasi kertas resi lagi. Hahaa nggak habis fikir deh aku Cha. Bisa-bisanya.
    Nabrak palang parkir juga. Astagaaahh :D Ngelamun Cha? Haha kasian ya Allah :D

    Aku orangnya suka sendiri sih Cha, tapi nggak pernah jalan keluar sendirian. Nggak berani soalnya, hehee.
    Itu kalung kayak gimana sih Cha? tiga ratus ribu?
    Mending beli soya sama alpukat. Kenyang.
    Hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih gara-gara ngerenungin nasib deh, Lan. :(
      Nyesel banget udah nabrak palang parkir. Mending nabrak mas-mas brewokan kayak Adam Levine. Sekalian pura-pura pingsan deh aku biar digendong.

      Jalannya jangan pas satu malam, Lan. Jangan kayak aku pokoknya yang suka mangkal jam segitu.

      Bukan dari emas atau berlian sih, biasa aja, Lan. Kayak gimana ya, pokoknya rada gedean gitu. Bagusssssss :( Tapi harganya itu bikin tangan langsung rematik aja. Gak sanggup buat ambil uang di dompet.

      Beli soya sama alpukat berapa kilo itu, Lan? Btw, soya itu apa?

      Hapus
  6. Banyak dan sering ngalamin yang beginian :(
    paling sering jalan sambil ngobrol, asik lagi ngomong gak tahunya temen udah ninggalin. Amsyong!

    Salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Ternyata aku gak sendirian.
      Hahahaha, Itu temen kok agak ngeselin ya. Mau ninggalin gak pake pamitan dulu.

      Salam kenal juga :)

      Hapus
    2. Iya dia gak pamit lagi pas ninggalin. Uhmm..

      Hapus
  7. Jalan sendirian itu seru menurut gue. Bisa kenalan sama orang baru, bisa motret-motret random, ah bebaslah pokoknya!
    Anjir, itu yang nerobos palang keterlaluan banget! Wakakaka.

    Gue pernahnya yang salah orang. Ya, gitu. Ngiranya temen. Lagi di tangga kampus, gue asal bilang, "Kalo jalan buruan dong, Mbak!" sambil nepuk bahunya. Pas nengok, gue kagak kenal. Langsung nyelonong aja, pura-pura nggak tahu. Tengsin. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. OOOOOOH, jadi foto-foto random di IG kamu itu hasil dari jalan sendirian, Yog? Kesimpulannya, kamu sering jalan sendirian. Kita samaan, Yog. Huahahaha.

      Hahahahaha. Memang keterlaluan banget ya. Udah kayak orang yang gak pernah ke emol.

      Hahahahahaha. Untung cuma nepuk bahu, bukannya nyosor nyipok, Yog :D

      Hapus
    2. Gitu deh, Cha. :D
      Kalo ngajak orang takutnya ribet pas motret. (apalagi cewek minta difotoin mulu tuh) HP gue penuh selfie nanti.

      Kalo asal nyipok bisa ditonjok gue. :(

      Hapus
  8. waduhhh ngasih resi bank......makjlebb aneethh klo mpe sadar yang dikasih hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malu banget, Mbak. Mana di resi itu saldo terakhir angkanya menyedihkan lagi. Ketahuan deh ngenesnya. Haha.

      Hapus
  9. katanya jalan sendirian, ternyata sama mamahnya...
    jalan sendirian itu kudu punya skill ngumpetin muka bingung dan clingak clkinguk..biar gak diketahuan jones atau dipalak preman.

    buset bisa pede banget gitu ya nabok punggung orang.. tengsin berat itu. ngakak asli. gak bisa banyangin ekspresi wajahmu saat itu, Cha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa yang kayak gitu? Kamu kah, Tom?

      Iya bener. Makanya aku suka pake headset kalau jalan sendirian. Mau asal dipake aja kek mau dengerin lagu beneran kek, yang penting pake headset. Biar kalau dipalak preman juga sok-sok gak denger. Heleh, kayak bisa-bisanya aja sok-sok gak denger, Chaaa.

      Pede banget. Soalnya aku yakin itu temenku. Ternyata bukan. Gatau kayak gimana ekspresi mukaku waktu itu, yang jelas sih masih kayak Emma Stone cantiknya. Oh iya, ini ada kantong plastik. Buat muntah.

      Hapus
  10. kalo aku pernah punya pengalaman, beli baju harga di baju A misalkan 70.000, terus aku beli baju B bahan sama model nya sama, cuma motif nya doang yang beda. padahal selontrongan itu harga nya 70.000, tapi pas aku ke kasir ternyata harga baju ku 50.000, beda harga tapi menguntungkan, padahal aku ga liat barang yg aku ambil lebih murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih, lumayan bedanya dua puluh ribu. Menguntungkan dan membahagiakan, Def. Aku mah juga mau kalau kayak gitu :))

      Hapus
  11. Haha. Kalau saya biasanya temen yang nyapa gitu mbak tapi akunya gak nggubris .. Eh baru jalan berapa meter baru inget deh siapa yg manggil, Kadang ane balik lagi terus ngajakin salaman kalau dia gak keburu ngilang. Hehe
    Salam kenal mbak , mampir ke blogku ya :D

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com