Jumat, 12 Juli 2013

Berbuka Dengan Yang Rempong

Kayaknya puasaku benar-benar diuji sama komputer binal dan user rempong.
Udah tiga hari ini eh. Kemaren lusa, pas hari Rabu itu, komputerku temati gara-gara kugeserkan ke arah userku, userku tu mau liat akun Windows Live Id nya, pas kugeser ke arah Bapaknya eh langsung temati. Mau nyalakan tu lamaaaa betul gamau nyala-nyala, pencet sana pencet sini. Kata Kak Muti memang kayak gitu komputernya, kalo digeser sedikit suka temati, tapi langsung mau nyala lagi, terestrat gitu, dan bodohnyaaaa aku gatau kalo itu cuma terestart bukan mati total huaaa. Untung userku tu gak rempong, bapak-bapak gitu, tapi dari raut mukanya dia sebel karena harus nunggu lama aku bikinkan tanda terimanya. Eh pas Kak Muti nganuin komputerku, baru aja dipegang langsung nyala aaaa aku kenapa T~T

Trus ada tiga user rempong kemaren tu, mulai dari hape Lumianya yang baru diambil kemaren eh masuk lagi dengan kerusakan yang sama sampe marah-marah Bapaknya tu, setelah rembuk sana sini sama Kak Maya sama Kak Rama, Bapaknya akhirnya mau hapenya diservis ulang lagi. Ada juga user Lumia (lagi?!) rempong dia marah-marah simcard nya gamau kebaca, ternyata itu gara-gara chip nya bukan chip micro sd tapi chip simcard biasa. Pas sore-sore ada user yang marah hapenya rusak lagi internetnya gamau konek, padahal itu masalah jaringannya sih bukan hapenya. Hari ini komputerku lelet lagi tapi untungnya gak selelet kemaren dan userku gak marah nungguin, cuman dia kayak ngeremehin gitu. Kebanyakan hari Kamis kemaren  usernya pada kepo, datang-datang cuma buat nanya. Ada sih yang mau servis tapi pas ku kasih tau service cost nya eeeh dia langsung gak mau,malah pake nawar lagi bisa kurang gak Mbak, ya ampun ay ini service center bukannya pasar pagi --" User yang kepo lainnya yaitu dua cewe kayaknya mahasiswa gitu, dia nanya-nanya tentang hape Lumia, aku yang gak tau apa-apa sama hape windows phone itu cuma bisa ngejawab sebisanya sambil nanya-nanya ke Kak Muti dan Kak Indra. Jujur sebenarnya gak enak banget udah ngerepotin mereka. Habis kayak gimana lagi, aku gak tau yang namanya aplikasi Zune lah software 7,8 WP8 7,5 lah bluetooth share lah satu-satunya yang aku tau tentang Lumia itu cara bikin Windows Live ID sama ngaktifin hapenya dengan cara nekan tombol power sama tombol volume down bersamaan. Fitur-fiturnya mana aku tau huhu belum ikut training Lumia sih uu Jadinya ya gitu, setiap ada hape Lumia aku ngela nafas panjang dengan muka sok-sok tau padahal -_-

Nah kalo yang hari ini gak kalah rempongnya sama yang kemaren. Ada user Lumia lagi yang bluetooth sharenya gamau, ribet deh ribet banget aku jadi gak enak nanya Kak Rama terus tadi. Untung itu udah terselesaikan sih. Nah yang terempong itu yang tadi pagi tu. Pagi cerahku itu dibuka dengan user bapak-bapak yang mau ngambil hapenya, nokia E5 kalo gak salah. Semua berjalan kayak biasa, aku ngasih tau atas nama --nama Bapaknya-- Pak aku nyalain hapenya stempel tanda terimanya aku kasih tau total biayanya nulis invoice. Keganjilan mulai terjadi pas Bapaknya ngomong tentang catatan-catatan gitu, aku gak ngerti lok, katanya Mbak ada mindahkan catatan saya ya sebagian, aku tambah gak ngerti, sampe akhirnya dia ngeluarin kertas lumayan kucel dari saku bajunya dan..

"Mbak, gimana kalo mau internetan tu? Bisa kah dituliskan disini cara-caranya?"

Ngek. Aku ngeliat kertas yang ditunjuk Bapaknya. Kertas folio bergaris itu berisi tulisan-tulisan yang kayaknya tata cara pake hape. Aku ngeliat ke arah RC/ tanda terima Bapaknya, ada tulisan IDR disitu. Oh, usernya Kak Indra. Aku jadi ingat beberapa hari yang lalu Kak Indra pernah ngedumel tentang usernya yang minta diajarin gimana caranya pake hape sampe bawa catatan segala. Mungkin user yang ini yang waktu itu didumelin sama Kak Indra.

Aku pun nulisin cara-caranya sambil ngejelasin ke Bapaknya. Eehhh Bapaknya nanya gimana cara ngebuka tombol kuncinya, ya ampun padahal gampang banget. Yaudah ku jelasin sejelas-jelasnya ke Bapaknya. Bapaknya ngangguk-ngangguk paham. Nah terus tiba-tiba Bapaknya nanya soal kartu memori, katanya kartu memorinya ada di hape situ. Pas di cek, kartu memorinya gak ada. Gak mungkin juga sih ada kecuali lupa, soalnya prosedur NCC tu kartu memori kartu sim baterai tutup baterai pasti Customer Service-nya kembalikan ke usernya, soalnya kita butuh handsetnya aja. Kak Indra gak mungkin lupa ngasihkan ke Bapaknya, kalo aku sih mungkin-mungkin aja ya huhu. Aku ngejelasin ke Bapaknya kalo kartu memori udah dikembalikan, tapi Bapaknya bilang yang ada sama Bapaknya tu kartu sim batt sama tutup battnya aja.

"Gimana ni kalo hilang, saya gak bisa dengerin lagu-lagu.." 

"Iya Pak tunggu sebentar ya saya cek dulu apa ketinggalan disini." aku langsung ngeloyor ke dalam. Sempat aku ngomong Kak Indra bentar. Kak Indra dan Kak Muti nyangkanya kartu memori itu tejatoh pas aku ngambil RC dari plastik Bapaknya, tapi pas udah ditelusuri seluruh lantai gak ada nemu tu kartu memori. Aku nanya ke Kak Fajar sebagai teknisinya hape Bapak itu katanya gak ada juga pas masuk hapenya ada kartu memori. Kak Maya kutanyain juga gak ada nemu kartu memori itu. Aku balik lagi ke mejaku.

"Coba tanyain Bapaknya ada naroh kartu memori di dompet kah." 

Aku pun ngikutin saran Kak Indra. Eh tapi Bapaknya jawab gak ada dikasihkan, dia kayak nyalahin Kak Indra gitu. Aku gak yakin sih Kak Indra lupa, apalagi ngeliat Bapaknya yang buta cara ngoperasiin hape jadi bikin aku tambah gak yakin. Kak Indra jadi sibuk juga nanyain ke Kak Uun, soalnya waktu itu pas Bapaknya mau masukkin hapenya buat diservis dia minta backup-kan data, catatan tentang doa-doa gitu nah yang back up itu Kak Indra sama Kak Uun.. Tetap nihil gak ada kartu memorinya. Bapaknya tetap ngeyel kalau gak ada dikasihkan kartu memorinya itu ke dia. Kak Indra berdiri dan nanyain Bapaknya itu, nanya ada nelpon ke nomor sini gak, karena pas Bapaknya mau nelpon kan pasti liat nomornya di RC, nah  kemungkinan kartu memori tejatoh dan masih berada di rumah Bapaknya itu. Si Bapak pun gak begitu ngeyel lagi pas Kak Indra nanyain soal itu. Yang ada dia nanya,

"Disini ada jual kartu itu kah?"

"Ada Pak, yang 4 gigabyte sama 8 gigabyte. Kalau kartu memori Bapak yang hilang itu memorinya lebih kecil sih Pak dari yang dijual disini."

Dalem hati: "Beli dah beli dah kartu memori nya beliiiii!!!!!!!"

"Kalo yang 8 tadi itu bisa myimpan berapa file?"

"Tergantung sih Pak, yang 8 gb bisa nyimpan banyak video juga, harganya 210 ribu Pak yang 4 gb harganya 140rb."

"Oh saya mau yang 8 aja deh, gak bisa kurang kah Mbak 200 ribu gitu, kan memori saya hilang disini."

"Gak bisa Pak, saya gak punya wewenang disini buat ngubah-ngubah harga."

"Ohhh saya beli deh yang 8 itu, sekalian dipasangin ya."

"Oh iya Pak tunggu sebentar ya saya ambilkan dulu."

Senyum pun melebar melebihi pantat (emang kamu punya pantat Cha?). Kak Indra nanya ke aku  trus aku bilang Bapaknya mau beli 8 gigabyte dan Kak Indra ikut senyum lebar. Tetek bengek pembelian kartu memori udah terlewatin, aku nulis di invoice Bapaknya tanda tangan invoice aku kasih tau garansinya dua tahun syarat kalau mau klaim kalau ada kerusakan kurang dari enam bulan, pokoknya udah ku jelasin yang selayaknya seorang customer service jelasin. Eeeeeh bapaknya minta diajarin cara nyalin catatan ke kartu memori, minta dituliskan juga di kertas. yaudah ku jelaskan sama ku tuliskan, nah Bapaknya minta salinkan lagi. Trus Bapaknya nanya-nanya card reader itu apa sama fungsinya apa, ku jelasin. Akhirnyaaaa Bapaknya pulang. Aku sempat ngerasa bersalah sih udah dongkol sama Bapaknya, kasian udah tua gitu wajar aja gaptek. Tapi sebenarnya tetap aja dongkol, Bapaknya tu gak punya anak atau siapa kek gitu yang bisa ngajarin dia? Hhhh eh astaghfirullah gak boleh gitu Chaaa gak boleh gitu~

Siangnya, pas baruuu aja aku nyetor hape ke Kak Maya trus aku mau balik ke habitat yaitu meja kerjaku ceilah, aku ngeliat sosok bapak-bapak yang gak asing, kayak pernah ketemu dimanaaaa gitu,

"Eh Mbak ketemu lagi." kata Bapak-Bapak itu sambil cengengesan.

Astaga ternyata Bapak-Bapak Bawa Kertas itu lagi.

"Iya ada apa Pak?"

"Gini loh, kok kartu memori yang saya beli tadi kosong ya?"

"Kosong gimana Pak?"

"Kosong ya kosong... Gak ada lagu-lagunya."

Ngokkk. YAIYALAH GAK ADA LAGU_LAGUNYA BAPAK NAMANYA JUGA KARTU MEMORI BARU KALAU LANGSUNG ADA LAGUNYA NAMANYA KARTU MEMORI BEKAS DONG AAAAAAA!!!!

"Iya Pak memang gak ada, kalau kartu memori baru memang gak ada isinya, kalau mau Bapaknya isi lagu di counter-counter atau engga copy dari komputer atau laptopnya Bapak."

"Ohhh saya kira sudah langsung ada lagunya.. Disini bisa isi lagunya?"

"Emmhh gak bisa Pak."

"Yaudah kalo gitu makasih yah." 

Si Bapak pun melenggang pergi.

Aku cuma bisa geleng-geleng kepala aja sih. Kasian campur gak habis pikir. Di awal bulan puasa ini user makin aneh-aneh ya, cobanya pas waktu gak bulan puasa perasaan gak serempong tadi, palingan marah marah aja (hah? aja?!).

Ngg mungkin ini cobaan kali ya biar puasanya makin seru. Aku juga berpahala sih udah bantuin user-user rempong itu hahaha amin. Yaudah deh itu aja postingannya, intinya apa ya nggg mungkin ini puasa yang menyenangkan kali ya.

Oke, udahan ya, selamat puasa ya, selamat buka puasa kalo udah maghrib ya, mudahan aku gak bedosa gara-gara nulis tentang user rempong yaaa huhu doain :)

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com